Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Jumaat, 30 April 2010

Kekasih Gelap: Suami Tega Bunuh Kekasih Hati



Liputan6.com, Denpasar: Made Sudarma, seorang pria beristri, nekat membunuh pacarnya sendiri lantaran kesal karena disuruh bertanggung jawab atas perbuatannya. Untuk menghilangkan jejak pembunuhan, mayat korban dibuang ke sebuah dam Istuari Jalan By Pass Ngurah Rai, Denpasar, Bali.

Sebelumnya, mayat wanita bernama Elise Pagai asal Sulawesi Selatan, ditemukan mengapung di dam tersebut. Korban dilaporkan hilang sejak minggu sore lalu. Korban diduga dianiaya terlebih dulu sebelum dibunuh, karena pada jasadnya terdapat luka luka memar di sekujur tubuh.

Setelah melakukan penyelidikan dengan memeriksa sejumlah bukti di TKP serta sejumlah saksi penting, polisi akhirnya mengarahkan ke pacar korban, Made Sudarma. Made ditangkap karena diduga membunuh Elise, seorang pegawai restoran di Bandara Ngurah Rai, Bali. Mayat sengaja dibuang ke dam Istuari untuk menghilangkan jejak.

Tersangka mengaku nekat membunuh korban karena kesal korban meminta pertanggungjawaban hubungan gelap mereka. Selain itu tersangka juga takut hubungannya dengan Elise diketahui istrinya yang sedang hamil. Tersangka dan korban sendiri pernah melakukan aborsi hasil hubungan gelap mereka.

Nenek Bersama Cucu Tidur DiKandang Kambing




Liputan6.com, Tangerang: Seorang korban gusuran di kawasan Cina Benteng, Tangerang, Banten, terpaksa tinggal di kandang kambing. Bersama satu anak dan dua cucu, Mak Ida tidak punya pilihan lain setelah rumahnya di bantaran Sungai Cisadane, Neglasari, digusur oleh Satuan Polisi Pamong Praja.

Pantauan SCTV, Jumat (30/4), atap kandang ditutupi terpal. Dindingnya dari bambu yang sudah lapuk dan miring. Lantai juga dari bambu bekas tapi ditutup tikar dan kasur bekas. Tak ada perabotan rumah tangga satu pun di dalamnya. Tampak bekas kotoran kambing di lantai yang tak tertutup tikar.

Bukan kali ini saja wanita 72 tahun ini digusur. Sejak tinggal di kawasan yang dikenal sebagai Cina Benteng sejak 1984, sudah beberapa kali ia mengalami. Namun nenek dua cucu ini tetap bertahan. Sayangnya pemerintah tidak pernah memberikan lokasi pengganti buat warga yang tergusur.

Sebelum digusur, Mak Ida masih bisa berjualan manisan. Kini ia terpaksa kerja serabutan. Mengais sedotan yang dijual ke pengepul atau menjual kacang goreng yang rata-rata berpenghasilan Rp 8.000 per hari. Kini yang dibutuhkan Mak Ida tidak muluk-muluk. Sebuah hunian yang layak.

" Cucu Pelesit" Samun Nenek 75



MUAR: Tiada nama lebih sesuai selain daripada ‘cucu pelesit’ untuk menggambarkan kelakuan buruk seorang remaja perempuan berusia 14 tahun yang tergamak berpakat dengan rakan lelaki berusia 15 tahun untuk merompak nenek sendiri yang berusia 75 tahun.

Bagi melengkapkan komplot jahatnya itu, remaja terbabit turut bersekongkol dengan seorang wanita berusia 40-an yang bertindak merampas wang tunai dan menyelongkar barang kemas nenek pelajar tingkatan dua itu di rumah mereka di Kampung Jawa, Panchor, dekat sini, kira-kira jam 11 pagi semalam.

Kejadian malang itu bermula apabila mangsa, Ruliah Abu Bakar sedang berehat bersama ‘cucu pelesit’ itu sebelum tiba-tiba didatangi dua suspek yang menaiki motosikal secara berasingan.

Ruliah berkata, wanita berusia 40-an itu bersama remaja lelaki berusia lingkungan 15 tahun terbabit memberi salam sebelum cucunya menyuruh mereka masuk ke rumah.

Menurutnya, dia dapat mengecam suspek wanita yang dikenali sebagai Ila kerana berkawan rapat dengan cucunya serta sering berkunjung ke rumah itu.

“Saya ingatkan mereka datang untuk jumpa cucu saya saja. Tiba-tiba seorang daripada mereka bertindak kasar dengan menekup muka saya menggunakan kain.

“Saya terkejut dan cuba melawan tapi apakan daya, tenaga orang tua tak terlawan mereka berdua,” katanya ketika ditemui di rumahnya.

Malah, Ruliah berkata, dia diperlakukan dengan kejam dan tidak berhati perut apabila seorang daripada penjenayah itu menyerkup kepalanya dengan anak tudung dipakainya sebelum mengikat tangan menggunakan kain batik yang dipintal.

Ruliah cuba meminta pertolongan daripada cucunya, namun tanpa disangka remaja perempuan itu bersekongkol dengan penjenayah terbabit dengan membantu mereka.

“Kemudian saya dipaksa berbaring sebelum seorang daripada mereka merampas perca kain berikat getah berisi wang tunai kira-kira RM300,” katanya.

“Tidak puas hati dengan hasil rompakan berkenaan, cucu yang saya sayangi itu kemudian menyuruh dua rakannya masuk ke bilik dan menyelongkar almari sebelum mereka melarikan barangan kemas termasuk cincin dan rantai,” katanya.

Ternyata, kasih sayang seorang nenek masih menebal apabila perilaku kejam cucunya itu sanggup diketepikan apabila Ruliah berkata kepada remaja itu, ‘jangan pergi’.

Malangnya, remaja terbabit tidak mengendahkan larangan Ruliah dan meninggalkan mangsa keseorangan dalam keadaan mata tertutup dan tangan diikat.

Tidak Sempat Menikah - Suami Terlibat Nahas Jalanraya




JASIN: Impian seorang gadis untuk mendirikan rumah tangga dengan anggota Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) tidak kesampaian apabila bakal suaminya menemui ajal tidak sampai 24 jam sebelum mereka diijabkabulkan.

Mangsa, Laskar Udara Kanan Mohd Redzuan Abu, 28, terkorban dalam kemalangan di Kilometer 281.6 Lebuhraya Utara-Selatan berhampiran Seremban, Negeri Sembilan, kira-kira jam 8.15 malam kelmarin.

Tunang mangsa, Nurhidayah Yahya, 26, berkata mengikut perancangan, mereka sepatutnya diijabkabulkan malam tadi di kampungnya di Masjid Binjal Luar, Kuala Ketil, Kedah.

Katanya, semua persiapan pernikahannya sudah disiapkan dan hanya menanti ketibaan pengantin lelaki.

Bagaimanapun, semuanya berubah apabila dia menerima panggilan kira-kira jam 11 malam kelmarin daripada sepupunya yang menyatakan tunangnya terbabit kemalangan di Seremban, tetapi tidak menjelaskan keadaan Mohd Redzuan pada masa itu.

Dia yang ditemani beberapa saudara bergegas ke Hospital Tuanku Ja’afar, Seremban, bagi melihat keadaan tunangnya.

“Ketika menerima berita itu, saya berasa tidak sedap hati kerana mengagak sesuatu tidak kena apabila maklumat yang saya terima seperti ada sesuatu yang hendak dirahsiakan.

“Ketika dalam perjalanan melalui Alor Pongsu (di Perak), saya menerima panggilan menyatakan tunang saya sudah meninggal dunia.

“Hancur luluh hati saya ketika itu apabila mengetahui tunang saya sudah pergi buat selama-lamanya,” katanya ketika ditemui di rumah keluarga bakal suaminya itu di Kampung Kesang Jaya, dekat sini, semalam.

Jenazah Allahyarham dikebumikan di tanah perkuburan Islam kampung berkenaan selepas solat Jumaat, semalam.

Selepas pengebumian itu, Komandan Institut Latihan Tentera Udara (ILTU), Ipoh, Perak, Kolonel Ahmad Tarmizi Elias bersama pegawai TUDM lain menyerahkan Jalur Gemilang dan surat ucapan takziah serta sumbangan kepada bapa Allahyarham, Abu Latip, 56.

Nurhidayah berkata, kali terakhir dia menemui tunangnya pada Rabu lalu iaitu di ILTU Ipoh ketika singgah di tempat bakal suaminya bertugas sebelum pulang ke kampung untuk cuti perkahwinan mereka.

Katanya, dia bertemu tunangnya selepas diminta berbuat demikian kerana sebelum ini tidak berpeluang menemuinya ketika menduduki peperiksaan di Georgetown, Pulau Pinang.

Gara-Gara Bercinta: Suami Tinggalkan Isteri bersama 2 Anak

( Foto hiasan )



PORT DICKSON: “Ada dia kisah dengan anak dia ke...? Dia tidak tahu bagaimana peritnya saya meneruskan hidup membesarkan dua anak tanpa duit belanja walau sesen pun,” kata ibu muda beranak dua, Syamsiah Mohd Ali, 23, yang ditinggalkan suaminya sejak November lalu.

Nasib Syamsiah dan dua anaknya yang masih kecil, Zulaikha Zuilkafli, tiga tahun dan Zulkarnain, setahun, terumbang-ambing selepas mendakwa ditinggalkan suami, Zuilkafli Yusof, 25, yang dipercayai bermain kayu tiga dan menghilangkan diri bersama teman wanitanya sejak enam bulan lalu.

Malah, mangsa mendakwa digantung tidak bertali di Kampung Bukit Tongkat, Pasir Panjang, dekat sini.

Zulkifli yang dianggap suami terbaik dan beriman serta bersifat penyayang dan bertanggungjawab tiba-tiba bertukar menjadi orang hilang pedoman apabila meninggalkan keluarganya.

Menurut Syamsiah, perselisihan faham berlaku selepas dia menghidu suaminya menjalin hubungan sulit dengan wanita lain.

Katanya, selepas tembelangnya pecah, suami yang dinikahi pada April 2007 itu nekad keluar dari rumah meninggalkan mereka tiga beranak dan melafazkan talak.

Dia mendakwa suaminya yang bekerja sebagai nelayan bersama bapanya tidak mengenang budi atau bersyukur serta sering memandang rendah terhadapnya.

“Kami ditinggalkan di rumah ibu bapa saya tanpa nafkah sejak November lalu sedangkan dia tahu saya tidak bekerja. Dia tidak pernah mempedulikan saya sebagai isteri setia. “Saya sangka dia boleh mendidik serta menjaga kami namun sangkaan itu nyata meleset,” katanya.

Syamsiah berkata, enam bulan selepas itu dia melaporkan kejadian di Pejabat Agama Islam Port Dickson serta memohon fasakh di Mahkamah Syariah.

Namun, tiba-tiba suaminya itu juga muncul menafikan pernah menceraikannya.

“Walau apapun terjadi, saya tidak sanggup menerimanya semula selepas apa yang dilakukan,” kata Syamsiah.

AJI: Gaji Minimal Wartawan Rp 4,6 Juta



Liputan6.com, Jakarta: Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jakarta menggelar survei untuk menetapkan standar gaji bagi seorang karyawan lajang yang baru saja diangkat menjadi reporter tetap. Dari hasil survei tersebut, nilai nominal yang diperoleh untuk upah layak 2010 berada di angka Rp 4,6 juta. Angka ini meningkat Rp 100 ribu jika dibanding hasil survei tahun sebelumnya.

Dalam rilis mereka, Jumat (30/4), peningkatan cukup signifikan terjadi pada komponen makan. Sementara peningkatan untuk komponen lain relatif lebih kecil. Meski demikian, kenaikan tersebut hanya berjumlah 2,1 persen. Jauh lebih rendah dibandingkan dengan tingkat inflasi 2010 yang dipatok di angka 5,7 persen.

Guna menetapkan gaji minimal tersebut, AJI melakukan survei terhadap sejumlah produk kebutuhan hidup di dua mini market, Indomart dan Alfamart, sejak dua bulan lalu. "Indomart dan Alfamart sengaja kami jadikan model lantaran gerai yang mereka miliki banyak tersebar di sekitar permukiman warga. Harga jual produk mereka pun relatif seragam," tulis AJI dalam rilis yang diteken Riky Ferdianto (Koordinator Divisi Serikat Pekerja) dan Umar Idris (Pjs. Ketua) itu.

Tapi tentu tidak semua kebutuhan dapat ditemui di kedua gerai tersebut. Beberapa kebutuhan lain seperti sandang dan kebutuhan elektronik disurvei dengan menyambangi sejumlah pasar tradisional dan pasar modern.

RASUAH: Wangnya Untuk Kebajikan Untuk Tebus Dosa??



JAKARTA, KOMPAS.com — Permasalahan korupsi kini sudah mulai merambah kepada nilai religiusitas seseorang. Agama kerap dijadikan sebagai alat pencucian dosa perbuatan korupsi. Kekuasaan dan pemimpin agama malah sering kali melegitimasi perilaku-perilaku yang koruptif.

Demikian disampaikan oleh mantan Ketua Pemuda Muhammadiyah Abdul Muti dalam acara diskusi bertajuk "Agama dan Masalah Korupsi" di Gedung CDCC, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (30/4/2010). Turut hadir dalam diskusi tersebut sejumlah tokoh, antara lain, rohaniwan Romo Benny Susetyo SJ dan peneliti Indonesia Corruption Watch, Danang Widoyoko.

"Agama ini sekarang sering dijadikan dosa laundering. Seolah-olah orang yang korupsi, kalau ibadahnya bagus dan banyak menyumbang untuk rumah ibadah dosa terhapus," kata Abdul.

Ia menyebutkan, sering kali karena pemahaman agama yang formalistik, orang justru bersikap matematis dengan perbuatan korupsi dan keyakinan agamanya. "Lucunya, ada yang menghitung nilai dosa dan amal pahala yang menurutnya sudah dia buat. Ada, yang korupsi belasan juta merasa dosanya sudah dihapuskan karena sudah menyumbang rumah ibadah puluhan juta," kata dia.

Muti mengatakan, dari segi agama perlu ada pembaharuan mengenai definisi perbuatan dosa termasuk korupsi. Ia menyebut, pemimpin agama harus juga mengerti tentang hukum publik, termasuk peraturan perundang-undangan tindak pidana korupsi. "Supaya agama tidak lagi dimanfaatkan sebagai tempat pencucian dosa korupsi," tegasnya.

Polis Bali Bertindak: film Cowboys in Paradise




Liputan6.com, Kuta: Tiga pemeran gigolo dalam film Cowboys in Paradise telah dijemput aparat Kepolisian Daerah Bali dan mengaku mereka telah ditipu sang sutradara, Amit Virmani. Dan pada hari ini atau Jumat (30/4), pengakuan serupa muncul dari seorang warga Ubud bernama Ketut Suardana.

Ketut merupakan pemilik hotel dan restauran terkemuka di kawasan wisata Ubud, Gianyar, Bali. Dalam film tersebut, Ketut dan istrinya, Janet de Neefe yang merupakan warga Australia, dijadikan salah satu narasumber oleh sutradara Amit Virmani.

Menurut Ketut, dua tahun lalu, Amit Virmani memang datang ke hotel sekaligus kediamannya di Jalan Bisma Ubud. Saat itu Amit datang bersama temannya yang juga seorang warga India.

Amit Virmani kemudian mewawancarai Ketut dan istrinya dengan topik penyakit HIV/AIDS, bukan topik tentang gigolo Bali.Setelah kontroversi film tersebut muncul, Ketut mengaku terkejut karena dirinya disangkutpautkan dengan film bertema gigolo. Padahal, Ketut mengaku tidak begitu mengerti kehidupan gigolo di Bali khususnya di Pantai Kuta.

Selain itu, Ketut menduga Amit Virmani mengambil ide orang lain, saat membuat film Cowboys in Paradise. Karena pada 2007, seorang penulis bernama Mark Ulyseas, pernah menulis artikel berjudul Kuta Cowboys di sebuah majalah lokal di Bali.

Kini, Ketut siap jika dipanggil ke Polda Bali untuk menjalani pemeriksaan. Ketut mengaku hanya menjadi korban manipulasi atau penipuan sang sutradara.

Khamis, 29 April 2010

Amy search diperintah bayar ganti rugi RM18 ribu




Kuala Lumpur 30 April - Penyanyi Amy search hari ini diperintahkan oleh Mahkamah Seksyen Kuala Lumpur supaya membayar ganti rugi berjumlah RM18 ribu kepada kanak-kanak berusia 4 tahun yang melecur akibat terkena tomyam panas di restoran Cheng Ho miliknya dua tahun lalu.

Keputusan secara lisan dibuat oleh Hakim Sabariah Othman setelah mendapati bahawa sekiranya kecuaian dilakukan oleh pekerja ketika dalam tugas maka majikan boleh di pertanggungjawab kan secara vikarius.

Sehubungan itu, beliau menetapkan ganti rugi am bagi 3 peratus kecederaan di bahagian badan iaitu kebakaran tahap 1 dan 2.

Mahkamah turut perintah Amy bayar ganti rugi khas RM10 ribu untuk kos rawatan, faedah 6% atas jumlah penghakiman dan kos tindakan.

Wanita Melayu Malaysia Berjaya Tuntut Cerai Fasakh



KUALA LUMPUR: “Syukur, alhamdulillah, tiada kata dapat diucapkan,” kata Farinnie Mohd Farid, bekas isteri lelaki Lubnan yang mendakwa dirinya sebagai ‘hartawan’, Ellie Youseff Najem.

Farinnie, 24, menarik nafas lega apabila Hakim Syarie Mahkamah Rendah Syariah, Mamat Haizan Salleh membenarkan permohonan cerai fasakh dengan Ellie, 50, di dalam kamarnya, semalam.

Peguam syarie, Fakhrul Azman Abu Hassan yang mewakili Farinnie ketika ditemui berkata, mahkamah membenarkan permohonan anak guamnya selepas bersetuju dengan alasan dan keterangan saksi yang dikemukakan ketika prosiding kes itu dijalankan.

Selain itu, mahkamah juga bersetuju bahawa Ellie mendatangkan mudarat kepada tubuh badan Farinnie dengan memaksa wanita itu melakukan hubungan secara lucah selain memaksa memakai lambang keagamaan serta menyambut perayaan Hari Easter.

Mahkamah juga menerima semua bukti gambar yang dikemukakan bagi menunjukkan kedudukan akidah defendan.

Oleh itu, permohonan Farinnie dibenarkan dan wanita itu diperintahkan untuk beredah.

Farinnie mengemukakan permohonan cerai fasakh terhadap Ellie bagi mendapatkan kebenaran mahkamah untuk membubarkan perkahwinan mereka.

Pasangan itu yang berkahwin pada 6 Oktober 2005, dikurniakan dua cahaya mata, Prince-Kovadis Elias Youssef Najem, 3, dan Nur Analeeza Sofya, 2.

Kanak-kanak 16 Bulan Lemas Dalam Akuarium

( Foto hiasan )


MUAR: Setakat manalah sangat kudrat seorang kanak-kanak yang baru berusia 12 tahun, apatah lagi untuk menjaga adik sepanjang hari ketika ketiadaan ibu bapa di rumah.

Akibat tertidur sekejap di ruang tamu, adik bongsunya berusia 16 bulan yang dijaganya ketika ibu bapa keluar bekerja, ditemui tersembam dalam sebuah akuarium yang diletakkan di lantai dapur.

Bayi yang bertarung nyawa selama 14 jam selepas ditemui berkeadaan ‘nyawa-nyawa ikan’ dalam akuarium di rumahnya di Jalan Ismail di sini, kelmarin, meninggal dunia ketika dirawat di Unit Rawatan Rapi (ICU) Hospital Pakar Sultanah Fatimah (HPSF) di sini, kira-kira jam 1 pagi semalam.

Dalam tragedi malang itu, mangsa, Nurul Najwa Atika, yang tidak diawasi selepas kakak sulungnya tertidur di ruang tamu, dipercayai tertarik untuk bermain dengan pelbagai ikan peliharaan dalam akuarium yang diletakkan di atas lantai dapur.

Ketika kejadian, tiada orang dewasa di rumah itu kerana bapanya, Robin Gantilan, 37, bekerja di sebuah ladang manakala ibu, Norbayah Salbi, 35, bekerja di sebuah kantin sekolah berhampiran.

Menceritakan detik yang tidak dapat dilupakan isterinya itu, Robin berkata, Norbayah pulang dari kantin untuk menjenguk anak di rumah, kira-kira jam 11 pagi.

“Ketika kejadian saya bekerja di ladang manakala isteri terpaksa meninggalkan anak kerana bekerja di kantin sekolah tidak jauh dari rumah,” katanya.

Menurutnya, sebaik sampai dia mendapati anak bongsu daripada empat beradik itu tiada, manakala anak sulungnya berusia 12 tahun sedang nyenyak tidur di ruang tamu.

Katanya, isterinya mula cemas dan terus mencarinya di sekitar kawasan rumah sebelum terkejut besar apabila menjumpai bayi itu tersembam ke dalam akuarium di dapur.

Robin berkata, ketika ditemui anaknya itu masih bernafas dan isteri dengan bantuan jiran bergegas membawanya mendapatkan rawatan di HPSF sebelum dimasukkan ke ICU kerana Nurul Najwa tidak sedarkan diri.

Bagaimanapun, katanya, Nurul Najwa disahkan meninggal dunia pada kira-kira jam 1 pagi ketika dirawat di ICU hospital berkenaan.

Katanya, kejadian itu mengejutkan mereka kerana tidak menyangka akuarium diletakkan di bawah dan menempatkan beberapa jenis ikan akan meragut nyawa anak kesayangan mereka yang dipercayai asyik melihat ikan sebelum jatuh tertumus.

“Allahyarham seorang periang dan manja menyebabkan kami benar-benar terasa kehilangannya, tambahan pula kejadian itu tidak disangka akan menimpa kami sekeluarga,” katanya.

enazah anaknya selamat dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Batu 6, Jalan Bakri, selepas solat Zuhur, semalam.

Keluarga Robin berasal dari Sabah dan sudah 15 tahun menetap di Muar.

ROGOL GADIS INDONESIA: Lans Koperal Polis Dijel 14 Tahun Dan 12 Sebatan

LANS Koperal Mohd. Khairul Nizam Abd. Aziz (kanan) yang dijatuhi hukuman penjara 14 tahun dan 12 sebatan atas kesalahan memeras dan merogol wanita warga Indonesia empat tahun lalu, hadir bersama bapanya (kiri) di Mahkamah Tinggi Seremban, 29 April.

HEBOH: Air Keramat Dari Ida Penanda Sakti ??

( Foto hiasan )



Beritabali.com, Temesi, Mata air baru muncul ke atas permukaan tembok Pura Penataran Agung Pegesangan, Temesi, Gianyar. Mata air ajaib ini menghebohkan warga dan dipercaya mengandung berkah tersendiri bagi warga.

Air yang muncul dari bebatuan tembok ini dipercaya merupakan anugrah dari Ida Penanda Sakti.

Pasca munculnya mata air baru ini, warga berduyun–duyun datangke lokasi mata air baru itu.

Dengan membawa sejumlah tempat air seperti botol, jiregen dan plastik mereka nunas (memohon) air suci tersebut.

Sebelum mengambil air ke mata air tersebut, warga menghaturkan canang sari dan sejumlah uang sebagai tanda penghormatan kepada-NYa.

Setelah itu mereka mengambil air seperlunya. Ketika ditemui di lapangan, seorang warga bernama Wayan Adiarta, mengaku air ini mengalir sudah sejak seminggu yang lalu.
Namun warga baru mengetahui Rabu siang kemarin.

Pertama kali air ini ditemui oleh Pande Putu Natih, pria yang rumahnya di sebelah utara mata air ini menemukan ada air mengalir ketika ia sedang menyapu.

Natih merasa curiga kenapa ada air mengalir dari tembok
Pura. Pande Putu Natih mengira ada kebocoran air PDAM, tetapi begitu dicek tak ada kebocoran.

Karena dianggap aneh dan ganjil, akhirnya Pande melaporkan kejadian ini ke Mangku Sedani, Mangku (pendeta hindu) Penataran Agung Pegesangan.

“ Berapa kali mata air ini ditutupi batu bata, namun tetap saja air itu mengalir, aneh memang, “ jelas Adiarta.

Sambung, Adiarta yang membuat air tersebut bertuah, tak karena di areal mata air itu muncul kerap muncul ular.

“ Tempat ini memang keramat, sering warga kami menemui ular diareal mata air sekarang, “ ucapnya.

Sementara iPemangku Pura Penataran Agun Pegesangan,
Mangku Sedani mengaku sebelum air ini diketahui mengalir oleh warganya, dirinya sempat bermimpi didatangi Ida Pedanda.

Ida Pedanda dengan membawa tongkat keemasan tersebut medal (datang) dari gedong Pura Penataran dan berksabda
“ Nire bakal medal, cingakin nira mule kaje, ( Saya akan datang, lihat saya di sebelah utara)".

"Niki pewisik yang tiang terima dalam mimpi malam Rabu kemarin, tiang nenten ngeh ( saya tak peduli), dan tiang terkejut begitu siang tuni didatangi warga katanya wenten mata air aneh ( saya terkejut begitu siang didatangi warga katanya adanya mata air aneh), “ jelas Mangku.

Menurut Mangku, Pura ini sendiri diempon (dirawat) oleh dua dadia dari Desa Temesi. Pura ini merupakan peninggalan dari Dewa Agung Regent Gianyar. “ Pura ini merupakan peninggalan kerajaan, “ jelasnya.

Beban Hidup: Anak-Anak Ditinggalkan



Liputan6.com, Jakarta: Devi dan Lia, tidak tahu apa yang terjadi. Keduanya ditemukan warga di kawasan Kramat Raya, Jakarta Utara, Kamis (29/4). Warga menduga keduanya ditelantarkan orangtuanya. Kakak beradik yang berusia empat dan dua tahun ini sesekali menyebut nama orangtuanya, Untung dan Heni.

Warga yang menemukan kedua bocah ini mencoba mencari orangtuanya di sekitar lokasi. Namun, tidak ada yang mengenali hingga keduanya dibawa ke Kantor Kepolisian Sektor (Polsek) Koja.

Di Koja, Jakarta Utara, sehari sebelumnya juga ditemukan dua anak yang ditelantarkan atau sengaja dibuang orangtuanya. Kedua anak ini juga ditampung di Polsek Koja. Semakin berat saja sepertinya hidup di Ibu Kota, sehingga anak dianggap sebagai beban dan harus dibuang di pinggir jalan.

Pemuda Liwat Remaja 14 - Terancam Penjara 15 Tahun




MALANG, KOMPAS.com — M Sowi, warga Jalan Kebalen V, Kota Malang, ditangkap petugas Polresta Malang. Pria berusia 30 tahun ini dituduh melakukan sodomi terhadap AR, remaja 14 tahun, yang tak lain tetangga sekaligus teman anaknya.

Tindakan bejat yang dilakukan Sowi terjadi antara Desember 2009 dan April 2010. Terbongkarnya tindakan bejat Sowi berawal dari kecurigaan orangtua AR yang melihat perubahan besar pada anak mereka itu.

AR yang sebelumnya ceria berubah menjadi pemurung dan mudah marah. Ia juga kerap mengeluh sakit di duburnya. Dengan pendekatan pelan-pelan, orangtua AR mendapat pengakuan mengejutkan dari sang anak. Ia telah disodomi Sowi.

Ketika tuduhan itu dikonfrontasikan kepadanya, Sowi membantah dan menegaskan bahwa ia normal dengan menunjuk istri dan dua anaknya. Tak puas dengan bantahan itu, orangtua AR pun melapor ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polresta Malang, lalu AR divisum.

Setelah memeriksa AR dan mendapatkan hasil visum, polisi bergerak untuk menangkap Sowi pertengahan April lalu. Sowi akhirnya mengaku telah memaksa AR karena khilaf. Tindakan itu dilakukannya di rumahnya saat kosong. “Saya melakukannya tiga kali,” kata Sowi.

AR memberikan pengakuan yang berbeda bahwa ia disodomi lebih dari itu sejak Desember 2009. AR yang teman anak Sowi mengaku diseret ke kamar dan dipaksa melayani nafsu birahi Sowi. Setelah selesai, Sowi memerintahkan AR pulang dan dibekali uang Rp 2.000. Tak lupa ia mengancam AR agar tidak membocorkan kejadian itu.

“Tindakan ini kemudian berulang beberapa kali dan pelaku terakhir kali melakukan pencabulan pada awal April lalu,” kata Kanit PPA Polresta Malang Iptu Elisabeth Polnaya.

Elisabeth mengatakan, dari pemeriksaan terhadap korban tidak ditemukan korban lain. Atas perbuatannya, Sowi dijerat dengan Pasal 82 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang UU Perlindungan Anak jo Pasal 292 KUHP, dengan ancaman penjara 15 tahun.

Inul Ke Hongkong Dan Malaysia April-Mei 2010



JAKARTA, KOMPAS.com — Meskipun merilis album pop, All About Love, dengan single pertama, "Kasih Tak Termiliki", Inul Daratista tetap memenuhi tawaran manggung dengan lagu-lagu dangdut sambil ber-Goyang Ngebor.

"Untuk job dangdut, aku masih. Aku enggak akan tinggalkan dangdut," akunya.

Menurut rencana, Inul pada April hingga Mei 2010 akan mengenalkan album baru tersebut lewat pertunjukan-perunjukannya di Hongkong dan Malaysia.

Di sana, dia juga akan membawakan lagu-lagu dangdut dan ber-Goyang Ngebor. "Saya di sana tetap akan menyanyi dangdut. Tetap orang melihat saya sebagai penyanyi dangdut. Mereka juga sudah banyak tanya kapan saya konser di sana. Makanya, saya akan konser di sana," paparnya.

Rabu, 28 April 2010

MISKIN: Seorang Ayah Tega Gantung Diri



DUMAI, KOMPAS.com - Andi Saputra Kaban (26), seorang pria warga jalan Salam, Kelurahan Rimba Sekampung, Kecamatan Dumai Barat, Kota Dumai, Riau, nekad mengakhiri hidupnya dengan gantung diri karena terhimpit beban ekonomi.

Kepala Polisi Resort Kota (Kapolresta) Dumai AKBP Hersadwi Rusdiono, melalui Kapolsek Dumai Barat AKP Jusli, mengatakan, korban pertama kali ditemukan tergantung di ruangan tamu oleh tetangga korban, Adi (30) dan sang istri Juliana (30).

Jusli menjelaskan, sebelum penemuan itu, tetangga korban Adi mencurigai rumah korban yang sudah tertutup sejak Selasa.

"Hingga ke esokan harinya rumah korban tidak juga dibuka dan saksi memanggil korban tidak ada jawaban saksi menelpon istri korban Juliana yang sedang berjualan di pasar senggol," terang Jusli.

Sesampainya dirumah, terang Jusli, Adi dan Juliana membuka rumah yang terkunci dengan mencongkel jendela rumah, yang berada di Jalan Salam, Kelurahan Rimba Sekampung, Kecamatan Dumai Barat.

"Melihat peristiwa itu tetangga korban melaporkan hal tersebut ke Polsek Dumai Barat. Personil yang menerima laporan tersebut lantas meluncur ke TKP untuk melakukan olah TKP," terang Jusli.

Setelah itu, tutur Jusli, korban lalu dibawa ke RSUD Kota Dumai untuk divisum guna penyelidikan lebih lanjut.

"Dugaan sementara korban melakukan bunuh diri namun kita pihak kepolisian tetap akan melakukan penyidikan lebih lanjut guna mencari kemungkinan lainnya," tegas Jusli.

Terkait terdapatnya kain yang ada di dalam mulut korban, Jusli menduga jika hal itu menunjukkan rencana bunuh diri yang matang oleh korban. Diduga kain tersebut digunakan korban untuk menahan sakit dan mengeluarkan suara agar tidak diketahui oleh tetangga.

"Jenazah korban akan kita kembalikan kepada pihak keluarga setelah visum ini selesai untuk dilakukan proses pemakaman," paparnya.

Hal yang dikataan Jusli dibenarkan beberapa warga yang tingal dekat tempat kejadian seperti yang dikatakan Wati (40).

Menurut Wati, sebelum ditemukan tewas gantung diri, korban sempat meninggalkan pesan kepada istrinya dengan bahasa karo untuk seorang anak tunggalnya yang berusia 2 tahun dijaga dengan baik.

Polis Malaysia Cari - Ibu Tinggalkan Anak

bayi yang ditinggalkan



TANAH MERAH: “Saya terdengar suara jeritan bayi tapi tak tahu di mana. Sebaik membuka pintu rumah, saya terkejut apabila mendapati seorang bayi dibalut dengan kain selimut ditinggalkan di beranda rumah,” kata Sukma Abdullah,53

Dia menemui seorang bayi lelaki di rumahnya di Jalan Wan Ahmad, dekat sini, kira-kira jam 12.30 tengah malam semalam.

Menurut Sukma, sebelum itu dia sedang bersiap untuk tidur sebelum dikejutkan dengan suara tangisan bayi.

Katanya, dia yang tinggal berseorangan agak takut kemungkinan diganggu ‘makhluk halus,’ namun sangkaannya meleset apabila dikejutkan dengan kehadiran bayi itu.

“Ketika itu, saya ingin masuk tidur tapi terdengar suara bayi. Saya takut dan turut menyangka tangisan itu adalah anak jiran yang mungkin sakit.

“Saya kemudian memeriksa dalam rumah sebelum membuka tingkap dekat pintu utama. Saya terkejut kerana ternampak ada ‘benda’ di beranda rumah sebelum memberanikan diri membuka pintu untuk melihat dari dekat. Saya terkejut mendapati ia seorang bayi,” katanya.

Sukma berkata, dia yang panik kemudian terus memberitahu jiran berhampiran sebelum menghubungi polis.

Katanya, dia turut hairan bagaimana ada individu boleh meninggalkan bayi di situ sedangkan terdapat ramai orang lalu lalang di depan rumahnya untuk mengunjungi pasar malam.

“Bayi itu ditinggalkan dalam keadaan sempurna dan sihat cuma terdapat sedikit kesan darah,” katanya.

Bayi seberat 3.3 kilogram itu dikatakan baru berusia dua hari dan masih bertali pusat.

Ketua Polis Daerah Tanah Merah, Deputi Superintendan Abdul Aziz Mahmud, berkata, pihaknya bergegas ke tempat kejadian sebaik menerima maklumat awam.

Katanya, bayi terbabit didapati dalam keadaan berbungkus dengan kain tuala dan selimut.

“Bayi terbabit kemudian dibawa ke Hospital Tanah Merah bagi mendapatkan rawatan segera di unit kecemasan sejurus kemudian.

“Setakat ini bayi itu ditempatkan di Wad Penjagaan Kanak-kanak dan suspek masih dicari,” katanya.

Menurutnya, polis turut meminta kerjasama pegawai Pejabat Pelajaran Daerah selain orang ramai untuk membantu siasatan.

“Semakan akan dibuat di sekolah menengah bagi mengenal pasti pelajar yang tidak hadir ke sekolah untuk tempoh beberapa hari dan beberapa klinik swasta sekitar daerah bagi membantu siasatan.

“Mereka mempunyai maklumat boleh menghubungi Inspektor Mardiana di talian 09-9557704,” katanya.

Jumpa mayat lelaki dikerat tiga

MAYAT lelaki dikerat tiga dijumpai di pusat pelupusan sampah Taman Engku Mohsin di Larkin, Johor Bahru semalam.



JOHOR BAHRU - Seorang pekerja pusat pelupusan sampah terkejut apabila terjumpa mayat seorang lelaki dikerat tiga dalam tiga plastik hitam berasingan di Taman Engku Mohsin, Larkin di sini pukul 11.15 pagi semalam.

Pekerja yang mahu dikenali sebagai Kumar itu memberitahu, plastik hitam itu tidak ubah seperti 'sampah' ketika dikutip di pusat pelupusan sampah di Larkin.

"Plastik sampah itu agak berat ketika saya mahu angkat dan apabila dibuka, saya hampir pengsan apabila mendapati ia mengandungi kepala manusia.

"Dalam keadaan terketar-ketar, saya terus pergi ke Balai Polis Larkin dan memaklumkan tentang penemuan tersebut," katanya ketika di lokasi penemuan semalam.

Doktor Pengedar Dadah Perolehi RM60,000 Sebulan

( Foto hiasan )


KUALA LUMPUR: Lakonan temberang seorang doktor ‘propa’ terbongkar selepas siasatan mendapati suspek sekian lama menyalahguna kerjaya untuk bergiat sebagai pengedar pil khayal Dormicum kepada penagih dadah.

Tambah mengejutkan doktor lelaki berusia awal 30-an terbabit sengaja menampal keratan akhbar berhubung kesan negatif pil psikotropik bertujuan menunjukkan seolah-olah dia bersih daripada gejala pengedaran pil khayal berkenaan.

Difahamkan hasil kegiatan menyelewengkan pil khayal itu, doktor terbabit memperoleh pendapatan sehingga RM60,000 sebulan.

Sumber Bahagian Penguat Kuasa Farmasi Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) berkata, kegiatan doktor muda terbabit terbongkar selepas lapan pegawai penguat kuasa farmasi menjalankan pemeriksaan mengejut di klinik terbabit di Serdang, kira-kira jam 11 pagi semalam.

Menurutnya, ketika serbuan doktor lelaki terbabit melayan pesakit sebelum pegawai penguat kuasa farmasi menjalankan siasatan terhadap klinik itu bagi mengesan penyelewengan pil khayal.

“Siasatan sebelum ini mendapati doktor terbabit membuat pembelian lebih 20,000 pil psikotropik jenis Dormicum dari syarikat pengedar.

“Pil Dormicum berkenaan sepatutnya hanya boleh dijual kepada pesakit yang menghadapi tekanan perasaan atau masalah sukar tidur (imsonia), selain digunakan dalam prosedur pembiusan sebelum pembedahan,” katanya.

Namun agak mengejutkan apabila pemeriksaan pegawai penguat kuasa farmasi gagal menemui kira-kira 20,000 pil Dormicum yang dipercayai sudah diselewengkan bagi tujuan tertentu.

“Hasil dari audit dilakukan, 20,000 pil Dormicum itu dijual kepada ‘orang tengah’ secara pukal sebelum dipasarkan kepada penagih yang menyalahgunakannya sebagai alternatif dadah gantian.

“Siasatan turut mendapati, doktor terbabit licik memanupulasikan rekod bahan psikotropik dengan sengaja mengisi maklumat pesakit palsu yang kononnya membeli pil Dormicum berkenaan,” katanya.

Menurutnya, berdasarkan pemeriksaan buku rekod, doktor itu mendakwa menjual kira-kira 200 pil dormicum kepada 20 pesakit setiap hari.

“Dengan harga kira-kira RM10 bagi setiap biji pil Dormicum dijual, doktor terbabit mampu mendapatkan purata pendapatan RM2,000 setiap hari atau RM60,000 sebulan,”
katanya.

Menurutnya, kes berkenaan akan disiasat mengikut Akta Racun dan jika sabit kesalahan doktor terbabit boleh disabitkan dengan denda RM10,000 atau penjara tidak melebihi empat tahun atau kedua-duanya sekali.

Pekerja Wanita Indonesia Didera - Tanpa Gaji Selama 2 Tahun di Arab

Langkanya lapangan kerja di dalam negeri dan dominannya struktur tenaga kerja tak terdidik membuat Indonesia masih mengandalkan TKW sebagai sumber devisa penting


MADIUN, KOMPAS.com - Seorang tenaga kerja wanita (TKW), Susianti (25), warga Desa Bodag, Kecamatan Kare, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, diperlakukan tidak baik oleh majikannya selama bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Arab Saudi.

"Selama dua tahun bekerja di Arab saudi, istri saya mengaku diperlakukan tidak baik oleh majikannya yang bernama Sofia Soleh Seid Gahtoni dan Kholid Musabbab Abdul Rohman Gahtoni," ujar suami Susianti, Bejo (32), Rabu.

Menurut dia, perlakuan tidak baik tersebut diungkapkan Susianti lewat telepon kepadanya, dan hal itu juga jarang dilakukan karena selalu dilarang majikannya untuk menelepon ke Tanah Air.

Bentuk perlakuan tidak baik yang dilaporkan istrinya adalah disekap atau dikunci sendirian di rumah majikan jika majikannya keluar rumah. Selain itu, selama dua tahun bekerja, Susianti belum pernah digaji oleh majikannya.

"Kami tidak pernah menerima kiriman gaji dari Arab. Selama lebih dari dua tahun, Susianti seingat saya hanya pernah menelepon sebanyak empat kali. Itu pun dilakukan dengan sembunyi-sembunyi dan pinjam telepon genggam temannya sesama TKW ketika kebetulan mereka bertemu," katanya.

Ia mengatakan kontrak kerja istrinya sebenarnya sudah habis empat bulan lalu setelah bekerja selama dua tahun di Kota Abha, Arab Saudi sejak 13 Desember 2007.

Susianti diberangkatkan oleh Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Sabrina Pramitha yang berkantor di Jakarta Timur.

Menurut dia, pihak keluarga sebenarnya sudah pernah melaporkan kasus ini ke Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kabupaten Madiun, namun hingga kini belum ditindaklanjuti. "Kami sudah dua kali kami melapor secara tertulis ke Disnakertrans setempat, namun sampai sekarang tidak ada tindak lanjut," ujarnya.

Pihak PJTKI juga sudah berusaha menghubungi korban di Arab Saudi dengan keluarga, namun selalu kesulitan karena akses komunikasi yang ditutup oleh pihak majikan. "Saya berharap pemerintah melalui Dinas Tenaga Kerja setempat membantu menyelesaikan kasus anak kami dan segera dipulangkan," kata ayah Susianti, Kasimun (48).

Kini, keluarga hanya berharap pemerintah membantu menangani perlakuan yang dialami Susianti, apalagi Susianti hingga saat ini belum diperbolehkan pulang oleh majikannya, meski kontraknya telah usai.

Lagi Rakyat Malaysia Seluduk Dadah ke Indonesia




BANDUNG: Petugas Bea dan Cukai Bandung berhasil menggagalkan penyelundupan 3,25 Kg heroin senilai Rp 8 miliar yang dibawa seorang perempuan warga negara Malaysia di Bandara Husein Sastera Negara, Bandung.

Tersangka CCB (23) kini ditahan, sedang tersangka NT sang pemilik barang, asal Nigeria masih diburu. ”Kasus ini merupakan kasus kelima terbesar di tahun 2010,” kata Dirjen Bea dan Cukai Thomas Sigit, Selasa (27/4) di Bandung.

Menurut Thomas, heroin 3,25 Kg saat dibongkar petugas posisinya terbungkus rapi di dalam koper. Barang itu dikemas alumunium foil dan ditempel di dalam koper kulit hitam yang dibawa tersangka. Petugas di bandara yang mencurigai koper tadi langsung melakukan pemeriksaan menggunakan detector hingga heroin pun berhasil diamankan. ” Petugas mencurigai isi dalam koper ketika tersangka tiba di bandara,” ungkapnya.

Tersangka CCB tiba di Bandara Husein Sastera Negara Bandung pukul 10.50 WIB menggunakan pesawat Air Asia dengan nomor penerbangan QZ7592.

Petugas yang mencurigai gerak-gerik wanita asal Malaysia itu dengan cepat memeriksa koper yang dibawanya menggunakan detektor. Di luar dugaan, setelah koper itu dibuka, ternyata serbuk putih kecoklatan berhasil ditemukan. ”Setelah dites menggunakan Narco Test menunjukkan bubuk putih itu heroin,” jelasnya.

Berdasar barang bukti yang ada, tersangka CCB pun diamankan kemudian kasusnya dikembangkan. Dalam pemeriksaan, tersangka mengaku barang tersebut merupakan pesanan temannya NC (29) kewarganegaan Nigeria yang tinggal di Jakarta.

Tersangka mengaku hanya bertindak sebagai kurir yang diminta oleh seorang wanita hamil untuk mengantar barang ke Jakarta.

Heroin yang berhasil diamankan, mulanya diberikan seorang wanita hamil di Malaysia ke tersangka. Dia diperintahkan untuk mengantar barang tadi ke salah seorang pemesan di Jakarta.

”Setelah didesak, tersangka pun mengaku pemesannya NC warga Nigeria yang tinggal di Jakarta. Keberadaan NC yang disebut-sebut pemilik heroin masih dilacak,” tegas Thomas.

Malaysia Diantara Menghadiri Forum Komunikasi Kesihatan jiwa Di Aceh




BANDA ACEH - Provinsi Aceh ditunjuk sebagai tuan rumah pelaksanaan konferensi Forum Studi dan Komunikasi Kesehatan Jiwa Islami Indonesia (FSKKJII) yang akan diselenggarakan di Banda Aceh pada 29-30 Juli 2010.

Sekjend FSKKJII, Fidiansyah, di Banda Aceh mengatakan terpilihnya Aceh sebagai pelaksana event nasional tersebut tidak terlepas dari penerapan syariat Islam yang berlaku di bumi Iskandar Muda ini.

"Selain penerapan syariat Islam, para peserta juga ingin melihat langsung perkembangan di daerah berjulukan Serambi Mekkah pascatsunami pada 26 Desember 2004," katanya, tadi siang.

Disebutkan, konferensi yang akan dihadiri oleh seluruh psikolog, psikiater, dokter Rumah Sakit Jiwa (RSJ) dan dokter umum diseluruh Indonesia tersebut merupakan yang kedua digelar setelah di Solo tahun 2006.

Konferensi FSKKJII merupakan suatu kegiatan yang dilakukan empat tahun sekali sebagai upaya memberikan pemahaman dan mencari solusi dalam pemulihan pasien dengan melakukan pendekatan spriritual.

"Semua komponen kita libatkan, baik kalangan medis, ulama dan elemen sipil lainnya, sehingga memiliki pemahaman yang sama dalam memberikan pelayanan bagi pasien yang menderita kejiwaan dengan pendekatan spiritual," jelasnya.

Menurutnya, konferensi yang dikemas selama dua hari di pertengahan 2010 tersebut, akan memberikan masukan-masukan yang berarti bagi seluruh para petugas medis di RSJ.

Dijelaskan, pendekatan nilai spiritual dalam penanganan pasien yang mengalami kejiwaan, sangat dibutuhkan selain penanganan medis yang dilakukan selama ini.

Selain melakukan konferensi empat tahunan tersebut, FSKKJII juga akan menggelar diskusi dua tahunan. Ditambahkan, konferensi dan diskusi tersebut juga akan dihadiri oleh peserta dari luar negeri seperti Malaysia, Brunei Darussalam dan Singapura.

Penculik Minta Wang Tebusan Rp50 juta




LANGKAT- Rohana (14) warga Dusun I, Lorong Abu Bakar, Desa Alur Cempedak, Kecamatan Pangkalan Susu, Langkat, dilaporkan menghilang dari rumahnya sejak, Rabu (21/4) lalu. Diduga anak baru gede (ABG) yang duduk dibangku kelas III SMP ini diculik.

Siti Pirdani (40) bibi korban, kepada wartawan kemarin (26/4) menyebutkan, kepergian Rohana tanpa diketahui pihak keluarga. Malah sejak kepergian Rohana dari rumah, pihak keluarga berulang kali mendapat pesan singkat (SMS) dari seseorang yang meminta tebusan kepada mereka sebanyak Rp50 juta.

Dikatakan Siti, SMS gelap tersebut berulang kali masuk ke handphone (HP) miliknya, namun ketika di telepon kembali, tak pernah aktif. “Tepat pada, Sabtu (24/4) pagi sekira pukul 04.00 Wib, kami menerima lagi SMS soal tebusan itu, bunyinya, ‘kamu sipkan uang sebesar Rp50 juta, kami tunggu dalam waktu 2 jam, kalau nggak, Ana akan kami bunuh’,”bilang Siti mengulang bunyi SMS yang diterimanya.

Paginya, sambung Siti, tepat setelah dua jam SMS pertama diterima, SMS dari nomor yang sama, kembali masuk ke HP nya, kalai ini bunyi pesan singkat itu sangat mengejutkan Siti. “Gak usah di cari lagi Anna, lehernya sudah kami putus,” ucap Siti membacakan SMS kedua diterimanya.

Anehnya, kata Siti, dalam pesan singkat itu, pihak yang mengaku telah memutus leher Rohana, meminta kepada pihak keluarga, untuk mengantar uang ke areal persawa-han di sekitar rumahnya. Karena curiga pelakunya orang dekat, dirinya langsung membuat pengaduan ke pihak kepolisian setempat.

Kapolsek Pangkalan Susu AKP Warsiman ketika dikonfirmasi membenarkan adanya laporan warga terkait anak hilang. Namun, dirinya belum bisa memastikan kalau kasus ini merupakan penculikan. “Memang ada laporan anak hilang, tapi belum bias dipastikan itu penculikan,” sebutnya.

261 Pengidap HIV/AIDS Ada di Medan

( Foto hiasan )



MEDAN-Sejak Januari hingga Maret 2010 ada 261 kasus positif HIV/AIDS di Kota Medan. Data tersebut didapat dari beberapa voluntary conselling and testing (VCT) yang ada di Kota Medan.

Project Officer Global Fund-AIDS Sumatera Utara, Andi Ilham Lubis mengatakan, 261 penderita HIV/AIDS positif itu berasal dari 2.468 jumlah kunjungan selama tiga bulan. Pada Januari dari 722 jumlah kunjungan, 99 diantaranya positiv HIV/AIDS, Februari dari 868 jumlah kunjungan 97 diantaranya positif HIV/AIDS dan pada bulan Maret dari 878 jumlah kunjungan 65 diantaranya positiv HIV/AIDS.

“Dari data itu 45 orang menggunakan anti retroviral (obat bagi pengidap HIV/AIDS),” sebutnya.
Menurutnya, penemuan kasus tersebut masih pada hitungan akhir maret, sedangkan April kemungkinan besar masih banyak ditemukan kasus yang baru, mengingat perkiraan 100 berbanding 10, atau dari 100 pengunjung yang datang sepuluh diantaranya ditemukan positif HIV/AIDS.

Untuk VCT Rumah Sakit Pirngadi Medan pada bulan April 2010 ditemukan kasus baru sejumlah 14 orang positif HIV/AIDS dari 108 jumlah pengunjung. Dimana 8 diantaranya adalah laki-laki dan 6 perempuann
“Bahkan dari temuan kasus tersebut jumlah usia produkti adalah temuan paliang besar yang mengidap HIV/AIDS positif yaitu usia 25-49 tahun,” katanya.

Tingginya anggka penderita, kata Andi, suatu hal yang wajar mengingat setiap tahunnya terdapat klinik-klinik VCT yang baru di beberapa daerah. Untuk VCT yang berbasis RS di beberapa dareah di Sumatera Utara mencapai 12 VCT. Sedangkan berbasis puskesmas atau klinik mencapai 8 unit.

“Kita hanya mampu melatih, kita tidak bisa lagi membangun fisik, karena otonomi daerah,” ujarnya. Kesehatan kan hak semua rakyat, pemerintah berkewajiban mendirikan layanan, karena itu adalah tugas pemerintah dalam memfasilitasinya. Sehingga semakin banyaknya fasilitas akan membantu menambah temuan-temuan baru yang pastinya akan lebih memudahkan dalam menanggulangi permasalahan HIV/AIDS di Sumut,” ujar Andi.

RASUAH: Menteri Kewangan Indonesia Disiasat




Liputan6.com, Jakarta: Menteri Keuangan Sri Mulyani mengaku sudah siap memberikan keterangan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus pemberian dana talangan kepada Bank Century. Sri Mulyani bahkan sempat meladeni pertanyaan wartawan dengan canda tawa. "Tanya sama Bapak (Presiden) dong, menjelang pemeriksaan sudah didoakan katanya sama Menteri Agama," ujar Sri Mulyani, Rabu (28/4).

Ketika ditanya apakah ia akan memberikan fakta baru kepada KPK, Sri Mulyani menjawabnya dengan canda, "Pake baju baru saja". Namun selebihnya Sri Mulyani tak mau berkomentar tentang materi yang ia persiapkan untuk bekal saat diperiksa KPK. Begitu juga ketika disinggung tentang lokasi pemeriksaan.

Sebelumnya, KPK sudah memastikan akan memanggil Sri Mulyani sebagai mantan Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dan Wakil Presiden Boediono sebagai mantan Gubernur Bank Indonesia. Keduanya dimintai keterangan dalam kasus pemberian dana talangan kepada Bank Century.

15 Polis Disiasat - 6 Tahanan Lepas Lari

( Foto hiasan )



JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak kepolisian memeriksa 15 orang petugas Polsek Sawangan, Depok terkait kaburnya 6 orang tahanan Polsek Sawangan berinisial In, Hr, Dr, Dd, Bd, dan Ma.

"Inilah sedang kita periksa apakah (petugas) sedang tidur atau lengah, total diperiksa 15, Kapolsek sebagai saksi," ujar Kepala Kepolisian Resor Depok, Saidal Mursalin saat ditemui di kantor Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (28/4/2010).

Keenam tahanan tersebut diperkirakan kabur pada 03.00 (22/4/2010) dengan memotong satu jeruji besi. Saat ini, kedua tahanan yaitu Haerudin dan Doni Riswandi berhasil diamankan kembali.

Dari keterangan dua orang tahanan yang berhasil diamankan kembali tersebut, Saidal mengatakan bahwa mereka mengaku tidak dibantu petugas Polsek Depok. "Kalau (petugas) membantu melarikan diri, saya kira nggak. Tapi itu yang menjadi pertanyaan saya, kalau memang dengan gergaji (memotong jeruji) masa nggak denger?" tanya Saidal.

Saidal menyampaikan, untuk sementara motif kaburnya enam tahanan tersebut karena bosan mendekam di dalam sel. Haerudin adalah tahanan Polsek yang terlibat kasus pencurian biasa sedangkan Doni Riswandi terlibat kasus pencurian dengan pemberatan. Hingga kini, polisi masih mengejar empat tahanan lainnya yang masih buron.

Gagal Ujian Nasional - Pelajar Wanita Bunuh Diri



JAMBI, KOMPAS.com - Mengejutkan! Wahyu Ningsih (19), siswi sebuah SMKN di Muaro Jambi yang kemarin tewas menelan racun jamur tanaman, ternyata peraih nilai ujian nasional tertinggi di sekolahnya untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia.

Ningsih, demikian kawannya biasa memanggil, mendapat nilai delapan untuk Bahasa Indonesia. Dalam SMS yang dikirim sebelum menelan racun, gadis itu mengaku sangat syok karena amplop berisi keterangan kelulusan menyebutkan bahwa ia harus mengulang tes Matematika pada bulan Mei nanti.

"Kami sebenarnya diingatkan oleh guru supaya membuka amplop setelah sampai rumah saja," kata Mimi, rekan Ningsih, saat mengenang kejadian Senin siang lalu.

Menurut Mimi, Ningsih menjadi satu satunya murid yang tak lulus di antara siswa kelas III di sekolahnya. Mungkin karena itu pula Ningsih sangat sulit ditenangkan ketika sedang histeris. Saking terpukulnya, Ningsih malah sempat rebah di tanah, membiarkan pakaiannya kotor.

Ia lantas diantar pulang ke rumahnya di Desa Muara Jambi oleh satu rombongan. Para pengantar tersebut terdiri atas lima guru dan tiga siswi teman dekatnya. Selama dalam perahu yang mengantarkan mereka menyeberangi Sungai Batanghari, Ningsih tetap tak henti menangis.

Masih menurut kesaksian Mimi, sekitar pukul 14.30 rombongan tiba di rumah orangtua Ningsih. Para pengantar pun tak langsung pulang. Mereka tetap menemani dan menghibur Ningsih selama sekitar sejam. "Tapi, selepas asar, sekitar pukul empat, dia kirim SMS kepada saya. Ia meminta saya dan kawan kawan supaya datang ke rumahnya nanti malam dan menjelaskan ketidaklulusannya kepada orangtuanya," kata Salmi (18), sahabat Ningsih yang lain.

Pesan pendek itu lantas disambungkan kepada Mimi. Keduanya sepakat untuk mendatangi rumah Ningsih pada Senin malam. Namun, ketika mereka datang ke rumah Ningsih sekitar pukul 19.30, sahabat mereka itu telah dilarikan ke rumah sakit.

Ternyata Ningsih melakukan upaya bunuh diri. Ia diperkirakan melakukan tindakan meracuni diri sekitar pukul 15.30 atau 16.00. Itu terjadi setelah kakaknya pergi meninggalkan rumah untuk membantu persiapan hajatan di rumah tetangga.

Paman korban, Subrata (29), mengatakan, sebelum menelan serbuk fungisida, Ningsih telah mengeluhkan ketidaklulusannya kepada kakaknya, Haris. Sepengetahuannya, Ningsih bercerita bahwa ia khawatir akan mendapat marah dari orangtuanya. Sang kakak pun sempat menenangkannya.

Selepas itu, Ningsih terlihat tenang. Ia bahkan sempat mencuci pakaian seragamnya yang kotor, juga mengambil air wudu dan shalat. Sayangnya, ketika sang kakak pulang ke rumah sekitar maghrib, Ningsih sudah dalam kondisi lemas di dalam kamarnya. Mulut gadis itu pun berbusa. Gadis malang itu lantas dilarikan ke Rumah Sakit Bratanata, Kota Jambi.

Ketika mobil yang mengangkutnya mampir di Desa Jambi untuk mengisi bensin, denyut nadi Mingsih masih terasa. Namun, nasib berkata lain, nyawanya tetap saja tak tertolong begitu sampai di rumah sakit sekitar pukul 19.00.

Meriah Tari "Alahai Sayang" di Malaysia

( Foto hiasan )


KOTABARU, KOMPAS.com--Tari ’Alahai Sayang’ asal Kotabaru, Kalimantan Selatan mendapat apresiasi cukup meriah dari warga Melaka, Malaysia, dalam Pesta Gendang Nusantara VIII di Melaka pertengahan April lalu.

Salah satu tim tari Kotabaru, Subrantas, di Kotabaru, Selasa, mengatakan, tari Alahai Sayang menggambarkan keceriaan Galuh-galuh (gadis-gadis) Banjar dalam bermain dan menari.

"Kesenian asal Kotabaru kali ini merupakan ketiga kalinya menghadiri Pesta Gendang Nusantara (PGN) di Melaka," katanya.

Kegiatan tahunan PGN VIII yang digelar 8-17 April 2010 itu diikuti oleh 28 peserta dari sembilan negara, katanya.

Tim kesenian Kotabaru mendapat kesempatan tampil pada malam perdana, bersama 13 tim lainnya dari daerah lain di Indonesia dan negara tetangga.

Dengan kain khas Banjar ’Sasirangan’ yang dibentuk menyerupai payung, sebagai simbol nilai budaya yang harus disayangi dan pelihara sebagai jati diri bangsa yang bermartabat.

Pergelaran itu sempat dihadiri oleh pejabat dan tokoh Melaka, di antaranya, Datuk Seri Hj.Mohd, Ali bin Mohd Rustam, Ketua Menteri Melaka dan Datin Seri Datuk Wira Hjh. Asmah bt Abd.Rahman.

SKMM tutup 81 laman web lucah

( Foto hiasan )



KUALA LUMPUR - Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia (SKMM) menerima 165 aduan dalam tempoh Januari hingga Mac tahun ini berhubung kandungan laman web atau blog yang melakukan pelbagai kesalahan di bawah Akta Komunikasi dan Multimedia (AKM) 1998.

Timbalan Menteri Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Joseph Salang Gandum berkata, daripada jumlah tersebut, 90 aduan adalah bagi kandungan lucah, 72 kandungan bersifat mengancam atau jelik dan tiga aduan bagi kandungan berunsur palsu.

"Bagi kandungan bersifat lucah, tindakan siasatan dan sekatan akan dilakukan.

"Selain itu, laporan penyalahgunaan juga akan dihantar kepada moderator laman-laman web sosial seperti Facebook, blogspot dan YouTube,” katanya.

Beliau berkata demikian ketika menjawab soalan Datuk Zaitun Mat di Dewan Negara hari ini yang bertanyakan jumlah aduan yang diterima SKMM berhubung kandungan laman web atau blog mengikut AKM 1998.

Joseph berkata, bagi kandungan bersifat mengancam dan jelik serta kandungan palsu pula, nasihat dan amaran akan dikenakan oleh SKMM kepada pemilik laman-laman berkenaan.

Jelasnya, sekiranya cukup bukti bagi mensabitkan kesalahan, pendakwaan boleh dikenakan terhadap pihak berkenaan.

Menjawab soalan tambahan Fatimah Hamat yang ingin tahu langkah kerajaan dalam menangani laman web lucah yang mudah dilayari di kafe siber, Joseph Salang berkata, SKMM setakat ini telah menutup serta-merta 81 laman web yang didapati menerapkan unsur lucah seperti menyediakan video aksi lucah dan perkongsian cerita lucah dengan teman berbual. - Bernama

KTM: Sediakan Koc Khas Untuk Wanita

KERETAPI Tanah Melayu (KTM) Komuter memperkenalkan koc khas untuk wanita mulai hari ini bertujuan memberi lebih keselesaan dan menjamin keselamatan penumpang daripada risiko gangguan seksual dan bersesak dengan penumpang lelaki. Laluan Pelabuhan Klang - Sentul - Pelabuhan Klang bermula hari ini. Manakala laluan Rawang - Seremban - Rawang akan dilaksana pada 15 Mei 2010.

Selasa, 27 April 2010

Ibu Ghaib: Dua Anak Kecil Tanpa Makan 3 Hari

SURNIYAH...hilang


KUALA LUMPUR: “Ibu ghaib...” demikian ungkapan kata yang berulang kali diucapkan Mohd Fitri Roslan, 4, dan abangnya, Mohd Faiz, 5, sejurus diselamatkan seorang penduduk selepas ‘terkurung’ dalam rumah mereka di Taman Nilai, Negeri Sembilan, sejak tiga hari lalu.

Lebih menyedihkan dua beradik terbabit terpaksa ‘berpuasa’ apabila tidak menjamah sebarang makanan sepanjang berada dalam kurungan itu, sebaliknya hanya meneguk air paip untuk membasah tekak serta mengalas perut.

Disebabkan terlalu lapar selain keletihan, Mohd Fitri dan Mohd Faiz berada dalam keadaan tidak bermaya ketika ditemui kira-kira jam 10 pagi kelmarin.

Difahamkan, penderitaan dua beradik berkenaan hanya terbongkar selepas seorang penduduk yang mahu dikenali sebagai Lan, 42, mendakwa terdengar tangisan kanak-kanak sejak Sabtu lalu, namun tidak mengendahkannya.

Lan berkata, pada mulanya dia menyangkakan dua beradik berkenaan bergaduh, tetapi mula curiga apabila tangisan itu masih didengari hingga kelmarin.

“Saya yang curiga dengan keadaan itu mengetuk pintu rumah berkenaan, namun tiada sebarang jawapan sebaliknya bunyi tangisan kian perlahan.

“Bimbang berlaku perkara buruk, saya bertanya kepada jiran sebelah rumah berkenaan, namun tetangga itu mendakwa dia tidak tahu-menahu sebaliknya hanya mengakui turut mendengar tangisan kanak-kanak sejak beberapa hari,” katanya ketika ditemui di sini, semalam.

Menurut Lan, selepas gagal menghubungi bapa kanak-kanak berkenaan, Roslan Ariffin, 40, dia memecahkan pintu rumah sebelum mendapati Mohd Fitri dan Mohd Faiz terbaring di ruang tamu dalam keadaan lemah sambil menangis.

“Sebaik ditanya di mana ibu mereka pergi, kedua-dua kanak-kanak berulang kali mengatakan ‘ibu ghaib...’ menyebabkan saya terkejut,” katanya.

Lan berkata, dia kemudian menghubungi bapa kanak-kanak terbabit yang dikenali sebagai Roslan sebelum memaklumkan kejadian berkenaan.

Sementara itu, Roslan berkata ketika diberitahu mengenai keadaan kedua-dua anaknya itu, dia berada di utara tanah air kerana urusan kerja.

Menurutnya, dia yang terkejut dengan berita itu bergegas pulang ke rumah di Taman Nilai, sebelum berusaha mencari isterinya di kawasan berkenaan.

“Saya bimbang kerana isteri, Surniyah Baharudin, 35, saya kurang sihat, apatah lagi sebelum ini dia tidak pernah meninggalkan rumah. Lagipun, dia tidak membawa sebarang dokumen ataupun duit,” katanya.

Berikutan itu, Roslan berkata dia sudah membuat laporan di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Kajang, untuk siasatan dan tindakan lanjut.

Orang ramai yang mempunyai maklumat mengenai kejadian itu diminta menghubungi talian 012-9148972.

Hakim diarah pindah ke KL



BUTTERWORTH: Tindakan suami kepada seorang Hakim Mahkamah Sesyen, di sini, yang menumbuk seorang lagi hakim lelaki mahkamah sama berusia 40-an hingga pengsan, membawa padah apabila dia ditukar ke Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur, 3 Mei depan.

Malah, menurut sumber, hakim berusia lingkungan 30-an itu diarahkan bertugas sebagai pegawai penyelidik melalui surat dikeluarkan ibu pejabatnya semalam.

Dalam kejadian Khamis lalu, suami hakim wanita terbabit yang juga ahli perniagaan berusia 30-an, menumbuk hakim mahkamah sama selepas berlaku perselisihan faham ketika menjemput isterinya, kira-kira jam 5.30 petang.

Pak Arab Kikis Wang Janda Malaysia RM93,000



KUALA LUMPUR: Gara-gara terpesona `mulut manis’ seorang jejaka Pak Arab, seorang janda beranak empat akhirnya berputih mata apabila kerugian RM93,000 selepas wangnya yang dilaburkan dalam perniagaan import-eksport komputer riba terpakai, lesap dilarikan suspek.

Tidak menyangka bakal diperdayakan, wanita itu sanggup menjual rumahnya bagi mendapatkan modal untuk membantu lelaki terbabit menjalankan perniagaan yang dijanjikan keuntungan berlipat ganda.

Menurut sumber, mangsa berusia 53 tahun mengenali suspek yang mendakwa seorang ahli perniagaan import eksport dan menguruskan perniagaannya di negara ini, kira-kira setahun lalu.

“Tertarik dengan kejayaan suspek yang mempunyai beberapa rangkaian perniagaan, mangsa yang juga pengusaha syarikat pelancongan ditawarkan menjadi rakan kongsi untuk mengimport satu kontena komputer riba terpakai dari Amerika Syarikat.

“Suspek mendakwa isterinya berada di negara terbabit kerana menjalankan perniagaan mereka di sana dan lelaki itu meyakinkan mangsa barangan berkenaan perlu dibeli dari Amerika memandangkan harganya jauh lebih rendah, selain berjanji akan membantunya memasarkan produk itu di Arab Saudi,” katanya.

Mangsa yang percaya dengan keuntungan yang dijanjikan serta perwatakan alim suspek, mengambil keputusan menjual rumahnya bagi mendapatkan modal.

“Mangsa diperdayakan suspek dengan menunjukkan perniagaan yang diusahakannya di negara ini sedangkan perniagaan seperti restoran, permaidani, perabot dan sebagainya sebenarnya milik usahawan Arab lain.

“Setelah mendapatkan wang melalui penjualan rumahnya di kampung, mangsa membuat pembayaran terus kepada isteri suspek yang berada di Amerika Syarikat sebanyak RM93,000,” katanya.

Mangsa kemudian diberikan janji palsu kononnya kontena terbabit akan tiba di negara ini sementara mendapatkan pasaran di Arab Saudi, namun setelah dua bulan menunggu, kontena dijanjikan tidak sampai-sampai.

“Mangsa cuba mendapatkan penjelasan, namun diberikan pelbagai alasan kononnya kontena terbabit mengalami masalah dokumentasi dengan pihak kastam negara itu.

“Akibat sering didesak, suspek gagal dihubungi menyebabkan mangsa membuat laporan polis awal bulan lalu bagi menjejaki suspek,” katanya.

Sementara itu, Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Komersial Kuala Lumpur, Asisten Komisioner Izany Abd Ghany berkata, susulan laporan dibuat, suspek dicekup sepasukan pegawai polis dari Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Cheras.

“Suspek berusia 31 tahun ditahan Ahad lalu di sekitar Jalan Bukit Bintang di sini, dan kini direman 14 hari mengikut Seksyen 420 Kanun Keseksaan kerana menipu,” katanya.

Anak Berpangkat Tinggi - Ayah Di Herdik

Roslina (kiri) mendengar cerita Abdul Rahman mengenai pertemuan dengan anaknya.




MASJID TANAH: “Awak balik sajalah, lebih baik jaga isteri di rumah,” begitu kata-kata sinis dilemparkan seorang anak lelaki kepada bapa kandungnya ketika warga emas terbabit mengunjungi tempat anaknya bertugas untuk mengubat kerinduan selepas sekian lama tidak bertemu.

Perbuatan lelaki berusia 50-an berkenaan yang berjawatan tinggi, amat menghiris hati warga emas itu, Abdul Rahman Baharom, 73, kerana dia satu-satunya anak lelaki dalam keluarganya yang berjaya menjejakkan kaki ke menara gading.

Abdul Rahman yang menetap di Ulu Sepetang, Taiping, Perak, bersama isteri kedua dan ketiganya, berada di Melaka sejak dua bulan lalu, kerana mengunjungi isteri keempatnya.

Menurutnya, dalam kejadian hujung tahun lalu, keinginannya untuk bertemu dengan anak lelakinya itu yang terpisah sejak lebih 20 tahun, begitu memuncak untuk mengubat kerinduan yang terpendam selepas dimaklumkan lokasi anaknya bekerja oleh anak dengan isteri keempatnya, Roslina, 38, baru-baru ini.

Katanya, dia kemudian dibawa ke tempat anak lelakinya bertugas tetapi mendakwa dilayan seperti orang asing malah tidak disapa ketika bertemu, malah lebih mengaibkan apabila anaknya itu seolah-olah tidak pernah mengenalinya sebelum ini tanpa menghulur tangan mahupun bertanya khabar.

“Perasaan saya sungguh kecewa apabila dia melayan acuh tidak acuh sahaja sedangkan saya memanja dan membelainya dengan sepenuh kasih sayang ketika kecil. Tujuan saya datang ke sini bukan mahu meminta duitnya tetapi sekadar ingin melepaskan kerinduan seorang ayah.

Dari raut wajahnya, saya rasa kedatangan saya menyusahkannya, malah dia memandang sinis kehadiran saya tanpa menunjukkan sebarang kemesraan sebelum menyuruh saya balik jaga isteri saya sebelum berlalu meninggalkan saya bersendirian.

“Saya terkedu dengan tindakannya, apa salah saya sedangkan sebelum ini kami tidak pernah bersengketa malah sebelum itu pun dia sendiri yang bersetuju saya bernikah dengan ibu tirinya, tetapi kenapa sekarang baru menunjukkan rasa tidak puas hati terhadap saya,” katanya di sini, semalam.

Abdul Rahman yang mendakwa memberi didikan kepada anaknya itu berkata, anaknya memberi alasan mempunyai tugas dan berlalu meninggalkannya.

Berkhalwat Dengan Wanita Kawan Isterinya



Liputan6.com, Pandeglang: Diduga selingkuh dengan teman dekat istrinya, seorang suami digrebek istrinya sendiri di rumah kost kawasan Wisma Abadi, Serang, Banten, Selasa (27/4). Sang istri Yulia Rosana langsung meluapkan amarah kepada suaminya yang menduakan cintanya.

Sebelumya, pegawai Bank BRI Cabang Pandeglang ini yakin suaminya tengah berada di dalam kamar bersama teman selingkuhannya Vina yang juga teman dekat Yulia. Dugaan Yulia ternyata benar. Setelah diancam akan didobrak, suami Yulia bernama Saepul yang juga seorang pegawai negeri sipil di Kantor Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bapeda) Pandeglang keluar.

Pertengkaran pun terjadi. Saepul yang tidak menduga kehadiran istrinya terus berkelit dan mencoba melarikan diri dari sorotan kamera wartawan. Namun upayanya dihambat saudara Yulia hingga nyaris terjadi perkelahian. Setelah sempat mengecoh istrinya dengan berpura-pura akan berbicara baik-baik Saepul tiba-tiba kabur.

Namun upayanya kembali gagal, karena saudara Yulia dan temannya berhasil mencegat Saepul. Pria tersebut kemudian dibawa kembali ke kamar kost. Saepul akhirnya menyerah, namun enggan memberikan keterangan saat diminta wartawan. Dengan pasrah, ia pun kemudian digiring pulang oleh istrinya ke Kampung Kadugajah, Pandeglang, Banten.

Kasus perselingkuhan Saepul dengan Vina sudah terendus istrinya sejak tiga bulan terakhir. Perselingkuhan itu pula yang diduga mendasari Saepul menjatuhkan talak pada istrinya. Tapi secara hukum, keduanya masih tercatat sebagai suami istri dan belum mengajukan perceraian ke pengadilan agama.

Setelah memergoki suaminya selingkuh, Yulia mengaku tidak akan mempertahankan rumah tangganya. Ia hanya akan meminta pertanggungjawaban suaminya atas kedua anak mereka.

Naik Kereta: Pelajar Wanita Diculik ??

( Foto hiasan )


TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Tiga siswi Madrasah Aliyah Al-Islah, Cibaurbeuti, Kabupaten Ciamis, mengaku akan diculik oleh empat pria bermobil, Selasa (27/4/2010). Ketiga siswi itu adalah Dede (16), Ririn (16) dan Masifa Zakiah (17).

Awalnya, mereka hendak pulang sekolah dan dihampiri seorang pelaku berperawakan tinggi besar. Ia menawari boncengan mobil kepada ketiganya. Tawaran tersebut disambut begitu saja oleh ketiga cewek itu.

Pelaku kemudian melajukan mobilnya ke arah barat hingga berhenti di pom bensin Cicalengka, Kabupaten Bandung. Saat itulah, mereka kabur. "Kami lantas keluar dan meminta bantuan pada para petugas WC di pom bensin, untung saya dan teman saya bisa kabur. Kalau tidak, saya tidak tahu nasib saya," kata Ririn.

Namun, saat petugas pom bensin akan mendatangi mobil tersebut, para pelaku langsung tancap gas. Usai peristiwa tersebut, ketiga cewek itu kembali ke kota asalnya dengan menumpang bus. Sampai di kawasan Kecamatan Jamanis, Kabupaten Tasikmalaya, mereka melaporkan ke kantor polisi.

Mereka mengaku kehilangan barang berharga seperti perhiasan dan handphone. Namun ketiga korban tersebut merasa beruntung karena berhasil menyelamatkan diri.

Loji Skudai Berhenti Jual Air pada Singapura tahun depan




JOHOR BAHRU 27 April – Menteri Besar Johor, Datuk Abdul Ghani Othman berkata, Johor akan menghentikan penjualan air mentah dari sebuah loji di sini kepada Singapura apabila perjanjian mengenainya tamat tahun depan.

Katanya, perjanjian itu melibatkan penjualan air dari Loji Skudai, di Johor Bahru, yang diuruskan oleh syarikat Public Utilities Board (PUB) Singapura.

"Sekarang ini di peringkat rundingan untuk pulangkan (Loji Skudai kepada kerajaan Johor),” katanya pada sidang media sempena lawatan Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin ke Kompleks Kastam, Imigresen dan Kuarantin (KIK) di sini, hari ini.

Satu lagi perjanjian bekalan air di antara Johor dan Singapura akan hanya tamat pada 2061.

Menteri Alam Sekitar dan Sumber Air Singapura, Dr. Yaacob Ibrahim sebagaimana dipetik oleh media republik itu berkata, Singapura tidak akan memperbaharui kontrak air dengan Malaysia apabila perjanjian itu tamat tahun depan.

Berucap di Parlimen Singapura, katanya, republik itu mempunyai bekalan air yang mencukupi. – Bernama

Azizulhasni, Nicol Olahragawan, Olahragawati Kebangsaan

PELUMBA basikal negara, Azizulhasni Awang (kiri) yang dinobatkan sebagai Olahragawan Kebangsaan 2009 menerima trofi daripada Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Mizan Zainal Abidin disaksikan oleh Pengarah Majlis Sukan Negara, Datuk Zolkeplas Embong, pada majlis Anugerah Sukan Negara, di Kuala Lumpur, 27 April.



KUALA LUMPUR 27 April - Pelumba basikal, Azizulhasni Awang dinobatkan sebagai Olahragawan Kebangsaan 2009 pada majlis Anugerah Sukan Negara, malam ini.

Anak kelahiran Dungun, Terengganu yang memenangi pingak perak pada Kejohanan Trek Dunia itu mengetepikan pemain badminton no. 1 dunia, Datuk Lee Choong Wei.

Manakala pemain skuasy no. 1 dunia, Datuk Nicol Ann David memenangi anugerah Olahrawati Kebangsaan buat kali kelima berturut-turut sejak 2005.

Malah, kejayaan tersebut juga memboleh kan juara dunia empat kali berusia 27 tahun itu menambah koleksi anugerah kepada tujuh selepas turut menang pada 1999 dan 2003.

Mayat Bugil: Kain Kapan Dicuri

PERIKSA: Warga memeriksa makam Sayuti yang dibongkar OTK



BINJAI- Diduga sebagai syarat menuntut ilmu hitam, kuburan almarhum Sayuti Lubis (60) warga Rambutan, Kecamatan Binjai Timur, yang terletak di pemakaman umum Megawati Jalan Soekarno Hatta, KM 17, Binjai Timur, di bongkar oleh orang tak dikenal, Senin ( 26/4).

Tak hanya membongkar kuburan almarhum, bahkan pelaku juga mengambil kain kafan yang membungkus jenazah korban. Namun, pelaku meninggalkan barang bukti berupa celana jeans pendek yang sudah berlumur tanah dan sepatunya di dalam liang kuburan. Barang bukti tersebut kini diamankan di Polsek Binjai Timur.

Keterangan yang berhasil dihimpun wartawan koran ini dari sejumlah warga di lokasi kejadian menyebutkan, pembongkaran makam itu diduga dilakukan pada malam hari. Sebab saat siang warga cukup banyak yang melintas di kawasan itu. Namun siapa yang membongkar kuburan itu, sampai kini belum diketahui.

Anak korban Arianti (20) yang ditemui di lokasi kejadian mengatakan, selama ini tak mengetahui jika ayahnya itu memiliki musuh. Dia juga tak mengerti kenapa makam ayahnya itu sampai dibongkar. “Namun kata orang pelakunya untuk nuntut ilmu hitam,” sebutnya.

Menurutnya, semasa hidup Sayuti memiliki dua orang istri. Sayuti sendiri selama ini bekerja di Rumah Sakit Umum Putri Hijau.

Video Lucah Ditayang Bebas di Brastagi

( Foto hiasan )


KARO- Pemutaran video porno di sejumlah kedai kopi, khususnya dikawasan Jalan Veteran Berastagi menuai protes dari masyarakat. Pasalnya, kegiatan ilegal yang dianggap melawan norma adat dan hukum itu, dikhawatirkan akan membawa dampak buruk jika tidak segera ditanganai aparat terkait.

“Yang lebih bahaya, kaum muda. remaja pada umumnya tidak berfikir panjang akan resiko pasca menonton film porno. bisa saja usai menonton mereka langsung pergi ke loka-lisasi pelacuran,” ujar Sembiring, warga Berastagi.

Lebih lanjut ia mengatakan, warga juga merasa heran, me-ngapa praktik itu dapat berjalan lancar. Padahal informasi itu sudah beredar luas di tengah masyarakat Brastagi. Kenyataan itu membuat warga berasumsi kalau pelaku, sulit untuk di sentuh dan kebal hukum. Meskipun pemerintah tetap menggemakan pemberantasan pornografi.

“Mereka (pengusaha) itu licin, sebelum dirazia polisi mereka sudah tahu. Ketika digerebek, film-nya sudah berganti. Kita khawatir, mereka juga punya informan di dalam ruang lingkup aparat keamanan. Selain itu, beredar isu kalau mereka punya setoran upeti yang tinggi kepada aparat. Kalau tidak, sudah pasti diberantas dari dulu. Tapi kenyataannya hingga kemarin masih aman-aman saja. Hebat juga Kabupaten Karo ini, ya. “ katannya kesal.

Terkait adanya keluhan masyarakat itu, Kapolres Tanah Karo melalui Kasat Reskrim AKP Lukmin Siregar kepada wartawan koran ini mengatakan, pihaknya akan melakukan penyelidikan. “Kita akan selidiki kasus yang meresahkan warga ini. Terkait adanya dugaan keterlibatan oknum polisi, juga akan di lidik. Apabila ada polisi yang terlibat, akan kita poses juga sesuai hukum,” tandasnya.

Teh Hitam: Pembunuh Virus Dalam Mulut

Teh hitam mampu melawan bakteri di dalam mulut yang biasanya menjadi biang keladi penyakit gusi dan gigi berlubang.




KOMPAS.com - Tim dari the University of Illinois Collenge of Dentistry meneliti zat yang terdapat pada teh hitam (black tea) ternyata mampu melawan bakteri di dalam mulut yang biasanya menjadi biang keladi penyakit gusi dan gigi berlubang. Jenis teh yang lebih populer di negara-negara bagian Barat ini, memiliki kemampuan dalam membunuh serta menekan pertumbuhan serta produksi asam dari bakteri penyebab gigi berlubang di dalam plak gigi kita.

Teh hitam juga dapat memengaruhi enzim bakteri glucosyltranferase yang bertanggungjawab dalam mengubah gula menjadi “bahan lengket” yang digunakan plak untuk menempel pada gigi. Paparan teh hitam mampu membuat beberapa enzim bakteri kehilangan kemampuannya untuk menyatu dengan bakteri lain di dalam plak. Dengan kata lain, teh hitam bisa mengurangi kuantitas atau jumlah plak gigi dalam mulut kita. The British Dental Association menyatakan baik teh hitam dan hijau dapat membantu kita melawan penumpukan plak pada gigi.

Sebuah studi menunjukkan, para sukarelawan yang diminta untuk berkumur dengan teh hitam selama 30 detik, 5 kali dengan waktu jeda 3 menit, dapat menghentikan pertumbuhan dan produksi bakteri plak dalam mulut mereka. Teh hitam memang memegang pengaruh yang besar dalam menjaga kesehatan gigi kita, ujar Dr Christina Wu, ketua penelitian. Namun, untuk hasil yang optimal tetap tergantung dari perawatan gigi lain yang setiap orang lakukan.

Jadi kalau ingin memiliki gigi sehat, gantilah minuman ringan yang merusak dengan secangkir teh hitam atau hijau. Karena kandungan asam dalam minuman ringan hanya akan menyebabkan erosi pada email gigi kita.

PBB: Malaysia Muncul " Negara Tua "




KUANTAN: Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu menjangkakan Malaysia akan mencapai status "negara tua" menjelang tahun 2035 apabila pecahan peratusan warga berumur 60 tahun ke atas mencecah kepada 15 peratus.

Timbalan Ketua Pengarah (Operasi) Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM), Halijah Yahaya, berkata peratusan golongan tua di negara ini semakin meningkat dari semasa ke semasa.

"Banci penduduk pada 2000 mencatatkan bilangan warga tua sebanyak 1.45 juta atau 6.2 peratus daripada jumlah penduduk dan pada 2009, jumlah golongan itu meningkat kepada 2.03 juta atau 7.1 peratus daripada jumlah penduduk," katanya ketika berucap pada seminar kebangsaan "Kasih Sayang Antara Generasi Membanteras Penganiayaan Sesama Insan" di sini, hari ini.

Katanya, penurunan kesuburan dan peningkatan jangka hayat iaitu 71.4 bagi lelaki dan 76.2 bagi wanita adalah antara faktor utama menyumbang kepada penuaan penduduk di Malaysia.

"Kerajaan seharusnya mengambil serius berkenaan kadar penuaan yang semakin meningkat ini kerana golongan warga tua mempunyai keperluan tersendiri," katanya.

Mengulas seminar itu, Halijah berkata, ia bertujuan menyokong matlamat masyarakat sejahtera dan penyayang yang diuar-uarkan kerajaan dengan memupuk semula nilai murni demi mengeratkan hubungan kasih sayang antara generasi tua dan muda dalam institusi keluarga. - Bernama

Azean Irdawaty: Mendengar Kes Khaeryll Benjamin

PELAKON, Azean Irdawaty dan anak perempuannya, Elza Irdalynna bersama peguam, Amer Hamzah Arshad (kanan) keluar dari Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur selepas mendengar permohonan habeas corpus mengenai penangkapan anak lelakinya yang juga pelakon dan pengacara, Khaeryll Benjamin selepas membayar ikat jamin bulan lalu.

Isnin, 26 April 2010

HEBOH: "Cowboys in Paradise" Di Youtube

( Foto hiasan )


DENPASAR, KOMPAS.com - Gubernur Bali Made Mangku Pastika merasa prihatin terhadap munculnya film "Cowboys in Paradise" yang mengisahkan sisi negatif dari pulau dewata. "Kalau benar itu sangat memprihatinkan, kita akan mengambil tindakan agar citra Bali sebagai pulau spiritual tidak ternoda," ujar Pastika saat ditemui di kantor DPRD Bali, selasa(27/04/2010).
Kita akan mengambil tindakan agar citra Bali sebagai pulau spiritual tidak ternoda.

Dua hal yang menjadi perhatian Pastika adalah proses pembuatan film tersebut dan substansinya. "Gak ada izin, itu jelas melanggar. Kita akan telusuri apakah film itu resmi atau nyuri-nyuri," jelas Pastika.

Dalam kesempatan itu Pastika memberi apresiasi kepada masyarakat Kuta yang telah bergerak merazia gigolo. " Saya mengucapkan terima kasih kepada masyarakat kuta yang telah melakukan razia, yang penting jangan pakai kekerasan," kata Pastika.

Seperti diberitakan, sebuah film dokumenter mengenai pria penghibur wanita di Pantai Kuta Bali beredar di internet. Film tersebut dapat diunduh di youtube. Film ini menuai protes masyarakat Bali lantaran dianggap merusak citra pariwisata pulau dewata itu.

Penahanan Misbakhun Menggelikan




JAKARTA, KOMPAS.com — Penetapan penahanan anggota DPR, Misbakhun, oleh Polri menuai kontroversi dari rekan-rekan di fraksi dan struktur Partai Keadilan Sejahtera. Menurut PKS, penetapan penahanan Misbakhun yang disangka terlibat dalam kasus L/C fiktif penuh keganjilan, bahkan tampak menggelikan jika dibandingkan dengan proses penegakan hukum terhadap kasus Bank Century.

"Menurut saya, lucu saja. Orang-orang yang diperiksa KPK untuk kasus Century belum juga ditetapkan apa-apa, sedangkan dalam kasus ini cepat sekali," tutur salah satu Ketua DPP PKS Mahfud Siddiq sebelum Sidang Paripurna DPR, Selasa (27/4/2010).

Mantan Wakil Ketua Pansus Century ini mendesak polisi untuk membuktikan kesalahan Misbakhun secara hukum jika memang ditemukan kesalahan. "Tapi, jangan mengada-ada dan fair. Kalau sekarang kan satu dugaan enggak terbukti lalu dicari-cari lagi. Ini murni perdata, tapi kalau mau dicari-cari pidananya, ya silakan aja," tandasnya.

Malam ini pengurus DPP PKS akan menggelar koordinasi dengan tim pengacara guna membahas dukungan untuk Misbakhun.

Barang Kemas RM500,000 Dilarikan Melalui "Lorong Tikus"

seorang anggota forensik polis memeriksa ‘lorong tikus’.



KUALA LUMPUR: Cukup licik apabila sekumpulan penjenayah membina ‘lorong tikus’ di bahagian tangga dengan menebuk dinding sebelum melarikan peti besi mengandungi barang kemas dianggarkan bernilai hampir setengah juta dari sebuah kedai emas di Jalan Telawi, Bangsar di sini.

Bagi mengaburi mata orang ramai, kumpulan terbabit dikatakan menyamar sebagai pekerja pembinaan yang sedang mengubahsuai kedai bersebelahan bertujuan mengelakkan perbuatan mereka itu dikesan.

Selepas berjaya membina laluan berkenaan dan melarikan peti besi terbabit, kumpulan penjenayah itu turut melarikan cakera keras kamera litar tertutup (CCTV) yang merakamkan segala perbuatan mereka.

Difahamkan, pemilik kedai emas terbabit hanya menyedari mengenai kehilangan barang kemas miliknya itu kira-kira jam 10 pagi, semalam ketika mahu memulakan perniagaan sebelum bergegas membuat laporan polis berhubung kejadian itu.

Menurut sumber, barang kemas yang berada dalam peti besi yang dilarikan kumpulan terbabit dianggarkan bernilai hampir RM500,000.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Brickfields, Asisten Komisioner Wan Abdul Bari Wan Abdul Khalid, berkata sebaik menerima laporan sekumpulan anggota dikejarkan ke lokasi kejadian.

“Berdasarkan siasatan awal kita (polis) percaya kumpulan terbabit memecah masuk kedai emas itu pada hari Sabtu ataupun Ahad.

“Mereka menebuk dinding di bahagian tangga sebelum masuk ke premis berkenaan,” katanya ketika ditemui di sini, semalam.

Menurutnya, orang ramai mungkin tidak perasan mengenai perbuatan kumpulan terbabit kerana menyangkakan mereka adalah pihak yang dipertanggungjawabkan mengubah suai kedai bersebelahan premis berkenaan.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular