Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Khamis, 30 Jun 2011

Anang Hermansyah-Ashanty Menikah dengan Adat Jawa

Anang Hermansyah dan Ashanty akhirnya meresmikan hubungan percintaan mereka.




JAKARTA - Penyanyi Anang Hermansyah dan Ashanty, pasangan duet sekaligus kekasih itu, sudah tidak canggung lagi membicarakan soal pernikahan mereka. Malahan, Ashanty tak ragu menyebutkan keinginannya untuk menikah menggunakan adat Jawa.

"Penginnya adat Jawa, karena mama dan papa kan orang Jawa. Mereka selalu minta, kalau misalnya nanti aku menikah, penginnya anaknya pakai adat Jawa," ujarnya didampingi Anang saat ditemui di Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan.

Anang tampaknya siap untuk mewujudkan keinginan tersebut. Ia tidak keberatan, jika dalam pernikahanya kelak harus mengenakan beskap yang membuat gerakannya terbatas. "Insyaallah. Aku sekarang cuma bisa bilang Insyaallah," ucapnya sembari tersenyum.

Itu menunjukkan keseriusan Anang mempersunting Ashanty. Sekitar Mei 2011 lalu, ia telah membawa Ashanty ke Jember, kampung halamannya itu, untuk memperkenalkannya kepada keluarga besarnya.

Namun, keduanya masih menutupi kapan pernikahannya akan dilangsungkan. Menurut Ashanty prosesnya masih panjang. Masih banyak yang mesti diselesaikan karena saat ini mereka fokus menyanyi.

"Kalau sekarang kan lagi fokus di pekerjaan ya. Kan kalau mau ke sana, kalau nikah kan pasti ada persiapan mau cari gedunglah. Pokoknya, masih panjang prosesnya," terang Ashanty. Anang juga tidak berkomentar banyak. "Insyaalah. Pokoknya, nanti teman-teman tahulah," tandasnya.

Enggan Bersetubuh, suami gigit kemaluan isteri






KUANTAN - Seorang penoreh getah dihadapkan ke Mahkamah Sesyen di sini semalam atas tuduhan menyebabkan kecederaan terhadap isterinya dengan menggigit kemaluan wanita itu yang enggan mengadakan hubungan seks pada April lalu.

Bagaimanapun, tertuduh Mohd. Shakri Ismail, 28, dari Felda Bukit Goh di sini membuat pengakuan tidak bersalah atas dakwaan itu selepas kertas pertuduhan dibacakan di hadapan Hakim Noradidah Ahmad.

Mengikut kertas pertuduhan, Mohd. Shakri didakwa menyebabkan kecederaan terhadap isterinya, Roshapida Mat Sidik, 23, dengan menggigit kemaluan mangsa untuk mengadakan persetubuhan antara pukul 12 tengah malam hingga pukul 3.30 pagi pada 21 April lalu di sebuah rumah di Felda Bukit Goh di sini.

Tertuduh didakwa mengikut Seksyen 375A Kanun Keseksaan iaitu menyebabkan kecederaan untuk mengadakan persetubuhan dan jika sabit kesalahan boleh dikenakan hukuman penjara sehingga lima tahun.

Terdahulu, selepas kertas pertuduhan dibacakan tertuduh memberitahu mahkamah bahawa dia tidak melakukan perbuatan itu dan mempersoalkan tuduhan yang dikenakan terhadapnya.

Tunang Kesal, Calon Suami Nikah Lain

Mimi menunjukkan sebahagian barang hantaran perkahwinan yang disediakannya.




KUALA LUMPUR - Barang hantaran dan kad undangan sudah disiapkan, namun remuk hati seorang wanita apabila tunang kesayangannya tanpa diduga berkahwin dengan orang lain pada tarikh yang ditetapkan untuk majlis perkahwinan mereka.

“Tarikh 4 Jun 2011 sepatutnya dia bersanding dengan saya tetapi luluh hati saya apabila pada hari itu bekas tunang saya diijab kabul dengan wanita lain,” kata wanita itu yang mahu dikenali sebagai Mimi, 25.

Mimi berkata, dia tidak menyangka pengorbanan selama enam tahun berkenalan dengan lelaki itu yang dinamakannya, Z sebelum mengikat tali pertunangan pada 6 April 2007 berakhir dengan titik hitam dalam hidupnya.

“Hanya Tuhan yang tahu bagaimana perasaan saya kerana segala persiapan untuk perkahwinan disiapkan keluarga saya dan hanya menunggu tarikh majlis kenduri diadakan.

“Tergamak dia menconteng arang di muka saya dan keluarga, sedangkan saya dan keluarga melayan dia dengan baik sepanjang perhubungan kami,” kata anak ketujuh daripada lapan beradik yang bekerja sebagai jurujual itu.

Wardina beri blogger tempoh 14 hari

WARDINA (kanan) menafikan dakwaan bahawa dia telah menyertai PKR sambil diperhatikan Muhammad Hanif pada sidang akhbar di Kuala Lumpur semalam.



KUALA LUMPUR - Pengacara popular, Wardina Safiyyah Fadlullah, 32, memberi tempoh 14 hari mulai semalam kepada pengendali blog yang mengaitkan dirinya dengan Parti Keadilan Rakyat (PKR) supaya mengeluarkan gambar dan artikel berkaitan dirinya daripada blog tersebut.

Menurut Wardina, dia tidak teragak-agak untuk mengambil tindakan undang-undang sekiranya pengendali blog terbabit masih berdegil dan enggan berbuat demikian.

Ujar pengacara Malaysia Hari Ini (MHI) di TV3 itu, blog tersebut telah memuat naik gambarnya semasa tidak memakai tudung yang disifatkan sebagai menghina dan memalukannya.

"Saya mempunyai anak dan suami. Membuka aib saya pada masa dahulu sedikit sebanyak memberi kesan kepada mereka.

"Jadikan kisah saya sebagai tauladan dan saya berharap hal ini tidak terjadi kepada artis-artis lain (yang kini memakai tudung)," ujarnya pada sidang akhbar di sini semalam.

Suami marah Isteri Baca Sms





GOMBAK - Tindakan seorang isteri memeriksa telefon bimbit suaminya selepas curiga dengan tingkah laku lelaki itu bertukar pergaduhan besar sebelum wanita itu ditumbuk di muka dalam kejadian di rumah mereka di Pinggiran Lembah Hijau, di sini, kelmarin.

Dalam kejadian kira-kira jam 6.30 pagi itu, wanita berusia 27 tahun terbabit yang mengandung dua bulan, tersedar daripada tidur dan pada masa sama melihat telefon bimbit suaminya berada di atas meja manakala suaminya yang berusia 30-an masih tidur nyenyak.

Wanita itu memeriksa kandungan SMS dalam telefon itu apabila suaminya terjaga dan merampas telefon itu sebelum memarahi mangsa.

Menurut sumber, lelaki itu yang marah dengan tindakan mangsa mengambil telefon bimbitnya tanpa kebenaran naik angin.

“Mangsa memberitahu hanya ingin memeriksa telefon bimbit itu kerana curiga kemungkinan suaminya menyimpan rahsia.

Enggan ceraikan 'ibu' Anak mengamuk

SEORANG pembantu kantin menunjukkan kerusi dan meja yang rosak akibat pergaduhan anak dengan bapa di Pasir Mas semalam.





PASIR MAS - Pekarangan kantin Mahkamah Syariah Pasir Mas di sini, kecoh semalam apabila seorang anak bergelut dengan bapanya setelah tidak berpuas hati dengan tindakan bapanya yang enggan menceraikan isterinya selepas permohonan dibuat di mahkamah tersebut.

Dalam kejadian kira-kira 10.30 pagi, lelaki berusia sekitar 50-an itu sedang minum di kantin terbabit sebelum didatangi anak lelakinya dan berlaku pertengkaran antara mereka sehingga menyebabkan berlaku pergelutan di antara mereka berdua.

Menurut peniaga kantin terbabit, Fadzilah Ismail, 52, pada mulanya kedua-dua beranak itu berbincang mengenai masalah mereka namun ia bertukar tegang apabila lelaki berusia 50-an terbabit mempersoalkan tindakan anaknya yang terlalu menyebelahi ibu.

Maka bermulalah pertelingkahan antara mereka dengan si anak mengambil jag air dan menyimbah ke arah bapanya.

Siti Nor Bahyah Tak Marah Ajukan ' Sepah '

Hajah Siti Nor Bahyah.





KUALA LUMPUR - “Kalau ada orang yang terasa dengan lawak kami malam itu, kami minta maaf kerana tidak pernah terlintas mahu mempersendakan sesiapa,” kata seorang daripada ahli kumpulan Sepah, Jep berhubung rasa tidak selesa beberapa individu terhadap persembahan mereka pada final Maharaja Lawak yang dilihat mengajuk penceramah terkenal, Datuk Siti Nor Bahyah Mahmood.

Jep atau nama sebenar Mohd Nadzri Zainal Abidin, 24, berkata, idea meniru gaya penceramah itu tercetus ketika dia dan ahli kumpulan berbincang mengenai persiapan final Maharaja Lawak.

“Memang kami mahu menggunakan gaya personaliti program bual bicara, tetapi bersetuju tidak menggunakan nama sesiapa.

“Kami cuba sampaikan mesej baik menerusi lawak itu, tetapi memang tidak dapat mengelak jika ada orang pandang negatif,” katanya yang dihubungi semalam.

Menurutnya, mereka memang tidak berniat mahu memperlekehkan sesiapa sebaliknya mahu mengangkat mesej positif dalam persembahan malam itu.

Sepah yang turut dianggotai Mohd Noor Murad (Mamat) dan Shahmira Muhamad (Shuib) muncul juara pada final Maharaja Lawak minggu lalu. Sementara itu, Siti Nor Bahyah berkata, beliau tidak terasa hati Sepah meniru gayanya ketika persembahan akhir Maharaja Lawak sebaliknya gembira dengan tindakan kumpulan itu.

“Saya berfikiran positif pada kumpulan Sepah, sekurang-kurangnya ajukan mereka memberikan peringatan yang baik sebagaimana saya menyampaikan dakwah kepada orang lain walaupun ia hanya di atas pentas,” katanya yang dihubungi semalam.

Menurutnya, tidak menjadi kesalahan meniru gaya pendakwah asalkan ia mengandungi mesej membina yang boleh mengajak manusia ke arah kebaikan.

“Perkara paling saya suka apabila Jep menyebut perkataan Cakar Harimau yang pernah disebut saya sekitar 2004. Walaupun ia sudah lama, ia masih diingati dan saya berpendapat artis turut mengikuti perkembangan pendakwah,” katanya.

Bantah demonstrasi jalanan

Pemandu teksi, Roslinda Abd Rahman memegang pelekat kenderaan yang membantah demonstrasi jalanan pada program Duta Mesra Rakyat Membantah Demostrasi Jalanan di PWTC Kuala Lumpur.

Derita: Pinjam along belanja kahwin




JOHOR BAHRU - Akibat bimbang keluarganya menanggung malu jika perkahwinannya ditunda, memaksa seorang kerani wanita yang bekerja di sebuah syarikat swasta di sekitar bandar raya ini membuat pinjaman RM3,000 daripada along pada November tahun lalu.

Akibat tindakan melulunya itu, dia kini terpaksa menanggung bunga hutang mencecah RM40,000.

Mangsa mahu dikenali Siti, 29, kini mengandung tujuh bulan berkata, dia terpaksa membuat pinjaman daripada 23 along untuk melunaskan bayaran bunga pinjaman berkenaan.

“Saya terdesak meminjam selepas sebahagian daripada wang hantaran berjumlah RM10,000 digunakan untuk perbelanjaan peribadi.

“Kerana kekurangan wang, saya cuba mendapatkan pinjaman bank, namun permohonan ditolak dan pada masa sama saya semakin buntu kerana tarikh perkahwinan semakin hampir,” katanya yang ditemani suaminya ketika ditemui di pejabat Biro Aduan Awam MCA Johor Bahru di sini, semalam.

Pil kuda tahan sakit





BESUT — Mungkin sudah kehabisan idea, seorang buruh binaan yang dihadapkan ke Mahkamah Majistret di sini hari ini atas pertuduhan menggunakan pil methamphetamine memberitahu mahkamah dia mengambil pil itu untuk dijadikan ubat penahan sakit.

Mohd Zabidin Awang, 42 dari Kampung Batu 29, Langkap, Permaisuri, di sini dituduh mengambil pil itu di tandas Balai Polis Sungai Tong, Setiu pada pukul 1 tengah hari, 29 Jun lalu.

Dia mengaku mengambil pil itu sebagai ubat penahan sakit untuk menghilangkan sakit badan kerana sering melakukan kerja berat kerana tidak ada cara lain.

Mendengar pengakuan itu, Majistret Ahmad ”Adha ”Amir Yasser Amri berkata tertuduh telah mengambil jalan yang salah dengan mengambil dadah terlarang, sedangkan masih banyak ”dadah” yang dibenarkan boleh diperoleh di hospital sebagai ubat.

Gadis remaja ini hilang selaput dara disetubuhi 3 kali




JAKARTA - Seorang siswi Sekolah Menengah Atas (SMA), sebut saja Mawar, melaporkan pacarnya berinisial HAS (22) ke Polda Metro Jaya. Remaja berusia 16 tahun itu melaporkan sang pacar karena tidak terima diputuskan setelah digauli.

"Korban dirayu-rayu agar mau melakukan hubungan badan dengan pacarnya. Tapi setelah berhubungan, korban malah ditinggalin, diputusin," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Baharudin Djafar kepada wartawan di kantornya, Jakarta, Kamis (30/6/2011).

Baharudin mengungkapkan, korban dan pelaku awalnya berkenalan pada Februari 2011 silam. Pelaku yang bekerja sebagai tukang tambal ban itu mengenal Mawar dari temannya.

"Pelaku mendapat nomor korban dari temannya korban. Kemudian pelaku sering menghubungi korban," ujar Baharudin.

Setelah beberapa minggu berkomunikasi lewat hubungan telepon, korban kemudian diajak untuk bertemu. Selama berkenalan lewat telepon, pelaku mengaku sebagai mahasiswa di salah satu perguruan tinggi swasta.

Kemudian muncullah benih-benih cinta antara dua sejoli ini. Korban pun menerima cinta pelaku.

Setelah sering berkomunikasi lewat handphone, suatu saat pelaku kemudian mengajak jalan si korban. Sepulang sekolah, korban diajak untuk bermain di GOR yang terletak di gedung kantor Pertamina, Simprug, Jakarta Selatan.

"Korban kemudian dipaksa melakukan hubungan badan oleh pelaku," lanjutnya.

Awalnya korban menolak. Namun, rayuan pelaku membuat korban terpedaya. Pelaku juga berjanji tidak akan meninggalkan korban setelah digauli.

"Hingga akhirnya korban terbujuk dan mereka melakukannya di dalam toilet di gedung tersebut," ujar dia.

Di dalam toilet yang terletak di dekat kolam renang itu, korban digauli selama tiga kali hingga selaput dara korban pecah. "Hasil visum menunjukkan adanya robekan di selaput dara korban," kata dia.

Namun, janji tinggal janji. Beberapa minggu setelah berhubungan badan, pelaku justru menghilang. Korban tidak pernah lagi mendapat kabar dari pelaku.

Korban pun kemudian menceritakan kisahnya itu pada pamannya. Sang paman berang dengan sikap pelaku yang tidak bertanggung jawab lantas melaporkan pelaku ke Polda Metro Jaya pada Maret 2011 lalu.

"Pelaku ditangkap pada 9 Juni 2011, karena selama itu melarikan diri. Pelaku dijerat Undang-Undang perlindungan anak dengan ancaman di atas lima tahun penjara," tutupnya.

Pria Ini Bersorak dan Asyik Menari saat Rumahnya Terbakar





MEULABOH - Dua unit rumah yang berlokasi di ruas Jalan Gajah Mada, Desa Rundeng, Kecamatan Johan Pahlawan, Kabupaten Aceh Barat, Rabu (29/6/2011) sekitar pukul 22.00 WIB musnah di lalap api.

Diduga, dua rumah tersebut dibakar oleh seorang pria yang mengalami gangguan jiwa, yang selama ini tinggal di rumah itu bersama seorang anggota keluarganya.

Saat kejadian, seluruh anggota keluarga tak berada di rumah karena sedang melaksanakan tugas di tempat lain.

Sementara itu, regu pemadam kebakaran Pemkab Aceh Barat yang terjun langsung ke lokasi mengalami kesulitan saat akan memadamkan api.

Selain dipadati warga, proses pemadaman api itu juga agak sulit dilakukan karena rumah yang terbakar berkontruksi kayu sehingga api dengan cepat menjalar ke seluruh sudut bangunan.

Petugas pun terpaksa merusak beberapa bagian dinding rumah guna memutuskan aliran api, sehingga kebakaran hebat yang terjadi menjelang tengah malam itu berhasil dipadamkan sekitar 45 menit.

Sementara, di tengah upaya tim pemadam kebakaran dan warga memadamkan api, seorang pria yang merupakan anak pemilik rumah, yang diduga mengalami gangguan jiwa, justru menari dengan asyiknya layaknya sebuah pesta besar, dengan kondisi tanpa busana dan hanya mengenakan celana dalam berwarna putih.

Aksi sang pria itu menjadi perhatian warga yang berada di sekitar lokasi kejadian. Bahkan pria berbadan tegap itu terus mengeluarkan kata-kata yang membuat sebagian warga emosi.

“Ayo bakar terus, asyik, ayo goyang terus,” katanya sambil menari gembira.

Anggota keluarga korban yang datang ke lokasi kejadian merasa panik melihat kejadian itu.

Bahkan seorang ibu, pemilik rumah dikabarkan pingsan begitu mengetahui rumah miliknya terbakar, sehingga harus dilarikan ke IGD RSUD Cut Nyak Dhien Meulaboh guna mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Epi, seorang pemilik rumah kepada wartawan mengatakan, rumah mereka diduga dibakar adiknya, yang mengalami gangguan jiwa sejak tiga tahun lalu karena over dosis narkotika jenis ganja. Apalagi saat kejadian, pria kurang waras itu ditinggal sendirian.

"Dugaan kita, dia lupa mematikan api dari puntung rokoknya, sehingga ikut menghanguskan rumah yang selama ini telah lama kami huni," kata Epi sambil menahan air mata.

Apalagi adiknya itu pernah beberapa kali dibawa ke rumah sakit jiwa di RSUD Cut Nyak Dhien Meulaboh, akan tetapi hingga kini juga masih belum sembuh.

Foto Ruyati WNI ''Dipancung'' Di Arab Saudi

Foto ini dikatakan Tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Arab Saudi, Ruyati binti Sapubi, telah dipancung Sabtu, 18 Juni 2011. Dia dituduh membunuh keluarga majikannya, Khairiyah Majlad.

Rakam video skirt ketika temu duga wanita




SINGAPURA - SEORANG wanita berusia 29 tahun yang menghadiri satu temu duga kerja terkejut apabila mendapati penemu duganya merakam video dalam skirtnya.

Semalam, penemu duga itu, Vernon Loh Chiang Meng, 40 tahun, dijatuhi hukuman penjara dua minggu setelah mengaku bersalah mencabul kehormatan wanita tersebut.

Loh, seorang pengurus pembangunan perniagaan di syarikat dagangan Italiaworld, melakukan kesalahan itu di pejabat syarikatnya di bangunan Lucky Chinatown di New Bridge Road pada 12 Mac tahun lalu.

Mahkamah diberitahu bahawa mangsa ke pejabat Loh sekitar 5 petang untuk ditemu duga bagi jawatan sebagai penolong akaun.

Dalam sesi temu duga oleh Loh sendiri, mangsa disuruh pula menjalani temu duga menerusi telefon dengan seorang kakitangan sumber manusia di Kuala Lumpur.

Sementara itu, Loh menduduki sebuah kerusi di belakang mangsa.

Sedang mangsa menjalani temu duga menerusi telefon itu, beliau berasa tidak selesa kerana Loh duduk agak rapat dengannya.

Apabila mangsa menoleh, beliau mendapati Loh meletakkan sebuah telefon bimbit di bawah skirtnya. Mangsa meninggalkan tempat itu dan melaporkan kejadian itu kepada polis.

Loh boleh dihukum penjara hingga setahun, denda atau kededuanya sekali bagi kesalahan itu.

Polisi Ungkap Ibu Bayi yang Dimakan Anjing




MADIUM - Misteri orangtua yang membuang bayi di Dusun Jajar, Bolo, Kare, Madiun, Jawa Timur, akhirnya terungkap. Pelaku diketahui warga Dusun Jajar setelah polisi melakukan pemeriksaan sejumlah saksi serta mengidentifikasi ibu hamil di sekitar lokasi ditemukannya mayat bayi.

Seperti diberitakan sebelumnya, potongan tangan dan kaki bayi yang diduga baru berumur satu hari ditemukan di ladang milik warga. Potongan organ tubuh bayi ini ditemukan setelah dimakan anjing. Selain menemukan satu potong tangan kiri, dua potong kaki bayi, kepingan tengkorak berserakan.

Perempuan yang tega membuang darah dagingnya diketahui bernama Misti. Ia kini dirawat di Pusat Kesehatan Masyarakat Kare, karena kondisinya lemah. Kediaman Misti berjarak sekitar 300 meter dari lokasi penemuan mayat bayi. Polisi belum meminta keterangan karena pelaku masih trauma.

Sementara itu suami Misti, Supri, tidak menduga kalau potongan tangan dan kaki yang ditemukan adalah anaknya. Pasalnya sang istri mengaku baru hamil tiga bulan. Polisi belum bisa memastikan motif Misti membuang bayinya. Yang jelas Misti melahirkan di ladang dan ditinggal pergi.

Suami Tega Bacok Sang Istri



KOTA AGUNG - Diduga karena mengalami ganguan jiwa, Al Idran (37) warga pedukuhan Talang Rambutan, Pekon Pagar Alam, kecamatan Ulu Belu, Lampung tega mencederai istrinya, Ita (35). Akibatnya sang istri terpaksa di larikan ke RSUD Abdoel Moeloek, Bandar Lampung.

Kapolsek Pulau Panggung, AKP Muji Sulihono, mendampingi Kapolres Tanggamus, AKBP Bayu Aji, kepada wartawan, Kamis (30/6/2011), menjelaskan, bahwa kejadian yang menimpa Ita, berawal saat ia mengajak sang suami untuk bersilaturahmi ke rumah besan mereka, pada Rabu (29/6/2011).

“Mungkin karena berkali-kali diajak, namun sang suami tidak juga menjawab, korban Ita pun agak sedikit jengkel sehingga mengeluarkan kata-kata kasar yang membuat Al Idran, sang suami emosi,” ujarnya.

Akibat terbakar emosi, lanjut Muji, Al Idran pun tanpa berpikir panjang mengambil sebilah golok dan kemudian mengayunkannya ke arah sang istri. Akibatnya, sang istri mengalami luka robek di kepala dan tangannya.

“Pelaku ini memang tergolong sadis, karena dengan tega membacokan golok itu ke kepala dan membacok kedua tangan sang istri, hingga pergelangan tangan bagian kanan putus dan kelima jari tangan bagian kiri putus,” jelasnya.

Heboh! Tiang Masjid di Kerinci Tiba-tiba Panas

Satu di antara 13 tiang masjid Jamik Nurul Ikhwah, Desa Koto Tengah, Kecamatan Sulak, Kabupaten Kerinci, tiba-tiba mengeluarkan suhu panas.



KERINCI - Satu di antara 13 tiang masjid Jamik Nurul Ikh'wah, Desa Koto Tengah, Kecamatan Sulak, Kabupaten Kerinci, tiba-tiba mengeluarkan suhu panas. Tentu saja mengejutkan warga, karena merasa peristiwa tersebut tidak lazim terjadi.

Peristiwa aneh tersebut baru diketahui warga pada hari Minggu (26/6/2011), menjelang dilaksanakannya salat magrib. Saat itu garin (penjaga) masjid, Rahimi, hendak membersihkan ruangan masjid karena warga akan mengerjakan salat magrib.

Saat ia sedang bekerja, tiba-tiba ia menginjak satu keramik dekat tiang sudut yang suhunya sangat panas. Suhunya sangat panas. Saya mencoba meletakkan kaki di atas keramik tersebut, namun saya tidak tahan karena panasnya bisa membakar kulit kaki," ujar Rahimi.

Menurutnya, pada saat ia mengetahui peristiwa tersebut, hanya satu buah keramik yang mengeluarkan suhu panas, namun setelah dua hari jumlah keramik yang panas bertambah banyak. Pada hari kedua, jumlah keramik yang panas bertambah menjadi dua, dan hingga saat ini jumlahnya mencapai lima keramik," katanya.

Ulama setempat, yang juga merupakan pengurus Masjid Jamik Nurul Ikh'wah Desa Koto Tengah, Rafni, belum mengetahui apa yang menyebabkan salah satu tiang di dalam masjid tersebut mengeluarkan suhu panas.

Untuk mengetahui penyebab tersebut, pengurus masjid berencana melakukan pembongkaran di tiang sudut. Hanya saja pihaknya masih terkendala pendanaan, karena untuk melakukan pembongkaran memerlukan dana yang cukup besar.

Pengurus sedang mengumpulkan dana untuk melakukan pembongkaran, sehingga penyebab pasti terjadinya suhu panas di tiang masjid tersebut bisa segera diketahui," jelasnya.

Lebih lanjut Rafni menjelaskan, Selasa ajudan Bupati Kerinci juga sudah melihat langsung peristiwa aneh tersebut, dan Bupati Kerinci, H Murasman akan meninjau masjid Jamik Nurul Ikh'wah. Kita khawatir jika panas terus menyebar, dan bisa membahayakan warga," kata Rafni.

Informasi yang berhasil didapatkan wartawan, Masjid Jamik Nurul Ikh'wah ini dibangun sekitar tahun 1984, di atas lapangan sepak bola. Lahan masjid ini dulunya lapangan sepak bola, namun karena untuk kepentingan masyarakat akhirnya dibangun masjid," kata Redi, warga setempat.

Ditanya apakah dulunya lahan masjid pernah dijadikan tempat pembuangan sampah, sehingga menimbulkan gas panas? Ia membantah hal tersebut. Tidak pernah warga membuang sampah disini. Bahkan petugas PLN juga sudah memeriksa, namun tidak ada aliran listrik di tiang tersebut," katanya.

Dari pantauan di lapangan, tiang masjid yang mengeluarkan suhu panas tersebut, terus didatangi oleh warga. Panitia pembangunan masjid sengaja menempatkan kotak amal, yang dananya nanti akan digunakan untuk melakukan pembongkaran.

Video Pesta Seks Beredar Via Bluetooth HP





BOGOR - Video mesum berdurasi 5 menit 48 detik beredar di tengah masyarakat Bogor, Jawa Barat. Tidak tanggung-tanggung, pelaku adegan dalam video mesum itu dilakukan seorang pria dan tiga wanita sekaligus dalam sebuah pesta seks.

Video mesum berjudul 'Anak % 20 Baru Bogor' dalam format 3gp itu, beredar luas di tengah masyarakat melalui fasilitas bloetooth telepon genggam canggih.

Dugaan sementara, pesta seks tersebut dilakukan di sebuah kamar hotel yang berlokasi di Bogor. Keempat pelakunya diperkirakan berusia 20-an tahun. Sebelum melakukan persetubuhan, pria itu sempat berbicara dengan menyebutkan nama ketiga wanita yang menjadi teman kencannya.

Terkait beredarnya video itu, Polres Bogor saat ini tengah melakukan penyidikan. "Saya akan menyelidiki siapa pelaku dalam video porno itu untuk mengetahui motif dibalik penyebaran video tersebut,” ucap Kapolres Bogor AKBP Hery Santoso kepada wartawan.

Selain itu, penyelidikan tersebut dilakukan untuk mengetahui lokasi adegan dalam video mesum itu dibuat. Menurut informasi yang diperoleh, rekaman video itu dilakukan di sebuah tempat di wilayah Kabupaten Bogor. ”Kalau dilihat dari rekaman itu sepertinya di villa atau hotel, itu yang akan kita selidiki,” terangnya.

Hery menuturkan, jikapun video itu merupakan dokumentasi pribadi, polisi tetap akan mendalami motif di balik penyebaran video mesum itu. Apakah rekaman video itu sengaja disebarkan pelaku atau oleh pihak lain di luar orang-orang yang ada di rekaman video tersebut.

"Yang membuat rekaman dan yang menyebarkan akan kita tindak tegas sesuai hukum berlaku. Pelaku dalam video mesum itu, bisa dikenakan undang-undang pornografi dan UU ITE," tegasnya.

Rabu, 29 Jun 2011

Pemuda ragut perawan gadis, di jel dan sebat




LEDANG - Seorang pekerja warung dihukum penjara lima tahun dan sebatan dua kali oleh Mahkamah Sesyen Tangkak di sini hari ini selepas mengaku bersalah merogol seorang budak perempuan berusia 11 tahun.

Hakim Kamarudin Kamsun memerintahkan hukuman penjara ke atas Radin Suri Osman Romanti, 22, berkuat kuasa dari tarikh tertuduh ditangkap sehari selepas kejadian.

Radin mengaku melakukan kesalahan itu antara pukul 7 dan 8 malam, 18 Jun lalu, di bilik sebuah hotel di bandar Muar.

Tertuduh yang berasal dari Sungai Mati, Ledang didakwa mengikut Seksyen 376 (2)(e) Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 30 tahun dan sebatan, jika sabit kesalahan.

Berdasarkan fakta kes, tertuduh menemui mangsa bersama seorang rakan lelakinya ketika berjalan-jalan berhampiran Hospital Pakar Sultanah Fatimah (HPSF) sebelum mereka dibawa makan di sebuah restoran di Jalan Abdullah dan dipelawa membeli baju.

Tertuduh kemudian membawa mangsa bersama rakannya ke sebuah hotel dengan alasan untuk bertemu ibunya dan menyuruh rakan mangsa mandi semasa dia merogol mangsa.

Mangsa membuat laporan polis mengenai kejadian itu pada hari yang sama dan tertuduh berjaya diberkas keesokannya.

Pendakwaan kes dikendalikan oleh Timbalan Pendakwa Raya, Mohd. Asrof Adrin Kamarul manakala tertuduh tidak diwakili peguam bela.

Amah dari Aceh belasah majikan dengan tukul besi

Kepala Kartena yang berjahit. Gambar kecil, Fitriani.





SEREMBAN - “Saya merayu berkali-kali supaya berhenti memukul, tetapi pembantu rumah itu seperti ‘naik hantu’ apabila membelasah saya bertubi-tubi menggunakan tukul besi dan kayu,” kata suri rumah, Kartena Kamaruddin, 31, yang parah dibelasah pembantu rumahnya di Bandar Enstet, Nilai, dekat sini, Isnin lalu.

Dalam kejadian kira-kira jam 8 pagi itu, Kartena yang hendak memasuki kereta untuk menghantar anak sulungnya ke tadika berhampiran terkejut apabila dipukul lebih 30 kali di kepala dan badan oleh pembantu rumahnya yang baru sebulan bekerja.

“Ketika itu saya memasukkan anak bongsu berusia dua tahun ke dalam kereta dan tiba-tiba diserang dari belakang sebelum dipukul bertubi-tubi,” katanya ketika ditemui di Hospital Pakar Seremban, di sini, semalam.

Menurutnya, pembantu rumah dikenali sebagai Fitriani, 19, dari Aceh, Indonesia, menarik rambut dan mengheretnya ke dalam rumah dan memukulnya.

“Ketika itu saya melihat dia mengambil gunting, tetapi saya menggigit tangannya membuatkan gunting itu terlepas. Kalau tidak pasti saya mati,” katanya.

25 PATI Warga Indonesia hampir maut

SEBAHAGIAN pendatang yang ditahan PGM.




KOTA TINGGI - Sekumpulan 25 pendatang tanpa izin Indonesia, nyata menggadai nyawa apabila menaiki bot bocor dikendalikan dua tekong untuk pulang ke negara asal menerusi pantai daerah ini, awal pagi semalam.

Namun, perjalanan pulang mereka secara bersesak dalam bot tanpa memakai sebarang jaket keselamatan itu, tersekat apabila ditahan Pasukan Gerakan Marin (PGM) di luar Pantai Tanjung Pengelih di sini, kira-kira jam 12.05 pagi.

Dalam gerakan itu, sepasukan anggota PGM yang menjalankan rondaan Operasi Octapus dengan Bot Ronda RH24 terserempak bot fiber sepanjang kira-kira lapan meter dalam keadaan mencurigakan sedang menghala ke arah perairan antara bangsa.

Komander PGM Wilayah Dua, Asisten Komisioner Zainul Abidin Hasan berkata, menyedari kehadiran anggotanya, tekong bot berkenaan cuba memecut melarikan diri apabila diarah berhenti untuk pemeriksaan.

“Kejadian itu menyebabkan anggota PGM terpaksa mengejar kira-kira 10 minit, sebelum berhasil memintas bot berkenaan. Pemeriksaan mendapati bot yang dilengkapi enjin 200 kuasa kuda itu dikendalikan seorang tekong dan pembantunya membawa 25 pendatang tanpa izin termasuk tujuh wanita.

“Ketika ditahan, bot kecil yang sesak dengan penumpang itu sudah mengalami kebocoran. Semua warga asing terbabit nyata menggadai nyawa mereka kerana masing-masing tidak memakai jaket keselamatan sepanjang berada dalam bot terbabit, " katanya di sini, semalam.

Zainul Abidin berkata, dalam gerakan berasingan kira-kira jam 12.15 pagi pula, sepasukan anggota PGM diketuai Asisten Superintendan Amri Abdul Rahman dengan bantuan RELA menyerbu ladang sawit di FELDA Keledang dan menahan 59 pendatang tanpa izin Indonesia yang dikumpulkan di situ.

“Tangkapan terbabit termasuk 16 wanita serta dua kanak-kanak yang dipercayai dikumpulkan dalam ladang sawit itu sementara menunggu peluang untuk dibawa pulang secara haram ke negara asal.

“Mereka tidak mempunyai sebarang dokumen perjalanan yang sah dan menggunakan khidmat sindiket untuk menguruskan kepulangan ke negara asal," katanya.

Katanya, sepanjang tempoh enam bulan tahun ini, PGM Wilayah Dua sudah membuat 52 tangkapan membabitkan 558 pendatang tanpa izin serta 10 tekong, sama ada ketika cuba masuki atau keluar dari negara ini.

Katanya, jumlah tangkapan yang dilakukan itu menunjukkan peningkatan berbanding tahun lalu apabila 371 warga asing daripada pelbagai negara ditahan oleh pasukan terbabit.

Punca anak kahwin lari




KOTA BHARU - Keengganan sesetengah bapa di negeri ini menjadi wali dikesan antara faktor penyumbang anak gadis mereka `kahwin lari' di negara jiran.

Justeru, mereka dinasihatkan supaya mengambil kira terlebih dulu keadaan anak gadis mereka sebelum memutuskan untuk tidak mahu menjadi wali bagi perkahwinan yang bakal berlangsung.

Difahamkan, ada sesetengah bapa dikatakan tidak mahu menjadi wali kerana marahkan anak gadis mereka selepas mendapat tahu sering keluar bersama teman lelaki sebelum berhajat mahu berkahwin.

Ketua Hakim Syarie Kelantan, Datuk Daud Muhammad, berkata, walaupun ada bapa yang tidak merestui perkahwinan dan tidak mahu menjadi wali, mereka sepatutnya tahu yang mahkamah boleh memberikan kebenaran bergantung kepada situasi.

Ghairah: Gigit Isteri semasa bersetubuh




KUANTAN - Seorang penoreh getah mengaku tidak bersalah di Mahkamah Sesyen di sini, hari ini atas tuduhan menggigit isterinya yang berusia 23 tahun itu ketika mengadakan persetubuhan.

Tertuduh, Mohd. Shakri Ismail, 28, dari Felda Bukit Goh dekat sini, membuat pengakuan itu selepas pertuduhan dibacakan di hadapan Hakim Noradidah Ahmad.

Tertuduh didakwa mencederakan mangsa antara pukul 12 tengah malam dan 3.30 pagi, 21 April lalu di sebuah rumah di Felda Bukit Goh, dekat sini.

Dia didakwa mengikut Seksyen 375A Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga lima tahun.

Terdahulunya, selepas kertas pertuduhan dibacakan, tertuduh segera memberitahu bahawa dia tidak melakukan perbuatan itu, selain mempersoalkan pertuduhan terhadapnya.

Mendengarkan jawapan tertuduh, Noradidah bertanya, jika dia tidak melakukannya, mengapa ada kesan gigitan pada mangsa.

Lelaki terbabit bagaimanapun mendiamkan diri sebelum mengaku tidak bersalah.

Berikutan pengakuan itu, Noradidah memerintahkan Mohd. Shakri diikat jamin RM7,000 dengan seorang penjamin, selain mengenakan beberapa syarat tambahan iaitu dia tidak boleh menghubungi dan pulang ke rumah mangsa ataupun menghampiri isterinya.

Bagaimanapun, tertuduh difahamkan gagal membayar wang jaminan dikenakan ke atasnya dan dihantar ke Penjara Penor sementara menunggu sebutan semula kes pada 25 Julai depan.

Pendakwaan dikendalikan oleh Timbalan Pendakwa Raya, Amer Abu Bakar Abdullah.

Selepas kejadian, tertuduh dipercayai melarikan diri sehingga ditahan di Kota Bharu, Kelantan pada 26 Jun lalu sebelum dihadapkan ke mahkamah.

Kanak-kanak lemas dalam tali air




ALOR SETAR - Seorang kanak-kanak mati selepas dipercayai terjatuh ke dalam tali air berdekatan rumahnya semasa menunggang basikal di Kampung Parit Buaya dekat sini, petang semalam.

Mohd. Fahmi Kamarudin, 5, menunggang basikal seorang diri kira-kira pukul 7.00 petang dipercayai terjatuh ke dalam tali air Lembaga Kemajuan Pertanian Muda (Mada) kira-kira 15 meter dari rumahnya.

Ibu kanak-kanak itu, Nor Azlina Ahmad, 39, berkata, anak bongsunya itu dilihat bermain bola bersama anak sulungnya di perkarangan rumah mereka apabila dia masuk ke dalam rumah.

"Bagaimanapun apabila melihat Mohd. Arif (anak sulung) masuk ke rumah seorang diri, saya pun bertanya kepada Arif mengenai Mohd. Fahmi. Arif tiba-tiba lari keluar dan menaiki basikal untuk mencari Fahmi.

Putri Sempat Diperkosa sebelum Dihabisi

(alm) Putri Mega Umboh dan suaminya, Kompol Mindo Tampubolon




BATAM - Tiga sekuriti Perumahan Anggrek Mas 3, Batam, Kepulauan Riau (Kepri), yakni Supriyanto, Nurdin, dan Andreas kini mendekam dalam tahanan setelah dinyatakan terlibat dalam kasus pembunuhan Putri Mega Umboh.

Seorang perwira Polda Kepri, yang turut menyelidiki kasus tersebut, mengungkapkan, Supriyanto dan Nurdin terlibat langsung dalam kasus pembunuhan Putri.

Sedangkan Andreas, saat peristiwa terjadi, bertugas di Pos II, Perumahan Anggrek Mas 3, untuk mengawasi suasana sekitar saat dua rekannya bersama Ujang, termasuk Rosma beraksi di rumah korban.

Dalam pra rekonstruksi yang digelar di rumah korban, Rabu (28/6/2011) sekitar pukul 15.00 WIB, tiga tersangka yakni Ujang, Supriyanto, dan Nurdin memperagakan bagaimana mereka beraksi menghabisi nyawa Putri, termasuk saat mereka memperkosa korban sebelum dibunuh.

Dalam adegan terakhir, terlihat bagaimana Ujang dan dua sekuriti tersebut mengangkat koper berisi mayat korban ke dalam mobil.

Setelah ketiganya masuk ke mobil, Rosma kemudian keluar membawa kain pel dan membersihkan tetesan darah di teras depan rumah.

Kain pel tersebut ikut dibawa masuk ke dalam mobil. Setelah semua masuk ke mobil korban, Rosma bergegas mengambil putri korban, Keysa (2,3) ke dalam rumah dan membawanya masuk ke dalam mobil.

"Sadis sekali aksi para pelaku ini. Sebelum dibunuh diperkosa dulu. Setelah diperkosa korban lalu ditikam tujuh kali, terakhir baru digorok lehernya," bisik perwira ini kepada wartawan disela-sela reka ulang.

"Selama beraksi, Rosma bertugas membersihkan lantai satu hingga lantai dua. Sedangkan Ujang dan dua sekuriti bertugas menghabisi nyawa korban," lanjut perwira tersebut.

Tak lama setelah Rosma dan Ujang dibekuk di Hotel Bali hingga penemuan mayat Putri di hutan Punggur, Minggu (26/6/2011) lalu, siangnya, Supriyanto langsung ditangkap. Sedangkan Andreas dan Nurdin masih sempat sehari menjalankan tugasnya.

Saat polisi berhasil menangkap Nurdin, pria ini sempat berbelit-belit memberikan informasi.

Namun setelah dibujuk petugas, ia akhirnya mau bicara. "Awalnya, katanya dia tidak tahu kejadian itu. Setelah kita bujuk, barulah mau ngaku. Tapi dia memberikan persyaratan bahwa dia mau cerita asal tidak ditangkap. Nah, di situ dia langsung kita amankan," cerita perwira ini.

Atas keterlibatan tiga sekuriti ini, polisi langsung memasang police line di Pos II tempat Nurdin berjaga-jaga saat peristiwa terjadi.

Hingga saat ini, jajaran Polda Kepri dan Polresta Barelang belum memberikan pernyataan resmi kepada wartawan terkait peristiwa pembunuhan yang menewaskan Putri Mega Umboh.

Penyidik sendiri masih terus melakukan pengembangan terhadap kasus tersebut. Selain memeriksa sedikitnya 20 saksi, penyidik juga telah mengamankan sejumlah alat bukti. Namun, uang puluhan juta dan sejumlah perhiasan korban yang diduga dirampok pelaku hingga kini belum ditemukan.

Menginap di Rumah Pacar, Disetubuhi Dua Kali




PALEMBANG - Gadis bernama ER (16), warga Jl Ki Merogan Kelurahan Kemang Agung, Kecamatan Kertapati, Palembang, melapor ke SPK Polresta Palembang, Selasa (28/6) siang.

Ia mengaku menjadi korban pemerkosaan oleh pacarnya sendiri.

Menurut keterangan ER, saat kejadian ia sedang mendapatkan masalah.

Ia pergi dari rumah orangtuanya dan menginap di rumah pacarnya yang bernama Gl (20), di Rumah Susun Blok 20 Palembang, Minggu (26/6) pukul 02.00.

ER mengungkapkan, ia menginap di tempat tersebut hanya untuk menenangkan diri.

Saat ER sedang tidur, tiba-tiba Gl memeluk korban dan membekap mulutnya.

Gl memaksa korban untuk melakukan hubungan suami istri, tapi ER menolak.

Namun Gl membuka pakaian ER secara paksa dan menggaulinya sebanyak dua kali.

5 ABG untuk dijadikan pelacur gagal




JAKARTA - Pengiriman 5 gadis di bawah umur yang diduga akan dipekerjakan sebagai PSK berhasil digagalkan polisi. Kini kasus human tracfiking ini masih dalam pemeriksaan Satreskrim Polres Malang.

"Kita masih lakukan pemeriksaan dan pendalaman untuk mengungkap kebenaran dari kasus ini," terang Kasatreskrim Polres Malang kepada wartawan melalui pesan singkatnya, Rabu (29/6/2011).

Kasus dugaan perdagangan manusia ini terungkap sekitar pukul 21.30 WIB, Selasa (28/6/2011) . Sebuah kendaraan roda empat dicurigai membawa gadis di bawah umur dihadang petugas di Jalan Raya Genengan Kecamatan Pakisaji, Kabupaten Malang. Mereka berencana menuju obyek wisata Tretes menggunakan jalur darat.

Diketahui lima gadis di bawah umur yakni Rn (16), DS (16), Na (16), ketiganya warga Sumbermanjing Wetan dan SU (17) asal Dampitserta AI (16) asal Sumberpucung, tengah bersama seorang perempuan berinisial AZ (40) warga Jalan Pandean Bangil, diduga sebagai pencari para gadis muda itu.

Mereka kemudian digelandang ke Mapolres Malang untuk dimintai keterangan. Usut punya usut kelima gadis ini nantinya akan dipekerjakan sebagai PSK di wilayah Tretes.

"Informasinya mereka akan dijadikan PSK di Tretes," ucap seorang petugas enggan identitasnya dimediakan ini.

Heboh: Peredaran Video Pasangan Suami Istri diKundur





TANJUNGBATU- Beredarnya Vidio Pasangan Suami Istri di Kundur, sedang marak dibicarakan, baik media cetak hingga media elektronik. Selain marak dibicarakan, vidio pasutri ini sudah menyebar kesejumlah kalangan, dari orangtua, hingga anak-anak sekolah. Kondisi ini tentu sangat mengangu dunia pendidikan kita.

Subakhrizal Wahyudi selaku teknisi sekaligus mewakili tekhnisi yang ada di kundur, dan juga pemilik Kembangan Komputer mengaku dirinya sangat tidak nyaman. Ketika dinyatakan Kepala Dinas Pendidikan karimun, pelaku penyebar berasal dari teknisi komputer.

"Saya merasa tak nyaman ketika pemberitaan dibeberapa media yang mengatakan pelaku penyebaran video dilakukan oleh teknisi komputer. Tuduhan tersebut akan memperburuk citra teknisi komputer" ujar Yudi saat ditemui di Kembangan Komputer, Selasa (28/6).

Lebih Lanjut Subahrizal Wahyudi juga menyayangkan sikap Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Kabupaten Karimun Harris Fadillah yang menyebutkan sebagai otak penyebar video porno adalah teknisi komputer. Tak ada penelusuran data konkrit, yang hanya bermodalkan asal tebak.

"Yang bikin saya kecewa dari komentarnya Kepala Dinas Pendidikan, kalau teknisi Komputer merupakan pelakunya. Hal ini sangat tidak pantas disampaikan seorang pimpinan tertinggi di dinas pendidikan," tutur Yudi.

Untuk itu Yudi selaku pihak teknisi komputer dan pengelola Kembangan Komputer memdesak kepada Kadisdik Harris Fadillah untuk membuat permohonan maaf atas kecerobohannya, yang jelas-jelas merugikan nama baik semua tekhnisi Komputer Kundur.

"Saya pun juga telah membuat video sanggahan yang di upload ke sebuah situs jejaring sosial Youtube. Ini saya lakukan guna mendesak Kadisdik untuk mengklarifikasi ucapannya tempohari di media massa," katanya.

Dalam undang-undang Pornografi pasal penerapannya di pasal 4 ayat 1 UU Pornografi. Di dalamnya dinyatakan dilarang membuat, memproduksi, menyebarkan hal-hal berbau pornografi. ketika dibuat untuk diri sendiri atau kepentingan sendiri tidak disebarkan, itu tak termasuk yang dilarang.

Dukun cabuli isteri orang atas sepedamotor




RANTAUPRAPAT - Kasus tindak kriminalitas yang melibatkan profesi dukun kembali terjadi di Rantauprapat. TN (22) ibu rumah tangga asal Dusun Bagan Sari Desa Sei Meranti Kecamatan Torgamba Kabupaten Labusel, mengaku diperkosa Ramlan Sinaga (34) yang berprofesi sebagai dukun.

Informasi diperoleh dari TN, Selasa (28/6), peristiwa ini bermula karena keinginan TN agar biduk rumah tangganya harmonis dan bahagia seperti dulu. Pasalnya selama ini hubungan TN dengan suaminya nyaris bercerai akibat suaminya telah jatuh cinta lagi dengan seorang wanita.

Tak ingin pernikahannya hancur, TN lalu memilih mendatangi seorang dukun yang bernama Ramlan Sinaga yang tinggal tidak jauh dari rumahnya. Karena menurut kabar yang ia peroleh, Ramlan dikenal pintar dalam merekatkan kembali hubungan keluarga yang terancam berpisah. Berkat keinginannya itu, TN lalu mendatangi kediaman Ramlan, Selasa (10/5) lalu.

Dengan mengendarai sepedamotornya, TN memacu sepedamotornya sekitar pukul 20.00 WIB. Sesampainya di rumah Ramlan, disuruh masuk oleh Ramlan. Kemudian Ramlan menanyakan apa gerangan yang membuat TN mendatangi kediamannya.

Setelah mendengar pengakuan TN, Ramlan mengaku kepada TN bahwa dirinya bisa merekatkan kembali hubungan TN dan suaminya.

Lalu Ramlan meminta TN untuk melucuti seluruh pakaiannya. Sebenarnya TN sudah mulai curiga dengan persyaratan yang diajukan Ramla. Namun karena kuatnya keinginan untuk menyelamatkan kembali rumahtangganya, TN akhirnya mau saja melepas pakaian hingga tanpa sehelai benangpun yang menutupi tubuhnya.

Kemudian Ramlan mengajak TN masuk ke dalam kamar mandi. Lalu Ramlan memandikan TN dengan air yang sudah diberi kembang. Sambil membaca mantera, Ramlan terus melakukan aktivitasnya memandikan TN.

Setelah itu, Ramlan menggendong TN menuju kamar dan dibaringkan di atas tempat tidur. Lalu Ramlam mengambil permen karet dan menempelkanya di atas kemaluan korban. Menurut Ramlan itu merupakan proses pengobatan yang akan ia lakukan kepada TN. Setelah itu Ramlan mencoba memerkosa TB. Namun dengan reflek korban langsung menolak dan menolak tubuh Ramlan.

Setelah dirinya berhasil lepas, korban lari ke kamar mandi dan kembali memakai pakaiannya yang tadi digantung di atas sebuah paku yang berada di kamar mandi. Setelah itu TN kabur ke luar rumah Ramlan dan mengambil sepedamotornya.

Namun apes bagi TN, tiba–tiba Ramlan muncul di hadapannya saat TN hendak menghidupkan sepedamotornya.

Lalu tersangka mengancam korban untuk melakukan hubungan badan. Jika korban bersikeras menolak, maka tersangka akan membunuh korban. Mendengar ancaman itu, akhirnya korban ketakutan dan diam saja ketika Ramlan memerkosanya di atas sepedamotornya.

Setelah memerkosa korban, tersangka memperbolehkan korban untuk pulang ke rumahnya. Awalnya TN malu untuk mengadukan kejadian itu namun setelah melalui pertimbangan, akhirnya korban melaporkan kejadian itu kepada pihak polres labuhanbatu, Rabu (22/6) sesuai LP/1036/VI/2011/SU/RES-LBH.

Kencangkan Payudara, Uli Auliani Pilih Cara Alami





JAKARTA - Sebagian wanita memakai cara apa pun untuk memperindah tubuhnya. Bahkan ada yang rela melakoni operasi plastik di setiap bagian tubuhnya termasuk payudara. Namun tidak dengan Uli Auliani, ia lebih memilih cara alami untuk memperindah payudaranya.

"Untuk mengencangkan (payudara) aku yang alami saja kayak olahraga," tutur Uli saat ditemui dalam acara 'RPM Gala Night of Star' di Bistro Boulevard, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (28/6) malam.

Gadis asal Bandung itu mengaku tidak mempunyai niat melakukan 'perombakan' dalam tubuhnya. Ia mengaku puas dengan apa yang dimilikinya sekarang.

Selain itu, bintang 'Skandal' tersebut juga mempunyai penilaian tersendiri mengenai pria seksi. Baginya pria seksi bukan pria berbadan kekar atau berwajah sangar, menurutnya pria yang seksi adalah pria yang humoris.

"Kalau buat aku pria seksi itu yang humoris," paparnya.

Jelang Ramadan, pusat pelacuran diserbu




SURABAYA - Petugas gabungan Satuan Polisi Pamong Praja, TNI, dan Polri merazia wisma-wisma liar di Desa Kandangan, Surabaya, Jawa timur, Selasa (28/6). Satu per satu petugas memeriksa kamar dan pelacur yang terjaring langsung dimintai identitasnya dan dibawa ke mobil Satpol PP.

Tidak hanya di wisma liar yang jadi sasaran petugas, transaksi penjaja seks komersial yang berkedok tinggal di rumah warga juga diperiksa. Namun, diduga karena operasi ini bocor, petugas hanya mendapati rumah warga yang dikunci dan kosong ditinggal penghuninya sembunyi.

Sementara itu, beberapa pelacur dan tamunya yang terjaring di tempat lain pun dibawa ke kantor Satpol PP untuk didata dan diberi pengarahan. Razia ini digelar menyambut bulan Ramadan.

Di antara PSK yang terjaring, ada salah satu yang mengaku bukan tak menjalani profesi itu. Keberadaannya di lokasi razia hanya hendak berkunjung ke rumah saudaranya. Namun petugas tetap mendata dan mengambil sampel darah untuk mengetahui bahwa yang bersangkutan terkena virus HIV atau tidak. Selanjutnya, para PSK akan dikirim ke panti rehabilitasi di Kediri untuk dibina.

Sekolah Sains Sarawak lawat Perpustakaan UBD

Wajah-wajah gembira pelawat dari Sekolah Menengah Sains Sarawak ketika berada di perpustakaan UBD.



BANDAR SERI BEGAWAN - Satu rombongan penuntut dan guru dari Sekolah Menengah Sains Sarawak (SMSS) di Kuching hari ini mengadakan lawatan ke perpustakaan Universiti Brunei Darussalam (UBD).

Lawatan tersebut adalah sebahagian daripada aturcara sepanjang Program Kerjasama Peringkat Antarabangsa Sekolah Kluster Kecemerlangan ke Brunei Darussalam, selain melawat institusi pendidikan dan tempat-tempat menarik di negara ini.

Ketibaan rombongan disambut oleh Ketua Bahagian Pinjaman dan Penyelaras Perkhidmatan Pengguna Haji Abdullah Haji Tahir bersama-sama dengan pegawai dan kakitangan perpustakaan. Rombongan kemudian diberikan taklimat mengenai perpustakaan tersebut diikuti lawatan ke kemudahan-kemudahan yang terdapat di situ seperti bilik belajar persendiran dan berkumpulan, kemudahan mencari buku elektronik serta mesin peminjaman dan pengembalian buku elektronik.

Lawatan berkahir dengan sesi bergambar ramai dan guru pengawas rombongan tersebut menandatangani buku pelawat.

Polis akan tahan sesiapa sahaja terlibat dalam hasutan






KUALA LUMPUR - Polis akan menahan sesiapa sahaja yang mempamerkan apa-apa perkataan atau lambang yang menghasut orang ramai menyertai perhimpunan haram yang dianjurkan oleh beberapa kumpulan di ibu negara pada 9 Julai ini, kata Ketua Polis Negara Tan Sri Ismail Omar.

"Bukan sahaja baju, kereta, bas, kasut, seluar dan apa sahaja yang berbau hasutan akan ditangkap di bawah undang-undang yang boleh diguna pakai,” katanya kepada pemberita di Bukit Aman di sini hari ini.

Beliau berkata, antara undang-undang yang boleh digunakan dalam tindakan ini ialah Seksyen 27(5) Akta Polis iaitu percubaan untuk mengadakan perhimpunan haram.

Sehubungan itu, Ismail menasihati kumpulan yang berlainan ideologi itu supaya membatalkan hasrat mengadakan perhimpunan haram demi keamanan negara.

Jelang perkahwinan, pengantin perempuan menghilang





POKOK SENA - Tinggal lebih kurang seminggu sahaja menjelang hari perkahwinan, seorang gadis berusia 20 tahun dipercayai menghilangkan diri bersama bakal suaminya pada 18 Jun lalu.

Siti Mariam Saad, 20, didakwa menghilangkan diri selepas ibunya, Rofiangah Saad, 43, gagal menghubungi telefon bimbit anak keempatnya sehingga hari ini.

Rofiangah berkata, bakal suami anaknya yang dikenali dengan nama Wira Jamaluddin, 24, berkenalan dengan Siti Mariam melalui sistem pesanan ringkas (SMS) kira-kira setahun lalu.

Dakwanya, bagaimanapun dia sekeluarga masih belum mengenali sepenuhnya latar belakang Wira dan hanya mengetahuinya berasal dari Sarawak berikutan lelaki berkenaan lebih banyak mendiamkan diri.

“Siti Mariam mengenali Wira melalui SMS yang tersalah hantar sebelum Wira ‘menghulurkan salam perkenalan’ dan disambut baik oleh Siti Mariam.

“Perhubungan mereka semakin mesra sehinggakan Wira sanggup datang beberapa kali ke rumah kami untuk berkenalan dengan keluarga saya dari Selangor setiap kali bercuti dan dia mendakwa bekerja sebagai pengawal keselamatan di sana,” katanya kepada wartawan ketika ditemui di Kampung Bendang Lanjut, dekat sini.

Pasangan berkenaan dijadualkan disatukan pada 6 Julai ini.

Kehilangan Siti Mariam dan Wira bermula apabila mereka meminta bantuan adik Siti Mariam, Muhammad Firdaus, 17 untuk dihantar ke pekan Pokok Sena pada hari kejadian.

Rofiangah berkata, sebelum ini kebaikan yang dilihat pada lelaki itu menambat hati dia dan suami untuk mengambilnya sebagai anak angkat sebelum lelaki berkenaan mengambil keputusan untuk menetap di kampung terbabit dan meraih pendapatan dengan menjual rebung buluh.

Menurutnya, keakraban Siti Mariam dan Wira menuntut mereka sekeluarga untuk menyatukan pasangan berkenaan apabila dilihat serasi bersama.

“Saya tidak tahu apa punca kehilangannya dan sebelum ini langsung tidak ada tanda-tanda dia akan berbuat demikian memandangkan Siti Mariam anak yang patuh dan pendiam,” katanya.

Pada hari kejadian, Siti Mariam yang berambut panjang paras bahu dan berkulit hitam manis semasa keluar berpakaian jean hitam serta membawa beg putih.

Kepada sesiapa yang mempunyai maklumat lanjut boleh menghubungi Rofiangah menerusi talian 019-5102480 atau mana-mana balai polis berhampiran.

Jimmy bahagia dapat anak




KUALA LUMPUR - “Biarpun gagal menjadi suami yang baik, saya berjanji untuk menjadi ayah yang bertanggungjawab,” kata pengacara dan pelakon, Jimmy Shanley Norjahan Saleh, 31, yang ceria selepas kelahiran anak sulungnya, Jumaat lalu.

Menurut Jimmy, hidupnya kini lebih bermakna dengan kelahiran permata sulungnya itu, Zahrah Shanley, di Pusat Perubatan Putra (PMC), Sungai Buloh kira-kira jam 6 petang.

“Saya sangat gembira dengan kelahiran bayi pertama ini dan berjanji mahu memberikan fokus yang lebih pada anak sulung ini supaya dia menjadi manusia berguna.

“Biarpun saya tidak pernah memegang perut isteri, Norsuhaila Ilyani Suhaimy, 25 sepanjang sembilan bulan dia mengandung, luka lama yang terpendam terubat kembali sejurus memegang anak kandung saya,” katanya.

Kata Jimmy, dia sudah mendaftarkan anaknya di Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) Putrajaya, semalam dan kini akan tinggal bersama mentuanya di Sunway Rahman Putra, Sungai Buloh untuk menjaga anak dan isterinya yang berpantang.

“Saya tidak tahu sama ada isteri membenarkan saya menjaganya selama dia berpantang... Bagaimanapun, saya terima jika dia tidak mahu saya menjaganya kerana yang utama harus bersama anak kandung saya,” katanya.

Menurut Jimmy, dia gembira didatangi rakan dan sanak saudaranya ke PMC untuk menziarahi isteri dan menatap wajah anaknya.

“Saya akui saya memang menangis sewaktu kali pertama memegang Zahrah kerana begitu rindukan dia sewaktu di dalam kandungan ibunya.

“Saya berharap semoga kelahiran Zahrah membuka lembaran baru dalam hidup saya yang akan membuatkan saya bahagia,” katanya.

Kerajaan Pas Kelantan kaji tambah lesen arak





KOTA BHARU - Kerajaan Pas Kelantan sedia mengkaji cadangan masyarakat Cina di negeri ini yang mahu menambahkan lesen perniagaan dan premis minuman arak di negeri ini, kata anggota Exco Kerajaan Negeri, Datuk Takiyuddin Hassan.

Beliau yang juga Pengerusi Jawatankuasa Kerajaan Tempatan, Kebudayaan dan Pelancongan Negeri berkata, kajian itu bergantung kepada kewajaran dan keperluan lesen itu dikeluarkan terutama di bandar Kota Bharu.

"Kita sedia mengkaji dan menimbang cadangan itu dan suatu perbincangan akan diadakan antara kerajaan negeri dan masyarakat Cina di negeri ini yang akan turut dihadiri Exco Kerajaan Negeri, Datuk Anuar Tan Abdullah, yang juga Anggota Dewan Undangan Negeri (Adun) Kota Lama,” katanya kepada pemberita selepas mesyuarat mingguan Exco Negeri di sini hari ini.

Katanya, setakat ini MPKB telah mengeluarkan lebih 20 lesen premis menjual arak di sekitar bandar dan ini tidak termasuk yang diluluskan oleh 11 pihak berkuasa tempatan (PBT) di jajahan lain.

Dalam pada itu, Takiyuddin berkata, kerajaan Pas Kelantan menerima notis saman pemula yang difailkan tiga peniaga terhadap tindakan kerajaan negeri melalui Majlis Perbandaran Kota Baharu (MPKB) kerana mengharamkan penjualan tiket loteri kebajikan.

Kakek 73, ragut perawan gadis 11 tahun berkali-kali




SIANTAR-Kesucian bocah kelas 4 SD, sebut saja Daya (11), sudah direnggut tetangganya, Suk alias Kek Ucok (73), warga Kelurahan Bantan, Kecamatan Siantar Barat, Pematangsiantar. Kakek seorang anak dan tiga cucu ini memerkosa Daya berkali-kali.

Tindakan asusila ini terbongkar dari pengakuan Daya kepada guru kelasnya SE Gultom (40). Selanjutnya SE Gultom memberitahukan kepada ibu kandung Daya, Rah (41). Oleh Rah, laporan tersebut ditanyakan kepada Daya. Dan Daya pun mengaku telah diperkosa Kek Ucok.

“Tanggal 18 Juni 2011 saya menjemput Daya pulang sekolah. Saat itu baru selesai menerima rapor kenaikan kelas. Usai menerima rapor, saya dihampiri guru kelas Daya, SE Gultom. Katanya, Daya telah diperkosa. Spontan saya terkejut, dan menanyakan langsung kepada Daya. Daya pun mengaku telah diperkosa Kek Ucok lebih dari satu kali di rumahnya,” ujar Rah, di Mapolresta Pematangsiantar, Senin (27/6).

Rah mengaku, beberapa bulan terahir ini sikap Daya memang berubah. Putrinya yang periang mendadak menjadi pendiam.

“Pernah saya tanyakan kepada Daya ada apa dengannya, namun Daya hanya diam. Ternyata pandangan saya sama dengan SE Gultom, guru kelas Daya. Kepada guru kelasnya itulah Daya mengaku telah diperkosa. Kemudian diberitahu guru kelasnya kepada saya kalau Daya diperkosa Kek Ucok. Saya pun terkejut, kok guru kelasnya lebih tahu dari ibunya. Untuk memastikannya, saya dan guru kelas bersama-sama menanyakan langsung kebenarannya kepada Daya,” ujar wanita berambut pendek ini.

Untuk lebih memastikan, Rah menemui Kek Ucok. Namun Kek Ucok tidak mengakui perbuatannya. Hingga akhirnya Rah melaporkan kejadian tersebut ke Mapolresta Pematangsiantar.

Daya didampingi ibunya saat membuat laporan di Mapolresta mengaku selalu dipaksa Suk untuk melakukan hubungan suami istri. Selanjutnya, Daya dilarang menceritakan kepada orang lain, termasuk keluarganya.
“Nggak ingat lagi berapa kali saya ditiduri Kek Ucok. Saya dipaksanya dan ditariknya ke rumahnya saat sedang main-main. Rumahnya kosong. Baju dan celana saya dibuka Kek Ucok secara paksa,” ujar Daya.

Kapolresta Pematangsiantar AKBP Alberd TB Sianipar melalui Kasubbag Humas AKP Altur Pasaribu membenarkan telah menerima laporan pengaduan ibu korban dengan nomor LP/436/VI/2011/SU/STR.

“Kalau terbukti, tersangka akan dijerat Pasal 81 ayat 1 Undang-undang RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak,” ujar Altur.

Luna Maya Tak Masalah Menikah Lewati Usia 30 Tahun





JAKARTA - Tersangka kasus video mesum, Luna Maya rencananya akan menikah pada umur 30. Namun jika belum menikah ketika umur 30 tahun, pacar dari Ariel Peterpan itu tak memusingkan hal tersebut.

"Menikah mungkin umur 30 kali yah? Sekarang umur 28. Tapi lewat juga nggak masalah yah,"ujar Luna Maya di 'RPM Gala Night of Star', di Bistro Boulevard (ex Budha Bar) Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (28/6/2011) malam.

Sebelum menikah rencananya gadis keturunan Bali ini ingin keliling dunia. Rencananya Luna Maya ingin berlibur ke situs sejarah di berbagai belahan dunia.

" Pengen ke Peru mau ke Machu Bicu. Aku pikir itu seru soalnya ada peninggalan sejarahnya juga kan jadi bisa liburan sekaligus belajar,"jelas Luna Maya.

Jambu Ajaib Terus Didatangi, Warga Mengaku Sembuh





KERINCI - Pohon jambu biji yang mengeluarkan air di RT 2, Desa Koto Datuk, Kecamatan Air Hangat, Kabupaten Kerinci, Jambi terus didatangi warga.
Kedatangan warga tersebut untuk mengambil air yang keluar dari batang, untuk digunakan sebagai obat berbagai jenis penyakit.

Keluarga pemilik pohon jambu biji, Yurma, saat ditemui wartawan membenarkan hal tersebut. Ia mengatakan, sejak diketahui adanya khasiat yang terkandung di dalam air tersebut, banyak warga yang datang ingin mencoba meminumnya.

Air tersebut diketahui bisa menyembuhkan penyakit, saat saya mencoba meminumnya, rematik saya langsung sembuh. Sejak saat itu banyak warga yang datang membelinya," ujar Yurma, Selasa (28/6/2011).

Meskipun sudah banyak warga yang mengambil air tersebut, namun keluarga pemilik pohon jambu tidak pernah mematok harga, sehingga warga yang ingin mencoba air tersebut tidak ragu-ragu datang ke rumah tersebut.

Kami tidak pernah mematok harga. Kalau dibayar ya kami terima, kalau tidak juga tidak jadi masalah, yang penting warga yang meminumnya bisa sembuh, paling tidak kami bisa menolong orang lain dengan cara itu," katanya.

Saat pertama kali, lanjut Yurma, airnya besar sekali. Namun saat ini bagian atas pohon yang dipotong tersebut sudah kering dan tidak mengeluarkan air lagi.

Pemilik pohon jambu biji, Mikel, mengatakan munculnya air saat ia memotong pohon jambu tersebut, karena sudah mengenai tali listrik.

Pohon jambu ini saya tebang sejak enam hari yang lalu, karena terlalu tinggi dan mengenai tiang listrik. Takut terjadi sesuatu akhirnya pohon jambu tersebut saya potong," ujar.

Bayi Tanpa Anus Tanpa Kelamin Lahir di Cibabat




CIMAHI - Kusniati, warga Kamarung Kelurahan Citeureup Kecamatan Cimahi Utara, Kota Cimahi melahirkan bayi yang belum diketahui identitasnya. Bayi tersebut lahir tanpa anus dan tanpa kelamin di RS Cibabat Cimahi, Selasa (28/6) sore.

Menurut Dedi, ayah bayi tersebut, melihat kondisi bayi seperti itu pihak RS Cibabat menyarankan untuk membawa bayi tersebut ke RSHS Bandung. Pasalnya, peralatan di RS Cibabat tidak lengkap, terutama untuk memantau dan merawat bayi yang terlahir seperti itu.

"Tapi saya belum membawa kesana karena takut tarifnya mahal. Saya gak punya biaya. Saya mau ngurus Gakinda dulu baru dibawa kesana. Tapi sekarang libur, jadi terpaksa bayinya masih dirawat di RS Cibabat," tutur Dedi, Rabu (29/6).

Dua Kali Lamaran Pacar Ditolak, Nurazisah Memilih Kabur

Nurazisah Ridwan




MAKASSAR - Seorang gadis bernama Nurazisah Ridwan meninggalkan rumah tanpa kabar sejak 21 Juni lalu. Tak ada kabar mengenai keberadaan gadis kelahiran Makassar, 18 Desember 1986 ini. Bahkan, ia tak memberikan informasi kepada keluarganya tentang kondisi kesehatannya dan membuat seluruh keluarganya khawatir.

"Ia sudah menghilang sejak 21 Juni dan tak meninggalkan pesan apapun sebelum kabur," kata kakak Nurasizah, Ahmad Syamsuddin kepada wartawan, Rabu (29/6/2011). Meski tak ada indikasi mengenai alasan Nurazisah kabur namun sejumlah pihak keluarga menduga latar belakang sarjana farmasi lulusan Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar ini menghilang karena lamaran pria yang dekat dengannya ditolak dua kali.

"Ini baru indikasi. Kami belum tahu dan sudah menghubungi pihak kepolisian. Tetapi, karena ia sudah dewasa maka kami melakukan pencarian dengan memberitahu teman-teman," kata Ahmad, lagi. Bahkan, untuk melacak keberadaan si adik, pihak keluarga sudah menelusuri ke Poso, Palu, Sulawesi Tengah, asal pria yang diduga kekasih Nurazisah yang melamarnya dua kali namun ditolak pihak keluarga.

"Kami berharap agar adik kami selamat dan sehat serta segera kembali ke rumah," jelas Ahmad, yang bekerja di sebuah perusahaan media televisi ternama dan bertugas di Makassar.

Selasa, 28 Jun 2011

Mahasiswa Malaysia Pelajari Rumah Adat Bone





MAKASSAR - Sejumlah Mahasiswa angkatan 2009 Jurusan Arsitektur Universitas Teknologi Malaysia (UTM) mengkaji originalitas bentuk dan kreasi rumah Adat Bone di Saoraja Petta Ponggawae Bola Soba Watampone, Jl Latenri Tatta, Kotif Watampone, Rabu (29/6/2011).

Mereka mengkaji rumah adat terkait ketertarikan mereka untuk menjajaki petuangan bugis di mana pernah dan memimpin Malaysia hingga saat ini.

Mereka mengaku bahwa orang Bugis sangat berpengaruh dalam silsilah politik pemerintahan Malaysia di zaman dulu, yakni Sultan Johor sebagai keturunan Bugis Bone.

JAIK: Siasat dakwaan Mohd Hafiz bukan Islam

Kajol menunjukkan dua album irama dikir baratnya.



KOTA BHARU - Kontroversi membabitkan penyanyi mak nyah tersohor Kelantan, Kajol, 25, kini memasuki episod baru apabila dia disiasat Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Kelantan (JAHEAIK) akibat keceluparannya mengaku bukan Islam ketika dihadapkan di Mahkamah Rendah Syariah Tanah Merah, 21 Jun lalu.

Pegawai JAHEAIK Jajahan Tanah Merah, Nik Ahmad Zuhdi Nik Yaacob berkata, tindakan itu diambil selepas mendapati penyanyi yang terkenal dengan lagu berentak Bollywood itu melakukan kesalahan serius apabila mengaku bukan Islam.

“Segala bukti mengenai pengakuan penyanyi itu sudah diperoleh dan fail siasatan mengenainya sudah dibuka dan dihantar ke ibu pejabat JAHEAIK.

“Kami mengambil tindakan segera membuka fail siasatan kerana Kajol secara sedar mengaku bukan Islam walaupun pada pengenalan dirinya menunjukkan agamanya Islam,” katanya.

Sebelum ini, muka depan media melaporkan, Kajol atau nama sebenarnya, Mohd Hafiz Jeffri dijatuhi hukuman penjara sebulan dan denda RM1,000 atau lima bulan penjara jika gagal membayar denda selepas mengaku salah terhadap pertuduhan berperwatakan seperti wanita dan berpakaian tidak senonoh di khalayak ramai ketika mengadakan persembahan di sebuah tapak ekspo di Tanah Merah, 15 April lalu.

Bagaimanapun, hukuman itu ditangguhkan selepas Kajol merayu semua hukuman dijatuhkan ke atasnya dikemukakan semula kepada Mahkamah Tinggi Syariah untuk dibicarakan semula pada prosiding akan datang.

Kajol yang berseluar jeans biru dan berbaju panjang berwarna hitam mengaku salah atas pertuduhan serta fakta kes dibacakan jurubahasa mahkamah di hadapan Hakim Syarie, Aris Fadhilah.

Ketika nasihat diberikan, Kajol dilihat menyampuk dengan berkata: “Saya bukan orang Islam, tetapi Orang Asli”, menyebabkan hakim bertegas kerana dokumen dikemukakan di hadapannya mengesahkan Kajol beragama Islam.

Menurut Nik Ahmad Zuhdi, beliau tidak dapat mengulas lanjut kerana kes berkaitan Kajol sedang disiasat.

“Apa yang penting, kami sudah buka fail siasatan dan penyanyi itu akan disiasat atas perbuatannya,” katanya.

Sebelum dijatuhi hukuman itu, Kajol pernah mencetuskan kontroversi apabila mengaku lebih rela mati daripada berubah menjadi lelaki sejati.

Muka depan media pada 20 April lalu melaporkan, Kajol memberi alasan bukan sengaja mahu menjadi wanita, tapi naluri wanita memang wujud dalam dirinya sejak zaman kanak-kanak lagi.

Kajol turut mengakui dia ‘lemas’ dengan pelbagai dugaan menimpanya, termasuk ditahan penguat kuasa jabatan agama menyebabkan dia mengambil keputusan nekad untuk tidak lagi membuat persembahan di Kelantan.

“Saya manusia biasa dan tidak mahu terus terseksa. Saya sedar, saya seperti diharamkan di Kelantan. Daripada terus ditahan, lebih baik saya berhenti daripada membuat persembahan di Kelantan.

“Justeru, kepada semua peminat yang memberi sokongan setiap kali saya membuat persembahan di Kelantan, saya ucapkan ribuan terima kasih. Kita tidak akan berjumpa lagi di Kelantan,” katanya yang mendakwa mempunyai 25 album.

Ajaran Sesat: Merokok 'solat', Nikah ' haram'




JOHOR BAHRU - Bukan setakat menyamakan laungan azan umpama anjing menyalak bukit, pengikut ajaran sesat Kumpulan Layar Bahtera diwajibkan membayar ‘zakat’ setiap bulan daripada sebahagian pendapatan bulanan kepada ketua mereka yang digelar Nakhoda.

Pada masa sama, pengikut ajaran sesat terbabit turut mempercayai merokok adalah solat, manakala nikah adalah haram, isteri masing-masing pula boleh digomol dan diperlakukan sesuka hati oleh Nakhoda, manakala suami hanya berperanan sebagai penjaga isteri masing-masing saja.

Bagaimanapun, Nakhoda yang berusia 40-an meletakkan syarat hanya dia saja yang boleh melakukan perkara terbabit terhadap isteri dan anak gadis pengikutnya, tetapi isteri dan anak gadisnya yang dikatakan menggiurkan tidak boleh disentuh sesiapa.

Pendedahan itu dibuat seorang bekas ahli kumpulan berkenaan dikenali sebagai Mail, 22, yang bertaubat selepas menyedari ajaran itu jauh menyimpang.

“Saya menyertai ajaran berkenaan kira-kira setahun lalu selepas mengetahuinya melalui kenalan.

“Pada mulanya ia hanya suka-suka dan sepanjang sebulan, Nakhoda yang tinggal di sekitar Taman Rinting, Masai, mengajar perkara berkaitan ketuhanan.

Berdosa isytihar diri mati





KUALA LUMPUR - Lari daripada tanggungjawab dan sanggup menipu dengan mengisytiharkan diri yang masih hidup sebagai mati, bukan langkah bijak, malah ia adalah satu dosa.

Penceramah bebas, Ustaz Hassan Mahmud Al-Hafiz berkata, perlakuan sebegitu bukan saja menyusahkan orang lain terutamanya keluarga terdekat tetapi juga diri individu itu sendiri apabila tidak dapat melakukan aktiviti harian dengan sempurna seperti sebelum ini.

“Individu itu menanggung dosa kerana dia menipu orang ramai apabila menyatakan dirinya meninggal dunia sedangkan dia mempunyai pilihan lain seperti melaporkan masalah dihadapi kepada pihak berkuasa agar keselamatan diri dan keluarga terjamin.

“Negara kita ada undang-undang dan jangan cepat mengambil jalan mudah seperti ini. Selain itu, sampai bila dia boleh menyorok dan menghilangkan diri jika timbulnya urusan penting seperti anaknya mahu melangsungkan perkahwinan atau sebagainya,” katanya.

Justeru itu, beliau menasihatkan, sebelum bertindak melakukan sesuatu perkara setiap individu harus memikirkan kesan positif dan negatif yang dihadapi di kemudian hari.

Hassan merujuk muka depan media semalam mengenai seorang peniaga wanita berusia 59 tahun, dikenali sebagai Halimah yang berpakat dengan keluarga mengisytiharkan kononnya dirinya mati semata-mata mengelak daripada gangguan ceti haram atau along.

Wanita itu berkata, dia mengisytiharkan kematian palsu apabila keluarganya tidak tahan diancam along termasuk menerima ugutan menerusi SMS yang menyatakan rumahnya dipecah masuk dan semua barangan akan diambil.

Katanya, masalah bermula apabila dia membuat pinjaman RM10,000 daripada seorang along untuk menampung kos perniagaannya dan membayar gaji pekerja serta kos lain September tahun lalu.

Setakat ini, dia membuat bayaran RM140,000 kepada 14 along, namun jumlah itu belum mencukupi menyebabkan dia diganggu dan keselamatan keluarganya diancam hingga memaksa wanita itu menyembunyikan diri di tempat lain.

Sementara itu, Pensyarah Pusat Pengajian Psikologi dan Pembangunan Manusia, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Wan Azreena Wan Jaafar berkata, tindakan memalsukan kematian kebiasaannya kerana didorong keadaan terdesak serta mengalami tekanan emosi melampau.

“Bagaimanapun, ia bukan jalan yang terbaik dan mangsa memerlukan bantuan daripada pelbagai pihak,” katanya.

Jangan paparkan akaun bank dan nomber hp






KUALA LUMPUR - Awas! Apabila anda mendedahkan nombor telefon atau nombor akaun bank di Internet terutama di laman jaringan sosial, anda berpotensi menjadi mangsa penggodam sehingga menyebabkan anda kerugian ribuan ringgit sekelip mata.

Modus operandinya mudah - penggodam yang sudah memperoleh nombor telefon atau nombor akaun bank yang dipaparkan, akan mencari dan mengumpulkan maklumat peribadi mangsa di Internet sebelum membuat permohonan bagi mendapatkan kad kredit menerusi Internet.

Apabila menerima kad kredit itu, penggodam akan mencari laman web menjual pelbagai produk melalui urus niaga Internet yang lemah sistem keselamatannya dengan menggunakan teknik dan kod tertentu.

Seterusnya, mereka akan menggunakan kad kredit yang belum diaktifkan untuk membeli pelbagai produk yang dikehendaki.

Taktik digunakan penggodam yang dikenali ‘Black Hat Hacker’ atau ‘Cracker’ itu didedahkan kepada media oleh dua sahabat yang hanya mahu dikenali Zul dan Madi.

Mereka yang berusia 30-an pernah aktif menjadi penggodam sedikit masa lalu untuk mendapat keuntungan dengan cara mudah.

Lempar wang RM350 tebus talak





KUALA LUMPUR – Seorang wanita melemparkan segulung wang kertas RM50 yang kesemuanya berjumlah RM350 kepada seorang ahli perniagaan tekstil sebagai harga ‘khulu’ iaitu tebus talak selepas Mahkamah Tinggi Syariah di sini mengesahkan pasangan itu masih suami isteri yang sah.

Tindakan Yani Yuhana Mohd. Zamri, 24, itu menimbulkan sedikit kekecohan ketika sidang mahkamah berhenti seketika malah suaminya, Muhammad Kamran Babar Nazir Khan, 46, selaku plaintif terpinga-pinga dengan apa yang berlaku.

Yani yang bertindak sebagai responden dalam kes itu sempat berkata: ‘Nah, ambil ni!,’ kepada Muhammad Kamran sambil berlalu pergi dari mahkamah dengan ditemani ibu bapa dan ahli keluarga.

Empat jutawan Malaysia pemurah




KUALA LUMPUR - Empat rakyat Malaysia iaitu Datuk Vijay Eswaran dari Kumpulan Ql, Tan Sri Vincent Tan dari Berjaya, pengasas IJM Corporation, Koon Yew Yin dan arkitek terkemuka Hijjas Kasturi adalah antara 48 orang yang dinamakan sebagai Wira Dermawan Forbes Asia.

Senarai itu disusun oleh Forbes setiap tahun dengan tujuan memperkenalkan tokoh-tokoh terkemuka di rantau Asia.

Mereka disenaraikan bersama-sama jutawan Asia terkemuka yang lain seperti aktor Jackie Chan dari Hong Kong dan Vivek Oberoi dari India serta arkitek Tadao Ando dari Jepun.

Senarai tahunan itu memperkenalkan dermawan yang belum pernah ditonjolkan oleh Forbes Asia sebelum ini.

Vijay, Pengerusi Eksekutif dan pengasas bersama Kumpulan QI, terpilih kerana sumbangan meluas bernilai jutaan dolar bagi pelbagai tujuan di seluruh dunia termasuk inisiatif program kesihatan awam, pendidikan dan kebudayaan.

Konsert Sweet Charity, Blues Gang ditunda



KUALA LUMPUR - Konsert dua kumpulan rock legenda tempatan iaitu Sweet Charity dan Blues Gang di Stadium Merdeka di sini ditunda ke tarikh 1 Oktober gara-gara demonstrasi haram Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih 2.0) pada 9 Julai ini.

Pengurus Eksekutif Netzah Productions Sdn. Bhd., Shirazdeen Karim berkata, penangguhan konsert berkenaan adalah bagi tujuan keselamatan.

Keputusan itu adalah hasil rundingan pihaknya bersama pihak berkuasa yang mahu penganjur menangguhkan sementara konsert tersebut.

"Kita bimbangkan keselamatan penonton yang kemungkinan akan datang berkeluarga ke konsert itu dan ingin mengelak sebarang kejadian tidak diingini berlaku," katanya pada sidang akhbar di sini semalam.

ABG Diperkosa di Pos Jaga Taman Mangrove





SURABAYA - Eric Sunardi, 20, warga Jalan Bentul 7/16 RT 7 RW 11 Wonokromo yang kos di Wonorejo gang III no 25 Rungkut Surabaya dijebloskan tahanan Polsek Gedangan Sidoarjo.

Selama dua hari pemuda cabul ini membawa lari gadis dibawah umur, sebut saja RDH, 13, warga Tebel Gedangan, dan tega menggagahi RDH hingga empat kali pada waktu siang dan sore di taman wisata Mangrove Wonorejo Surabaya.

Gilanya, gadis kelas 1 SMP di Sidoarjo itu, disetubuhinya di bangunan rumah kosong yang baru dicat hijau tengah taman mangrove Wonorejo.

Dugaan bangunan rumah itu nantinya untuk kantor petugas taman mangrove.

“Dia pasrah sama saya, dan saya setubuhi hari pertama satu kali, hari kedua tiga kali sejak siang sampai sore akan pulang. Rumah itu juga kayaknya baru dicat karena ada kaleng cat yang berisi,” akunya polos di depan penyidik Polsek Gedangan, Senin (27/6).

Pria yang sudah beristeri dan anaknya tinggal bersama mertuanya di Tuban sejak 8 bulan yang lalu itu menuturkan, dirinya dekat dengan korban, berawal dari SMS nyasar dari korban masuk ke HPnya.

Setelah berkomunikasi terus, RDH yang dua hari lalu kabur dari rumah orang tuanya itu, janjian dan korban minta dijemput pelaku di Jalan Raden Patah Sidoarjo.

Sesudah ketemuan, korban curhat kepada dirinya kalau habis putusan dengan M Yusuf, pemuda asal Sidoarjo. Sesudah curhat, kemudian korban ingin ikut dirinya terus.

“Semalam saya ajak jalan-jalan hingga pagi dan siangnya kejadian di taman mangrove itu hingga sehari kemudian,” tandas Eric.

Korban berhasil diamankan aparat Polsek Gedangan karena orang tua korban lapor ke Polsek anaknya kabur dari rumah. Setelah petugas melakukan penyelidikan, menghembus keberadaan korban dengan si Eric.

Korban yang meminta diantarkan pulang dan turun di Jalan Raya Tebel itu, membuat aparat menyergap pelaku dan dimintai keterangan soal membawa gadis dibawah umur.

“Pelaku akan dijerat dengan Undang-undang 332 pasal 290 ayat 2 e KUHP dan pasal 81 ayat 2 UU no 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak,” tegas Kapolsek Gedangan Kompol Kamran.

Dia juga menyebutkan, pelaku akan juga diserahkan ke Polsek Rungkut karena kejadiannya di wilayah hukum Rungkut. ”Besok rencananya pelaku akan kami limpahkan ke Rungkut,” papar Kamran.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular