Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Selasa, 31 Mei 2011

Nama warga Singapura tidak mengundi mula dipamer




SINGAPURA - SENARAI nama pengundi yang tidak membuang undi dalam pilihan raya umum lalu dipamer mulai semalam.

Di bawah undang-undang, undi wajib dan mereka yang tidak mengundi dikeluarkan daripada daftar pengundi. Akibatnya, mereka tidak dibenarkan membuang undi atau bertanding dalam pilihan raya masa depan.

Senarai nama mereka yang tidak membuang undi dipamer di balai rakyat tertentu dan pejabat Jabatan Pilihan Raya.

Menurut satu kenyataan jabatan itu semalam, mereka yang telah dikeluarkan daripada daftar pengundi boleh memohon untuk meletakkan semula nama mereka dalam daftar itu mulai semalam.

Ini boleh dilakukan dengan mengisi borang elektronik menerusi laman jabatan itu di www.elections.gov.sg.

Satu lagi cara ialah dengan menghantar borang menerusi pos, faks atau kirimkan sendiri ke pejabat jabatan itu.

Borang tersebut boleh didapati di pejabat itu atau dimuat turun dari lamannya.

Ketika mengisi borang, mereka yang terjejas perlu menerangkan sebab mereka tidak membuang undi dalam pilihan raya lalu.

Antara sebab yang boleh diterima ialah tiada di dalam negeri kerana bertugas, menuntut di luar negara, mengambil cuti luar negara yang dirancang sebelum pilihan raya diumumkan, sakit dan melahirkan anak.

Mereka yang tidak mengundi kerana berada di luar negara dikehendaki memohon agar nama mereka diletak semula dalam daftar pengundi sebelum mereka boleh mendaftarkan diri untuk membuang undi di luar negara.

Tempoh meletakkan semula nama pengundi dalam daftar pengundi akan ditutup sebaik sahaja Writ Pilihan Raya dikeluarkan bagi Pilihan Raya Presiden, yang harus diadakan sebelum 31 Ogos ini.

Bot bawa PATI karam, 18 masih hilang



KOTA TINGGI - Sebuah bot dipercayai membawa pendatang asing, karam di perairan Tanjung Pengelih dekat sini kira-kira 4.30 pagi tadi.

Setakat ini, sebelas mangsa berjaya diselamatkan manakala 18 lagi masih hilang, menurut jurucakap Agensi Penguatkuasa Maritim Malaysia (APMM).

Usaha mencari dan menyelamat masih dijalankan.

TERKINI: Dua lagi mangsa bot karam berjaya diselamatkan

Dua lagi mangsa bot karam di perairan Tanjung Ayam, Pengerang berjaya diselamatkan oleh bot Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) Wilayah Selatan, menjadikan yang diselamatkan setakat ini ialah 13 orang.

Menurut sumber Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM)) Wilayah Selatan, enam daripada mangsa itu telah diselamatkan oleh bot APMM manakala selebihnya oleh kapal dagang MV Huo Tuo yang berada di kawasan kejadian.

"Kesemua mangsa yang berjaya diselamatkan setakat ini terdiri daripada lelaki dan kita mempercayai mereka merupakan pendatang asing tanpa izin,” katanya hari ini.

Usaha mencari 18 yang masih hilang sedang dilaksanakan oleh APMM termasuk membabitkan sebuah helikopter agensi berkenaan, kata sumber itu.

Pihak berkuasa mempercayai terdapat lebih daripada 30 orang yang menaiki bot itu ketika ia karam di perairan, kata beliau.

Sebut 'Allah' sebelum tenggelam




PASIR MAS - Tidak tergambar perasaan cemas seorang lelaki yang menyaksikan rakan baiknya menyebut nama 'Allah' berkali-kali dalam keadaan terkapai-kapai minta diselamatkan sebelum dia hilang ditelan arus apabila bot yang dinaiki mereka karam kelmarin.

Kejadian pukul 12 tengah malam itu berlaku apabila bot yang dinaiki dua rakan baik, Abdul Aziz Hussain, 56, dan Hassan Abdul Ghani, 25, terbalik selepas dimasuki air kerana arus deras di Sungai Kelantan berhampiran Kampung Galok, dekat sini.

Mengimbau semula kejadian tersebut, Abdul Aziz memberitahu, kejadian berlaku ketika mereka dalam perjalanan pulang selepas selesai menjala di sungai berkenaan sejam sebelum itu.

Katanya, mereka menjadi panik apabila air daripada arus deras itu memenuhi bot hingga karam sebelum kedua-duanya terjatuh.

Bakal pengantin nyaris dilarikan ke Lombok

IBNU SINA menunjukkan laporan polis yang dibuat terhadap seorang lelaki yang ingin melarikan Nurul ke Lombok ketika ditemui di Kota Masai, Johor Bahru semalam.





JOHOR BAHRU - Tindakan pantas seorang bapa menyebarkan khidmat pesanan ringkas (SMS) untuk mengesan anak perempuannya yang bakal berkahwin pada Sabtu ini dapat menyelamatkan wanita berkenaan daripada dilarikan seorang lelaki ke Lombok pada 9 Mei lalu.

Ibnu Sina, 50, mendakwa, dia menyedari kejadian itu pada pukul 4 pagi apabila mendapati anaknya yang dikenali sebagai Nurul, 21, hilang ketika dia bangun untuk menunaikan solat Subuh.

Katanya, dia terus memberitahu penduduk kampung sebelum anak kedua daripada lapan beradik itu dikesan di laluan 'tikus' di Ulu Tiram di sini yang biasa digunakan oleh warga asing untuk pulang ke Indonesia.

"Dalam SMS itu, saya nyatakan segala maklumat peribadi mengenai anak saya sebelum seorang tekong bot di situ dapat mengesan Nurul sebelum dia dilarikan ke Lombok.

"Ketika disoal, lelaki Lombok yang dikenali sebagai Hasan Basri berusia 24 tahun itu memberitahu wanita itu berketurunan India namun pemeriksaan pada Mykad menunjukkan namanya sama dengan SMS yang diterima," ceritanya ketika ditemui di rumahnya di Kota Masai di sini semalam.

Tambahnya, lelaki Lombok itu kemudian dibelasah sebelum diserahkan kepada polis.

Kes Benjy: Afifi beri keterangan ...

Afifi keluar dari mahkamah, semalam.








KUALA LUMPUR - Bekas pembantu peribadi Benjy didakwa memberi keterangan tidak konsisten di Mahkamah Majistret di sini, semalam dalam perbicaraan membabitkan pelakon itu yang didakwa memiliki dadah jenis syabu, tahun lalu.

Afifi Hamid, 25, didakwa memberi keterangan bercanggah dengan keterangan diberikannya kepada polis berhubung siasatan kes itu tahun lalu.

Terdahulu Afifi yang kini bekerja sebagai pereka hiasan dalaman dalam keterangannya ketika disoal balas peguam bela yang mewakili Benjy, Amer Hamzah Arshad mendakwa selain dia dan Benjy, 33, yang mendiami unit Kondominium Vista Mutiara, Kepong, wujud dua individu lain di kediaman berkenaan.

Menurut Afifi, individu tersebut adalah rakan lelaki mereka yang dikenali sebagai Amer Zain dan Niqwan.

Selain itu dia turut bersetuju dengan cadangan peguam Amer bahawa dalam perjalanan dari Vista Mutiara ke Menara Duta 2, dia ada memberitahu Benjy kedudukan peket dadah yang diletakkan di rak buku di rumah Benjy yang terletak di Menara Duta 2.

Simpan mayat dalam stor

Rumah sewa pasangan suami isteri yang disyaki mendera bayi.




SUNGAI SIPUT - Seorang bayi perempuan berusia sembilan bulan mati dipercayai akibat didera ibu bapanya yang sakit mental sebelum mayatnya ditemui di dalam stor, penuh kesan luka dan lebam pada tubuh dan dibalut dengan kain batik berwarna merah.

Mayat bayi itu ditemui bapa saudaranya di rumah sewa dihuni pasangan berkenaan di Taman Muhibbah di sini, kira-kira jam 12 tengah malam kelmarin.

Ketika mayat bayi itu ditemui, ibu bapanya tanpa reaksi sedih memberi alasan mereka tidak tahu anak mereka sudah mati dan memberitahu bayi itu ‘disimpan’ selepas didapati tidak bergerak sejak jam 11 pagi kelmarin.

Bapa mangsa yang bekerja sebagai penjual burger pernah mendapat rawatan di Hospital Bahagia, Tanjung Rambutan, sebanyak dua kali dan isterinya juga dikatakan turut mengalami masalah serupa.

Timbalan Ketua Polis Daerah Sungai Siput, Deputi Superintendan Ernest John berkata, polis menerima laporan mengenai kejadian itu daripada bapa saudara mangsa yang dibuat di Balai Polis Sungai Siput pada jam 2.41 pagi semalam.

Bomoh bela buaya depan rumah

DUA ekor buaya tembaga ini ditempatkan di pejabat Perhilitan di Seremban selepas dirampas dari rumah seorang bomoh di Senawang semalam.




SEREMBAN - Rahsia seorang pengamal perubatan tradisional membela sepasang buaya tembaga dalam tangki air di halaman rumahnya sejak enam tahun lalu akhirnya terbongkar apabila sepasukan anggota penguat kuasa Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (Perhilitan) negeri menyerbu rumahnya di sini dan merampas reptilia berkenaan.

Lelaki keturunan India berusia 61 tahun itu turut ditangkap dalam operasi pukul 11.30 pagi semalam di rumahnya yang terletak di Taman Marida, Senawang.

Pasukan Perhilitan yang bertindak atas maklumat awam kemudian memindahkan kedua-dua reptilia itu yang masing-masing berukuran dua meter dan 1.5 meter panjang dari halaman rumah lelaki tersebut sebelum dihantar ke Zoo Melaka.

Dalam serbuan itu, mereka turut menemui kulit seekor ular tedung selar dan trofi tanduk rusa yang digantung pada dinding.

Pengarah Perhilitan negeri, Mohd. Zaide Mohamed Zin berkata, hasil siasatan mendapati lelaki itu tidak mempunyai permit untuk menternak buaya.

Info: Peserta ratu cantik Ukraine mati direjam

KATYA...dapat tempat ketujuh dalam pertandingan ratu cantik yang diadakan baru-baru ini.




SIMFEROPOL (Ukraine) - Seorang remaja perempuan dilaporkan direjam hingga mati mengikut undang-undang syariah selepas dia mengambil bahagian dalam pertandingan ratu cantik di Ukraine.

Media melaporkan, mayat Katya Koren, 19, ditemui di sebuah kampung tidak jauh dari rumahnya di wilayah autonomi Crimea.

Rakan Kayta berkata, remaja itu memang gemar mengenakan pakaian mengikut fesyen semasa dan menyertai pertandingan ratu cantik berkenaan baru-baru ini.

Kata mereka, Katya mendapat tempat ketujuh dalam pertandingan itu.

Media melaporkan, mayat remaja itu yang cedera teruk ditemui ditinggalkan dalam kawasan hutan.

Mayat itu ditemui seminggu selepas Katya dilaporkan hilang.

Media melaporkan, polis kini memulakan siasatan terhadap kes pembunuhan itu dan sedang menyiasat tiga pemuda Islam yang dikaitkan dengan kejadian berkenaan.

Sumber berkata, pemuda terbabit menganggap kematian Katya itu dibenarkan mengikut hukum Islam.
Katanya, seorang daripada suspek dikenali sebagai Bihal Gaziev, 16, menganggap Katya melanggar undang-undang syariah.

“Bihal berkata, dia tidak kesal merejam Katya hingga mati,” katanya.

Istri Jadi TKW, Suami Cabuli Gadis di Bawah Umur



SUBANG, - Gara-gara ditinggal istri selama 1,5 tahun, Carno (35), warga Dusun Sukaresmi, Desa Mekarjaya, Kecamatan Compreng tega mencabuli anak tetangganya yang masih di bawah umur. Akibat perbuatan bejadnya itu, Carno kini harus merasakan dinginnya ruang tahanan Kepolisian Sektor (Polsek) setempat.

Menurut keterangan yang dihimpun, sejak delapan belas bulan silam, istri Carno pergi ke Oman menjadi TKW. Sejak itu pula, Carno hanya hidup berdua dengan anak perempuannya yang masih berusia lima tahun.

Pada awalnya, Carno mampu menahan dorongan nafsu seksualnya. Namun, nafsu Carno tak terbendung saat anak tetangganya, Melati (14), ikut tinggal dirumahnya.

Pada pertengahan Maret lalu, Carno nekad melampiaskan nafsu bejadnya kepada Melati. Sejak, kejadian malam itu, Carno pun selalu mengulangi perbuatannya.

Namun, serapih-rapihnya Carno menutupi aksi nistanya itu, pada akhirnya terbongkar juga. Keluarga Melati merasa curiga atas perubahan tubuh Melati yang dinilai tidak wajar.

Setelah didesak, Melati pun buka suara. Dia mengaku telah beberapa kali dicabuli Carno.

Merasa tidak terima oleh perbuatan Carno, keluarga Melati melaporkan hal itu ke Polsek Compreng.""Tersangka dikenakan tuduhan berlapis yaitu tentang pencabulan terhadap perempuan dibawah umur dan undang-undang perlindungan anak dengan ancaman di atas lima tahun," ujar Kapolres Subang Ajun Komisaris Besar M. Awal Chairuddin melalui Kapolsek Compreng Ajun Komisaris Kasidi, Selasa (31/5).

Aneh, Pepaya Berbuah Pisang

Tajuddin memperlihatkan buah mirip pisang yang ditemukan di dalam pepaya



PALEMBANG - Tajuddin (42), warga Jl Macan Lindungan X RT 49 Kelurahan Demang Lebar Daun Ilir Barat (IB) I, Palembang, Sumatera Selatan (Sumsel), dibuat terkejut ketika membelah pepaya dan menemukan buah mirip pisang di dalamnya.

Buah mirip pisang itu berukuran sekitar 40 centimeter dan berwarna kuning.

"Pepaya ini oleh oleh dari kebun kakak saya Bohari yang tinggal di Desa Kampungbatu Labuhan, Kabupaten Way Kanan, Lampung Tengah. Dibawa ke sini sekitar dua hari lalu. Buahnya masih setengah matang," jelas Tajuddin, Selasa (31/5/2011).

Pepaya jenis Ulung ini dua hari kemudian terlihat sudah matang. "Hari ini, sekitar pukul 11.00 WIB istri saya Ida (37) memotong buah pepaya ini untuk dimakan bersama. Tetapi pisaunya tidak bisa memotong pepaya karena terganjal sesuatu di dalam pepaya itu," terang Tajuddin.

Karena penasaran Ida memanggil suaminya untuk memotong pepaya yang tinggal separuh terbelah. Rupanya dalam pepaya ini terdapat buah mirip pisang ambon.

Tajuddin dan istrinya Ida mengatakan sebelum menerima oleh-oleh ini tidak mengalami hal-hal aneh.

"Sebagian potongan buah pepaya terlanjur dimakan bersama dan dibagikan ke tetangga. Mudah-mudahan ada berkahnya," kata Tajuddin sambil tertawa.

Rencana Nikah Terancam Batal calon isteri dihamili sang ayah




LANGKAT - Kebahagiaan Melati (19), akan naik pelaminan dengan sang pacar sirna sudah. Poniman (50) warga Desa Paya Tampak Kec. Pangkalansusu, Langkat telah merenggut kesucian anak angkatnya, hingga mengakibatkan hamil 7 bulan.

Terkuaknya kehamilan Melati berawal dari kecurigaan orangtuanya. Tubuh anak kedua dari tiga bersaudara itu kelihatan semakin gemuk. Meski sempat menutup-nutupi aib yang dibuat ayah angkatnya, dokter tampaknya tak bisa dibohongi.

Pasangan suami istri, Sumarno (50) dan Embot (45) diberitahu akan kehamilan anaknya. Malah hasil pemeriksaan dokter ahli kandung Rumah Sakit (RS) di Pangkalanbrandan, dr Natigor, usia kehamilan anak perempuannya sudah menginjak 7 bulan dan mengandung bayi laki-laki.

Mendengar keterangan dokter, warga Desa Lubuk Kertang, Kec. Brandan Barat, Langkat, itu pun dicecar pertanyaan. Tak mampu terus berbohong, Melati lantas menyebut nama ayah angkatnya, Poniman.

Tindakan biadab itu menurut Melati yang ditemui wartawan di aula kantor desa Paya, dilakukan Poniman di sebuah pondok perkebunan cabe milik pelaku. Saat itu, Melati mengaku diminta datang oleh Poniman yang tak lain ayah angkatnya. Setibanya, Melati disuguhi air putih yang membuatnya lantas tak sadarkan diri. Pemerkosaan itu dialami hingga tiga kali.

“Tanpa merasa curiga air putih yang diberinya saya minum, dan sekitar tiga puluh menit saya langsung hilang ingatan, tak sadarkan diri. Saya nggak tau apa yang diperbuatnya terhadap diri saya. Setelah saya sadar dari pingsan saya terkejut melihat celana yang saya pakai sudah di buka, sedangkan baju tetap saya pakai,” ujar Melati.

Beberapa kali digagahi ayah angkatnya, Melati pun menyadari perubahan fisiknya. Perutnya yang kian membuncit terus berusaha ditutupinya. “Saya takut memberi tahukannya, karena kalau saya kasih tahu nanti mereka (orangtua Melati) akan dibunuhnya (Poniman). Itu yang membuat saya tidak memberi tahukanya. Karena curiga orang tua saya bertanya tapi tetap saya tutupi,” terang Melati lagi.

Mengetahui anak angkatnya hamil, Poniman mendatangi kedua orangtua Melati dan mengatakan kalau Melati menderita penyakit tumor. “Orang tua saya awalnya percaya karena ia juga pandai ngobati orang. Setelah itu orang tua saya membawa saya berobat ke dokter spesialis ahli kandungan, Dr Natigor di Pangkalan Brandan, dari dokter itulah terbongkar kalau saya sudah hamil tujuh bulan. Diintrogasi saya mengaku kalau saya dihamili Poniman,” lanjut Melati dengan mata berkaca-kaca.

Kasus pencabulan yang dialami Melati, kemarin (30/5), bertempat di aula kantor Desa Paya disepakati akan diselesaikan secara kekeluargaan. Poniman berjanji menafkahi Melati hingga melahirkan. Dan berjanji bertanggung jawab akan menikahi korban.

Tiga Gigi Palsu Warga Nganjuk Tertelan




NGANJUK - Peringatan bagi warga yang memakai gigi palsu. Seorang warga Nganjuk, Lasini (35) secara tidak sengaja menelan 3 gigi palsu beserta kawat giginya saat minum pil KB.

Otomatis kejadian ini membuat panik pasien dan keluarganya. Korban pun segera dibawa ke RSUD Nganjuk karena pernafasannya terganggu.

Menurut Lasini, kejadian bermula saat dirinya sedang minum obat KB. "Secara tidak sengaja 3 buah gigi palsu dan kawat gigi ikut tertelan ke tenggorokan saya," kata Lasini kepada wartawan, Selasa (31/5/2011) sore.

Dia mengaku tenggorokan dan rongga dadanya sakit dan nyeri. "Tenggorokan saya terasa nyeri sekali, bernafaspun juga terasa sesak, saya tidak menduga bisa berakibat seperti ini, karena tidak tahan rasa sakit ini saya langsung ke rumah sakit Nganjuk" ungkap Lasini.

Sementara dari hasil rontgen yang dilakukan tim medis menyebutkan jika ada satu buah kawat yang menyangkut di tenggorokan Lasini.

"Tiga biji gigi palsu sudah turun ke perut. Kami menjamin tidak terlalu gawat, meskipun pasien merasa sesak nafas. Tapi Ibu Lasini harus dioperasi untuk mengambil kawat gigi yang tersangkut di dadanya, kata dr Sentot, yang merawat korban kepada wartarawan.

Karena harus menjalani operasi, maka korban dirujuk ke RSU dr Soetomo Surabaya.

Pisang Tumbuh dalam Jantung




JAKARTA - Unik bin langka. Buah pisang umumnya muncul di atas bunga alias antungnya, namun tidak untuk pisang yang satu ini. Sesisir pisang muncul di antara kelopak jantungnya. Yang lebih unik, buah ini muncul di atas batang yang telah ditebang 3 bulan lalu.

Pantauan wartawan, Selasa (31/5/2011), tanaman unik itu tumbuh di tempat pembuangan sampah Jalan Reformasi RT 1 RW 8, Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur. Tingginya sekitar 50 cm. Di bekas batang pisang yang ditebang tumbuh dua jantung pisang. Di salah satu jantungnya tampak sesisir bakal buah pisang berwarna kuning. Tampak pula di bekas batang itu, bakal daun pisang yang masih menggulung.

Di sekitarnya, terdapat gelondongan pisang bergelimpangan yang sudah menghitam dan kering.

Menurut Marwoto (45), pemilik warung di dekat tempat pembuangan sampah itu, tanaman pisang unik itu dilihat temannya 3 hari lalu.

"Itu pada saat teman saya melihat sudah ada jantung pisang di atas batang itu, nah akhirnya saya lihat dan saya laporkan keluarga yang lain. Akhirnya jadi ramai ke sini," celoteh Marwoto.

Warga di sekitar menganggap tanaman itu aneh, imbuhnya, karena lazimnya pisang tumbuh daun lebih dulu kemudian jantung berikut buahnya.

"Nah ini kok tiba-tiba tumbuh langsung jantungnya ini yang membuat warga sekitar sini merasa aneh," jelasnya.

Sejak warga ramai mengunjungi tanaman unik itu, Marwoto berinisiatif memagari tanaman itu dengan 4 pasak dan tali rafia di sekeliling pasak tersebut. Maklum, sore ini, ada sekitar 30-an warga yang penasaran melihat tanaman itu.

"Agar nggak dirusak warga," kata Marwoto.

Bakar Diri Karena Stres Tak Kunjung Menikah



JAKARTA - Pria yang membakar dirinya di depan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI), Jl Kramat Raya, Jakarta Pusat, diketahui bernama Jamaluddin. Jamaluddin diduga mengalami stres akibat belum menikah.

"Dia bernama Jamaluddin warga Kramat Sentiong, Jakarta Pusat," ujar Kapolsek Senen Muhammad Joni saat dihubungi wartawan, Selasa (31/5/2011).

Menurut Joni, berdasarkan keterangan kelaurga Jamaludin, niat korban membakar dirinya karena mengalami stres.

"Karena selama ini dia belum mendapatkan kerjaan dan belum menikah," kata Joni.

Saat ini, Jamaluddin dirawat Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSCM untuk mendapatkan perawatan yang intensif.

Diketahui, Jamaluddin membakar dirinya di Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, tepat di depan Fakultas Kedokteran UI. Peristiwa terjadi pada Selasa (31/5/2011) sekitar pukul 16.30 WIB.

Saksi mata, Komar (24), yang merupakan pedagang asongan mengaku melihat orang bakar diri itu sejak awal. Mulanya, pria yang dikabarkan bernama Jamaluddin itu membakar gulungan spanduk. Kala api sudah menyala, dia lantas masuk dalam kobaran api.

Anak Amien Rais Daftar Calon Walikota Yogyakarta




YOGYAKARTA - Ahmad Hanafi Rais, anak sulung mantan Ketua Umum Partai Aman Nasional (PAN), Amien Rais maju mencalonkan diri menjadi calon Walikota Yogyakarta periode 2011-2016. Hanafi menggandeng Tri Harjun Ismadji, Sekda Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Deklarasi pencalonan tersebut dilakukan di Lapangan Karangwaru Kecamatan Tegalrejo di Jl Magelang, Yogyakarta, Selasa (31/5/2011) pukul 15.00 WIB. Saat deklarasi ribuan pendukung dari berbagai kecamatan di Kota Yogyakarta datang dengan mencarter bis kota. Acara deklarasi juga dimeriahkan dengan atraksi seni barongsai dan jatilan.

Pasangan Hanafi dan Tri Harjun yang disingkat "Fitri" tiba di lokasi sekitar pukul 15.30 WIB didampingi sejumlah pimpinan parpol pendukung/koalisi. Pasangan Fitri dicalonkan oleh PAN, Partai Demokrat, PPP dan sejumlah parpol kecil lainnya.

Saat tiba di lokasi, Hanafi dan Tri Harjun mengenakan kemeja batik yang seragam motif warna coklat-putih. Mereka pun langsung diserbu oleh para pendukung yang tergabungan dalam Aliansi Masyarakat Pendukung Hanafi Rais (AMPUH) untuk berjabat tangan.

Dalam orasinya Hanafi mengatakan dirinya maju mencalonkan diri menjadi Walikota Yogyakarta untuk melanjutkan program-program yang telah dilakukan Walikota Herry Zudianto. Dia juga menjanjikan adanya penambahan Kartu Menuju Sejahtera (KMS) bagi warga Yogya. "KMS tidak boleh dicabut harus ditambah jumlahnya dan meneruskan program pendidikan 12 tahun," janji dia.

Dia juga mendukung masyarakat Yogya yang menginginkan pro penetapan terhadap jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY. "Tanpa kompromi, penetapan adalah harga mati," katanya.

Usai berorasi rombongan kemudian berjalan kaki menuju Kantor KPUD Kota Yogyakarta yang ada di Jl Magelang, Kricak Yogyakarta yang berjarak sekitar 700 meter dari lokasi. Saat berjalan kaki, sempat memacetkan arus lalu lintas mulai dari simpang empat Pingit hingga batas kota Yogyakarta-Sleman di Jl Magelang.

Doktor Singapura didenda kerana tersalah cabut gigi




SINGAPURA - SEORANG doktor gigi didenda $3,000 dan dicela kerana tersalah cabut dua batang gigi seorang pesakit di Pusat Pergigian Nasional (NDC).

Dr Debbie Hong Pooi Mun, seorang pakar bedah gigi NDC, mengaku bersalah setelah didakwa Jawatankuasa Disiplin Majlis Pergigian Singapura (SDC).

Mengenai kes itu, Dr Hong tersilap mencabut dua gigi pesakit berkenaan pada Mei 2007 - satu di bahagian atas dan satu lagi di bahagian bawah.

Menurut kenyataan SDC semalam, Jawatankuasa Disiplin berpendapat kesilapan mencabut gigi adalah perkara serius. Kesilapan itu boleh dielakkan jika Dr Hong lebih teliti ketika menjalankan tugasnya.

Hukuman yang dikenakan ke atas Dr Hong dibuat setelah mengambil kira faktor lain dan kesediaannya mengaku bersalah.

Selain daripada denda $3,000 dan dicela, Dr Hong juga diperintahkan membayar kos proses disiplin.

Sementara itu, NDC semalam turut mengeluarkan kenyataan memohon maaf atas kesilapan yang berlaku.

Selain daripada memohon maaf, NDC juga memberikan rawatan pembetulan lanjut kepada pesakit berkenaan dan kosnya dibiayai sepenuhnya oleh pusat tersebut.

Menurut siasatan yang dijalankan, kesilapan itu berpunca daripada kesilapan identiti pesakit dengan borang rawatan telah dilampirkan dengan resit nombor pesakit yang salah.

Guru tuduh pelajar gugur kandungan, ayah buat laporan polis




BALING - Seorang bapa di daerah ini kecewa berikutan tindakan seorang guru menuduh anak perempuannya menggugurkan kandungan.

Ia memberi kesan kepada anaknya untuk meneruskan persekolahan di sekolah berkenaan.

Bapa mangsa yang tidak berpuas hati dengan tindakan guru berkenaan tekad membuat laporan polis, kerana menjatuhkan maruah anaknya yang baru berusia 14 tahun itu.

Mangsa berkata, dia dipanggil seorang guru disiplin dan mengatakannya menggugurkan kandungan sebulan yang lalu.

“Saya tidak mengaku kerana tidak melakukan perkara berkenaan,” katanya.

Bapanya berkata, selepas laporan dibuat, guru sekolah berkenaan dipanggil untuk memberikan keterangan.

“Saya bertanya kepada guru berkenaan di manakah bukti yang mengatakan anak saya menggugurkan kandungan.

“Tetapi guru berkesan mengatakan dia mendapat tahu daripada guru lain. Anak saya malu kerana namanya sudah tercemar disebabkan orang yang tidak bertanggungjawab,” katanya.

Katanya, dia turut bersetuju untuk membawa anaknya berjumpa dengan doktor untuk memastikan perkara sebenar.

“Saya sudah membuat keputusan untuk menukarkan anak saya ke sekolah lain agar dia dapat meneruskan pelajarannya,” katanya.

Menurutnya, perkara itu perlu mendapat perhatian pihak yang berwajib kerana ia melibatkan maruah anaknya.

Video Seks: Minta polis siasat pengedaranya

IMBAS: Lelaki yang disebut-sebut mirip Anwar Ibrahim dalam video YouTube.



BANTING – Pengedaran cakera padat video (VCD) lucah didakwa membabitkan pemimpin pembangkang kepada ketua kampung di setiap daerah disifatkan kerja kotor kerana tidak memikirkan kesan kepada golongan kanak-kanak.

Pengerusi Persatuan Ketua Kampung Kuala Langat, Selamat Amat Judi@Salleh, berkata, pihaknya berharap pengedar video lucah itu dapat dikesan segera kerana kesal sampul VCD yang dipos itu dibuka oleh salah seorang anak ketua kampung yang masih bersekolah.

Menurutnya, ia merupakan satu konspirasi untuk menjatuhkan pemimpin berkenaan sekali gus mengubah pendirian kepimpinan kepada perasaan membenci pemimpin.

“Setiap Pengerusi Jawatankuasa Keselamatan dan Kemajuan Kampung (JKKK) di daerah ini bertegas menolak modus operandi yang melampau itu sekali gus membuktikan pihak tidak bertanggungjawab berkenaan merupakan golongan tidak profesional,” katanya kepada wartawan ketika dihubungi, semalam.

Selamat berkata, beliau dan ketua kampung lain membuat laporan polis di Ibu Pejabat Polis Daerah Kuala Langat dan berharap polis mengambil tindakan sewajarnya supaya pengedaran VCD lucah berkenaan tidak terlepas ke tangan anak-anak kampung di daerah ini.

Sementara itu, Timbalan Ketua Cabang PKR Kuala Langat, Basuki Yusof berkata, pengedaran video lucah berkenaan perlu disekat tanpa mengambil kira siapa pelakunya kerana risau VCD berkenaan terlepas kepada anak–anak.

“Perkara ini perlu diambil perhatian tanpa mengira ideologi politik kerana akan menjejaskan keharmonian masyarakat.

“Laporan polis dibuat menunjukkan ketua–ketua kampung membantah pengedaran VCD lucah tersebut supaya tidak terus tersebar dalam masyarakat pula selepas ini,” katanya.

Wanita berstatus isteri ditangkap berkhalwat




DUNGUN – Gara-gara berang tindakan suami dipercayai berkahwin lain, seorang isteri sanggup membelakangkan hukum agama dengan menjalinkan hubungan sulit dengan lelaki lain.

Bagaimanapun, tindakan ibu muda beranak satu yang membawa balik teman lelaki ketika suaminya tiada di rumah itu membawa padah apabila dia dicekup pihak berkuasa ketika berduaan di rumah sewanya, di Taman Rakyat Jaya, dekat sini.

Berikutan itu, pasangan terbabit dihadapkan ke Mahkamah Rendah Syariah Dungun pagi semalam atas tuduhan berkhalwat mengikut Seksyen 31 (a) dan (b) Enakmen Kesalahan Jenayah Syariah Takzir Negeri Terengganu 2001.

Mengikut kertas pertuduhan yang dibacakan Pendakwaraya Syarie, Nor Hakimah Awang, ketika serbuan dilakukan kira-kira jam 2.25 pagi di rumah di Taman Rakyat Jaya, Gong Pasir itu, sebaik pintu rumah diketuk, tertuduh perempuan yang memakai seluar jeans dan baju T membuka pintu, pemeriksaan lanjut menemui seorang lelaki memakai seluar pendek paras lutut tanpa baju bersembunyi di ruang dapur.

Siasatan lanjut mendapati tertuduh wanita, Nor Shahida Mohamed Nor, 21 dari Merchang Marang dan pasangan lelaki, Mohamad Shahrulnizam Che Hassan, 19, dari Kemaman, kedua-duanya bekerja sebagai jurujual tidak mempunyai hubungan muhrim sah.

Shahrulnizam yang masih bujang bagaimanapun mengaku bersalah atas pertuduhan dikenakan manakala Nor Shahida yang masih berstatus isteri orang tidak mengaku bersalah dan mohon dibicarakan.

Hakim Syarie, Shamsuddin Ngah setelah menimbang rayuan Shahrulnizam serta mengambil kira hujah Pendakwaraya akhirnya menjatuhkan hukuman denda RM1,800 atau dua bulan penjara terhadap tertuduh lelaki manakala NorShahida diperintahkan membayar wang jaminan RM2,000 dengan seorang penjamin sebelum menunggu tarikh sebutan semula kesnya.

Bonda sultan Selangor mangkat

YANG di-Pertuan Agong, Tuanku Mizan Zainal Abidin (tiga dari kanan) mendoakan ke atas jenazah, Raja Saidatul Ihsan Tengku Badar Shah, 80 iaitu bonda kepada Sultan Selangor, Sultan Sharafuddin Idris Shah (dua dari kanan) dan Raja Muda Perak, Raja Dr Nazrin Shah (kanan) sewaktu menziarahi jenazah bonda Sultan Selangor yang kembali ke rahmatullah di Istana Alam Shah, hari ini.

3 Lagi isteri Salih Yaacob turut bersama berbulan madu di China

Salih bersama isteri keempatnya, Emi.




KULAIJAYA - “Debaran yang saya rasakan ketika akad lafaz nikah kali ini amat luar biasa. Tapi, Alhamdulillah semua berjalan lancar dan saya bersedia menunaikan tanggungjawab sebagai suami Emi,” kata pelakon dan penyampai radio, Salih Yaacob, semalam.

Salih diijabkabulkan dengan Samihah Sheikh Ali, 25, atau mesra dengan panggilan Emi di Masjid Jamek Bandar Kulaijaya, di sini, pada kira-kira jam 3.40 petang semalam, sekali gus melengkapkan kuota empat isteri yang dibenarkan ajaran Islam.

“Saya akan berkongsi kegembiraan dengan berbulan madu di China tidak lama lagi dan lebih menarik, keempat-empat isteri dan semua anak akan menyertai rombongan, namun saya belum menetapkan tarikhnya,” kata Salih.

Menurutnya, walaupun pernah bernikah tiga kali, debaran dirasainya kali ini berbeza hingga dia melafazkan ikrar nikah dua kali.

Malah, telatah penyampai radio Sinar FM itu yang seolah-olah bergurau, membuatkan kira-kira 100 saudara-mara ketawa seketika sebelum lafaz kedua disahkan jurunikah, Mohd Fahmi Samad.

KD Jual Rumah untuk Tutupi Utang Pernikahannya?




JAKARTA - Baru-baru ini Krisdayanti mengaku akan menjual rumahnya di kawasan Radio Dalam. Hal tersebut dilakukan karena KD mempunyai utang yang cukup besar usai menggelar resepsi pernikahan dengan Raul Lemos?

Namun saat ditemui di acara Inbox SCTV, Pasaraya, Manggarai, Jakarta Selatan, Selasa (31/5/2011) pelantun 'Setia' itu dengan tegas membantah tudingan tersebut.

"Hah? Mana ada nikah ngutang, di Hotel Mulia itu kalau mau nikah 20 hari sebelum acara harus lunas. Enggak ada itu, semua tanggung jawab suami." ujarnya.

Sebelumnya, KD mengaku akan menjual rumah kenangannya bersama mantan suaminya, Anang Hermansyah. Rumah tersebut dijual karena termasuk pembagian harta gono-gininya bersama Anang setelah bercerai.

"Itu kan harta bersama mumpung orangnya masih ada, kalau bisa diselesaikan dengan baik ya dengan baik," tegasnya.

Selain itu, penjualan rumah yang belum dilabeli harga tersebut juga didorong karena permintaan anak pertamanya, Aurel. Keduanya memang telah memberikan rumah tersebut untuk Aurel.

Pelantun 'Mencintaimu' itu juga mengaku tak merasa dirugikan karena pemberitaan miring tersebut. Baginya, pemberitaan miring sudah biasa menimpanya.

"Nggak apa-apa saya bertanggung jawab. Kayak Syahrini itu, dibikin berita apa pun saya siap," tandasnya.

Seorang Ayah di Mojokerto Dibunuh Anak Kandung dengan Kapak





MOJOKERTO - Nasib Katib (70), seorang warga Desa Talunblandong, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto sungguh malang. Dia harus tewas di tangan anaknya sendiri yang diduga mengalami sakit jiwa.

Dari informasi yang dihimpun, Katib dibunuh oleh anaknya sendiri yang bernama Timbang dengan menggunakan kapak. Meski sempat dilarikan ke rumah sakit, Katib akhirnya tewas.

"Kepala jenazah sobek 8 cm, dan kedalamannya menembus selaput otak," kata Didik petugas kamar jenazah RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo Kota Mojokerto kepada wartawan di kamar jenazah, Selasa (31/5/2011) dinihari.

Sementara itu, Kepala Desa Talunblandong, Anton Suprapto (43) menceritakan, peristiwa naas tersebut terjadi sekitar pukul 16.00 WIB, Senin (30/5/2001). Saat itu Katib melarang Timbang untuk mencari rumput di ladang milik orang karena bisa dituduh mencuri.

Diduga karena kejiwaan Timbang mengalami gangguan, tanpa belaskasihan, kepala bagian depan Katib pun dipukul menggunakan kapak hingga tembus selaput otak dan langsung tersungkur ke tanah.

Melihat Katib tersungkur dan meronta-ronta kesakitan, warga pun segara menolong dan membawanya ke Puskesmas Dawarblandong. Karena kondisi Katib sangat kritis, akhrinya dia di rujuk ke RSI Sakinah. "Pak Katib meninggal saat dirawat di RSI Sakinah selama 4 jam dan sekarang jenazahnya dibawa ke RSUD Kota," kata Anton.

Anton menjelaskan, kondisi kejiwaan Timbang memang mengalami gangguan sejak 18 tahun yang lalu. "Menurut keterangan warga, 18 tahun lalu Timbang mengalami gangguan jiwa, 3 tahun kemudian dia dirawat di rumah sakit jiwa," imbuh Anton.

Kapolsek Dawarblandong, AKP Suharso kepada wartawan mengatakan, pihaknya saat ini sudah menahan Timbang. Pihaknya khawatir, Timbang menjadi sasaran amukan warga karena ulahnya yang sering membuat warga geram.

"Kita masih memeriksa pelaku. Jika memang terbukti pelaku mengalami gangguan jiwa, kita akan menyarankan keluarganya agar membawanya ke rumah sakit jiwan" kata Suharso kepada wartawan di RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo.

Isnin, 30 Mei 2011

Hamili Pacar Empat Bulan, David Dipolisikan






SURABAYA - Membawa lari anak orang, David Arnado (19) dipolisikan. Pemuda yang tinggal di Jalan Raya Menganti Gogor itu mengajak kabur pacarnya, sebut saja Wulan (17) yang sudah dihamilinya.

"Pacar tersangka hamil 4 bulan. Dia mau diajak kabur karena dimarahi orang tua," kata Kapolsek Karang Pilang, AKP Ismail, kepada wartawan di mapolsek, Selasa (31/5/2011).

Ismail mengatakan kasus itu berawal dari hubungan yang sudah dibina David dan Wulan selama 4 tahun. Sejak bulan Januari kemarin, mereka kerap melakukan hubungan layaknya suami istri. Biasanya mereka melakukannya di rumah David saat rumah sedang sepi.

"Akibat hubungan itu, korban hamil." tambah Ismail.

Kehamilan itu tetap dirahasiakan pasangan tersebut hingga bulan Mei ini. Karena perut Wulan semakin membesar, akhirnya siswa kelas 3 SMA di kawasan Ketintang yang baru lulus tersebut memutuskan memberitahu orang tuanya.

Bukannya dinasihati, orang tua Wulan malah memarahi ananya tersebut. Kesal karena dimarahi, Wulan mengadu ke David yang memutuskan akan kabur saja dari Surabaya. Dengan bekal seadanya mereka nekat berkeliling mulai dari Sidoarjo hingga Semarang. Karena persediaan uang yang makin menipis, mereka akhirnya memutuskan balik.

"Mereka kabur mulai 20 - 25 Mei," lanjut Ismail.

Begitu mengetahui anaknya sudah kembali dan tahu jika yang mengajak kabur adalah David, orang tua Wuan menjadi emosi. Permintaan maaf yang disampaikan David tak digubris. Bahkan David dilaporkan ke polisi karena telah berhubungan badan dengan gadis di bawah umur.

50 Orang Keracunan Usai Santap Hidangan Tahlil



KEDIRI - 50 Warga Ringinsari Kabupaten Kediri mengalami keracunan. Diduga, keracunan itu setelah mereka menyantap makanan dan snack acara tahlil yang diadakan Legiman (68) tetangga mereka, Senin (30/5/2011) malam.

Dari informasi yang dihimpun, tujuh korban dirawat di Klinik Wilujeng Desa Padangan Kayen Kidul Kabupaten Kediri. Sedangkan korban lainnya masih dalam pendataan di rumah sakit yang ada di wilayah Kabupaten Kediri.

"Kami merasa mual pada jam 12 malam, perut mulas dan muntah berak, kami mengundang para tetangga untuk selamatan di rumah saya," ujar legimen kepada wartawan, Selasa (31/5/2011).

Menurut Kapolsek Pagu AKP Suharjito, pihaknya sudah menerjunkan anggota untuk melakukan pendataan sekaligus menyelidiki penyebab keracunan massal tersebut. "Selain itu polisi juga minta bantuan tim identifikasi Satreskrim Polres Kediri untuk pemeriksaan korban," terang Suharjito .

Tujuh orang yang sudah terdata dan dirawat di Balai Pengobatan Klinik Wilujeng Desa Padangan hari ini adalah, Legiman (68), Suhardi (46) pegawai Dinas PU Kota Kediri, Siniwati (41), Lusiani (23), Imam Abdillah (25), Nur Indah Sari (25) dan Alif Fauzi Abdillah (2).

Data yang diperoleh, makanan yang diduga menyebabkan keracunan tersebut diantaranya, nasi gule kambing, daging, sambel goreng, tahu, tempe dan urap-urap. Sementara makanan lain berupa snack yang juga ikut disantap adalah puding lapis berbahan agar-agar, pastel, dan roti gulung.

Pencuri tamu majlis perkahwinan

Mariam menunjukkan beg tangan kosong selepas barangan dikebas, kelmarin.





PEKAN - Seorang wanita berjubah hitam bersama tiga anaknya yang melarikan wang tunai dan barang berharga bernilai RM13,500 daripada satu majlis kenduri sempat bersalam dengan tuan rumah dan mengucapkan terima kasih sebelum menghilangkan diri.

Mangsa, Mariam Ismail, 58, berkata, kejadian berlaku ketika dia mengadakan majlis kenduri menyambut menantu di rumahnya di perumahan Peramu Jaya Tiga, di sini, kira-kira jam 12 tengah hari kelmarin.

“Wanita itu bersama tiga anaknya menggunakan helah mahu ke tandas dan tanpa kami sedari dia masuk ke bilik tetamu mengambil empat dompet saya, anak dan menantu yang mengandungi wang tunai.

“Mereka turut mencuri barang kemas dan satu telefon bimbit bernilai lebih RM13,500. Selepas itu, dengan selamba mereka bersalam dengan saya sambil menghulurkan wang sumbangan tanda terima kasih sebelum pulang dengan motosikal,” katanya.

Mariam berkata, dia tidak mengenali wanita berusia 20-an itu namun menerimanya dengan baik sebagai tetamu di majlis kenduri itu.

Kahwin Siam: Keluarga Nurul AF2 terkilan

Nurul





KUCHING - “Dia tahu di mana ibu dan ayah kandungnya tinggal. Keluarga angkatnya juga tahu. Jadi mengapa dia perlu nikah di Thailand,” kata Latifah Zawawi, 42, kakak kandung bekas pelajar Akademi Fantasia musim kedua (AF2), Nurul yang berkahwin dengan seorang pensyarah, Mohd Munzil Muhamad di Narathiwat, Thailand pada 23 Mei lalu.

Menurut Latifah, ayahnya, Zawawi Ali, 82 dan ibu, Dara Kipli, 69, masih sihat serta tinggal di rumah asal mereka iaitu tempat Nurul dilahirkan 29 tahun lalu di Kampung Sungai Bedil Besar, Kuching.

Latifah berkata, keluarganya terkilan apabila Nurul mendakwa pernikahan terpaksa dilangsungkan di Thailand kerana timbul masalah wali berikutan keengganan ayah kandungnya menjadi wali.

“Ayah dan ibu tidak pernah bertemu Nurul sejak dia diambil keluarga angkatnya, jadi bagaimana boleh timbul cerita kononnya ayah tidak mahu menjadi wali.

“Dia boleh datang ke rumah berjumpa ayah kandungnya meminta menjadi wali, tetapi itu tidak berlaku sebaliknya ayah saya diberitahu Nurul perlukan wali untuk bernikah daripada orang tengah yang dilantik keluarga angkatnya,” katanya ketika ditemui, kelmarin.

Safee Sali belum buat keputusan





KUALA LUMPUR - PENYERANG kebangsaan, Mohd Safee Sali tidak menolak sebarang kemungkinan untuk meninggalkan Indonesia jika persatuan bola sepak negara itu dikenakan hukuman penggantungan oleh badan induk bola sepak antarabangsa Fifa.

Katanya, dia akan menunggu keputusan yang akan dikeluarkan Fifa mengenai isu itu sebelum membuat keputusan mengenai kariernya bersama kelab Pelita Jaya FC dalam Liga Super Indonesia (ISL).

“Mengenai masalah PSSI (Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia), saya masih menunggu keputusan yang akan dikeluarkan Fifa. Sekarang saya tengah fikir mengenai masa depan tapi kena tunggu keputusan mengenai hukuman itu dulu,” katanya yang berpindah dari Selangor ke Pelita Jaya Februari lalu.

Masalah dalaman yang gagal diselesaikan PSSI menyebabkan mereka dijangka akan digantung daripada terbabit daripada menyertai sebarang kejohanan bola sepak antarabangsa termasuk pusingan kelayakan Piala Dunia serta Sukan Sea yang dianjurkan di Palembang November ini.

Sekiranya dihukum, PSSI masih boleh terus menganjurkan liga tempatan namun reputasinya pasti sudah terjejas apatah lagi tanpa pengiktirafan badan induk bola sepak antarabangsa.

Ditanya mengenai kemungkinan akan kembali ke pangkuan pasukan tempatan selepas tamat musim di Indonesia, Safee berkata, dia masih berharap untuk dapat mengembangkan karier di luar negara.

“Selagi boleh saya mahu terus kekal (di Indonesia), kalau tak boleh mungkin saya akan cuba bersama pasukan lain di negara jiran,” katanya yang menyumbat enam gol dalam sembilan perlawanan untuk Pelita Jaya.

Safee pulang ke tanah air selepas mendapat panggilan jurulatih kebangsaan K Rajagobal untuk menyertai latihan pusat bermula semalam bersama dengan 23 pemain lain bagi menghadapi perlawanan persahabatan dengan Hong Kong Jumaat ini.

Mangsa renjatan elektrik keluar hospital

HAIRUMAN dibawa bersiar oleh Maryuni (kanan) bersama ahli keluarganya serta Rizan (kiri) di ruang legar wad Hospital Kuala Lumpur semalam.




KUALA LUMPUR – Mangsa renjatan elektrik bervoltan tinggi, Muhammad Hairuman Miskon, 22, akhirnya dibenarkan pulang ke rumah hari ini bertepatan dengan hari ulang tahun kelahirannya selepas enam bulan terlantar di Hospital Kuala Lumpur (HKL).

Hairuman yang ditemui di wad HKL semalam berkata, dia sangat teruja bercampur sedih selepas doktor membenarkan dia keluar dari wad.

“Saya tidak sabar untuk melihat pemandangan luar sebab sudah lama di wad selain rindu untuk berjumpa keluarga.

“Pada masa yang sama, saya juga sedih sebab terpaksa berpisah dengan pesakit lain dan petugas hospital kerana mereka selalu memberi saya sokongan dan semangat agar saya cepat pulih,” katanya.

Katanya, walaupun kemalangan telah mengubah kehidupannya, dia bersemangat dan yakin boleh memenuhi impiannya yang terpendam selama ini untuk memulakan perniagaan barangan elektronik dan melukis serta mendalami bidang keagamaan.

Bir Halal: Minuman Barbican Halal - kata peniaga

Ahmad menunjukkan sijil halal yang diperoleh daripada IFRC Asia.





KUALA LUMPUR - “Sebagai seorang Islam tidak mungkin kami menjual minuman tidak halal kepada saudara seagama,” kata Pengarah Suria Wholesaler Sdn Bhd, Ahmad Al Yateem, pengedar minuman malta berjenama Barbican yang dikaitkan dengan bir halal yang kini dipersoalkan kandungan alkohol di dalamnya.

Ahmad berkata, jualan Barbican yang sudah berada dalam pasaran tempatan sejak enam tahun lalu terjejas teruk sejak timbul isu minuman bir halal mempunyai kandungan alkohol sehingga 0.5 peratus melebihi kadar yang dibenarkan untuk pengguna Islam.

Menurutnya, Barbican tidak pernah dilabelkan sebagai bir halal selama ini sebaliknya hanya minuman malta berperisa buah-buahan.

“Bagaimanapun sejak isu itu timbul banyak media menggunakan gambar Barbican sehingga mengelirukan pengguna.

“Saya ingin tegaskan Barbican tidak mengandungi alkohol malah anda boleh temui minuman ini dijual di Masjidil Haram di Makkah untuk umat Islam di sana,” katanya.

Ahmad berkata, Barbican dikeluarkan syarikat Aujan Industries Co yang berpusat di Dubai dan dipasarkan di seluruh negara Arab selain Asia serta Eropah untuk pengguna Islam.

“Kami mempunyai sijil daripada Kementerian Kesihatan Dubai, sijil untuk eksport dan sijil halal daripada Islamic Food Research Centre Malaysia & Asia Region (IFRC Asia). Kami sama sekali tidak menjual minuman yang mengandungi alkohol kepada umat Islam.

Dia bagaimanapun mendakwa isu itu mungkin timbul disebabkan persaingan berikutan Barbican semakin menjadi pilihan umat Islam di negara ini.

“Saya tidak tahu sama ada minuman yang dikatakan bir halal yang dijual di sini mengandungi alkohol atau tidak tetapi apabila ada pihak mengaitkan dakwaan itu dengan Barbican sudah tentu ia menjejaskan perniagaan kami.

“Isu ini mungkin juga disebabkan persaingan namun saya tidak mahu menuduh sesiapa dan pada masa sama saya juga merancang untuk bertemu pihak Jabatan Kemajuan Islam (Jakim) bagi menyelesaikan kekeliruan ini,” katanya.

Nur Jazlan bersedia disiasat oleh SPRM

Nur Jazlan Mohamed Pengerusi UDA Holdings Bhd.






KUALA LUMPUR – Pengerusi UDA Holdings Bhd. (UDA), Datuk Nur Jazlan Mohamed bersedia disiasat oleh Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) berhubung isu pemberian kontrak pembangunan Bukit Bintang City Centre (BBCC).

Pada masa sama, beliau juga mahu SPRM melakukan siasatan terhadap Datuk Musa Sheikh Fadzir yang didakwa mempunyai agenda tertentu kerana sengaja menjadikan isu itu sebagai polemik menjelang mesyuarat Lembaga Pengarah UDA, esok.

Mesyuarat esok bakal membincang dan memutuskan mengenai kontrak pembangunan BBCC.

“Saya tidak gentar untuk disiasat kerana saya juga mahukan ketelusan tetapi pihak yang menjadikan projek BBCC sebagai isu juga perlu bersedia disiasat.

“Saya khuatir pihak tersebut mempunyai agenda tertentu disebabkan mesyuarat bagi memutuskan keputusan kontrak BBCC akan dibentang kepada Lembaga Pengarah esok,” katanya kepada media di sini, hari ini.

Jelas beliau, pemberian kontrak BBCC tidak sepatutnya menjadi isu kerana semua pembida telah membuat penjelasan berhubung cadangan masing-masing.

“Saya sebenarnya pun hairan kenapa perkara yang belum dimuktamadkan telah dipertikaikan, tidak tahulah saya kalau ada mana-mana yang ‘bocor’,” ujarnya.

Nur Jazlan yang begitu kesal kerana isu tersebut sengaja dipanjangkan menyifatkan tindakan Musa adalah satu bentuk serangan kepadanya berbanding terhadap UDA.

Tegas beliau, UDA telah membuat penjelasan terperinci berhubung projek itu namun Musa didakwa sengaja mewujudkan pelbagai pendekatan untuk membuat serangan terhadapnya.

Ustaz buta rawat penyakit gangguan makhluk halus

NABIL (kanan) merawat seorang lelaki yang datang ke gerainya pada hari terakhir Karnival Halal Kelantan di Kota Bharu semalam.





KOTA BHARU - Kehadiran seorang lelaki buta bergelar al-Hafiz merawat penyakit-penyakit gangguan makhluk halus mencuri perhatian para pengunjung di Karnival Halal Kelantan di sini semalam.

Lelaki itu, Nabil Mahathir yang melakukan rawatan di gerai UNIC Biotrade Sdn. Bhd. dapat mengesan penyakit pada badan pesakit dengan memegang telapak tangan kanan pesakit sambil membaca ayat-ayat suci al-Quran.

Nabil, 24, yang berasal dari Alor Setar, Kedah mempunyai pengalaman merawat pesakit gangguan makhluk halus sejak tujuh tahun lalu.

Nabil yang dilahirkan di Madinah semasa ibunya mengerjakan haji memberitahu, dia menganggap keupayaannya merawat pesakit sebagai satu anugerah yang Allah kurniakan kepadanya kerana menghafal al-Quran.

Jangan mudah minta cerai

IMBAS: Isteri yang menghadapi situasi 'Gila Talak' yang disiarkan media semalam.





KUALA LUMPUR - “Wanita jangan mudah meminta cerai, talak bukan perkara main-main. Sebab itu, kadang-kadang berlaku kes gila talak yang disifatkan sebagai balasan daripada Allah,” kata Ketua Penolong Pengarah, Bahagian Keluarga, Sosial dan Komuniti, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim), Zawiyah Hassan.

Beliau berkata, tidak dinafikan perceraian memang dihalalkan dalam Islam tapi ia paling dibenci Allah, justeru apabila talak dipermainkan tidak mustahil Allah memberi pembalasan setimpal contohnya hidup merana atau paling teruk hingga ada yang gila talak.

Semalam, media melaporkan mengenai seorang wanita yang gila talak selepas diceraikan suami dengan meminta kain pelekat dan tuala bekas suami untuk hidu baunya bagi mengubat rindu.

Wanita berusia 49 tahun itu mengaku perceraian dengan suaminya dua tahun lalu berpunca daripada kesilapannya yang tidak mahu dikongkong dan suka memarahi suami biarpun ketika itu dia bekerja sebagai guru mengaji al-Quran. “Saya akui, hendak melupakan seseorang yang disayangi memang sukar malah saya yakin tiada seorang pun yang mahu perceraian berlaku.

“Apa yang penting, wanita berkenaan perlu menerima ketentuan Allah ini dengan sabar dan reda di samping berdoa supaya dipertemukan jodoh dengan lelaki yang lebih baik,” katanya.

Sementara itu, Pakar Psikiatri Fakulti Perubatan Universiti Malaya, Prof Dr Hussain Habil berkata, keadaan individu yang menyimpan barang orang yang disayangi selepas bercerai atau kematian bukan disifatkan sebagai angau sebaliknya hanya tindakan biasa akibat kesedihan.

“Namun dikhuatiri, kesedihan itu lama-kelamaan akan menyebabkan kemurungan kepada individu yang gagal sesuaikan diri dengan keadaan baru dan antara kesannya termasuk menjejaskan tidur, selera makan dan tumpuan terhadap perkara lain.

“Justeru, sokongan keluarga perlu bagi mengatasi kemurungan ini selain bantuan kaunseling,” katanya.

Gadis 16 Tahun Digilir Empat Pemuda di Persawahan





JOMBANG - Malang nasib gadis sebut saja Dini (16), gadis cantik asal Jombang. Dia kehilangan keperawanannya di tangan empat pemuda bejat, salah satunya pacar korban. Tiga dari empat pemuda tersebut saat ini sudah berhasil dibekuk polisi.

"Kita sudah berhasil menangkap tiga dari empat tersangka, dan salah satunya adalah pacar korban. Sementara yang satu masih buron," kata Kasat Reskrim Polres Jombang, AKP Heru Nurhidayat kepada wartawan di Mapolres Jombang, Senin (30/5/2011).

Ketiga pelaku yang berhasil ditangkap anggota Reskrim Polres Jombang berinisial SDA (16) warga Desa Sukopinggir, yang juga pacar korban, KH (17) dan BL (18). Sementara satu pelaku yang masih buron berinisial AG (17).

Informasi yang dihimpun menyebutkan, perbuatan bejat bermula pada Kamis (26/5/2011) malam lalu. Saat itu SDA menjemput Dini mengendarai motornya ke rumahnya di Dusun Jaten. Setelah dijemput, SDA berpamitan kepada orangtua Dini untuk mengajak jalan-jalan.

Saat perjalanan sampai tepat di depan SMKN Gudo, SDA berubah fikiran yang semula mengajak jalan-jalan. SDA justru mengajak Dini main ke dalam sekolah. Dini sempat kaget, karena di tempat sepi yang gelap gulita, tiga teman SDA sudah menunggu.

Dini pun diajak ke area persawahan belakang sekolah. Selang beberapa saat kemudian, ketiga temannya menyusul ke belakang. Tanpa banyak bicara, keempat pemuda bejat tersebut yang nafsunya sudah tersulut langsung menggerayahi tubuh Dini.

Meski Dini berontak dan berteriak sekencang-kencangnya, namun Dini tetap tak mampu melawan nafsu bejat keempat pemuda tersebut. Secara bergantian, Dini yang dalam kondisi telanjang bulat harus menuruti nafsu birahi empat pemuda bejat tersebut.

Ironisnya, setelah puas menodai Dini, SDA langsung mengantarkan Dini ke sebuah halte bus di Desa Jombatan dan langsung ditinggalkan. Setelah ditinggalkan, Dini pulang sendirian. Orangtua Dini mulai curiga dengan gelagat anak gadisnya yang lebih memilih mengurung diri dalam kamar.

Layaknya orangtua yang curiga, Dini kemudian ditanya perihal gelagatnya tersebut. Dengan polosnya, Dini langsung mengakui peristiwa yang dialaminya tersebut. Dari situlah, orangtua Dini langsung melapor ke polisi.

"Setelah melapor, kita langsung menangkap pelaku di rumahnya masing-masing pada hari ini, sementara yang berinisial AG masih buron," ungkap Heru.

Ketahuan Ayah Jadi Pelacur, Suherti Akhiri Hidup




JAKARTA - Malu profesinya sebagai Pekerja Seks Komersial (PSK) diketahui sang ayah, Suherti nekad mengakhiri hidup dengan meminum racun serangga.

Remaja berusia 18 tahun asal Cikeusik, Banten tersebut, bunuh diri di kamar kosnya yang terletak di Kompleks Arta Center, Blok F, Nomor 10, Tamansari, Jakarta Barat, Rabu (25/5/2011) malam.

Ayahnya yang bekerja sebagai Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Malaysia, setelah mengetahui profesi Suherti tidak lagi mau menemuinya. Sikap ayahnya tersebut diketahui dari pesan singkat yang diterima handphone Suherti.

“Motifnya diduga karena masalah keluarga, karena pada telepon selulernya ditemukan pesan singkat dari ayahnya. Smsnya berisi, Bapak tidak mau bertemu kamu lagi. Kalau ketemu, lebih baik bapak bunuh diri saja,” kata Kepala Unit Reskrim Polsek Tamansari Kompol Tejo Yuantoro, Kamis (26/5/2011).

Informasi yang berhasil dihimpun, kedua orangtua Suherti sudah lama berpisah. Selama itu, Suherti senantiasa berkomunikasi dengan ayahnya, karena sang ibu telah menikah lagi dengan laki-laki lain.

Jasad Suherti pertamakali ditemukan teman satu kosnya, Devi dan Cristian. Devi dan Cristian menemukan korban sudah tergeletak di kamarnya dengan mulut berbusa.

Atas temuan ini, kawan Suherti melaporkannya ke polisi. Dan sejurus kemudian, polisi membawa jasad Suherti ke Rumah Sakit Cipto Manunkusumo untuk dilakukan otopsi. Setelah di visum, pihak rumah sakit mengatakan bahwa pada tubuh korban terdapat kandungan racun.

“Keluarga korban sudah mengetahuinya. Jasadnya sudah dibawa keluarganya ke kampung halamannya,” urai Tejo.

Cut Tari Minta Gosip Cerai Dihentikan




JAKARTA - Kata kakak sepupu Cut Tari, keluarga Tari dan Johannes Yusuf Subrata baik-baik saja. Dia menduga gosip cerai sengaja dihembuskan pihak-pihak tak bertanggung jawab.

Setelah sempat meredam, artis cantik Cut Tari kembali ditimpa gosip tidak sedap. Akhir pekan lalu, ibu satu anak ini dikabarkan telah digugat cerai oleh suaminya Johannes Jusuf Subrata ke Pengadilan Agama Jakarta Timur.

Saat ini, Yusuf dikabarkan tidak lagi tinggal di rumahnya bersama Cut Tari di kawasan Pondok Kelapa, Jakarta Timur. Yusuf disebut memilih tinggal bersama anaknya di Kemang, Jakarta Selatan. Tak terima kabar yang dianggap sangat mengganggu itu, Cindy, kakak sepupu Cut Tari angkat bicara.

“Nggak ada tuh (gugatan cerai). Mereka baik-baik saja tuh, masih satu rumah juga. Kalau nggak percaya datang saja,” tantang Cindy kepada wartawan.

Cindy menduga, kabar tidak sedap tersebut berasal dari orang-orang yang tak bertanggung jawab. Dia meminta wartawan untuk tidak mengganggu rumah tangga Tari dan Yusuf yang di­klaim sudah tenang.

“Nggak ada apa-apa kok dibuat berita. Cek saja ke rumahnya, masih tinggal sama-sama kok sama anaknya. Itu gosipnya ada-ada saja deh. Tahu sendirikan sekarang lagi tenang-tenang, nggak usah dibikin bikin seperti itu deh. Kasih istirahatlah, orang sudah tenang kok masih dicari-cari lagi,” ketus Cindy.

Jadi mereka masih harmonis? “Ya biasa-biasa aja, baik-baik aja, nggak kenapa-kenapa,” pungkasnya.

Suka atau tidak, kabar cerai Cut Tari dan Yusuf Subrata memang seringkali muncul. Apalagi sejak Cut Tari mengaku kalau dirinya adalah pemeran dalam video porno bersama Ariel Peterpan. Namun, baik Tari maupun Yusuf selalu menunjukkan kebersamaannya.

Setelah tersandung kasus video porno di pertengahan 2010, Cut Tari seringkali mengikrarkan diri bakal bangkit. Bekas presenter infotainment ini ingin melupakan masalah lalu, dan menata hidupnya kembali.

“Yang penting sekarang begini, yang udah, ya udah. Saya tidak mau mengingat lagi, saya mau buka lembaran baru. Jadi manusia yang lebih baik lagi,” kata Tari, akhir Maret lalu.

Sadar kesalahan di masa lalu melukai orang-orang di sekitarnya, perempuan berdarah Aceh ini pun memohon ampun kepada sang Khalik.

“Saya minta ampun sama yang di Atas dan saya berserahkan diri kepada yang di Atas, semua yang saat ini sedang berjalan. Saya sebagai manusia hanya bisa pasrah saja, saya tidak bisa berbuat apa apa, saya banyak doa saja. Kita semua manusia pernah salah,” paparnya.

Mengapa Dewi & Wulan 'Rela' Jadi Pemuas Nafsu Hidung Belang?

Wulan dan Dewi




SURABAYA - Terjerumusnya Wulan (14) dan Dewi (15), ke dunia prostitusi tak lepas dari faktor keluarga yang broken home, lingkungan dan hedonisme dunia. Faktor-faktor itu lantas dimanfaatkan oleh SA (17), untuk menjual kedua remaja belia itu ke para pria hidung belang.

"Ayah ibu sudah pisah. Ibu di Bondowoso bersama adik-adik dan ayah di Jakarta jadi pelayar," kata Wulan, kepada wartawan di Mapolsek Dukuh Pakis, Jalan Dukuh Kupang Timur, Surabaya, Senin (30/5/2011).

Wulan sendiri kini tinggal di sebuah shelter, sebuah tempat penampungan untuk anak 'bermasalah' karena broken home dan sebab lainnya. Sudah dua bulan Wulan tinggal di shelter yang ada di Jalan Bangunsari itu. Sebelumnya ia kos di kawasan Perak.

Mengapa Wulan harus tinggal di shelter? Mungkin gadis manis itu harus tinggal di sana untuk diselamatkan. Sebelum kasus Hotel Equator, Wulan sudah dua kali melayani pria hidung belang, kedua-duanya dengan perantaraan SA. Para pekerja sosial yang melihat itu lantas mendampingi Wulan untuk tidak lagi berbuat hal serupa dengan memberi tempat di shelter.

Berbeda dengan Wulan, Dewi masih tinggal bersama keluarganya di Jalan Bangunsari. Dimungkinkan karena pergaulan, Dewi jadi ikut-ikutan. Bangunsari sendiri merupakan lokalisasi yang wismanya berbaur dengan rumah warga.

Dewi sendiri mengaku baru kali ini melayani pria hidung belang dengan perantara SA. Baik Wulan maupun Dewi sebenarnya gamang dengan ajakan SA untuk melayani pria hidung belang. Mereka melakukannya dengan setengah hati.

Tetapi bius duniawi rupanya tak mampu menahan keinginan mereka untuk sekedar jajan, membeli baju baru dan membeli HP. Meski canggung, gamang dan setengah hati, mereka menuruti ajakan SA yang tak putus asa terus merayu.

"Mbak SA itu terus saja merayu agar kami ikut dia. Janjinya cuma belanja tetapi kok lain," tambah Wulan.

SA sendiri dulu juga bernasib sama dengan Wulan dan Dewi. SA yang drop saat kelas 2 SMA itu pernah ditawarkan oleh temannya yang lebih tua ke pria hidung belang, dan kini gantian dia yang menjadi mucikari. SA yang belum diketahui sudah menikah atau belum saat ini sedang hamil 5 bulan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Polsek Dukuh Pakis menangkap seorang WN Malaysia, Chee Ngeok Hin (56), saat berkencan dengan gadis di bawah umur di Hotel Equator. Turut ditangkap pula Yantoni Kerisna (52) yang melakukan perbuatan serupa. Setelah diselidiki, polisi juga mengamankan SA yang menjual kedua korban kepada kedua tersangka dengan tarif Rp 1 juta dan Rp 1,5 juta

Ayah Nia Ramadhani Tak Sabar Menimang Cucu




JAKARTA - Pasangan artis Nia Ramadhani dan Ardi Bakrie telah satu tahun menjadi suami-istri. Namun, belum ada tanda-tanda hadirnya buah hati di antara mereka. Hal itu membuat keluarga Nia tak sabar menimang cucu dari pernikahan itu.

Hal itu pun yang menjadi harapan bagi Ayah Nia, Pria Ramadhani di ulang tahunnya yang ke-58. Menurutnya, dari awal pernikahan putrinya tersebut dirinya sudah berharap bisa cepat menimang cucu.

"Kalau cucu sih nggak cuma sekarang, dari mulai nikah kalau bisa segera ya segera, saya doa saja mudah-mudahan Allah memberikan lebih cepat lagi," tuturnya saat ditemui di acara turnamen Futsal Pria Ramadhani Cup di kawasan, Rawamangun, Jakarta Timur, Senin (30/5/2011).

Melihat harapan sang ayah, artis yang pada Oktober 2010 resmi mengganti nama menjadi Ramadhania Ardiansyah Bakrie itu tak mau banyak berkomentar. Ia hanya berserah pada Allah mengenai buah hatinya itu.

Selain itu di ulang tahun sang ayah, wanita kelahiran 16 April 1990 itu berharap ayahanda bisa menjadi orang lebih baik lagi. "Semoga Papah bisa jadi lebih baik untuk keluarga, anak, dan orang lain," pungkasnya.

Malam Pecah Dara Gagal Gara-gara Istri Dilarikan




PANGKALANBALAI - Malam pertama Fikri (26) bersama Pardila (26) yang baru dinikahi gagal total. Sang istri yang terbilang ayu, pergi dari rumah bersma pria idaman lain (PIL) dan sampai saat ini belum diketahui keberadaannya.

Peristiwa yang cukup menggemparkan warga Desa Rimbaalai Kecamatan Banyuasin III, Banyuasin itu terjadi, Sabtu (28/5/2011), sekitar 15 menit selesai dari pesta pernikahan di gelar. Hal itu terungkap dari laporan yang disampaikan suami Pardila, Fikri ke Mapolsek Pangkalan Balai, Minggu (29/5/2011).

Ia tidak senang dengan perbuatan pelaku yang diketahui bernama Rizal yang di sudah punya istri dan anak, tetapi membawa lari istri yang baru dinikahinya tersebut. Kejadian yang cukup menghebohkan tersebut terjadi sekitar pukul 22.00, bermula dari kedua pengantin Pardila dan Fikri melaksanakan pesta pernikahan di Desa Rimbaalai Kecamatan Banyuasin III, Banyuasin.

Pesta berakhir sekitar pukul 22.00 dan pasangan suami istri yang melaksanakan ijab Kabul, Sabtu (28/5/2011) pagi tersebut kembali ke rumah mempelai perempuan, dan keduanya masuk ke kamar pengantin untuk mengganti pakaian.

Setelah selesai mengganti pakaian, mempelai laki-laki Fikri keluar dan berbincang dengan teman-temannya di ruang tamu rumah, sedangkan istrinya Pardila masih berada di kamar bersama sejumlah kerabat yang membantunya melepaskan pakaian pengantin tersebut.

Tak berapa kemudian, Pardila menyuruh kerabatnya tersebut keluar untuk membeli makanan karena terasa lapar. Pada saat kerabatnya tersebut keluar dan membeli makanan, rupanya dimanfaatkan Pardila untuk mengemas pakaian dan tas berisi pakaian tersebut di lemparkannya ke belakang rumah melalui jendela kamar. Di luar sudah menunggu pelaku, Rizal. Keduanya lantas kabur dan tak diketahui keberadaannya.

Kantor Bupati Aceh Singkil Dibakar

MASSA yang bersengketa lahan dengan PT Nafasindo, Senin (30/5/2011) merusak dan membakar kantor Bupati Aceh Singkil.




SINGKIL – Ratusan massa yang bersengketa lahan dengan PT Nafasindo, Senin (30/5/2011) sekitar pukul 15.00 WIB, merusak dan membakar kantor Bupati Aceh Singkil. Massa melempari kaca dengan batu, tanaman bunga dicabuti, serta memprok-porandakan isi ruangan.

Setelah itu massa melakukan pembakaran di tiga titik, yaitu halaman, teras, dan ruang lobi kantor bupati.

Aksi perusakan yang berlangsung hampir sejam itu membuat aparat kepolisian dan Satpol PP yang ada di lokasi tidak mampu membendung keberingasan warga. Petugas dan puluhan pegawai kantor bupati kabur untuk menghindar hujan batu dan amuk massa.

Selain melempar dan membakar kantor bupati, kendaraan juga jadi sasaran sebelum akhirnya dengan susah payah diamankan para pemiliknya.
Perusakan dan pembakaran kantor bupati, dipicu keputusan hasil rapat Muspida Aceh Singkil yang menyatakan pemasangan patok permanen di lahan yang diklaim milik masyarakat ditunda sampai ada keputusan dari PTUN Banda Aceh.

Menurut warga, pematokan permanen harus dilaksanakan karena dinilai tidak ada sangkut pautnya dengan proses PTUN. Emosi massa makin meningkat, dengan meneriakan bakar dan berusahan merangsek masuk ke dalam kantor bupati, namun dihadang petugas Satpol PP.

Adu mulutpun tak dapat dihindarkan. Sumpah serapah dan makian keluar bertubi-tubi dari mulut warga. Seorang petugas Satpol PP yang mencoba menghadang massa dikejar hingga ke arah belakang kantor bupati. Entah siapa yang memulai, emosi massa dialihkan dengan melempari seluruh kaca kantor bupati. Suara pecahan kacapun terdengar di setiap sudut termasuk dalam kantor, diikuti dengan berlariannya para pegawai menyelamatkan diri.

Tanaman bungan yang ada di luar tak luput dari sasaran dicabut dan dilemparkan. Tak puas dengan merusak, massa melakukan pembakaran pertama di halaman kantor, lalu di teras dan akhirnya ruang loby tempat petugas keamanan sehari-hari berjaga. Beruntung api dapat dipadamkan setelah tambahan pasukan kemanan datang, sehingga tidak meludeskan kantor pusat pemerintahan Aceh Singkil

Selingkuh, Sepasang Perangkat Desa Diarak Massa




TUBAN - Gara-gara tertangkap basah berselingkuh dua perangkat desa dari Desa Kowang Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban digerebek dan diarak warganya. Mereka digiring dari rumah tempat kencan ke balai desa setempat, Senin (30/5/2011).

Dua perangkat tersebut masing-masing Listyowati (37), Kasi Pertanian dan Bonaji (49), Kasi Pemberdayaan Pembangunan Desa.

Informasi yang dihimpun menyebutkan, hubungan asmara kedua perangkat desa itu telah diketahui warga sejak lama. Bahkan para tokoh masyarakat juga telah mengingatkan agar hubungan cinta terlarang itu dihentikan. Namun pesan dan peringatan itutak digubris kedua perangkat yang sudah sama-sama berumah tangga itu.

Akibatnya warga yang mulai malu dengan ulah perangkatnya mulai merencanakan untuk menggerebek mereka. Apalagi sudah seringkali keduanya kepergok warga tengah kencan di luar desa.

Setelah membutuhkan waktu yang cukup lama, akhirnya seorang pemuda mengetahui jika Bonaji memasuki rumah Listyowati. Warga pun akhirnya mendatangi rumah Listyowati. Mereka langsung mengepung rumah tersebut.

Mengetahui ada yang menggerebeg rumah kekasihnya, Bonaji mencoba kabur dari pintu belakang. Niat itu diurungkan, karena dari celah pintu dia tahu ada puluhan warga sudah mengepung belakang rumah.

Dengan rasa malu, akhirnya keduanya digiring ke Balai Desa Kowang sejarak 50 meter dari rumah perempuan perangkat tersebut. Di balai desa kedua perangkat itu diadili oleh pengadilan desa yang dipimpin Kepala Desa Kowang Kecamatan Semanding Tuban, Yusuf.

"Kami minta keduanya dipecat dari jabatan perangkat, mereka telah mempermalukan nama baik desa," tegas sejumlah warga di Balai Desa Kowang.

Indonesia-Malaysia Tandatangani Amandemen Mou TKI




BANDUNG - Pemerintah Indonesia dan Malaysia sepakat menandatangani protokol atau amandemen nota kesepakatan (MoU) menyangkut penempatan dan perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) sektor domestik di Malaysia. Menakertrans RI Muhaimin Iskandar dan Menteri Sumber Malaysia Datuk DR. S Subramaniam melakukan penandatanganan MoU tersebut di Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Senin malam (30/5/2011).

Muhaimin menyatakan MoU ini merupakan wujud komitmen kedua negara untuk senantiasa meningkatkan perlindungan dan kesejahteraan TKI yang bekerja di Malaysia. Penandatanganan MoU TKI sektor domestik ini merupakan tahapan awal dari dicabutnya moratorium penempatan TKI sektor domestik dan kembali membuka pengiriman TKI ke Malaysia.

"Kesepakatan ini berarti diperbolehkan lagi tenaga kerja Indonesia bekerja di Malaysia. Diharapkan tidak ada kasus-kasus yang muncul. Adanya MoU antara Indonesia dan Malaysia ini menuju juga zero accident," papar Muhaimin.

Hasil kesepakatan kedua negara ini menyangkut sejumlah perbaikan antara lain mengenai penyimpanan paspor TKI, pemberian hak libur atau cuti mingguan, pengendalian biaya penempatan dan adanya akses komunikasi.

"Sebelum berangkat, ada kesepakatan gaji yang didapat TKI. Jadi nanti tidak boleh ada pekerja yang berangkat kalau digaji dibawah upah minum nasional," kata Muhaimin.

Dalam amandemen MoU TKI, ditekankan pula adanya perjanjian kerja (PK) baru yang memuat kesepakatan tadi. Penerbitan PK baru melibatkan berbagai pihak terkait yaitu TKI, majikan, PPTKIS, agency dan disetujui oleh perwakilan kedua negara.

"Selama ini Indonesia dan Malaysia terus melakukan kajian, evaluasi, dan pembenahan dalam mekanisme penempatan TKI guna memperbaiki perlindungan hak-hak kedua belah pihak, yakni TKI maupun penggunanya," ujar Muhaimin.

Hanya RM18: Lelaki Malaysia boleh kahwin 4 di Sambas




KUCHING- Serendah RM18 sahaja, Dengan hantaran itu, lelaki dari Malaysia boleh berkahwin dengan gadis negara jiran yang tinggal di kawasan Sambas, Kalimantan Barat, melalui kegiatan dikenali sebagai 'nikah siri'.

Kegiatan ini kebanyakannya dicari oleh lelaki yang mahu berkahwin dua, tiga atau empat, dengan menggunakan orang tengah bagi melicinkan kemasukan mereka bagi urusan pernikahan di kampung terpencil itu.

Tinjauan mendapati daerah Paloh, yang terletak sekitar 80 kilometer dari Sambas, menjadi tumpuan lelaki Sarawak mencari isteri baru kerana kedudukannya berhampiran sempadan.

Mereka hanya perlu membayar sekitar RM1,000 bagi orang tengah menguruskan persiapan, termasuk mencari gadis Sambas, yang sanggup menjadi isteri dengan hantaran serendah 50,000 Rupiah.

Dianggarkan lebih 10 rumah di Kampung Sekura, Paloh, terletak paling hampir dengan sempadan Semantan (Malaysia) dan Paloh (Indonesia), dibina suami dari Malaysia, yang hanya pulang menemui isteri dan anak di seberang pada cuti hujung minggu.

Kegiatan yang dikenali penduduk jiran sebagai 'nikah siri' atau 'nikah buah tangan' ini popular di kalangan keluarga gadis yang tidak segan silu membenarkan anak mereka berkahwin walaupun sebagai isteri kedua, ketiga atau keempat.

Ketua Kantor Urusan Agama Sambas, Encik Karlan Hanafi, berkata 'nikah siri' bermula dikesan berlaku di kalangan masyarakat Islam di situ sejak 1990-an selepas Bahagian Urusan Agama Indonesia memperketatkan urusan perkahwinan.

Beliau berkata pihaknya percaya wujud sindiket menawarkan lelaki Malaysia berkahwin dengan gadis Indonesia tanpa perlu melalui proses ketat antara pihak berkuasa agama kedua-dua negara.

'Nikah siri ini mudah kerana upacara akad nikah boleh diadakan di mana saja. Malah, boleh di kampung berdekatan sempadan Indonesia-Malaysia tanpa pengetahuan kami.

'Cuma perlu persetujuan keluarga dengan dinikahkan ketua atau imam kampung, selain bapa gadis juga boleh melakukannya tanpa melalui pejabat urusan agama,' katanya.

Sementara itu, seorang bekas kakitangan awam di Kuching, yang mahu dikenali sebagai Abang Bakar, 59 tahun, berkata beliau mempunyai isteri kedua di Paloh dan isteri ketiga di Kartiasa, selain isteri pertama di Kuching.

Menurut beliau, taraf kehidupan rendah, selain kecantikan gadis desa menarik perhatian ramai lelaki Malaysia berkahwin secara diam-diam.

'Wanita Indonesia ini berasal dari kampung. Layanan yang diberikan mereka memang baik. Malah, kehidupan desa menyebabkan mereka berdikari, taat kepada suami serta boleh dipercayai.

'Setiap bulan, saya memperuntukkan antara RM1,200 hingga RM1,500 untuk dihantar kepada keluarga di sana dan ia lebih daripada mencukupi kerana taraf kehidupan di Sambas sangat rendah,' jelasnya.

Namun, bagi Cik Nursheila Bujang, 48 tahun, pengalaman bernikah siri dengan suami berasal dari Serian, Kuching, hanya membawa penderitaan.

'Tinggalkan' kerja untuk menjadi pegawai polis

Pelatih Pegawai Kanan polis, ASP Muhammad Aly Musa, memimpin perbarisan tamat latihan di Home Team Academy sebagai Komander Perbarisan




SINGAPURA - Setelah meraih ijazah sarjana muda dalam bidang perakaunan, beliau bekerja sebagai seorang juruaudit selama setahun sebelum mengambil keputusan untuk mengejar impiannya menjadi seorang pegawai polis.

Impian Penolong Superintenden (ASP) Muhammad Aly Musa, 26 tahun, itu menjadi kenyataan setelah beliau lulus dari Home Team Academy dalam kursus asas pegawai kanan Jumaat lalu.

Ditemui sebelum upacara perbarisan tamat latihannya, ASP Aly berkata beliau bekerja setahun di syarikat Pricewaterhouse Coopers (PWC) sebelum mengambil keputusan mahu menukar kerjayanya itu.

'Selepas setahun bekerja sebagai seorang juruaudit, saya mendapati saya tidak begitu minat bekerja di pejabat,' kata ASP Muhammad Aly, yang lulus dari Universiti Teknologi Nanyang (NTU) pada 2009.

Tambahnya lagi, beliau sedia menerima cabaran sebagai seorang pegawai polis yang mungkin mendedahkannya kepada risiko bahaya yang lebih tinggi, berbanding tugas di pejabat.

Anak kedua dalam empat beradik itu juga berkata beliau terdorong menyertai kerjaya di Home Team kerana kededua ibu bapanya juga merupakan bekas pegawai polis.

Tambahnya, beliau mula 'jatuh cinta' dengan kerjaya sebagai seorang pegawai polis ketika menjalani perkhidmatan negara (NS) bersama Pasukan Polis Singapura (SPF).

Semalam, ASP Aly merupakan komander perbarisan yang berlangsung di Home Team Academy di Old Choa Chu Kang Road, yang melibatkan lebih 700 pegawai polis, termasuk pegawai kanan, pegawai biasa, serta pegawai perkhidmatan negara, lulus daripada kursus masing-masing.

Turut hadir di perbarisan tersebut sebagai Tetamu Terhormat adalah Menteri Negara (Ehwal Dalam Negeri merangkap Ehwal Luar), Encik Masagos Zulkifli Masagos Mohamad.

Waterfront, mercu tanda baru Brunei Darussalam

Pertunjukan Perarakan Di Air menjadi lebih menarik dengan penyertaan 30 buah perahu tambang, serta persembahan-persembahan muzik seperti gambus dan serunai di atas kapal.


BANDAR SERI BEGAWAN - Waterfront yang menjadi mercu tanda baru Negara Brunei Darussalam telah dirasmikan dalam suasana penuh gemilang dan berwarna warni malam tadi.

Berkenan berangkat untuk menyempurnakan Majlis Perasmian Waterfront, Bandar Seri Begawan ialah Duli Yang Teramat Mulia Paduka Seri Pengiran Muda Mahkota Pengiran Muda Haji Al-Muhtadee Billah, Menteri Kanan di Jabatan Perdana Menteri dan Yang Teramat Mulia Paduka Seri Pengiran Anak Isteri Pengiran Anak Sarah Pengiran Haji Salleh Ab Rahaman. Berangkat sama Yang Teramat Mulia Paduka Seri Duli Pengiran Muda 'Abdul Malik.

Facebook persenda Sultan





KEMAMAN – Polis dan Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) diminta menyiasat dan mengambil tindakan terhadap individu yang membuka akaun facebook Yang Dipertuan Agong, Sultan Mizan Zainal Abidin kerana ia mempersendakan institusi raja dan mengancam keselamatan negara.

Difahamkan ‘fan page’ Facebook itu dikesan diwujudkan tiga hari lalu, malah lebih menyedihkan salah seorang seorang penyokong ‘fan page’ itu adalah penuntut lelaki berbangsa Melayu di salah sebuah institusi pengajian tinggi awam (IPTA) dari Selangor dan berasal dari Kuala Terengganu.

Susulan itu, seorang penyelia bengkel dari Binjai, Mukhatar A Rahman, 47, membuat laporan polis berhubung kes berkenaan kira-kira jam 1.06 tengah hari di Balai Polis Chukai.

Menurutnya, dia mengetahui mengenai ‘fan page’ itu wujud kira-kira jam 8.30 malam kelmarin apabila membuka akaun facebooknya dan melihat kiriman di Kumpulan Ahli UMNO Selangor yang mengandungi kiriman dari Darul Ehsan yang memetik berita dari blog Darul Ehsan Today.

“Saya ada membuka blog tersebut di http://darulehsantoday.blogspot.com.

“Saya klik pada laman itu dan mendapati ada ‘fan page’ diwujudkan oleh Rakai Arya Santoso yang dipercayai berasal dari Indonesia,” katanya.

Katanya, akaun facebook berkenaan boleh dianggap sebagai jenayah siber iaitu satu hasutan untuk memerangi Yang Dipertuan Agong.

Pelajar maahad tahfiz lakukan sodomi





KUALA KRAI - Perasaan syak seorang ibu apabila anaknya menga­du sakit ketika membuang air besar terbukti apabila anaknya yang belajar di sebuah maahad tahfiz al-Quran dekat sini, mendakwa dia diliwat oleh seorang pelajar senior di asrama maahad tersebut 10 Mei lalu.

Ibu pelajar yang berusia 13 tahun itu, yang mahu dikenali hanya sebagai Yah, berkata, dia mula curiga apabila anaknya itu bertindak lari dari pengajian asrama pada tengah hari Ahad lalu dan mengadu sakit di punggung setiap kali membuang air besar.

Menurut Yah, 48 tahun, setelah didesak oleh keluarga beberapa kali, anak kelapan daripada sembilan beradik itu akhirnya menceritakan bahawa dia diliwat oleh seorang pelajar berusia 15 tahun ketika tidur di bilik asrama kira-kira jam 12 tengah malam, 10 Mei lalu.

”Pada malam kejadian, anak saya sedang tidur apabila dia ditindih dan mulutnya ditutup. Dia mengenali pelajar yang terlibat itu.

”Selepas kejadian, pelajar terbabit mengugut akan memukul anak saya jika dia cuba memberitahu perkara itu kepada ustaz atau sesiapa. Sekarang anak saya berada dalam keadaan trauma,. Dia juga tidak ceria dan tidak mahu kembali belajar di maahad itu,” katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kuala Krai, Superintendan Abd Rahman Ja’apar mengesahkan menerima laporan.

Katanya kes tersebut disiasat mengikut Seksyen 377C Kanun Keseksaan.

Nafi laporan 80,000 guru Semenanjung ke Sarawak




PETALING JAYA - Kementerian Pelajaran hari ini menafikan laporan kononnya ia akan menghantar sekitar 80,000 guru dari Semenanjung ke Sarawak tahun depan.

Timbalan Menteri Pelajaran, Dr. Mohd Puad Zarkashi berkata, sehingga 11 Mei tahun ini, terdapat seramai 80,382 guru yang mengajar di sekolah rendah dan sekolah menengah di Sabah dan Sarawak di mana 15,641 daripada jumlah itu terdiri daripada guru yang berasal dari Semenanjung.

"Sekiranya kita hendak menghantar 80,000 orang guru dari Semenanjung ke Sarawak, siapa pula yang akan mengajar di Semenanjung?” katanya ketika ditemui selepas melancarkan pertandingan mural PLUS antara sekolah-sekolah menengah peringkat kebangsaan 2011 di sini hari ini.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular