Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Rabu, 30 Jun 2010

Video Seks Artis: Bunga Citra Lestari Terbabit??

Bunga Citra Lestari




Liputan6.com, Jakarta: Isu beredarnya video panas mirip Ariel dengan Bunga Citra Lestari terus beredar. Hal ini rupanya membuat kuping BCL panas, dan ia pun bereaksi di situs micro-blogging Twitter.

"Haha..namanya juga gosip, kalau gak gosip ga seru," tulis BCL di akun Twitter-nya, Rabu (30/6).

Sementara itu, kabar beredarnya video panas mirip Ariel-BCL ditampik Dody, sang manajer BCL. Menurut dia, BCL dan Ariel hanya rekan kerja dan tidak terlibat hubungan spesial. Ia menambahkan jika video itu memang benar, pihaknya akan mendukung polisi untuk mengungkap siapa pelaku dan pengedarnya.

Lanjutan Kes Video Seks Artis

Farhat Abbas



Liputan6.com, Jakarta: Pengacara Farhat Abbas meminta kuasa hukum Ariel tidak melibatkan massa dukungan yang terus berdatangan ke Markas Besar Polri, Jakarta, hingga kemarin. Kendatipun alasan kedatangan sejumlah musisi maupun para penggemar itu sekadar memberi dukungan moril kepada mantan vokalis band Peterpan tersebut.

Menurut sang ketua lembaga swadaya masyarakat Hajar Indonesia, kedatangan mereka justru memberikan dampak yang kurang baik. Terutama, bagi masyarakat maupun Polri sendiri.

"Kami mengimbau kepada Ariel maupun kepada produser dan lainnya untuk tidak melakukan mobilisasi massa ke Mabes Polri untuk membentuk suatu opini atau dukungan. Karena akan mempersulit pemeriksaan sehingga timbul masalah baru atau bentrokan," ujar Farhat saat keluar dari Gedung Badan Reserse Kriminal Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (30/6).

KPU Minta Presiden Berhentikan Andi Nurpati

Andi Nurpati




Liputan6.com, Padang: Ketua Komisi Pemilihan Umum Abdul Hafidz Anshary siap menindaklanjuti keputusan Dewan Kehormatan KPU terkait rekomendasi pemberhentian Andi Nurpati. Untuk itu, dia akan segera mengusulkan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk memberhentikan Andi Nurpati dari keanggotaan KPU. Demikian keterangan Hafidz saat meninjau pemilu kepala daerah secara serentak di Kota Padang, Sumatra Barat, Rabu (30/6).

Sebelumnya, Ketua DK KPU Jimly Asshiddiqie menyatakan, keputusan pemberhentian Andi Nurpati sebagai anggota KPU karena yang bersangkutan terbukti melakukan pelanggaran kode etik. Pelanggaran yang dimaksud adalah Andi Nurpati bergabung ke Partai Demokrat selagi masih menjabat sebagai anggota KPU.

"Keterlibatan Andi Nurpati sebagai anggota partai politik terbukti melanggar azas penyelenggara KPU dan sumpah jabatan anggota KPU," tegas Jimly. Rekomendasi untuk Andi dilaksanakan paling lambat tiga hari setelah putusan dibacakan.

Nafsu Iblis: Ayah Perkosa 3 anaknya secara bergilir



KOTA KINABALU: Pada pandangan luaran, dia dianggap seorang bapa bertanggungjawab kerana membesarkan sendiri tiga anak gadisnya sejak berpisah dengan bekas isteri, kira-kira lima tahun lalu.

Namun, perbuatan jijik duda berusia 40-an itu terbongkar kelmarin apabila seorang daripada anak perempuannya mendedahkan episod hitam yang ditanggungnya bersama dua kakak sejak lebih enam bulan lalu kerana terpaksa menjadi pemuas nafsu bapa kandung sendiri.

Lebih mengaibkan, tiga beradik berusia 11, 13 dan 14 tahun itu dirogol bapa mereka secara bergilir-gilir, seorang demi seorang pada satu malam.

Ketiga-tiga mangsa yang bersekolah di daerah ini bimbang mengadu perbuatan kejam bapa mereka kepada orang luar terutama pihak berkuasa kerana khuatir lelaki itu bertindak lebih kejam.

Bagaimanapun, tembelang bapa durjana itu terbongkar apabila anak bongsunya secara tidak sengaja menceritakan kejadian dialaminya kepada ibu saudaranya yang tinggal berhampiran rumah mereka, kelmarin.

Ibu saudara mangsa yang terkejut dengan pengakuan itu melaporkannya kepada ibu kandung mereka di Sandakan yang segera menghubungi anak sulungnya berusia 18 tahun yang bekerja di bandar raya ini supaya mengambil kedua-dua adiknya sebelum membuat laporan di Balai Polis Kota Marudu, kira-kira jam 11.30 pagi semalam.

Ketua Polis Daerah Kota Marudu, Deputi Superintendan Mohd Isa Yusof ketika dihubungi mengesahkan menerima laporan dan berkata, siasatan sedang dijalankan.

“Ketiga-tiga mangsa hadir ditemani kakak, ibu dan ibu saudara mereka ketika membuat laporan di balai polis

“Bagaimanapun, polis yang berkunjung ke rumah suspek sebaik menerima laporan hampa apabila mendapati lelaki berkenaan tiada di rumah dan dipercayai sudah melarikan diri ke kawasan hutan berhampiran,” katanya.

Beliau berkata, tiga beradik itu mendakwa sering dirogol bapa mereka ketika nyenyak tidur dalam bilik sebelum ditarik ke biliknya seorang demi seorang bagi memuaskan nafsunya.

“Anak suspek berusia 14 tahun turut mengaku pertama kali dirogol pada Januari lalu dan kejadian terakhir pada awal bulan lalu.

“Mangsa yang berusia 13 tahun pula mendakwa dirogol pada pertengahan Mei hingga Jun lalu, manakala adik bongsu mereka berusia 11 tahun mengalami nasib sama bermula awal Jun lalu,” katanya.

Menurut Mohd Isa, berdasarkan siasatan, ketiga-tiga mangsa dipercayai merahsiakan kejadian itu daripada pengetahuan orang lain berikutan bimbang tindakan balas lelaki berkenaan.

“Berikutan itu, suspek mula melakukan sesuka hati termasuk merogol anak kandungnya seorang demi seorang apabila tiba waktu malam kerana hanya mereka saja tinggal di rumah berkenaan,” katanya.

Beliau berkata, semua mangsa sudah dihantar ke Hospital Kota Marudu untuk pemeriksaan kesihatan dan kes itu disiasat mengikut Seksyen 376 Kanun Keseksaan kerana merogol.

Kisah Artis Malaysia: Cinta Jejai buat Fasha




KUALA LUMPUR: “Memang Jejai kekasih saya. Saya mengaku kerana sekarang kami sah bercinta. Dulu, saya tak mengaku kerana belum ada kata putus.
“Hubungan kami atas dasar persefahaman kerana kami berkenalan selama tujuh tahun,” kata pelakon sensasi Fasha Sandha atau Nur Fasha Sandha Hassan, 26, mengesahkan hubungan cintanya dengan Toh Muda Rizal Ashram Ramli (Jejai), 33.

Fasha ditemui pada majlis sesi ramah mesra bersama pelakon siri terbaru TV3, Duyung Aridinata di Ampang di sini semalam berkata, hubungan cintanya dan Jejai makin terserlah apabila bekas suami Nora Danish itu datang membuat kejutan di lokasi penggambaran drama terbabit di Pulau Lang Tengah, Terengganu, dengan helikopter, Mei lalu.

Bercakap lebih lanjut mengenai hubungannya dengan Jejai, Fasha sambil memperagakan sebentuk cincin berlian tersarung di jarinya berkata, kemunculan mengejut kekasihnya di pulau itu disebabkan sudah dua bulan mereka tidak bertemu.

“Saya memang tak sangka Jejai sanggup berbuat demikian untuk saya (datang dengan helikopter). Sejak itu, cinta kami makin hangat.

“Terus terang, saya terbuka hati menerima cinta Jejai kerana melihat kesungguhannya bersusah-payah untuk saya, selain mahu memberi kejutan. Ia amat menyentuh hati saya kerana belum pernah ada lelaki sanggup berbuat demikian untuk saya.

“Apapun, buat masa ini kami belum berbincang mengenai perkahwinan kerana ia masih terlalu awal. Lagipun, saya tak mahu terlalu berharap kerana enggan kecewa lagi. Saya tak mahu kecewa seperti yang pernah berlaku dulu,” kata Fasha bersungguh-sungguh.

Ditanya mengenai penerimaan keluarga masing-masing terhadap perhubungan itu, Fasha berkata, apa yang lebih penting, Jejai sudi menerimanya sebagai teman wanita.

Menjawab soalan adakah dia menerima Jejai kerana lelaki itu hartawan dan anak VIP, Fasha menafikannya.

Katanya, cintanya tiada kena mengena dengan kekayaan kerana dia lebih sukakan sikap Jejai yang penyayang.

“Bukan bercakap besar, saya pun ada kerjaya sendiri dan sebelum bersama Jejai pun mampu beli rumah dan kereta sendiri,” katanya.

Berbicara mengenai tanggapan masyarakat yang sering melabelkannya perampas kekasih atau suami orang, Fasha berkata, dia tidak kisah dengan semua itu dan terpulanglah kepada masyarakat memperkatakan apa saja.

“Sama ada saya mengaku atau tidak, orang tetap juga bercakap. Biarlah saya berterus terang saja. Terpulanglah tapi saya gembira kerana setakat ini peminat tetap memberi sokongan dan mendoakan kebahagiaan saya.

“Namun, ingin saya tegaskan bahawa pengakuan ini tidak ada kaitan langsung dengan kontroversi (perang dingin Fasha dengan Tiz Zaqyah) yang berlaku baru-baru ini. Bagi saya, ia sudah selesai dan saya ingin teruskan kerjaya seperti biasa.

“Jujurnya, sekarang saya gembira dan terharu dengan tawaran berlakon yang terus mencurah. Saya harap peminat juga akan menonton siri Duyung Aridinata di TV3 kerana ia sangat menghiburkan,” ujarnya.

'Ulat’ patah pinggang

Suspek dipercayai ulat tiket meraung kesakitan selepas terjatuh dari bukit ketika cuba melarikan diri daripada ditahan penguat kuasa JPJ, semalam.



KUALA LUMPUR: Akibat cuba lari, seorang ulat tiket veteran meraung kesakitan dipercayai patah pinggang apabila terjatuh dari bukit ketika sepasukan anggota penguat kuasa Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ), cuba menahannya di Terminal Bas Sementara Bukit Jalil di sini, kelmarin.

Dalam kejadian kira-kira jam 4 petang itu, sepasukan penguat kuasa JPJ menjalankan operasi membanteras ulat tiket dan melakukan penyamaran sebagai pelanggan yang ingin membeli tiket bas sebelum berjaya memerangkap suspek.

Difahamkan, suspek yang berusia 50 tahun didapati menjual tiket kepada seorang penguat kuasa JPJ yang menyamar dan ketika cubaan menahannya, suspek bertindak melarikan diri ke sebuah bukit berhampiran terminal sementara itu.

Sumber JPJ berkata, empat penguat kuasa JPJ bertindak mengejar mangsa sejauh beberapa meter ke seberang jalan berhadapan terminal itu, namun sebaik saja tiba di kaki bukit, suspek tiba-tiba berhenti kerana kepenatan.

“Suspek mengatakan ingin menyerah diri kerana sudah tidak larat untuk berlari lagi.

“Namun sebenarnya dia hanya berpura-pura, sebaik anggota kami menghampirinya untuk menahannya dia bertindak memanjat bukit,” katanya.

Menurutnya, dalam keadaan kelam-kabut itu, suspek sempat melarikan diri ke puncak bukit berkenaan setinggi kira-kira 50 meter, namun tiba-tiba tergelincir dan berguling jatuh ke kaki bukit.

“Hujan lebat baru saja reda ketika itu dan keadaan permukaan bukit yang curam dan berumput itu agak licin menyebabkan suspek tergelincir.

“Suspek juga melanggar seorang anggota kami yang mengekorinya hingga menyebabkan anggota terbabit jatuh,” katanya.

Menurut sumber, suspek pengsan di kaki bukit itu selama beberapa minit dan segera diberi rawatan kecemasan sehingga sedarkan diri.

“Sebaik sedarkan diri, suspek meraung kesakitan mengatakan pinggang dan belakang badannya sakit. Lebih kurang 30 minit selepas itu bantuan ambulans tiba dan suspek dihantar ke Hospital Serdang untuk mendapatkan rawatan lanjut.

Sementara itu, Timbalan Ketua Polis Cheras, Superintendan Abdul Rahim Hamzah Othman ketika dihubungi semalam berkata, pihaknya belum dimaklumkan mengenai kejadian itu.

Serbu Mohon Lesen Bazar Ramadan


LEBIH 2,000 peniaga menyerbu kaunter Majlis Bandaraya Petaling Jaya (MBPJ) di Dewan D’Kelana di Kelana Jaya, bagi mendapatkan borang bazar Ramadan yang mula dikeluarkan, semalam. Tahun ini MBPJ mengeluarkan 1,521 permit petak penjaja membabitkan 21 lokasi seluruh Petaling Jaya.

Tujuh penculik masuk jerat

Sebahagian wang tebusan yang dirampas semula daripada tujuh penculik yang ditahan.


KUALA LUMPUR - Tindakan sekumpulan lelaki yang menculik seorang ahli perniagaan sebelum meminta wang tebusan sebanyak RM5 juta pada pertengahan Jun lalu bagai menjerat diri apabila tujuh daripada penculik itu berjaya diberkas polis.

Ketujuh-tujuh suspek yang berusia antara 30 dan 44 tahun itu ditahan dalam empat serbuan di Johor, Melaka, Selangor dan Negeri Sembilan bermula Ahad hingga kelmarin.

Penahanan ketujuh-tujuh suspek itu dibuat selepas polis menerima laporan daripada keluarga ahli perniagaan tersebut berhubung kehilangan mangsa pada 16 Jun lalu di Salak Selatan, Cheras.

Difahamkan, ketika kejadian mangsa yang berusia 60 tahun dalam perjalanan ke tempat kerjanya sebelum diculik oleh kumpulan penjenayah itu.

Ketua Polis Kuala Lumpur, Datuk Wira Muhammad Sabtu Osman berkata, selepas menculik mangsa, suspek telah menghubungi ahli keluarga mangsa bagi mendapatkan wang tebusan sebanyak RM5 juta.

"Selepas berbincang menerusi telefon dengan keluarga mangsa, suspek bersetuju mengurangkan wang tebusan tersebut kepada RM1.2 juta.

"Dalam tempoh rundingan, mangsa dipercayai dikurung di sebuah bangunan di Negeri Sembilan," kata beliau pada sidang akhbar di sini semalam.

Menurut beliau, mangsa dibebaskan sembilan hari kemudian selepas keluarganya menyerahkan wang tebusan sebanyak RM1.2 juta kepada suspek.

Mangsa dibebaskan di ibu negara tanpa kecederaan.

Nenek Maut Diserang Babi Hutan

( Foto hiasan )



LEBAK--MI: Seorang nenek warga Cilebang, Desa Sukajaya, Kecamatan Sobang, Kabupaten Lebak, tewas akibat diserang babi hutan yang masuk ke perkampungan di wilayah tersebut. "Korban yang tewas itu bernama Sarni, 60, setelah diserang babi hutan yang mengamuk hingga melukai pada bagian mata, kaki, dan pinggang," kata Kapolres Lebak Ajun Komisaris Besar Polisi Widoni Fedri saat dihubungi, Selasa (29/6) malam.

Ia mengatakan, peristiwa tersebut terjadi Minggu (27/6) sore secara tiba-tiba seekor babi berukuran besar keluar dari arah hutan lindung Soronggo Congoh masuk ke wilayah permukiman warga di Kampung Cilebang, Desa Sukajaya, Kecamatan Sobang.

Melihat babi hutan masuk ke perkampungan warga setempat mengejar beramai-ramai untuk membunuhnya. Namun, babi hutan itu masuk ke rumah nenek Sarni. Korban saat itu sedang berada dalam rumah dan kemungkinan terkena serangan babi hutan yang memiliki taring sekitar 15 centimeter.

Peristiwa tersebut membuat nenek Sarni tewas dan dua warga lainnya Nurhasan, 45, dan Sarka, 50, luka parah. Kedua warga yang selamat dari terjangan babi hutan hanya beberapa meter dari rumah nenek Sarni.

Menurut dia, setelah menerjang Nurhasan dan Sarka warga berhasil menangkap dan membunuh binatang tersebut. Saat ini, ujar dia, populasi babi hutan di hutan lindung Soronggo Congoh yang merupakan kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) cukup banyak. "Saya minta warga agar selalu waspada terhadap serangan babi hutan itu," katanya.

Sementara itu, Rusli, 45, warga Kecamatan Sobang, Kabupaten Lebak, mengaku saat ini keberadaan babi hutan sangat meresahkan warga, selain merusak tanaman palawija juga suka masuk ke perkampungan. "Kami belum lama ini tanaman jagung siap panen habis dimakan babi hutan," katanya.

Nahas Keretapi: 6 Maut, 69 Cedera

KECELAKAAN MAUT, Sejumlah warga menyaksikan gerbong KA Logawa yang berserakan di luar rel di Saradan, Madiun, Jawa Timur, kemarin. Enam orang tewas dan lebih dari 69 orang mengalami luka-luka dalam kecelakaan ini.


MADIUN (SI) – Kecelakaan kereta api (KA) yang memakan korban jiwa kembali terjadi.Enam penumpang tewas seketika dan 69 lainnya luka-luka setelah KA Logawa jurusan Purwokerto–Jember anjlok dan tergelincir di Dusun Petung,Desa Pajaran,Saradan, Kabupaten Madiun,kemarin. Peristiwa ini terjadi pukul 14.20 WIB, tepatnya di kilometer (KM) 133+400 jalur KA Purwokerto– Jember.

KA Logawa yang dimasinisi Rahmadi dan asisten masinis Saidah itu melaju dari Madiun menuju Surabaya.Saat masuk jalur rel KA yang berliku dan bergelombang, diduga kereta api tetap melaju dengan kecepatan 70–80 km/jam. Akibatnya,tiga gerbong paling belakang dari 11 gerbong KA Logawa bernomor mesin 158 itu anjlok, terlepas dari rangkaian dan masuk parit.Satu gerbong bahkan sempat terguling beberapa kali ke bawah pada jarak sekitar 300 meter dari rel.

Sementara dua gerbong lain terbalik di pinggir jalur rel. Tak pelak, penumpang di dalam gerbong pun jungkir balik beberapa kali. Mereka berhamburan mencoba menyelamatkan diri dengan cara memecah kaca. Masinis dan Co masinis selamat.Warga sekitar yang melihat kejadian itu juga berusaha menyelamatkan para korban yang masih terperangkap di dalam gerbong. Anggota Polsek Saradan juga segera terjun ke lokasi.

Empat penumpang yang tewas seketika dibawa ke RSUD Panti Waluyo,Caruban. Korban luka yang sebagian besar mengalami patah tulang akibat benturan juga dievakuasi ke RSUD Panti Waluyo, Caruban.Sementara evakuasi dua korban tewas lain baru tuntas setelah petugas dibantu warga bekerja selama tiga jam. Ini terjadi lantaran kedua korban tergencet gerbong. (data korban tewas selengkapnya lihat tabel) Dwi Rahayu, penumpang asal Gubeng Airlangga, Surabaya, menuturkan sesaat sebelum kejadian KA melaju seperti bergoyang.

Dia sempat merasakan ada getaran yang sangat kuat. “Tiba-tiba terdengar gerbong sepertinya anjlok cukup keras. Setelah itu, gerbong tergelincir dan terguling beberapa kali. Saat itu,penumpang di dalam berteriak histeris dan beberapa kali ada yang menyebut astagfirullah,”paparnya yang saat itu berada di gerbong paling belakang.

Slamet, 42, salah seorang saksi mata kejadian menuturkan, sebenarnya KA Logawa dari barat (Madiun), melaju dengan kecepatan sedang.Namun, saat masuk jalur rel menikung, tiga gerbong paling belakang terlihat anjlok lalu keluar dari rel.“Tiga gerbong itu putus dari rangkaian. Satu gerbong terguling cukup keras hingga akhirnya jatuh di bawah. Sementara dua gerbong lainnya hanya terbalik satu kali dan berhenti di pinggir rel,”ujarnya.

Anjloknya tiga gerbong itu tidak hanya merusak rel dan bantalan beton yang sempat dilalui, tapi juga memutus jaringan kabel di pinggir rel yang lokasinya berdekatan dengan kawasan hutan KPH Saradan, perbatasan Madiun– Nganjuk. Kepala Humas PT Kereta Api (KA) Daerah Operasional (Daop) 7 Madiun, Hariyono Wirotomo, mengungkapkan bahwa mereka belum bisa memastikan penyebab kecelakaan kereta api ini.

“Kondisi jalan rel di lokasi kejadian cukup baik.Relnya memakai rel baru tipe R55. sementara bantalannya juga sudah memakai bantalan beton, bukan kayu,”urainya pada Seputar Indonesia. Dia menuturkan, penyebab kejadian kecelakaan ini segera diselidiki apakah karena faktor kelalaian masinis (human error) atau kondisi jalan rel kereta api yang bermasalah.

Masinis dan asisten masinis yang selamat dari kejadian itu dan melanjutkan perjalanan ke Surabaya.“ Untuk mengetahui penyebab pasti kecelakaan ini masih menunggu penyelidikan,”ungkapnya. Kemarin sore, petugas dari PT KAI Daop 7 Madiun langsung berusaha melakukan evakuasi tiga gerbong yang berada di parit tersebut. Sementara itu, jalur rel kereta api tersebut ditutup hingga selesai perbaikan rel dan bantalan yang rusak.

Dalam Rokok Ada Darah Babi ??

Industri rokok nasional


REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengakui sampai saat ini belum pernah memonitor kandungan bahan dalam rokok. Kalaupun ada rokok yang mengandung darah babi, Kemenkes berharap agar ada pihak yang membuktikan informasi tersebut.

Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenkes, Ratna Rosita kepada Republika, Rabu (30/6). ''Temukan dulu itu rokoknya, jangan hanya berwacana,'' pinta Ratna.

Baru setelah terbukti adanya rokok berfilter babi, Kemenkes dapat menentukan langkah-langkah terkait. Hingga saat inipun, Ratna mengaku belum pernah melakukan kajian terhadap kemungkinan adanya darah babi dalam filter rokok.

Dalam membuat regulasi terkait rokok, Kemenkes juga merasa kesulitan. ''Kita tidak bisa menyaring rokok tersebut untuk masuk ke Indonesia, itu tugasnya kementerian lain,'' katanya. Namun, pihaknya bertugas untuk menjamin kesehatan para konsumen di Indonesia, termasuk konsumen rokok.

Polri Dalami Pasal Sangkaan bagi LM-CT



Liputan6.com, Jakarta: Penyidik Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia tengah mendalami pasal yang bisa disangkakan kepada dua artis wanita yang diduga terlibat video asusila, LM dan CT. "Kita sedang kaji mendalam pasal yang disangkakan kepada yang bersangkutan," kata Kepala Bareskrim Mabes Polri Komisaris Jenderal Polisi Ito Sumardi melalui pesan singkat telepon selular di Jakarta, Rabu (30/6).

Ito menambahkan, kajian pasal yang bisa menyeret dua selebritas terkenal bertujuan agar tidak melanggar hak asasi manusia. Ia tidak menyebutkan, penetapan status tersangka atau pengenaan pasal kepada kedua artis itu.

Rabu siang ini akan dibahas," kata Ito.

Saat ini, Unit III Perlindungan Perempuan dan Anak Direktorat I Keamanan Trans Nasional Bareskrim Mabes Polri menyelidiki kasus peredaran video asusila yang diduga mirip penyanyi Ariel bersama LM dan CT. Sebelumnya, penyidik sudah menetapkan Ariel sebagai tersangka pelaku pada video mesum itu, Selasa (22/6), sedangkan LM dan CT masih berstatus sebagai saksi.

Ariel terjerat Pasal 4 Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornografi dengan ancaman hukuman penjara maksimal 12 tahun, Pasal 282 tentang Kesusilaan dan Pasal 27 ayat (1), UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi Transaksi Elektronik (ITE).

Kasus Ariel terkait dengan peredaran tiga rekaman video porno yang diduga mirip penyanyi pria, NI alias A, bersama artis LM beredar luas dengan durasi sekitar dua menit dan enam menit. Tidak lama kemudian, video porno berdurasi sekitar delapan menit yang diduga mirip penyanyi pria yang sama dengan artis CT beredar di dunia maya.

Nelayan Malaysia Tangkap Ikan Lautan Indonesia??

Pemandangan perkampungan nelayan miskin di pinggir Sungai Belawan, Belawan, Kota Medan, Senin (31/3). Pada 2007, di Sumatera Utara terdapat lebih dari satu juta penduduk miskin atau lebih dari 13 persen. Hal tersebut tentunya harus segera diatasi oleh gubernur terpilih.




MEDAN, KOMPAS.com - Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia Cabang Sumatera Utara meminta aparat keamanan segera menertibkan kapal nelayan asing yang masih menangkap ikan di perairan Sumut.

"Kehadiran kapal asing jelas merugikan nelayan tradisional, karena tangkapan mereka semakin berkurang," kata Sekretaris HNSI Sumatera Utara, Ihya Ulumuddin di Medan, Senin (28/6/2010).

Biasanya, menurut dia, hasil tangkapan nelayan kecil cukup banyak atau mencapai 60-80 kg, namun belakangan ini semakin sedikit atau tinggal sekitar 30-40 kg. "Hal ini disebabkan daerah tangkapan nelayan lokal sudah dikuasai kapal nelayan asing yang menggunakan peralatan canggih," kata Ulumuddin.

Menurut dia, masih beroperasinya kapal nelayan asing itu berdasarkan laporan nelayan kecil dari Kabupaten Asahan dan Kabupaten Batubara di wilayah Pantai Barat Sumut.

Nelayan tradisional sering mendapati kapal nelayan berbendera Malaysia sedang mengambil ikan di tengah laut. Bahkan, katanya, belum lama ini dua kapal nelayan asing berbendera Malaysia diamankan polisi di sekitar perairan Pulau Pandan, Kabupaten Batubara.

Dalam penangkapan kapal asing itu, petugas mengamankan delapan anak buah kapal (ABK) warga negara Thailand dan beberapa ton ikan sebagai barang bukti, sementara kapten kapalnya warga negara Malaysia.

Kapal nelayan asing itu saat ini berada di Pelabuhan Belawan dan masih diproses oleh Direktorat Polisi Perairan Polda Sumut. "Kehadiran kapal nelayan asing secepatnya harus ditertibkan dan tidak boleh terus dibiarkan beroperasi menangkap ikan di perairan Sumut," katanya.

Wajah Isteri Cacat selepas Melahirkan Bayi di HTF

AZIRA Azizan, wanita yang mengalami kecacatan pada wajahnya selepas melahirkan bayi di Hospital Tuanku Fauziah (HTF) berbincang dengan suaminya, Nazim Mohd Salleh selepas bertemu dengan pengarah hospital berkenaan bagi mengadu masalah tersebut, di Kangar, 30 Jun.


KETUA Puteri UMNO Bahagian Kangar, Huzaini Abdul Hamid (kanan) melihat keadaan Azira Azizan yang mengalami kecacatan pada mata selepas bersalin di Hospital Tuanku Fauziah, di Kangar.

Kes Isteri Ke 2 Sultan Kelantan


ISTERI kedua Sultan Kelantan, Cik Puan Elia Suhana Ahmad, 31, melambai ke arah jurugambar ketika hadir ke Mahkamah Tinggi Syariah, Kota Bharu, hari ini. Beliau hadir bagi perbicaraan kes lafaz cerai talak tiga yang dibuat Sultan Kelantan, Tuanku Ismail Petra dan hak lawatan berjumpa suaminya yang dibicarakan secara tertutup.

Selasa, 29 Jun 2010

Guru Dipecat, Para Siswa Merusuh



Liputan6.com, Pamekasan: Puluhan siswa Sekolah Menengah Atas Plus Alkautsar yang di bawah naungan Yayasan Alkautsar di Lawagan Daya, Pamekasan, Madura, Jawa Timur, mengamuk dan memecahkan kaca jendela serta mengacak acak isi kelas, Selasa (29/6).

Aksi para siswa makin anarkhis karena sebagian lainnya masuk ke kelas sambil mengeluarkan bangku. Bangku yang dibawa keluar langsung dibanting hingga rusak. Peristiwa ini berlangsung cukup lama hingga satu jam.

Tak ada satupun pihak sekolah maupun yayasan yang meredam emosi siswa karena sedang libur. Tindakan mereka mereda setelah Kepala Kepolisian Resor Pamekasan Ajun Komisaris Besar Polisi Mas Gunarso tiba di lokasi.

Aksi ini puncak kekesalan siswa pada Endang Kelana, Kepala Bidang Pendidikan Yayasan Alkautsar yang dinilai semena-mena memecat 10 guru tanpa alasan jelas. Padahal menurut mereka, para guru itu punya andil besar memajukan pendidikan di sekolahnya.

Bayi Terjatuh dalam Air Panas Masih Dirawat


Liputan6.com, Medan: Sudah hampir sepekan, bayi yang menderita luka bakar akibat tercebur ke baskom berisi air panas, Pakalima Mahangga Manik, dirawat intensif di ruang ICU Rumah Sakit Bunda Thamrin Medan, Sumatra Utara, Rabu (30/6). Kendati kondisinya mulai membaik, tetap ada kekhawatiran bocah berusia satu setengah tahun itu menderita infeksi.

Tim medis berencana mengoperasi pembersihan kulit dari jaringan yang rusak. Selanjutnya, tim itu juga akan membahas kemungkinan tindakan operasi plastik terhadap Pakalima.

Dua bulan lalu, Pakalima menderita luka bakar di sekujur tubuh setelah tercebur ke baskom berisi air panas. Peristiwa itu terjadi akibat keteledoran pengasuh yang membiarkan bayi itu bermain sendiri.

Sejak derita Pakalima tersiar di media, simpati dari berbagai kalangan masyarakat terus mengalir.

Manjat Kereta, Remaja Terpeleset dan Tewas



Liputan6.com, Depok: Pelayanan kereta api dan peningkatan jumlah penumpang tak berbanding lurus. Buktinya, gerbong yang tak cukup dan layak membuat kereta penuh sesak sehingga banyak yang nekat naik di atap. Tak mengherankan, bila kecelakaan akibat menumpang di atas atap kereta kerap terjadi.

Seperti kejadian di Depok, Jawa Barat, Selasa (29/6). Seorang remaja terjatuh dan terlindas kereta di Stasiun Universitas Indonesia. Para calon penumpang kereta di stasiun tersebut langsung berkerumun melihat korban yang tewas seketika.

Personel Kepolisian Sektor Beji, Depok, yang tiba di lokasi langsung menutupi jasad korban. Belakangan diketahui korban bernama M. Rulan. Jenazah lelaki berusia 19 tahun yang bermukim di kawasan Pasar Rebo, Jakarta Timur, tampak ditutupi kertas koran karena kondisinya mengenaskan. Bercak darah korban juga masih berceceran di sekitar lokasi kejadian.

Menurut saksi mata, peristiwa terjadi saat korban menumpang di atas atap kereta jurusan Jakarta-Bogor di sambungan kereta. Kereta saat itu penuh sesak penumpang. Namun nahas, korban terpeleset jatuh dan terlindas kereta.

Sementara, penyidik Kepolisian Resor Metro Depok yang tiba di lokasi langsung memeriksa dan mengambil sidik jari korban. Jasad korban kemudian dievakuasi ke Rumah Sakit Polri, Kramatjati, Jakarta Timur, untuk diautopsi.

Polri Indikasikan Peningkatan Status Luna-Tari



JAKARTA, KOMPAS.com — Penyidik Bareskrim Mabes Polri telah selesai memeriksa dua artis, yakni Luna Maya dan Cut Tari, sebagai saksi terkait dugaan keterlibatan mereka dalam skandal video asusila bersama Nazriel Irham alias Ariel. Sejak tanggal 22 Juni lali, Ariel telah ditetapkan sebagai tersangka serta ditahan di ruang tahanan Bareskrim Mabes Polri. Lantas bagaimana dengan Tari dan Luna?

Kepala Bareskrim Mabes Polri Komjen Ito Sumardi mengatakan, pihaknya sedang mengkaji pasal apa yang akan dikenakan kepada keduanya. "Kita sedang kaji mendalam pasal yang disangkakan pada yang bersangkutan agar tidak langgar HAM," kata dia melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Rabu (30/6/2010).

Dikatakan Ito, ia dan para penyidik Direktorat I Keamanan dan Transnasional Bareskrim Mabes Polri akan membahas hal itu Rabu (30/6/2010) siang ini. "Saya akan bahas dengan penyidik," kata dia.

Seperti diberitakan, penyidik telah mengumpulkan berbagai barang bukti, meminta keterangan berbagai ahli dan sejumlah saksi, seperti teman-teman dekat Ariel, manager Luna, dan saksi lain. Kepada penyidik, keduanya membantah terlibat dalam video itu.

Polisi juga sudah menyelidiki tahun pembuatan tiga video, yakni sekitar tahun 2009 hingga 2010. Karena itu, penyidik dapat menjerat Ariel dengan pasal dalam UU Pornografi Nomor 44 Tahun 2008 maupun UU Informasi Transaksi Elektronik (ITE) Nomor 11 Tahun 2008.

Apakah Luna dan Tari akan ikut dijerat hukum? Kita lihat saja nanti.

Raja Muda Perak Sempunakan Pusat Pendidikan Orang Asli

RAJA Muda Perak, Raja Dr Nazrin Shah menandatangani plak bagi merasmikan Pusat Kecemerlangan Pendidikan Orang Asli Kampung Kerawat, Simpang Pulai dekat Ipoh, hari ini. Pusat itu dibina pada akhir 2009 dan siap sepenuhnya April lalu dengan kerjasama MHC Plantations Bhd dan Yayasan Orang Asli Perak (YOAP).

70 penghuni RTK dihalau

Nasib penghuni Rumah Titian Kasih kini kabur setelah banglo mereka berteduh di Persiaran Titiwangsa, Kuala Lumpur diarah dikosongkan mulai hari ini.


KUALA LUMPUR - Tujuh puluh penghuni wanita berusia antara dua bulan dan 85 tahun akan hilang tempat tinggal apabila mereka diarah keluar dari rumah perlindungan Rumah Titian Kasih (RTK) yang disewa selewat-lewatnya hari ini.

Pengusaha RTK, Sharifah Adlan berkata, mereka telah diarah keluar atas perintah mahkamah dari banglo No. 15 Persiaran Titiwangsa, Taman Tasik Titiwangsa apabila pemiliknya mahu menjual kediaman berkenaan untuk tujuan komersial.

"Kami menyewa kediaman ini sejak tahun 2008, namun pada tahun lepas, pemilik banglo ini mengambil keputusan untuk menjual kediaman itu atas dasar komersial.

"Kami tidak mampu untuk membeli banglo ini dengan harga RM2.7 juta," katanya kepada pemberita di sini semalam.

Selepas tulang retak, paru-paru S. Shamsudin dijangkiti kuman



KUALA LUMPUR 30 Jun - Seniman veteran S. Shamsudin yang dimasukkan ke Hosptal Alexandria, Singapura sejak 27 Jun lalu selepas jatuh katil kini paru-parunya pula dijangkiti kuman.

Sahabat baik S. Shamsudin, Datuk Aziz Sattar berkata, pelakon berusia 81 tahun itu dijangkiti kuman pada paru-parunya ekoran daripada penyakit lelah yang dihidapinya sejak sekian lama.

“Sudin (S. Shamsudin) dimasukkan ke hospital sejak Ahad lalu kerana jatuh katil di rumahnya kira-kira pukul 2.30 pagi semasa hendak pergi ke bilik air.

“Saya diberitahu tulang punggungnya retak empat dan terbaru paru-parunya pula dijangkiti kuman. Ada kemungkinan dia menjalani pembedahan tulang punggungnya tetapi kesihatannya kurang mengizinkan.

“Sekarang ini pun dia ada sedikit masalah untuk bercakap kerana penyakit lelahnya itu,” katanya yang sewaktu dihubungi di sini hari ini.

Irael Beri Makanan beracun arsenik misi kemanusiaan

( Kapal Mani Marmara yang membawa misi bantuan kemanusiaan)



PUTRAJAYA: Sajian timun dan lobak merah segar yang diberikan tentera Israel kepada tahanan terdiri anak kapal MV Mavi Marmara yang membawa bantuan kemanusiaan kepada penduduk Gaza pada 31 Mei lalu, disyaki direndam dalam bahan kimia beracun arsenik bertujuan membunuh semua sukarelawan terbabit secara perlahan-lahan.

Ketua Misi Life Line For Gaza (LL4G), Noorazman Mohd Samsuddin ketika mendedahkan perkara itu berkata, selepas mengetahui darah tiga sukarelawan Indonesia yang turut ditawan rejim Zionis itu disahkan mengandungi arsenik yang tinggi, pihaknya mengesyaki ia berpunca makanan diberikan ketika dalam tahanan.

“Kami hanya diberi makan timun dan lobak merah segar selepas dibiar berlapar selama 20 jam dan ketika makanan itu diberikan, ia masih berair seperti baru dibasuh.

“Namun, disebabkan terlalu lapar semua aktivis memakan timun dan lobak yang disediakan tanpa berfikir panjang kerana hanya itu saja sumber makanan yang ada pada ketika itu.

“Oleh itu, apabila menyedari ada rakan yang mempunyai kandungan arsenik tinggi dalam tubuh, kami syak ia berpunca makanan direndam arsenik terlebih dulu sebelum diberikan kepada kami,” katanya ketika dihubungi Harian Metro di sini, malam tadi.

Noorazman berkata, berdasarkan maklumat yang diperoleh daripada rakan seperjuangannya di Indonesia, empat daripada 11 sukarelawan yang menyertai misi terbabit sudah membuat pemeriksaan dan hasilnya, tiga daripada mereka disahkan mempunyai kandungan arsenik yang tinggi dalam tubuh.

Katanya, dia turut mendapat maklumat beberapa rakan sukarelawan dari Turki juga mengandungi kadar arsenik yang tinggi dalam darah.

Beliau berkata, keracunan arsenik boleh membunuh secara ‘diam’ kerana ia tidak keluar daripada darah, malah ia boleh menyebabkan organ dalaman seperti hati dan buah pinggang rosak.

Bagaimanapun, katanya, enam aktivis dari Malaysia yang sudah melakukan pemeriksaan perubatan disahkan bebas daripada keracunan arsenik, manakala enam lagi akan melakukan pemeriksaan sama dalam tempoh terdekat.

Menurutnya, keenam-enam individu berkenaan sudah menjalani pemeriksaan kesihatan dan doktor mengesahkan keputusannya negatif.

“Tiga sukarelawan dari Indonesia disahkan mengandungi kadar arsenik yang tinggi dalam tubuh, tetapi (aktivis) dari Malaysia setakat ini tidak mengalami sebarang aspek berbahaya pemeriksaan doktor dilakukan terhadap mereka.

“Jurukamera dan wartawan Astro Awani juga sudah menjalani pemeriksaan, tetapi setakat ini keputusan negatif dan tiada keganjilan yang dikesan,” katanya.

Noorazman berkata, doktor pakar turut mengesahkan arsenik boleh mendatangkan bahaya jika seseorang itu terdedah beberapa kali, tetapi ia tidak berbahaya jika hanya terdedah sekali saja.

“Oleh itu, selepas ini kita akan melakukan pemeriksaan terperinci terhadap semua sukarelawan yang menyertai misi berkenaan... saya sendiri pun tak buat pemeriksaan lagi,” katanya.

Dunia Akhir Zaman [ 1 ]



RAWANG: Malang sungguh nasib seorang bayi lelaki yang baru beberapa jam dilahirkan apabila ditinggalkan dalam keadaan bogel dengan hanya beralaskan daun pisang oleh ibu kandungnya sendiri di belakang sebuah rumah di Jalan Mawar 6, Taman Mawar, Rawang di sini, pagi semalam.

Perbuatan tidak berperikemanusiaan remaja berusia 18 tahun itu yang bekerja sebagai pembantu sebuah kedai kain di bandar ini bagaimanapun menjerat dirinya sendiri apabila dia ditahan polis selepas seorang penduduk membuat laporan mengenai penemuan bayi berkenaan yang masih bertali pusat sejam selepas bayi itu ditinggalkan di belakang rumahnya, kira-kira jam 10 pagi.

Ketika ditahan, remaja berkenaan berada dalam keadaan lemah dan letih dipercayai kerana baru melahirkan anak dalam sebuah bilik di rumah ibu saudaranya di kawasan sama.

Difahamkan, remaja terbabit menumpang di rumah ibu saudaranya di sini selepas dia didapati mengandung hasil hubungan seks dengan teman lelakinya yang dikenali sejak Oktober tahun lalu dan sepanjang perkenalan itu, mereka dikatakan sudah dua kali melakukan persetubuhan haram.

Bagaimanapun, sejurus mengetahui remaja itu mengandung, teman lelakinya yang selama ini dikatakan hanya mengambil kesempatan selepas menabur janji dan ungkapan cinta, menghilangkan diri.

Difahamkan, teman lelakinya enggan bertanggungjawab menyebabkan kehidupan remaja terbabit terumbang-ambing sebelum dia mengambil keputusan menumpang di rumah ibu saudaranya.

Remaja dari Taman Puchong Permai, Puchong, dekat sini itu terpaksa menumpang di rumah ibu saudaranya untuk mengelak jiran mengetahui dia mengandung.

Bayi berkenaan dipercayai baru dilahirkan beberapa jam sebelum ditemui seorang penduduk selepas dia mendengar tangisan ketika melalui kawasan berkenaan, sebelum memaklumkannya kepada polis.

Ketua Polis Daerah Gombak, Asisten Komisioner Abdul Rahim Abdullah berkata, susulan laporan itu, anggota Unit Peronda Polis (MPV) Rawang bergegas ke lokasi kejadian dan mendapati bayi terbabit masih hidup dan cukup sifat.

“Hasil siasatan dan beberapa maklumat yang diperoleh, polis menahan seorang remaja berusia 18 tahun yang dipercayai ibu kepada bayi terbabit kira-kira jam 11 pagi.

“Suspek ditahan di rumah ibu saudaranya yang berusia 40-an,” katanya.
Menurutnya, ketika ditemui bayi malang itu dalam keadaan sihat dan tidak ada kesan lebam atau luka di badannya kecuali hanya sedikit kesan gigitan serangga.

“Kami percaya bayi itu hasil hubungan terlarang suspek bersama teman lelakinya yang dilahirkan di rumah saudaranya itu dan polis tidak menolak kemungkinan ada individu lain membantu membuang bayi terbabit.

“Polis akan mengambil keterangan ibu saudara suspek yang berkemungkinan besar bersubahat dalam kes pembuangan bayi itu dan gerakan mengesan teman lelakinya dijalankan bagi membantu siasatan,” katanya.

Beliau berkata, kes disiasat mengikut Seksyen 317 Kanun Keseksaan, manakala bayi dan suspek dihantar ke Hospital Selayang untuk rawatan susulan berikutan bimbang terdapat kecederaan dalaman pada bayi terbabit.

Sementara itu, Harian Metro difahamkan remaja terbabit kurang bergaul dengan penduduk di kawasan itu dan beberapa jiran memaklumkan mereka pernah ternampak suspek, namun tidak mengetahui yang dia mengandung hasil hubungan sulit dengan teman lelakinya.

Dunia Akhir Zaman [ 2 ]



SEREMBAN: “Pilunya hati saya apabila melihat keadaan bayi menggigil kesejukan, terbaring atas tong sampah dengan hanya beralas kertas surat khabar,” kata Maideen Machapu, 42, pemandu lori syarikat kontraktor pemungut sampah yang menemui seorang bayi lelaki, semalam.
Dalam kejadian jam 4.20 petang itu, bayi lelaki dipercayai baru lahir dan masih hidup ditemui terbaring atas tong sampah di ruang membuang sampah rumah di Taman Sri Pulai 3, Sikamat.

Bayi malang berpakaian lengkap itu dikatakan hampir terjatuh sebelum diangkat beberapa jiran berdekatan yang turut tersentak menyaksikan kejadian terbabit.

Maideen berkata, dia berada dalam lori dan terkejut apabila dimaklumkan Bed Prasad Sharu, 23, mengenai penemuan berkenaan.

“Saya turun dari lori untuk memeriksa dan mendapati bayi lelaki cukup sifat itu terbaring atas tong sampah dengan hanya beralas surat khabar tanpa sebarang nota atau objek lain.

“Saya seperti mahu menangis melihat bayi yang memakai baju, seluar, sarung tangan dan kaki menggigil teruk walaupun ketika itu tidak hujan,” katanya.

Menurut Maideen, dia segera memaklumkan kepada pemilik rumah berkenaan sebelum menghubungi polis untuk tindakan selanjutnya.

“Saya bersyukur kerana bayi malang yang dianggarkan seberat dua kilogram (kg) itu masih bernyawa dan amat kesal dengan tindakan kejam ibu bapanya yang sanggup membuangnya begitu.

“Mujur bayi itu tidak dibuang di rumah kosong kerana sampah di premis berkenaan kebiasaannya tidak dikutip dan saya tidak dapat bayangkan apa terjadi kepada bayi terbabit,” katanya.

Pemilik rumah berkenaan, Ng Ah Moy, 68, berkata, dia sedang berehat, terkejut apabila terdengar teriakan seseorang dari luar rumahnya.

“Sejurus keluar, saya dimaklumkan penemuan itu dan melihat jiran berdekatan sedang mendukung bayi malang terbabit sebelum sepasukan anggota polis tiba.

“Selain terkejut, saya yang menetap di sini sejak empat tahun lalu bersama anak dan menantu, sedih dengan kejadian ini. Kejam sungguh mereka yang tergamak membuang bayi tidak berdosa itu,” katanya.

Ketua Polis Daerah Seremban, Asisten Komisioner Saiful Azly Kamaruddin ketika dihubungi mengesahkan kejadian itu dan berkata, pihaknya menahan wanita warga asing berusia 20-an di sekitar lokasi kejadian bagi membantu siasatan.

“Penahanan dilakukan hasil penelitian rakaman CCTV rumah berdekatan lokasi bayi itu dibuang,” katanya.

Bayi berkenaan dihantar ke Hospital Tuanku Jaafar Seremban (HTJS) untuk tindakan lanjut.

Perkara itu mendapat perhatian Pengerusi Jawatankuasa Bertindak Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesejahteraan Masyarakat, Datuk Zainab Nasir.

Bunuh Istri Lalu Bunuh Diri


Foto kenangan Hais dan istrinya Sarlina saat menikah.


MEDAN-Aksi Hais membuat gempar warga Dusun IX, Pasar I, Sei Mencirim, Sunggal. Pasalnya, pria berusia 25 tahun itu tega menghabisi nyawa istrinya sendiri, Sarlina (22). Bukan itu saja, usai menghabisi nyawa istrinya, Hais juga mencoba menghabisi nyawanya sendiri.

Kejadian itu terjadi di rumahnya Jalan Sei Mencirim, Pasar I Desa Sei Mencirim, Dusun IX, Kecamatan Medan Sunggal, Senin (28/6) sekira pukul 02.00 WIB. Tubuh Sarlina ditemukan tewas di dalam kamar sedangkan Hais sekarat.

Keterangan yang dihimpun di lokasi kejadian, Hais melakukan aksinya sekira pukul 02.00 dinihari. Hais masuk ke rumah istrinya dengan cara mencongkel dinding rumah menggunakan tang.

Setelah berhasil masuk, Hais langsung menghabisi nyawa istrinya yang tertidur lelap seorang diri, dengan menggunakan senjata tajam (sajam) dan satu batang tebu yang sudah disiapkan Hais. Usai menghabisi nyawa istrinya, Hais tidak melarikan diri, melainkan mencoba menghabisi nyawanya sendiri dengan menusukan senjata tajam yang dibawanya di bagian perutnya. Sehingga, keduanya terkapar bersimbah darah.

Sekitar pukul 03.30 WIB, adik Sarlina, Suryani yang tinggal dekat rumah kakaknya menaruh curiga mendengar suara jeritan kakaknya dan mencoba memastikan apakah kakaknya hanya mengigau atau memang kesakitan.

Bagitu dilihat, Suryani terkejut dengan keadaan kakaknya dan suaminya yang bersimbah darah di atas ranjang. Tak kuasa melihat kejadian itu, Suryani langsung memanggil ibunya. Kemudian ibunya memberitahukan kepada warga setempat dan warga akhirnya melarikan keduanya ke Rumah Sakit Bina Kasih Medan.

Menurut keterangan Suryani, dirinya memang mendengar suara kakaknya seperti mengigau dan mulut seperti ditutupi. “Saya curiga, kakak saya mengigau apa kesakitan, akhirnya saya putuskaan untuk melihat, begitu saya lihat kakak saya bersimbah darah dan saya langsung berlari menghampiri ibu saya dan bersama warga kakak saya dibawa ke rumah sakit,”ujar Suryani.

Suryani menjelaskan bahwa, kakaknya dan suaminya memang sudah tidak pernah tidur sama setelah pesta pernikahannya bulan Februari 2010 lalu. “Belum lagi habis hiburan pesta, suami kakak saya tidak pernah lagi pulang ke rumah kakak saya. Sebab, suami kakak saya malu setelah melarikan uang sumbangan undangan,” ungkap Suryani.

Semenjak kepergian suaminya, sambung Suryani, suaminya tidak diketahui pergi kemana, namun sebelum kejadian tersebut, ada ancaman yang dilakuan suami kakaknya. “Kami menerima ancaman, merasa takut kami membuat laporan ke kepala dusun, setelah itu suaminya tidak pernah menganggu,”terangnya.

Namun, menurut warga setempat, Hais dua hari sebelum kejadian pernah datang ke rumah korban, namun Hais disambut dengan ucapan keluarga korban yang menyakitkan hatinya. Sehingga, dengan kesal Hais meninggalkan rumah itu.

Kini, Hais tersangka masih dirawat di Rumah Sakit Bina Kasih, sementara pihak kepolisian Sunggal, masih melakukan penyidikan dan sudah mengamankan barang bukti berupa senjata tajam, satu batang tebu dan tang yang dibawa tersangka untuk melakukan aksinya.

Ariel Diperlakukan Istimewa?




JAKARTA, KOMPAS.com — Vokalis Nazriel Irham alias Ariel terkesan mendapat hak istimewa dari Mabes Polri. Lihat saja, Ariel boleh dijenguk kapan saja oleh kerabat dekat, rekan kerja, dan temannya, selama ia dalam tahanan Bareskrim Mabes Polri.

Terpantau oleh Kompas.com, sejak kemarin sejumlah rekan sesama artis bisa dengan bebas menjenguk kekasih Luna dalam tahanan Bareskrim Mabes Polri, yang telah ditetapkan sebagai tersangka dan telah ditahan sejak 22 Juni 2010 lalu.

Hampir setiap hari rekan-rekan Ariel bisa masuk ke dalam Gedung Bareskrim. Padahal, jadwal jenguk tahanan yang ditetapkan oleh pihak Polri hanya hari Selasa antara pukul 10.00 hingga pukul 14.00 WIB, dan hari Jumat antara pukul 14.00 hingga pukul 17.00 WIB.

Senin (28/6/2010) kemarin saja, sejumlah artis datang menjenguk Ariel, seperti Nindy, Hary Cahyo Purnomo alias Capung dari Java Jive, Melly Goeslaw, Anto Hoed, dan Rossa. Sebelumnya, Kamis (24/6/2010) pekan lalu, Ariel dijenguk oleh Ahmad Dhani, Titiek Puspa, Camelia Malik, Mulan Jameela, Yovie Widianto, Hengky Tornando, dan artis-artis lainnya.

Mereka bisa bebas masuk maupun keluar dari Gedung Bareskrim Mabes Polri, tidak melalui pintu depan, tetapi melalui berbagai pintu. Untuk diketahui, Gedung Bareskrim memiliki tujuh pintu.

Lalu apa tanggapan pihak Polri? Kepala Bidang Penerangan Umum Mabes Polri Komisaris Besar Marwoto Soeto membantah adanya perlakuan berbeda terhadap Ariel. "Semua diperlakukan sama," katanya ketika dihubungi Kompas.com.

Marwoto mengatakan, ada aturan menjenguk tahanan yang harus dipatuhi seluruh tamu. "Ada hari-hari tertentu. Bahkan, jam besuknya juga diatur," katanya lagi.

Lalu, mengapa kerabat Ariel bisa masuk di luar waktu menjenguk? "Ya, mungkin hanya sampai di dalam, tidak bisa bertemu dengan Ariel," jawabnya.

Nasib Cut Tari Ditentukan Hari Ini?



JAKARTA, KOMPAS.com -- Pemeriksaan terhadap artis Cut Tari sudah memasuki tahap terakhir. Selasa (29/6/2010) ini, merupakan proses pemeriksaan yang terakhir bagi mantan presenter infotainment Insert itu.

"Kalau Cut Tari sudah selesai semuanya, mungkin hari ini pemeriksaan terakhir," kata Wakadiv Humas Mabes Polri Brigjen (Pol) Zainuri Lubis, di Mabes Polri, Jakarta, Selasa.

Meski begitu, Zainuri belum bisa memastikan adanya peningkatan status Cut Tari dari saksi menjadi tersangka. Hingga siang ini, ia hanya menegaskan bahwa Polri masih menetapkan status Tari sebagai saksi.

Sementara itu desakan untuk meningkatkan status Cut Tari datang dari sejumlah kalangan, seperti Ketua LSM Hajar Farhat Abbas dan ormas FPI (Front Pembela Islam). Mereka menilai, Cut Tari dan Luna Maya, harus juga mengikuti Ariel yang telah ditetapkan sebagai tersangka sejak 22 Juni lalu dan menjalani penahanan di Bareskrim Mabes Polri.

Dalam pemeriksaan Selasa (29/6/2010), Tari datang ke Bareskrim Mabes Polri tanpa didampingi pengacara. Ia hanya didampingi suaminya, Johannes Joesoef Subrata.

Sementara itu, Zainuri mengatakan bahwa hari ini pihaknya tidak menjadwalkan pemeriksaan saksi lainnya, Luna Maya. "Luna enggak datang, kemarin sudah," tandasnya.

Isnin, 28 Jun 2010

Polri: Belum Pasti, Jangan Sebut Polisi



JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Edward Aritonang mengatakan, pihaknya akan menyelidiki dugaan adanya oknum polisi yang memborong majalah Tempo edisi 18/39 yang beredar kemarin. Edisi majalah Tempo itu mengulas soal rekening mencurigakan para perwira Polri yang diberi judul "Rekening Gendut Perwira Polisi".

"Akan dicek," ucap Edward saat dihubungi Kompas.com, Selasa (29/6/2010), ketika dikonfirmasi perihal dugaan adanya oknum polisi yang memborong majalah dengan menggunakan mobil dinas salah satu Polsek di Jakarta.

Edward menegaskan, tidak ada perintah dari pihaknya untuk memborong majalah itu. Mengenai pernyataan para pedagang di beberapa lokasi yang mengaku dagangannya diborong orang yang mengenakan seragam polisi, Edward mengatakan, "Belum bisa dipastikan polisi, jangan sebut polisi. Saya ingatkan," lontar dia.

Edward enggan menanggapi peristiwa itu. "Kalau tidak jelas ngapain ditanggapi. Kalau jelas anggota Polri yang borong siapa namanya? Foto dia. Enggak ada urusan borong-borong itu," tegas dia.

Pengorbanan Suami: Takut isteri, anak murtad

Malik menunjukkan kesan libasan penyangkut baju oleh isterinya di belakang badan.


KUALA LUMPUR: Seorang lelaki sanggup berkorban apa saja bagi memulih dan mengembalikan isteri ke pangkuannya selepas wanita saudara baru itu dipercayai terpesong akidah dan kembali mengamalkan gaya hidup bukan Islam.

Lebih membimbangkan lelaki berkenaan, dia mendapat maklumat bahawa isteri dan keluarga mentuanya membuat perancangan untuk melarikan anak perempuan bongsunya yang berusia lapan tahun ke Australia sebelum menukar agama sesampai di sana kelak.

“Saya tak rela anak saya menjadi bukan Islam. Saya sanggup melakukan apa saja untuk menyelamatkan akidahnya, begitu juga isteri saya,” katanya yang hanya mahu dikenali sebagai Malik.

Malik, 50, berkahwin dengan isterinya yang kini berusia 43 tahun pada 1999 atas dasar cinta walaupun mendapat tentangan daripada mentuanya. Isterinya menganut Islam dua tahun sebelum mereka berkahwin.

“Isteri saya kini sudah menyimpang jauh daripada ajaran Islam. Saya amat bimbang anak bongsu saya juga akan turut terpesong akidah akibat terpengaruh gaya hidup isteri saya itu.

“Bagaimanapun, saya tidak menyalahkan isteri. Ini kerana keluarga mentua tidak pernah berhenti menjalankan usaha untuk menarik isteri saya ke agama asalnya. Mereka memang tidak bersetuju dengan perkahwinan kami kerana berlainan agama,” katanya di sini, semalam.

“Saya kemudian mengambil keputusan keluar dari rumah dan meninggalkan dua anak bersama isteri.

“Saya turut membuat laporan polis berhubung kejadian itu dan polis menasihatkan saya tidak kembali ke rumah kerana dikhuatiri isteri saya bertindak lebih ganas termasuk membunuh saya,” katanya.

Dia berkata, sikap isterinya mula berubah menjadi panas baran selain sering meneguk arak sejak setahun lalu sehingga sanggup memukulnya dan anak dengan pelbagai objek termasuk batu alas peti sejuk dan penyangkut baju sehingga mendatangkan kecederaan.

Malah, Malik mendakwa anak perempuan sulungnya pernah dipukul dengan garpu kayu hiasan dinding hanya semata-mata lambat datang ke dapur apabila dipanggil.

“Saya sudah melakukan pelbagai ikhtiar untuk memulihkan kembali akidah isteri termasuk menemui 22 pakar agama terkenal, namun sehingga kini masih tidak berjaya. Saya juga sudah menggunakan duit Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) sebanyak RM16,000 bagi tujuan itu.

“Anak sulung saya pernah memberitahu bahawa ibunya selalu membawa dia dan adiknya ke rumah ibadat bukan Islam serta melarangnya memakai tudung dan pakaian menutup aurat,” katanya.

Malik berkata, sebelum ini, walaupun tinggal berasingan, dia masih pulang untuk melihat kedua-dua anak perempuannya itu tetapi tidak bermalam.

Selepas anak sulungnya memberitahu dipukul dengan garpu hiasan, Malik membawa anaknya itu ke balai polis untuk membuat laporan.

“Di balai polis, anak sulung saya menceritakan apa yang berlaku sebelum membuat keputusan tinggal bersama saya.

“Saya ada pergi ke rumah isteri di Rawang, awal bulan ini tetapi rumah berkenaan berkunci. Sejak itu, saya tidak tahu di mana isteri dan anak bongsu saya berada.

“Saya syak mereka kini berada di Australia kerana keluarga isteri memiliki taraf penduduk tetap (PR) di negara berkenaan,” katanya.

Berikutan itu, Malik berkata, dia meminta pihak berkuasa membantunya untuk mengesan isteri dan anak bongsunya itu.

ARTIS VETERAN: S Shamsudin jatuh katil



KUALA LUMPUR: Pelakon komedi veteran terkenal Sahamsudin Dali, 81, atau lebih dikenali sebagai S Shamsudin berada dalam keadaan stabil meskipun sebelum ini keadaannya dilaporkan kritikal akibat terjatuh dari katil sehingga memaksa beliau dikejarkan ke di Hospital Alexandra, Singapura kira-kira jam 3 pagi Ahad lalu.

Perkara itu disahkan sahabat rapat beliau, Ruhijah Usman, 59, yang menghubungi Harian Metro, petang semalam untuk memaklumkan perkembangan terkini pelakon era Seniman Agung Tan Sri P Ramlee itu.

“Saya terkejut apabila ada sebuah stesen televisyen membuat laporan seolah-olah Pak Sudin (S Shamsudin) sudah meninggal dunia. Disebabkan itu saya terpanggil untuk menghubungi Harian Metro dan memperbetulkan dakwaan dibuat sebelum ini dan menceritakan keadaan sebenar.

“Saya sendiri menziarahi Pak Sudin di hospital kira-kira jam 9.30 pagi tadi (pagi semalam). Lima daripada tujuh anaknya turut berada di hospital, selain sanak saudara beliau.

“Ajaibnya semakin ramai yang datang menjenguknya saya lihat Pak Sudin bertambah kuat dan beransur pulih. Bahkan, beliau sudah boleh minum dan makan.
“Selepas memeriksa keadaannya doktor juga memaklumkan beliau tidak perlu dipindahkan ke Unit Rawatan Rapi,” katanya.

Ruhijah turut menjelaskan, kecederaan dialami Shamsudin bukan disebabkan jatuh dalam bilik air sebaliknya beliau jatuh dari katil kerana mahu ke bilik air.

“Akibat dari kejadian itu tulang pinggul Pak Sudin mengalami keretakan begitu juga tulang kaki sebelah kiri yang retak di empat bahagian. Sekarang doktor sedang merawat keadaannya,” katanya yang menelefon dari kediamannya terletak di Tampines, Singapura.

Sehari sebelum kejadian, Menteri Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Seri Dr Rais Yatim, bersama pelakon veteran, Datuk Aziz Satar dan Datuk Mustafa Maarof termasuk Ketua Pengarah Perbadanan Kemajuan Filem Nasional (Finas), Mohd Mahyidin Mustakim melawat Shamsudin di rumah anak bongsunya di flat Bukit Batok, Singapura.

Rais menyampaikan sumbangan RM10,000 kepada Shamsudin daripada dana bantuan seniman dikendalikan kementerian dan Finas.

Pegawai Agama Tersungkur di pusat urut

( Foto hiasan )


PUTRAJAYA: Ketika umat Islam khusyuk menunaikan solat Jumaat, empat anggota penguat kuasa Jabatan Imigresen termasuk seorang pegawai dicekup ketika berada dalam sebuah pusat urut dipenuhi ‘cewek’ Indonesia yang dipercayai turut menawarkan khidmat urut batin dan seks.

Ketika dicekup pada jam 2.15 petang Jumaat lalu, keempat-empat penguat kuasa yang berusia 25 hingga 30 tahun itu memberi alasan memantau pendatang asing tanpa izin di premis berkenaan kira-kira 100 meter dari sebuah masjid di pusat bandar Klang.

Penolong Pengarah Bahagian Perancangan dan Strategik, Jabatan Agama Islam Selangor (Jais), Shahrom Maarop berkata, pihaknya meragui alasan itu kerana ketika ditahan, mereka dalam keadaan sedang ‘menanti sesuatu’ di ruang tamu premis berkenaan.

“Penguat kuasa terbabit ditahan dan diambil keterangan selepas pihak Jais curiga dengan kehadiran mereka di premis maksiat itu ketika umat Islam sedang mendirikan solat Jumaat dan premis itu pula hanya kira-kira 100 meter dari masjid,” katanya.

Beliau berkata, serbuan dilakukan selepas orang awam melaporkan premis itu dipercayai menjadi tempat umat Islam melakukan kegiatan maksiat dan melampiaskan nafsu serakah terutama pada waktu solat Jumaat.

“Kita percaya mereka (penguat kuasa Jabatan Imigresen yang ditahan) menganggap anggota penguat kuasa Jais tidak melakukan serbuan untuk tempoh dua jam umat Islam mendirikan solat Jumaat.
“Namun, mereka silap kerana sepanjang waktu solat Jumaat penguat kuasa wanita Jais mengambil alih tugas memantau kegiatan premis terbabit sebelum penguat kuasa lelaki melakukan serbuan sejurus selesai solat Jumaat,” katanya.

Shahrom berkata, pihaknya tidak menerima alasan mereka memantau pendatang asing tanpa izin warga Indonesia di premis urut berkenaan memandangkan pemantauan itu dilakukan ketika umat Islam mendirikan solat Jumaat.

“Walaupun ketika serbuan mereka ada di ruang menunggu, apa yang sahih mereka tidak mendirikan solat Jumaat walaupun masjid hanya kira-kira 100 meter dari premis maksiat itu.

“Kami tidak tahu sama ada empat lelaki itu sudah diberikan ‘khidmat’ oleh tukang urut warga Indonesia di premis urut itu atau sebaliknya,” katanya.

Shahrom berkata, keempat-empat penguat kuasa Jabatan Imigresen terbabit turut diminta hadir di ibu pejabat Jais di Shah Alam, semalam untuk diambil keterangan dan diberikan kaunseling.

Dalam serbuan sama, Shahrom berkata, pihaknya menahan seorang tukang urut wanita warga Indonesia yang sedang memberikan khidmat urut ‘ghairah’ tanpa pakaian kepada seorang pelanggan bukan Islam yang juga tidak berpakaian.

Beliau berkata, lapan lagi rakan cewek itu yang dipercayai tukang urut di premis sama juga diambil keterangan sebelum diberi kaunseling berkaitan kerja maksiat dilakukan itu.

“Siasatan mendapati, premis itu dilengkapi bilik khas untuk pelanggan diberikan khidmat urut ghairah selain beberapa lorong bagi memudahkan mereka melarikan diri jika diserbu pihak berkuasa.

“Kami percaya tukang urut wanita yang berbogel itu tidak mendapat maklumat daripada rakan lain menyebabkan dia tidak sempat melarikan diri ketika serbuan dilakukan,” katanya.

Shahrom berkata, warga Indonesia terbabit ditahan mengikut Seksyen 29 (1)(a)(b), Enakmen Jenayah Syariah Selangor kerana melakukan maksiat.

Menurutnya, Jais mengingatkan umat Islam di negeri itu supaya tidak menggunakan tempoh dua jam ketika umat Islam mendirikan solat Jumaat untuk melakukan maksiat dan kerja terkutuk kerana penguat kuasa Jais tetap melakukan pemantuan di premis yang dikenal pasti.

“Kami meminta orang ramai yang mempunyai maklumat mengenai kegiatan maksiat supaya memberikan maklumat lengkap bagi membolehkan serbuan dilakukan,” katanya.

Suspek kes dera ditahan

INILAH rumah kebajikan di Taman Sungai Gemas, Negeri Sembilan yang didakwa berlaku kes dera dan cabul ke atas kanak-kanak yang menghuni rumah tersebut.


GEMAS - Polis menahan seorang remaja berusia 17 tahun bagi membantu siasatan berhubung penderaan seksual dan fizikal ke atas kanak-kanak di sebuah rumah kebajikan di Taman Sungai Gemas, Sungai Gemas dekat Tampin di sini semalam.

Ketua Polis Daerah Tampin, Supritendan Wooi Hooi Cheng berkata, lelaki itu ditahan pukul 12 tengah hari ketika dia datang menyerah diri di Ibu Pejabat Polis Daerah Tampin dengan ditemani oleh penjaga rumah kebajikan berkenaan.

"Siasatan awal mendapati, suspek dari Gemas itu merupakan salah seorang penghuni yang dibesarkan di situ dan telah bekerja lebih kurang empat tahun," katanya yang menyiasat kejadian itu mengikut Seksyen 377E Kanun Keseksaan iaitu melakukan seks luar tabii.

Kosmo! semalam melaporkan seorang peguam, B. Vijaya Kumari, 57, dari Melaka mendakwa berlaku penderaan fizikal terhadap kanak-kanak berusia di antara 9 dan 10 tahun yang mendiami rumah kebajikan tersebut.

Perkara itu terbongkar selepas peguam tersebut ternampak perilaku salah seorang kanak-kanak terbabit yang menggesel-geselkan patung gajah pada kemaluannya seperti sedang melakukan seks oral.

Selain itu, kanak-kanak itu turut mendakwa sering dipukul teruk oleh pengetua rumah terbabit walaupun membabitkan kesalahan kecil seperti terkencing malam.

Gembira dibebaskan dakwaan biayai pengganas

AL KHELAIW ALI ABDULLAH mencium lantai sebuah mahkamah selepas dibebaskan daripada dakwaan membiayai pengganas di Jakarta semalam.


JAKARTA - Sebuah mahkamah Indonesia semalam membebaskan seorang lelaki Arab Saudi, Al Khelaiw Ali Abdullah yang didakwa terbabit membiayai dua serangan bom pengganas di dua buah hotel mewah di sini tahun pada lalu.

Ketua hakim mahkamah di Jakarta Selatan itu Ida Bagus Dwiyantara berkata, Al Khelaiw, 54, hanya disabitkan dengan kesalahan imigresen dan dijatuhi hukuman penjara selama 18 bulan.

Hakim menggugurkan kes pendakwaan lelaki itu yang didakwa terbabit menyalurkan dana kepada kumpulan pejuang Islam yang diketuai oleh Allahyarham Noordin Mohammed Top dari Malaysia yang mati dalam serbuan polis di Pulau Jawa tahun lalu.

Al Khelaiw didakwa memberikan wang itu kepada rakan subahat Noordin, Syaifudin Jaelani sebelum serangan ke atas dua hotel di sini dilakukan.

Namun, tidak ada bukti bahawa rakyat Arab Saudi itu mengetahui aktiviti pengganas Syaifudin.

Rakyat Arab Saudi itu mengaku tidak bersalah berhubung dakwaan tersebut dengan menyatakan dia cuma meminjamkan wang kepada rakan sekutu dalam satu rancangan perniagaan. Selepas keputusan tidak bersalah itu dibacakan, Al Khelaiw berjabat tangan dengan hakim dan berkata: "Pujian kepada Tuhan."

Menurutnya, dia berasa gembira kerana pihak mahkamah membuat keputusan yang adil.

Setelah Disoalsiasat Luna Dikawal Ketat

Luna Maya di Mabes Polri.



Liputan6.com, Jakarta: Setelah berada di Bareskrim Mabes Polri sejak pukul 06.30 WIB pagi tadi, artis Luna Maya yang tersangkut kasus video porno akhirnya meninggalkan Mabes Polri sekitar pukul 19.00 WIB malam. Luna meningglkan Mabes Polri dengan pengawalan ketat sejumlah anggota polisi.

Luna yang berkerudung merah didampingi oleh kuasa hukumnya, Aga Khan, pengacara dari OC Kaligis and Associates. Seperti biasa Luna tidak mau berkomentar dan hanya mengumbar senyum saat dihujani pertanyaan puluhan wartawan yang menunggunya sejak pagi.

Sebelumnya, Wakadiv Humas Mabes Polri, Brigjen (Pol) Zainuri Lubis, menerangkan bahwa Luna menjalani pemeriksaan Bareskrim Mabes Polri dari pukul 07.00 WIB. Pemeriksaan berkait dengan kasus produksi dan peredaran video-video porno yang sudah menyeret vokalis Nazriel Irham alias Ariel menjadi tersangka.

320 Kilo Daging Babi Hutan Disita



Liputan6.com, Merak: Sekitar 320 kilogram daging babi hutan (celeng) yang akan dikirim melalui angkutan bus Sumatra-Tanjung Priok, Jakarta, disita Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan (KSKP) Merak, Banten. "Kami mengamankan daging babi hutan yang disimpan dalam empat karung besar," kata Kepala Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan (KSKP) Merak, Ajun Komisaris Polisi Idrus Madaris, saat dihubungi Senin (28/6).

Ia mengatakan, terungkapnya pengiriman daging celeng tersebut setelah petugas melakukan operasi rutin di sekitar Kawasan Pelabuhan Merak. Setiap kendaraan yang hendak masuk ke kapal roll on roll off (roro) diperiksa petugas, dan petugas mencurigai muatan bus tujuan Jakarta setelah menyium bau amis dari dalam karung.

Saat dilakukan pemeriksaan karung itu, ditemukan ratusan kilogram daging babi hutan yang akan dikirim ke Jakarta. Penyitaan daging babi tersebut oleh petugas seringkali terjadi sehingga razia dilaksanakan secara rutin. Daging celeng itu diduga hasil berburu di Pulau Sumatra. Petugas mengamankan daging celeng karena tidak dilengkapi dokumen lengkap, juga menggunakan bus umum dengan sistem paket.

Daging tanpa kelengkapan dokumen ini dititipkan do Balai Karantina Tumbuhan dan Hewan Cilegon, Banten. "Saat ini daging celeng itu masih tersimpan dalam rumah hewan milik karantina," kata Kepala Seksi Karantina Tumbuhan dan Hewan Karantina Hewan Kelas 11 Cilegon, Djuharyonoujarnya.

Ia menambahkan, sebelum dilakukan pemusnahaan daging celeng pihaknya menunggu pemiliknya untuk membawa dan mengurusnya di Kantor Karantina. Jika mereka tidak datang dengan membawa surat keelngakapan dokumen yang sah maka daging celeng itu akan dimusnahkan. "Hingga jini pemilik daging celeng belum datang ke kantor," katanya.

Video Seks Artis: Luna dan Tari Dituduh Terbabit

Luna Maya dan Cut Tari



Liputan6.com, Jakarta: Penyidik Markas Besar Polri, Jakarta, Senin (28/6), kembali memeriksa artis Luna Maya dan Cut Tari terkait video mesum mirip keduanya bersama Ariel. Status bintang iklan sabun kecantikan dan presenter infotainment ini masih sebagai saksi.

Sebelumnya kepolisian telah menggeledah rumah Luna dan Tari untuk mencari barang bukti terkait pembuatan video syur. Selain akan mengklarifikasi dan mencocokkan berbagai kesaksian, polisi kini berkonsentrasi membidik keduanya untuk dijadikan tersangka.

Hingga saat ini polisi baru menetapkan Ariel sebagai tersangka. Pria asal Bandung, Jawa Barat, itu telah meringkuk di tahanan sejak enam hari silam. Ariel dianggap melanggar tiga pasal Undang-undang Pornografi dan terancam hukuman dua belas tahun penjara.

Luna Ngaku Pernah Nikah Umur 14 Tahun?



JAKARTA, KOMPAS.com — Perkembangan penyelidikan kasus peredaran video-video porno yang menyeret nama tiga selebriti Tanah Air, Nazriel Irham alias Ariel, Luna Maya, dan Cut Tari, telah menjalar ke mana-mana. Bahkan, di hadapan penyidik, Luna kabarnya mengaku pernah menikah pada usia 14 tahun.

Namun, saat dikonfirmasi mengenai hal tersebut, kuasa hukum Luna, Alfrian Bondjol alias Boy, salah satu pengacara OC Kaligis and Associates, membantah keras kabar tersebut. "Oh, enggak bener, itu gosip," kata Boy saat ditemui di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Senin (28/6/2010).

Boy mengatakan bahwa pihak penyidik tidak pernah melontarkan pertanyaan seputar pernikahan Luna tersebut. Selama menjalani pemeriksaan, Luna hanya dihujani pertanyaan terkait kasus produksi dan peredaran video-video porno tersebut. "Enggak ada pertanyaan aneh-aneh seperti itu," ujarnya.

Hari ini Luna mendatangi Mabes Polri sekitar pukul 05.30 didampingi oleh manajernya, Vitalia Ramona. Namun, hingga kini belum dapat dipastikan apakah kedatangan Luna ini untuk menjalani pemeriksaan atau hanya menjenguk kekasihnya, Ariel.

Eliyana Mati Disiksa Majikan di Sarawak



PONTIANAK, KOMPAS.com - Eliyana (32), tenaga kerja asal Kabupaten Kubu Raya, meninggal dunia di Rumah Sakit Soedarso, Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (28/6/2010).

Sebelumnya, Eliyana mengalami luka lebam di sekujur tubuhnya, diduga karena dipukuli oleh majikannya di Sibu, Serawak, Malaysia.

"Dia mengaku dipukuli oleh majikannya, tetapi keluarga belum mendapatkan informasi siapa majikannya," kata orangtua almarhum Eliyana, Asmain (60). Asmain mengatakan, Eliyana dibawa ke rumah sakit tersebut pada Minggu siang setelah mendapat rujukan dari Puskesmas Entikong.

Eliyana berangkat ke Serawak sekitar enam bulan lalu, tetapi keluarganya menyatakan Eliyana belum mendapatkan gaji sama sekali. Kerabat Eliyana masih terpukul mendapati Eliyana meninggal. Beberapa saudara kandungnya menangis histeris di depan Ruang Enggang, tempat Eliyana dirawat.

Dihukum gantung sebab kematian anak teman wanita



KUALA LUMPUR: Bekas pemandu peribadi kepada seorang bergelar "Datuk" dihukum gantung sampai mati oleh Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur di sini, selepas didapati bersalah membunuh anak kepada teman wanitanya yang juga seorang pelayan pelanggan (GRO), Nur Farah Adila Ridzuan, 3, lima tahun lalu.

Mangsa mati akibat kecederaan dalaman dan abdomen selaras dengan perbuatan tertuduh yang dikatakan menekan perut dan menghempap badan mangsa ditilam kononnya sebagai rawatan perubatan tradisional bagi menghalau syaitan.

Kes Liwat Kian Bertambah Di Makassar

( Foto hiasan )



MAKASSAR, KOMPAS.com - Korban sodomi di Makassar kini bertambah menjadi delapan orang setelah satu persatu korbannya melapor ke Polsekta Tamalate Makassar.

Kapolsek Tamalate AKP Suaeb A Madjid di Makassar, Senin, mengatakan, pelaku berinisial Daeng Ngi (60) warga Jalan Sultan Alauddin yang setiap harinya bekerja sebagai tukang becak dan pemulung ini diamankan setelah orangtua korban Al (6), Yus (29) melapor ke Polsekta Tamalate.

"Setelah laporan dari orang tua korban Yus, pelaku langsung kami amankan di rumahnya di Jalan Landak Baru," katanya.

Dihadapan penyidik, pelaku mengaku jika dirinya mulai merasakan kelainan seksologi pada usia 50 tahun. Padahal, pelaku sendiri masih mempunyai istri dan tinggal satu rumah dengan istrinya.

Kapolsek menjelaskan, pelaku setiap kali ingin melampiaskan nafsu birahinya selalu mengajak korbannya jalan-jalan dan membelikannya mainan serta memberikan uang sebanyak Rp 3.000 hingga Rp 5.000.

Salah satu nenek korban, Daeng Tanang (68) mengaku terpukul setelah mengetahui cucunya disodomi oleh pelaku karena cucunya berinisial DR (12) merupakan pengharapan satu-satunya setelah orang tuanya meninggalkannya sejak balita.

"Saya sudah hidup bersama dengan cucu saya selama hampir sepuluh tahun dan dia satu-satunya pengharapan saya," ujarnya.

Nenek itu berharap kepada pihak yang berwajib agar memberikan hukuman yang maksimal kepada pelaku yang tega merusak masa depan psikologi cucunya.

Berdasarkan laporan polisi (LP) yang pernah ditangani sebelumnyaa, pelaku pernah dipenjara selama 1,5 tahun pada 2004 lalu karena melakukan tindakan asusila kepada anak sebanyak tiga orang.

Hingga saat ini, korban yang melapor ke Polsek Tamalate, yakni DR (12), Ris (10), Sup (9), Rez (10), Rud (9) dan Imr (11).

Ahad, 27 Jun 2010

Hari Ini Guru Bantu DKI Berunjuk Rasa

( Foto hiasan )




JAKARTA, KOMPAS.com - Forum Komunikasi Guru Bantu Indonesia DKI Jakarta, Senin (28/6/2010) siang ini mendatangi kantor Badan Kepegawaian Daerah DKI di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat.

Jumlah peserta yang direncanakan 500 orang, saat ini sudah ada sekitar 200 orang yang sudah datang di depan kantor Balai Kota DKI.

Selain berunjuk rasa di depan kantor Badan Kepegawaian Daerah DKI Jakarta, massa juga berencana akan menggelar aksi unjuk rasa di depan kantor DPRD DKI di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Marituha, Menjaga Adat Rimba

Marituha.


Sudah hampir dua bulan terakhir ini kelompok Orang Rimba pimpinan Tumenggung Marituha menjalankan tradisi Melangun. Bersama 150-an warganya, Marituha pindah dari Taman Nasional Bukit Duabelas di kawasan Sungai Terab, Jambi, ke arah selatan kawasan pinggiran perkebunan sawit plasma.

Melangun merupakan tradisi meninggalkan tempat asal pada masa berkabung. Selama masa ini, warga rimba menyusuri jalur-jalur baru dengan membawa perlengkapan hidup sekadarnya. Pada tempat tertentu, mereka membangun tempat tinggal darurat, dengan beratap terpal dan beralaskan akar kayu.

"Sudah sekitar dua bulan kami tinggal di sini," ujar Marituha ketika menyambut kedatangan Kompas, Sabtu (19/6/2010).

Mereka berburu babi dan rusa untuk dimakan. Mereka menjual kayu kepada pedagang di desa terdekat agar bisa membeli beras. Dengan cara itulah mereka bisa bertahan hidup selama berbulan-bulan, sebelum kembali lagi ke tempat asal yang mereka sebut rimbo.

Pada masa kini, tak semua Orang Rimba mau menjalankan tradisi Melangun tersebut. Warga yang sudah sering berinteraksi dengan orang-orang di desa atau para transmigran mulai memilih mengikuti gaya hidup orang di desa. Mereka pun menetap dan membangun rumah permanen.

Ada pula Orang Rimba yang kemudian menikah dengan orang desa. Mereka memilih membaurkan diri dengan budaya di luar rimba sehingga tak lagi menjalankan tradisi Melangun ketika ada anggota keluarganya yang meninggal dunia.

Perubahan budaya Orang Rimba seperti contoh itu relatif berlangsung cepat, terutama dalam 20 tahun terakhir. Pembukaan hutan yang masif untuk pembangunan permukiman transmigran pada 1980-an mengubah hunian Orang Rimba menjadi hunian pendatang. Para pendatang itu menempati deretan rumah kayu.

Kasihnya Ibu Membawa Ke Neraka???

( Foto hiasan )


KUALA LUMPUR: “Jika bukan kerana desakan ibu mengatakan kerjaya melacur saka dan warisan keturunan kami, tak mungkin saya sanggup menjual tubuh pada usia muda,” kata seorang pelacur jalanan yang menjalankan kegiatan sambilan di sekitar ibu kota.

Dia yang menjalankan kegiatan tidak bermoral itu pada harga RM30 untuk sekali perkhidmatan sejak tiga tahun lalu mendakwa dipujuk ibu supaya tidak segan-silu melakukan kerja terkutuk itu dengan alasan ia tidak akan merugikan apa-apa pun.

Gadis terbabit yang hanya mahu dikenali sebagai Ila, 21, hanya berjaya dipujuk membuka mulut dan mendedahkan pengalaman hidupnya selepas diyakini wartawan yang menemuinya ketika berpeleseran mencari pelanggan di hadapan sebuah hotel murah di Jalan Raja Laut di sini, semalam.

“Saya tak salahkan ibu kerana dia selama ini menghantar saya ke sekolah dan membesarkan kami adik beradik selepas bapa lari dari rumah ketika saya masih di bangku sekolah.

“Ibu mendakwa ayah seorang penagih dadah tegar dan sering keluar masuk pusat serenti sebelum hilang dari rumah sekitar 2002 dipercayai ada kaitan dengan samseng dadah yang mahu memungut hutang,” katanya.

Menurut Ila, sejak ketiadaan bapa, ibu kerap keluar waktu Maghrib dengan alasan pergi bekerja di kilang elektronik di Keramat sebelum pulang ke rumah sekitar jam 3 atau 4 pagi setiap hari.



“Mulanya saya percaya dia pergi bekerja, namun lama kelamaan saya mula mengesyaki ada yang tidak kena apabila kerap kali ibu dihantar pulang lelaki berasingan.

“Malah, pakaian seksi lengkap dengan kasut tumit tinggi digunakan ibu setiap kali keluar rumah jelas tidak menunjukkan langsung ciri penampilan seorang operator pengeluaran kilang,” katanya.

Namun, menurutnya, misteri pekerjaan ibunya terjawab apabila dia diminta menghantar wanita itu dengan kereta ke sebuah bangunan rumah kedai usang di Jalan Petaling di sini, empat tahun lalu. “Ketika itu saya yang sudah berhenti sekolah dan mempunyai lesen memandu tergamam apabila ibu memperkenalkan saya kepada seorang lelaki Cina serta beberapa wanita berusia hampir separuh abad didakwa rakan ‘sekerjanya’.

“Selepas 10 minit memerhati baru saya sedar, ibu seorang pelacur yang menjual tubuh kepada lelaki yang memasuki rumah usang terbabit melalui pintu belakang. Ibu hanya perlu menunjukkan tiga jari tangannya sebagai simbol harga RM30 ditawarkan untuk perkhidmatan seks,” katanya.

Ila berkata, ibunya mungkin tidak mahu lagi menyembunyikan kegiatan itu daripada pengetahuannya kerana dia sudah dewasa, apatah lagi pernah terlanjur beberapa kali dengan teman lelaki juga jirannya di Sentul.

“Namun, ibu tak pernah memaksa saya mengikut jejak langkahnya sehinggalah setahun selepas itu apabila dia mula kerap kali sakit akibat darah tinggi. Saya sebaliknya disuruh menjual tubuh di pusat pelacuran murahan itu bagi menggantikannya.

“Mulanya saya enggan kerana jijik, namun ibu mengatakan saya tiada pilihan kerana itu saja pekerjaan yang mampu menanggung kehidupan kami sekeluarga. Malah, dia mendakwa pekerjaan itu tidak ubah seperti saka yang perlu saya ikuti generasi demi generasi,” katanya.

Menurut Ila, walaupun tertekan, dia terpaksa akur selepas didesak berulang kali selain diminta melapor diri untuk bertugas dengan bapa ayam yang menyelia rumah pelacuran terbabit.

Dia yang bertubuh sedikit gempal mendakwa meletakkan syarat awal dengan hanya mahu melayan lelaki tempatan dan muda saja berikutan hilang selera dengan bau badan lelaki asing.

“Dengan RM40 dikenakan kepada setiap pelanggan, saya memperoleh bahagian RM30 ringgit. Jika bernasib baik dan ramai pelanggan, saya mampu memperoleh sehingga RM2,000 sebulan.

“Bagaimanapun, selepas dua tahun dijaga bapa ayam, saya mengambil keputusan bergerak bersendirian dengan menawarkan seks di kaki lima setiap waktu petang dan malam,” katanya.

Namun, menurutnya, tindakan tegas anggota polis Kuala Lumpur yang berterusan menggempur dan menahan puluhan pelacur dan pondan di kawasan terbabit beberapa bulan lalu menyebabkan pendapatannya kini terjejas teruk.

Hukuman larikan anak orang - Kemaluan Hampir Hancur




JOHOR BAHRU: Akibat melarikan anak dara jiran yang masih di bawah umur untuk dijadikan isteri, seorang kelindan lori kini bertarung nyawa selepas dibelasah sekumpulan lelaki dipercayai saudara gadis berkenaan sehingga buah pinggang rosak dan kemaluannya hampir hancur.

Kejadian berlaku beberapa hari selepas mangsa bersama gadis berusia 14 tahun yang juga kekasihnya melarikan diri dari rumah mereka di Tebong, Melaka ke kediaman seorang kenalan di Jementah, Segamat, untuk melangsungkan perkahwinan secara rahsia.

Ibarat mencurah minyak ke dalam api, keluarga gadis berkenaan yang terkilan dengan perbuatan pasangan kekasih itu bertambah berang apabila mendapati mereka sudah berkahwin.

Difahamkan, mangsa, R Vijendren, 20, dan gadis berkenaan dibawa pulang ke kampung halamannya di Melaka sebelum dibelasah kira-kira 30 lelaki pada minggu lalu.

Mangsa dimasukkan ke Hospital Segamat sebelum dipindahkan ke Hospital Muar. Abang mangsa, R Suresh, 26, berkata keadaan adik bongsu daripada lima beradik itu kini masih kritikal.

Menurutnya, ketika kejadian, dia turut berada di tempat kejadian, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa kerana kumpulan terbabit seolah-olah hilang kawalan ketika membelasah Vijendren.

“Kami tidak menyangka keluarga gadis berkenaan menyerang adik secara tiba-tiba. Saya cuba menghalang, tapi turut mengalami kecederaan sehingga terpaksa menerima enam jahitan di kepala.

“Gadis berkenaan dibawa pergi oleh keluarganya manakala adik saya ditinggalkan dalam keadaan menyayat hati,” katanya.

Suresh berkata, lebih membimbangkan, Vijendren kini terpaksa bergantung pada rawatan dialisis buah pinggang seumur hidup berikutan kecederaan parah pada organ berkenaan.

Katanya, buat masa ini, adiknya masih mendapatkan rawatan di Unit Rawatan Rapi (ICU) hospital berkenaan dan keluarganya sudah membuat dua laporan polis, masing-masing di Balai Polis Segamat, pada 17 Jun lalu dan kelmarin pula di Balai Polis Muar.

“Selain buah pinggang, kemaluan adik saya juga hampir hancur. Kami akui kesilapan adik melarikan gadis berkenaan namun tindakan pihak terbabit melampaui batas menyebabkan masa depannya hancur,” katanya.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular