Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Selasa, 31 Januari 2012

Siswi akui disetubuhi sepupunya 15 kali




KEMAMAN – Gara-gara berajakan nafsu binatang, seorang remaja lelaki berusia 19 tahun tergamak menjadikan sepupunya yang masih bersekolah rendah sebagai hamba seks dengan merogolnya sebanyak 15 kali sejak dua tahun lalu dalam kejadian di sebuah kawasan Felda di Air Putih, dekat sini.

Dalam tempoh dua tahun itu juga lantai rumah bahagian dapur bersebelahan meja makan menjadi tempat remaja terbabit melampiaskan nafsunya ketika bapa, nenek dan ahli keluarga lain nyenyak tidur.

Namun perbuatan terkutuk remaja itu akhirnya terbongkar apabila bapa suspek sendiri melihatnya anaknya itu sedang memperkosa anak saudaranya yang berusia 12 tahun ketika dia mahu ke dapur dan membuka lampu dapur dalam kejadian kira-kira jam 10.30 malam Ahad lalu.

Berang dan terkejut dengan perlakuan itu, bapa suspek memukul suspek dan sejurus berita buruk itu diberitahu ibu mangsa berumur 42 tahun menetap di Johor, ibu mangsa segera pulang sebelum membuat laporan polis di Balai Polis Air Putih pada jam 1.06 tengah hari kelmarin dan melakukan pemeriksaan di Hospital Kemaman.

Difahamkan, mangsa dan suspek dijaga nenek kandung mereka berusia 60 tahun dan tinggal di rumah itu bersama bapa suspek dan seorang lagi bapa saudara.

Ketua Polis Daerah, Superintendan Abdullah Sani Salat berkata, berdasarkan hasil soal siasat mangsa mengakui dalam kejadian malam Ahad lalu dia yang sedang mengemas buku di dalam bilik secara tiba-tiba didatangi sepupunya yang kemudian mengajaknya ke bahagian dapur lantas lampu dapur ditutup lalu mengajak mangsa melakukan seks sebelum perbuatan terkutuk itu disedari bapa suspek sendiri.

Hasil soal siasat, mangsa mengakui telah dirogol oleh sepupunya sebanyak 15 kali sejak dia berusia 10 tahun hingga menyebabkannya ketagihan seks dan perkara itu tidak diketahui sesiapa.

Menurutnya, bertindak daripada laporan dibuat, polis menyerbu rumah berkenaan tetapi gagal menangkapnya kerana suspek terlebih dahulu melarikan diri bersama pakaian mangsa iaitu seluar dalam, seluar dan baju dipakai ketika mangsa dirogol kali terakhir.

Pelakon Dalimawati cedera kena samun

Dalimawati menunjukkan cermin kiri keretanya yang dipecahkan.



KUALA LUMPUR - Pelakon watak Hantu Kak Limah dalam filem komedi seram Hantu Kak Limah Balik Rumah, Dalimawati Ismail cedera lengan kiri selepas disamun di lampu isyarat berhampiran Stadium Bukit Jalil, di sini, kelmarin.

Kejadian berlaku pada jam 8.30 malam ketika aktres berusia 55 tahun itu memandu Toyota Vios bersendirian untuk pulang ke rumahnya di Puchong selepas tamat sesi penggambaran di Gombak.

Menurutnya, sebaik berhenti di lampu isyarat berhampiran Stadium Bukit Jalil yang bertukar merah, tiba-tiba dia terdengar dentuman pada bahagian kiri keretanya.

“Pada mulanya saya sangka kereta saya dilanggar. Pada masa sama, saya melihat dua lelaki bermotosikal memecut meninggalkan kawasan itu dan seorang daripada mereka memegang beg tangan saya.

“Kemudian, lengan kiri saya terasa pedih dan mendapati ia berdarah akibat terkena serpihan cermin kereta yang dipecahkan. Ketika itu baru saya sedar menjadi mangsa samun,” katanya.

Anggota tentera dijadual berkahwin 'ghaib' diperkuburan




MELAKA - Seorang anggota tentera yang dijadual melangsungkan perkahwinan Mac depan hilang di jirat Cina, di sini, ketika dalam perjalanan mendapat rawatan tradisional akibat masalah kemurungan.

Ketika kejadian pada kira-kira jam 8 malam Ahad lalu, Lans Koperal Mohd Khairul Nizam Majid, 29, yang bertugas di Rejimen Askar Melayu Diraja (RAMD) Kem Bukit Beruang, dekat sini, dikatakan dalam keadaan separuh sedar ketika dibawa menaiki kereta oleh tiga rakannya.

Abangnya, Zamri Majid, 43, berkata, dia diberitahu oleh seorang daripada rakan Mohd Khairul Nizam, adiknya itu kelihatan murung dan gelisah kebelakangan ini.

“Pada petang hari kejadian, adik saya dibawa ke Telok Mas untuk mendapatkan rawatan perubatan Islam, namun selepas tiba di kem pada waktu Maghrib, dia kelihatan semakin gelisah dan resah.

“Tiga rakannya mahu membawa dia mendapatkan rawatan tradisional dan kira-kira jam 8 malam ketika dalam perjalanan, Nizam meminta kenderaan berhenti di stesen minyak di Sungai Putat untuk membuang air,” katanya.

Bagaimanapun, kata Zamri, adiknya yang ketika itu memakai pakaian seragam tentera terus mengambil wuduk dan kembali menuju ke kereta, tetapi tidak memasuki kenderaan itu, sebaliknya terus berjalan ke arah jalan raya.

“Rakan yang menyedari tindakan pelik Nizam cuba mengejarnya, namun dia terus menuju ke arah jirat Cina terletak kira-kira 500 meter dari stesen minyak itu sebelum gagal dikesan,” katanya.

Ibunya, Jamilah Mahadi, 66, berkata, dia dan suami, Majid Jadi, 74, dimaklumkan mengenai kehilangan anak bongsu daripada lapan beradik itu selepas empat anggota tentera terbabit datang ke rumahnya di Felda Sungai Kelamah, Negeri Sembilan, jam 5 petang kelmarin.

“Seorang daripada mereka bertanya sama ada anak saya ada pulang ke rumah sebelum saya terus menangis dan menghubungi anak lain apabila anggota berkenaan mengatakan Nizam hilang ketika dibawa menerima rawatan akibat kemurungan,” katanya ketika ditemui, di sini, semalam.

Bagaimanapun, katanya, dia hairan apabila dimaklumkan anak bongsunya gelisah dan menghadapi tekanan perasaan memandangkan sebelum ini tiada perubahan sikap ditunjukkannya ketika kali terakhir pulang ke kampung pada cuti Tahun Baru Cina, minggu lalu.

Sementara itu, Pegawai Ops Bantu Jabatan Pertahanan Awam Malaysia (JPAM) Melaka, Mohd Kamil Hassan berkata, operasi mencari Mohd Khairul Nizam mula dilakukan jam 8.45 malam kelmarin membabitkan 60 anggota dan sehingga jam 9 malam tadi, dia masih belum ditemui.

SBPA: Cuepacs tubuh jawatankuasa bertindak



KUALA LUMPUR - Kesatuan Pekerja-pekerja Dalam Perkhidmatan Awam (Cuepacs) hari ini menubuhkan Jawatankuasa Bertindak Skim Saraan Baru Perkhidmatan Awam (SBPA) Cuepacs bagi menyediakan kertas kerja yang komprehensif ke arah penambahbaikan skim itu.

Presidennya Datuk Omar Osman berkata kertas kerja yang berdasarkan kepada lima tuntutan utama Cuepacs sebelum ini, dijangka disiapkan dalam tempoh tiga minggu bermula 10 Feb, sebelum diserahkan kepada Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak.

Jawatankuasa dianggotai 15 orang dan dipengerusikan Timbalan Presiden 1 Cuepacs Azih Muda, katanya kepada pemberita selepas menghadiri Bengkel Khas SBPA anjuran kongres itu, di sini.

Lima tuntutan Cuepacs itu ialah mengkaji semula prinsip pemindahan gaji penjawat Gred 54 ke bawah; mengekalkan status kekananan penjawat dalam Skim Saraan Malaysia (SSM); mengkaji semula tangga gaji maksimum; menyenaraikan penjawat yang layak memperoleh kenaikan gaji tujuh hingga 13 peratus dan menyemak semula penstrukturan kenaikan gaji bagi semua gred.

Omar berkata antara cadangan awal Cuepacs ialah meletakkan hanya tujuh daripada 36 jawatan sebagai jawatan premier iaitu Ketua Setiausaha Negara (KSN), Ketua Pengarah Perkhidmatan Awam, Ketua Setiausaha Perbendahaan, Ketua Audit Negara, Peguam Negara, Akauntan Negara dan Hakim Negara.

Katanya yang lain kekal dalam jawatan Turus namun dinaikkan ke jawatan Turus yang baru.

Bagi penjawat awam yang gajinya sudah mencapai tahap maksimum, Cuepacs mencadangkan agar diberi kenaikan mengikut tempoh penjawat berada pada gaji maksimum iaitu jika 10 tahun diberi lima kenaikan, lapan tahun (empat kenaikan), enam tahun (tiga kenaikan), empat tahun (dua kenaikan) dan dua tahun menikmati satu kenaikan.

Mengenai kenaikan gaji antara tujuh hingga 13 peratus dalam SBPA, Cuepacs mencadangkan kenaikan 13 peratus bagi Gred 1 hingga 40 dan 10 peratus bagi Gred 41-54 dilakukan mengikut Skim Saraan Malaysia (SSM).

"Selepas kenaikan itu berlaku, barulah pemindahan gaji berlaku kepada Gred SBPA. Maknanya seseorang itu yang dalam gred SSM, akan berlaku satu kenaikan di bawah skim SSM, dan apabila tukar kepada SBPA dia akan tukar kepada gaji berhampiran.

"Barulah berlaku adil dan saksama, nak sama dengan yang atas tak boleh, tetapi berlaku keseimbangan bukan berlaku seperti sekarang ini yang berlaku kenaikan hanya antara RM20 dan RM60," katanya.

Beliau turut mencadangkan supaya kekananan jawatan yang hilang apabila penjawat memilih opsyen SBPA dikembalikan.

Pernikahan 'kalau berpacaran' bulan ini

Ana Raffali bersama bakal suaminya Ahmad Aznaim.





KUALA LUMPUR – Desas desus mengenai penyanyi Tolong Ingatkan Aku, Ana Raffali bakal menamatkan zaman bujang dalam tempoh terdekat, akhirnya terungkai sudah.

Pada sidang media khas di sini petang ini, Ana atau nama sebenarnya, Ana Nur Hidayah Mohd Raffali mengumumkan bahawa majlis pernikahan akan berlangsung di Masjid Al-Hidayah Taman Melawati, Kuala Lumpur pada 25 Februari ini.

Menurut Ana, jejaka yang berjaya mencuri hatinya merupakan teman baiknya sendiri dikenali pada 2005 iaitu Ahmad Aznaim Abdullah atau Naim, 30.

“Naim ialah seorang jurugambar dan kami berkenalan melalui sepupu saya. Secara kebetulan, saya memang minat bidang fotografi.

“Disebabkan minat yang sama, kami semakin serasi. Namun, ketika itu Naim tidak mengetahui bahawa saya mempunyai bakat dalam bidang nyanyian dan penciptaan lagu,” katanya yang turut ditemani Naim dalam sidang media itu.

Turut hadir ialah ibu Ana, Halijah Rashid, bapa Naim, Abdullah Mat dan ibunya Adilah Abd Mutalib.

Ana berkata, sikap Naim yang penyabar membuatkan dia tertarik dengan jejaka pilihannya itu dan secara tidak langsung membuka hatinya untuk lebih serius dalam hubungan tersebut pada 2008.

Lagi kejadian kepala babi di masjid



RAWANG – Rutin harian jemaah Masjid Nurul Iman untuk menunaikan solat subuh terganggu selepas dikejutkan dengan penemuan kepala babi panggang, yang diletakkan betul-betul di hadapan tangga pintu utama masjid.

Menurut Siak Masjid, Nadzlan Ambak, dia yang tiba jam 5.15 pagi untuk membuat persiapan solat terkejut apabila kepala babi diletakkan elok di pintu masjid seperti barang perhiasan untuk tontonan tetamu.

Nadzlan yang telah berkhidmat lebih 20 tahun disitu berkata, insiden ini adalah pertama kali berlaku di masjid itu.

Dia yang tinggal dalam kawasan masjid berkata, pada malam kejadian iaitu selepas selesai solat isyak, dia telah mengunci pintu pagar masjid seperti kebiasaan.

“Individu tidak bertanggungjawab itu masuk ke kawasan masjid jam 2 ke 3 pagi dengan memanjat pintu pagar tanpa tidak disedari oleh sesiapa. Sebelum ini memang kerap berlakunya kecurian tetapi meletakkan kepala babi adalah yang pertama dan mencabar sensitiviti orang Islam," katanya.

Bagaimanapun, tiada sebarang kecurian dilaporkan dan pencerobih juga tidak masuk dalam ruangan solat sebaliknya hanya meletakkan kepala babi di hadapan pintu utama masjid.

Sementara itu, Setiausaha Masjid, Sulaiman Abu Samah berkata, dia tiba ke tempat kejadian selepas dimaklumkan siak dan terus membuat laporan polis.

Polis tiba di tempat kejadian 6.40 pagi.

“Kelewatan polis datang menyebabkan penemuan itu tergempar selepas kesemua jemaah menyaksikan insiden itu.

“Bagaimanapun, kita tidak menuduh mana-mana pihak, namun berharap mereka yang tidak berpuas hati dengan pihak pengurusan masjid atau mana-mana isu supaya tampil untuk berbincang," katanya lagi.

Katanya, tindakan tersebut bukan hanya menggugat sensitiviti umat Islam tetapi turut menimbulkan provokasi masyarakat setempat yang boleh memburukkan keharmonian yang terjalin.

Sebagai langkah pengawasan dan mengelakkan kejadian berulang, katanya, pihak masjid akan menggiatkan aspek pengawasan dan keselamtan termasuk cadangan pemasangan rakaman kamera litar tertutup (CCTV).

Hadir sama melawat tapak ialah Penyelaras Dewan Undangan Negeri (Dun), Soong Beng Khoon.

Beng Khoon berkata, insiden tersebut pertama kali berlaku di Rawang dan meminta orang ramai tidak membuat sebarang spekulasi dan menyerahkan kepada polis untuk membuat siasatan.

Sementara itu, Ahli Parlimen Selayang, William Leong berkata, pihaknya meminta polis menyiasat pihak tidak bertanggungjawab dan mengenakan tindakan tegas kerana sejak kebelakangan kerap berlaku insiden membabitkan mencabar kesucian tempat ibadah.

Komentar:
Pesalah yang melakukan ini patut dijatuhkan hukuman maksima - admin's.

Mawar 17, berlanjutan disetubuhi ayah tiri



BANGKA - Malang nasib Mawar (17), Siswi sebuah sekolah lanjutan atas ini menjadi pelampiasan seks ayah tirinya bernama Pamot (39), warga Desa Rukam, Kecamatan Mendo Barat, Bangka.

Perbuatan Pamot ini ternyata sudah berlangsung sejak Mawar duduk di bangku sekolah dasar (SD).

Karena tak sanggup lagi menjadi korban orangtua tirinya, Mawar yang selama ini mendiamkannya memilih untuk melapor perbuatan Pamot ke ibunya. Lalu dibawaq ke Polsek Mendo Barat. Pamotpun ditangkap. Minggu (29/1/2012).

Kapolres Bangka, AKBP Pipit Rismanto melalui Kapolsek Mendo Barat saat dikonfirmasi wartawan, Senin (30/1/2012) pagi melalui ponselnya membenarkan kasus yang menimpa Mawar.

Pihak kepolisian bertindak setelah mendapat laporan dari keluarga korban,"Kasus tersebut saat ini sedang dilakukan penyelidikan,"

Laporan pihak keluarga ke polisi menyebutkan, Mawar ditiduri oleh ayah tirinya tersebut, sejak ia masih duduk di bangku SD. Terakhir pada awal bulan Januari 2012.

Kami Sempat Bersetubuh Hanya Sekali




INDRALAYA - Sum saat ditemui wartawan di SPK Polres OI mengaku sebelum digerebek warga, malam itu memang melakukan hubungan badan satu kali. Ketika TD mau pulang rupanya warga datang menggerebek.

Menurut Sum, TD datang ke rumahnya pukul 09.00 malam saat suaminya tidak tinggal di rumah karena bekerja di salah satu perusahan hutan tanaman industri di Muaraenim.

Suaminya dua minggu sekali baru pulang ke rumah sehingga ketika TD mendekati dirinya di tempatnya bekerja di salah satu kantin dalam kampus Unsri, dia menerima TD dengan senang hati. Rayuan maut TD berbuah hasil dan mendapat tanggapan positif dari Sum.

Sejak dua bulan lalu itu mereka kenalan dilanjutkan dengan bermain asmara secara diam-diam. Bahkan mereka sempat berhubungan badan satu kali di rumah Sum sebulan lalu.

Karena ketagihan, hubungan asmara terlarang itu kembali berlanjut di tempat yang sama. Namun, setelah selesai berhubungan badan, keduanya digerebek warga yang sudah mengintip sejak dari awal TD masuk ke rumahnya.

"Malam itu dua anak saya tidur di ruang depan, kami berdua di kamar. Memang kami sempat bersetubuh tetapi hanya sekali. Waktu warga datang menggerebek kami sudah selesai melakukannya dan kami sudah berpakaian lengkap," aku Sum lugu.

Sum mengaku dirinya sudah siap menerima keputusan apa pun dari suaminya karena dia memang salah. Tetapi dia berharap suaminya mau memaafkannya dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatan terkutuk tersebut.

Anak Nia Daniati Dituduh Terlibat Kasus Penipuan Perhiasan

Olivia Nathania






JAKARTA - Kabar tak sedap datang dari keluarga penyanyi lawas Nia Daniati. Sang putri dari pernikahan pertamanya, Olivia Nathania dikabarkan terlibat kasus penipuan perhiasan.

Oliv, sapaan akrab Olivia, dituduh tak membayar perhiasan berupa cincin berlian yang dibelinya dari Rina Rianti Huzaemah. Menurut pihak Rina, awalnya Olive berniat membeli cincin untuk sang bunda. Namun, selang beberapa lama Oliv tak juga membayar perhiasan tersebut.

"Suatu saat Oliv menghubungi Rina dan mereka bertemu di Kemang. Oliv bilang mau beli perhiasan dan dia minta jangan bilang ke ibunya, katanya untuk surprise. Akhirnya pilih perhiasannya. Tapi sampai sekarang kok nggak dibayar-bayar," ujar kuasa hukum Rina, Adyaksa saat dihubungi via telepon, Selasa (31/1/2012).

Menurut Adyaksa, Nia Daniati sudah bertemu dengan kliennya. Namun, pertemuan itu tidak ada tindak lanjutnya.

"Sudah bertemu Ibu Nia Daniati dengan Ibu Rina, tapi Nia seperti lepas tangan," jelasnya.

Olivia diketahui adalah putri dari Nia Daniati dengan suami pertamanya, Mohamad Hisham. Setelah bercerai dengan Hisham, kini Nia bersuamikan pengacara Farhat Abbas.

Tandan Pisang Kepok Dua Meter, Rasa Buah Beda-beda




BENGKULU--Sebatang pisang batu atau kepok tumbuh unik di Bengkulu. Yang membuat unik karena pohon itu berbuah dengan tandan sepanjang lebih kurang dua meter. Pohon pisang tersebut milik warga Jl Padat Karya 28 Kelurahan Lingkar Timur Kota Bengkulu.

Cici Kurnaisih (58) pemilik pohon pisang tersebut, Jumat, mengatakan pohon pisang yang ditanamnya tersebut berjenis pisang batu atau pisang kepok, namun setelah berbuah dengan tandan sepanjang lebih kurang dua meter ini malah mirip pisang raja sri.

"Sebelumnya saya berniat membuang jantung pisang tersebut karena selain dapat disayur dan tandannya cukup panjang, namun niat itu saya urungkan. Akhirnya begini jadinya setelah berbuah tandannya hampir dua meter," katanya.

Ia mengakui, ketika hendak memotong jantung pisang ini perasaannya tidak enak sehingga rencana pembuangan jantung pisang itu ditunda hingga keesokan harinya, namun setelah sampai di rumah ia sakit hingga satu minggu.

Sementara itu Yusila (39) anak Cici Kurniasih mengatakan di antara buah pisang tersebut ada yang masak dan ketika diambil tiga buah dan mencicipi rasanya berbeda-beda ada yang manis seperti madu, ada yang asam dan ada juga yang tawar.

"Ketika diambil oleh anak saya tiga buah rasanya berbeda-beda," katanya. Ia mengatakan belum ada rencana jika buah pisang tersebut matang akan dimakan bersama keluarga dan dibagikan ke tetangga meski jumlahnya cukup banyak atau mencapai ratusan.

Pelawak Ade Namnung Meninggal Dunia




JAKARTA – Pelawak dan presenter bertubuh tambun, Ade Namnung, dikabarkan meninggal dunia. Pelawak bernama asli Syamsul Effendi itu meninggal dunia pada Selasa (31/1/2012) pukul 11.45 Wib.

Kabar meninggalnya Ade menyebar di akun jejaring sosial Twitter, sesaat setelah meninggalnya Ade. Sejumlah artis menyampaikan rasa dukanya melalui akun twitter mereka masing-masing.

“Telah meninggal dunia, sahabat tercinta Syamsul Effendi (Ade Namnung) pukul 11.45 WIB. Rest in peace, thank you for the laughters,” tulis Pandji Pragiwaksono, salah seorang artis yang merupakan rekan Ade Namnung.

Rasa duka atas meninggalnya Ade juga diungkapkan pelawak Vincent. “Aaah..another kabar duka, Smoga engkau tenang dsana dan diterima di sisiNya De!..rest in peace my friend Ade Namnung,” ujar Vincent melalui akun twitter pribadinya.

Ucapan senada juga disampaikan penyanyi rap Iwa Kusuma atau dikenal dengan nama Iwa K. “Innalillaahi wa innailaihi raaji'uun.. Selamat berpulang, kawan Ade Namnung,” tulis Iwa K di akun twitternya.

Ade Namnung lahir di Jakarta, 10 April 1977. Selain pelawak, ia juga dikenal sebagai presenter. Ia juga menjadi pengisi acara tetap dalam acara Tawa Sutra di stasiun televisi swasta Antv, bersama Steny Agustaf, Ruben Onsu, dan Fanny Fadillah. Selain itu, Ade juga sering menjadi MC dalam suatu acara dan membintangi beberapa produk.

Afriyani Akhirnya Dijerat Pasal Pembunuhan



JAKARTA — Pro dan kontra terkait penerapan pasal pembunuhan terhadap Afriyani Susanti (29), pengemudi Daihatsu Xenia yang terlibat kecelakaan maut di Tugu Tani, Jakarta Pusat, akhirnya terjawab sudah. Penyidik Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya akhirnya menetapkan Pasal 338 KUHP tentang Penghilangan Nyawa secara Sengaja terhadap Afriyani.

"Jadi Afriyani disangkakan Pasal 310 dan 311 Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, dan 338 KUHP tentang Pembunuhan. Untuk ancaman Pasal 338 ancaman hukumannya 15 tahun," ujar Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto, Selasa (31/1/2012), di Mapolda Metro Jaya.

Menurut Rikwanto, pasal itu diterapkan setelah polisi menggali keterangan-keterangan saksi yang ada dan kronologi kejadian. Kepolisian juga sudah meminta pertimbangan hukum kepada para pakar hukum pidana. "Dari pertimbangan itu sehingga pasal itu mungkin diterapkan," ujarnya.

Sebelumnya, berbagai kalangan menilai ancaman hukuman terhadap Afriyani dinilai terlalu ringan. Awalnya, Afriyani ditetapkan sebagai tersangka dengan Pasal 283, Pasal 287 ayat 5, dan Pasal 310 ayat 1-4 Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Ancaman hukuman itu yakni 6 tahun.

Afriyani dinilai lalai dalam mengemudikan Daihatsu Xenia B 2479 XI pada Minggu (22/1/2012) pagi saat melintas di Jalan Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat, sehingga menyebabkan sembilan orang tewas dan empat orang lainnya terluka. Ketika itu, Afriyani mengaku kehilangan kesadaran beberapa detik sehingga tak melihat ada pejalan kaki di trotoar, lalu ia menghantamnya.

Setelah ditelusuri, Afriyani ternyata mengemudi di bawah pengaruh alkohol dan ekstasi. Sebelum kecelakaan terjadi, Afriyani berpesta semalam suntuk dengan mengonsumsi minuman keras dan ekstasi di kelab malam Stadium, Jalan Hayum Wuruk, Jakarta Pusat. Akibatnya, Afriyani juga dijerat dengan Pasal 112 UU Nomor 35 Tahun 2009 juncto Pasal 132 subsider 127 Undang-Undang Narkotika. Ancaman hukuman untuk pasal-pasal ini yakni 4 tahun atau maksimal 12 tahun penjara.

Laporkan Aldi, Zumi Zola Dinilai Buka Aib Sendiri

Zumi Zola.





JAKARTA - Pria bernama Bernaldi Kadir Djemat atau Aldi melaporkan Zumi Zola dengan pasa 284 KUHP tentang perzinaan. Zumi dituduh berzina dengan istri Aldi, Peni Farnita.

Aldi melaporkan keduanya ke Mapolda Metro Jaya, Rabu (25/1/2012) lalu. Tapi, sebelum melaporkan hal tersebut ternyata Zumi terlebih dahulu telah mempolisikan Aldi ke Polres Jakarta Selatan.

Zumi melaporkan Aldi atas tuduhan tindakan tidak menyenangkan. Hal itu merujuk pada kejadian 16 Oktober 2011, ketika Zumi dan Aldi bertemu empat mata membahas kasus perselingkuhan itu.

Bukannya masalah tersebut beres, pihak Zumi justru membawa kasus tersebut ke jalur hukum. Padahal menurut kuasa hukum Aldi, Husni Maderi pihaknya ingin menutup rapat perselingkuhan itu.

"Jadi biarlah keluarga yang tahu, ini kan aib. Tapi Zumi malah membuka aibnya sendiri dengan melaporkan Aldi," ujarnya kepada wartawan, Selasa (31/1/2012).

"Kita sudah mencoba menutup masalah ini, kami hanya menceraikan Peni. Kami juga tak mau dilibatkan tapi tahu-tahu ada pelaporan seperti itu," lanjutnya.

Sopir Angkot Perkosa Gadis di Tangerang




TANGERANG - Aksi pemerkosaan yang diduga melibatkan sopir angkutan kota (angkot) kembali terjadi. Kali ini menimpa L, 20, warga Gunung Sirah RT 01/01, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Dia mengaku diperkosa oleh sopir angkot jurusan Bumi Serpong Damai (BSD)-Cikokol.

Kejadian diketahui berawal saat satpam Ruko Versailes BSD, Rusdi, menemukan L yang sedang menangis di pinggir Jalan Raya Serpong. Menurut Rusdi, saat ditanya, L mengaku telah diperkosa sopir angkot.

"Dia mengaku kejadiannya pukul 02.00 dini hari tadi," kata Rusdi, Senin 30 Januari 2012.

Lebih lanjut, terang Rusdi , L mengatakan kejadian itu dilakukan di rumah kontrakan sopir angkot berinisial I di Kampung Cilenggang RT 01/01, Kelurahan Cilenggang, Kecamatan Serpong, Kota Tangerang Selatan.

"Dia hanya menjelaskan mau ke Serpong. Saat naik angkot lalu diajak ke kontrakan sopir dan sekitar pukul 02.00 WIB dia mengaku diperkosa," jelasnya.

Kapolsek Serpong, Komisaris Nico Andriano, membenarkan adanya dugaan pemerkosaan. "Ada laporan dugaan pemerkosaan dini hari tadi," kata Nico kepada wartawan.

Nico mengungkapkan kasus ini ditangani oleh Polres Metro Tangerang Kota. Diakuinya, petugas juga sudah melakukan pemeriksaan di rumah tersebut. Hasilnya, di lantai diduga ada bekas sperma. "Posisi sudah dibersihkan dengan lap dan diduga lap tersebut ada bekas sperma," katanya.

Timbalan CEO Liga-S akhirnya letak jawatan



SINGAPURA - SEBELUM pun bola pertama musim terbaru Liga-S Great Eastern-Yeo's disepak, Timbalan Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) Liga-S, Encik Johan Gouttefangeas, meletakkan jawatan.

Satu kenyataan yang dikeluarkan oleh Persatuan Bola Sepak Singapura (FAS) semalam berkata, Encik Gouttefangeas akan meletak jawatannya.

Dalam kenyataan itu, bekas pengerusi Etoile FC tersebut berkata: 'Saya berterima kasih bahawa FAS telah menamatkan siasatan mereka terhadap dakwaan bahawa saya seorang muflis dan mengesahkan bahawa saya bukan seorang muflis.

'Sedang saya tetap yakin bahawa saya dapat menambah nilai dan membantu membawa Liga-S ke tahap yang lebih tinggi, saya telah memutuskan bahawa dalam keadaan sekarang, adalah lebih baik bagi kepentingan liga dan bola sepak Singapura jika saya melepaskan jawatan saya.'

Presiden FAS, Encik Zainudin Nordin, pula berkata: 'FAS telah memutuskan mendapatkan Encik Gouttefangeas sebagai Timbalan CEO kerana pengalaman beliau dalam pengurusan bola sepak dan pemasaran, selain rangkaian hubungan beliau yang luas di Eropah.

'Sedang kami kecewa beliau tidak mendedahkan kepada FAS kedudukan syarikat-syarikatnya di Perancis dan larangan yang dikenakan ke atasnya oleh mahkamah di Perancis, kami menerima maaf beliau kerana kami percaya beliau terlupa mengatakannya.

'Encik Gouttefangeas bagaimanapun, telah meminta untuk meletak jawatan.'

Dibunuh kerana terpijak kasut




TAWAU — Gara-gara terpijak kasut pada majlis kenduri dan tari menari di Kalabakan, seorang remaja maut dibelasah sekumpulan lelaki di persimpangan bulatan besar Jalan Tawau-Keningau di Kalabakan, kira-kira 100 kilometer dari sini.

Remaja lelaki berusia 16 tahun yang cedera di perut, muka, kepala dan tangan itu mati di Hospital Tawau pada pukul 3.20 petang semalam.

Ketua Polis Daerah Tawau, Asisten Komisioner Ibrahim Chin berkata, siasatan awal polis mendapati remaja rakyat asing itu dipukul menggunakan kayu dan tangan oleh sekumpulan lelaki berusia 17 dan 23 tahun yang tidak berpuas hati dengan kejadian itu.

"Mereka menunggunya di bulatan besar Jalan Tawau-Keningau di Kalabakan.

Sebaik mangsa yang menaiki motosikal tiba bersama dua rakan lain, mereka diserang secara tiba-tiba menggunakan kayu dan tangan.

"Dua rakan mangsa sempat melarikan diri,” katanya kepada pemberita di sini hari ini.

Beliau berkata, sehubungan itu, polis menahan lapan remaja dengan dua daripadanya rakyat asing dua hari lepas bagi membantu siasatan kes itu.

Isnin, 30 Januari 2012

Hotel Batu Feringghi tumpuan 'remaja bermaksiat'



BATU FERINGGHI – Sebuah hotel bajet di Batu Feringghi dipercayai menjadi tumpuan golongan remaja membuat maksiat namun kegiatan berkenaan dihidu beberapa penduduk setempat dan segelintir peniaga berhampiran.
Pekerja kedai runcit, Yahya Hasan, 55, berkata, kegiatan terbabit sudah lama berlaku namun semakin rancak sejak tahun ini.

Menurutnya, terdapat sekumpulan remaja berusia belasan tahun secara berpasangan datang ke kedainya dan membeli barang.

“Apabila mendengar loghat mereka bukan orang Pulau Pinang, saya bertanya datang dari mana, dan masing-masing menjawab Kuala Lumpur dan Ipoh, saya kemudiannya bertanya datang melancong ke, dan dengan selamba mereka menjawab mereka sudah di sini dua malam dan duduk di sebuah hotel bajet.

“Mereka memang ada menyebut nama hotel berkenaan, yang saya hairankan ialah semuanya baru sahaja berusia lingkungan dalam 17 hingga 20 tahun tapi sudah pandai jauh dari ibu bapa dan melakukan perkara maksiat sebegini,” katanya.

Tinjauan ke hotel berkenaan mendapati bayaran yang dikenakan begitu rendah bermula dari RM50 sehingga RM100 sahaja.

Perbuatan mereka yang ingin melakukan maksiat juga lebih mudah kerana kedudukan hotel yang terletak di bahagian belakang bangunan.

Seorang pekerja hotel yang tidak mahu dikenali berkata, mereka tidak mempunyai hak untuk menghalang remaja terbabit dengan menginap di tempat mereka.

“Kami pun dapat duit, kalau kami marah-marah pasti pelanggan lari, kalau penguat kuasa Jabatan Agama Islam Pulau Pinang (JAIPP)) datang, kami bagi saja mereka masuk buat pemeriksaan,” katanya.

Terdahulu media melaporkan hotel berkenaan menjadi sarang maksiat malam tahun baru berikutan penangkapan beberapa pasangan remaja di situ.

Ketua Operasi JAIPP Tanjong, Muadz Md Nazan berkata, pihaknya menahan 14 remaja berusia lingkungan 16 hingga 20 tahun di hotel berkenaan.

Menurutnya, serbuan dilakukan sekitar jam 2 pagi mendapati tujuh pasangan melakukan kesalahan mengikut Seksyen 27 iaitu berkhalwat.

Jadikan rumah tempat hubungan seks




KULIM - Seorang remaja perempuan 21 tahun yang tinggal bersama ibunya di sebuah taman perumahan di sini, sanggup menjadikan rumah mereka seperti rumah tumpangan dengan membawa rakan perempuannya berusia 23 tahun bersama teman lelaki masing-masing untuk menempiaskan nafsu.

Perlakuan sumbang dilakukan mereka diketahui penduduk setempat sebelum membuat aduan kepada Pejabat Agama Islam Daerah Kulim (PADK).

Enam pegawai penguat kuasa PADK membuat membuat pemantauan dan mengepung rumah berkenaan kira-kira jam 3.30 pagi.

Pengadu yang tidak mahu namanya disiarkan berkata, seorang remaja perempuan yang ditahan sering memukul ibunya dan perbuatan itu mengakibatkan ibunya itu takut untuk membuat laporan polis atau PADK.

“Pasangan ini sudah lama melakukan perlakuan maksiat di rumah mereka dengan membawa balik teman lelaki masing-masing. Perkara ini berlaku sejak enam bulan lalu. Ibu suspek tidak berani menegur anak perempuannya, kerana takut dipukul dan diherdik sekiranya berbuat demikian,” katanya.

Ketika serbuan dibuat, PADK terpaksa menunggu kira-kira 10 minit sebelum pintu rumah dibuka. Setelah memperkenalkan diri sebagai penguat kuasa PADK, tiga dari enam penguat kuasa terlibat meminta kebenaran masuk ke rumah untuk membuat pemeriksaan.

Jurucakap PADK berkata, ketika pemeriksaan dibuat, mereka menemui dua lelaki dan tiga perempuan termasuk ibu kepada seorang remaja terlibat.

Dari siasatan awal dijalankan mendapati, pasangan yang berada dalam rumah itu tidak mempunyai sebarang hubungan mahram.

Mereka kemudiannya dibawa ke Balai Polis Kulim untuk membuat laporan dan akan disiasat di bawah seksyen 9 Enakmen Jenayah Syariah Kedah 1988.

Jika sabit kesalahan mereka boleh dikenakan hukuman setahun penjara atau denda RM2,000 atau kedua-duanya sekali.

"PADK akan mengarahkan semua terlibat hadir ke Mahkamah Rendah Syariah Kulim pada tarikh dan masa ditetapkan. Sekiranya ingkar, waran tangkap akan dikeluarkan terhadap diri mereka,” katanya.

Peluang warga kota rebut hadiah RM12,500

Datuk Normah Malik





KUALA LUMPUR - Bagi meneruskan kemeriahan sambutan Hari Wilayah Persekutuan 2012 di Dataran Merdeka, di sini, Sabtu lalu, Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) mengambil inisiatif memberikan pelbagai ganjaran istimewa khusus kepada warga kota hingga penghujung Februari ini.

Timbalan Ketua Pengarah Pengurusan DBKL, Datuk Normah Malik, berkata bermula semalam di Kuala Lumpur, acara sampingan sama ada anjuran DBKL mahupun pihak luar sudah mula mengambil tempat bagi memeriahkan sambutan itu termasuk Kempen Kibar Bendera Wilayah Persekutuan membabitkan bangunan sekitar bandar raya ini.

Menurutnya, selain penyertaan bangunan milik swasta dan pejabat kerajaan, penghuni Projek Perumahan Rakyat (PPR) turut mengambil bahagian menghiasi blok kediaman masing-masing dengan bendera Wilayah Persekutuan.

“Dalam pertandingan itu, kami menawarkan hadiah keseluruhan RM12,500 serta sijil kepada juara, naib juara dan ketiga di samping lima hadiah sagu hati.

“Selain kibar bendera, pemandu kenderaan berpeluang memenangi wang tunai menerusi pertandingan jejak bendera apabila kami menjejaki kenderaan di sekitar ibu negara sepanjang Februari ini yang memasang bendera dan hiasan paling kreatif,” katanya pada sidang media di sini.


Selain ganjaran melalui pertandingan, warga kota bakal menikmati penggunaan percuma tandas awam DBKL serta kemudahan lain seperti gelanggang futsal, tenis, badminton dan kolam renang.

Bertubuh kecil kerana berhenti makan hormon

MOHD. FAIRUS menunjukkan kad OKU miliknya tetapi dia tidak mendapat bantuan daripada JKM.




KANGAR - Tindakan seorang remaja berusia 18 tahun yang berhenti memakan ubat hormon pembesaran selepas kematian ibunya sejak 10 tahun lalu telah memberi impak besar dalam kehidupannya apabila saiz tubuhnya kini tidak ubah seperti seorang kanak-kanak berusia lapan tahun.

Akibatnya, Mohd. Fairus Firdaus Zainol kini hanya mempunyai ketinggian kira-kira 115 sentimeter manakala berat badannya hanya 15 kilogram.

Remaja itu mendakwa, pertumbuhan tubuhnya terbantut dan menjadi seperti kanak-kanak gara-gara dia tidak mengambil ubat hormon pembesaran setelah kematian ibu.

"Sebelum ini ibu yang memberi ubat tersebut yang dibekalkan khas oleh Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM), Kuala Lumpur.

"Selepas ibu meninggal dunia sejak 10 tahun lalu, tiada sesiapa pun yang boleh mengambil ubat tersebut dan tubuh saya kekal seperti dahulu," katanya ketika ditemui di Kampung Kuala Sanglang di sini semalam.

Keadaan fizikal yang dialami Mohd. Fairus berbeza seperti orang kerdil lain yang mengalami pertumbuhan anggota tidak seimbang sebaliknya keadaannya adalah normal namun tulangnya kecil.

"Bapa telah meninggal awal daripada ibu manakala saudara-mara lain pula tidak mampu ke PPUKM untuk mengambil ubat khas itu pada setiap bulan," ujarnya lagi.

Sejak itu, jelasnya, pertumbuhan tubuhnya tidak menampakkan perubahan dan dia begitu terkilan kerana keadaan fizikalnya yang kecil menyebabkan pergerakannya terhad tidak seperti remaja seusianya yang aktif dan kuat.

Anak KPN kesal penyebar berita palsu




SHAH ALAM - “Ayah saya sedang bersiap untuk menghadiri majlis makan malam sewaktu khabar angin mengatakan beliau meninggal dunia."

Demikian kata Muhammad Amsyari, anak sulung Ketua Polis Negara, Tan Sri Ismail Omar, ketika menafikan berita kematian ayahnya kepada wartawan, semalam.

Menurut Amsyari, beliau mendapat khabar angin itu melalui khidmat pesanan ringkas (SMS) dan panggilan telefon daripada kenalannya, kira-kira jam 1 pagi.

“Anak mana yang tidak terkejut apabila mendengar berita kehilangan insan tersayang. Inikan pula ayah dengan mak (Puan Sri Suriati Md Sobri) berada di London.

“Selepas mendapat berita itu, saya terus menghubungi mak bagi mendapatkan penjelasan sebenar. Mujur ia hanya khabar angin.

“Pagi tadi, selepas selesai solat Subuh, saya dapat bercakap dengan ayah dan ibu. Syukur, mereka sihat dan selamat,” katanya.

Menurutnya, kira-kira jam 1 petang semalam, beliau sekali lagi menghubungi ibunya bagi bertanya khabar, biarpun sudah menyedari berita yang tersebar itu hanya palsu.

“Ayah dan mak juga terkejut dengan berita tersebut. Mak memaklumkan ketika itu ayah sedang bersiap untuk ke majlis makan malam,” katanya.

Amsyari terkilan dengan penyebaran khabar angin tersebut yang sedikit sebanyak membuatkan hati keluarganya tidak tenteram.

“Saya hanya mampu berdoa untuk keselamatan dan kesihatan ayah dan mak,” katanya.

Ismail berlepas ke United Kingdom Rabu lalu untuk lawatan kerja.

Pelajar jurusan farmasi parah selepas nonton AJL 2011

NURUL LISDA ditemani kakaknya, Noor Hezline di HospitalSungai Buloh.




SUNGAI BULOH – Kegembiraan seorang pelajar perempuan yang baru selesai menonton Anugerah Juara Lagu 2011 (AJL 2011) berakhir dengan tragedi apabila dia cedera parah selepas terjatuh dari tingkat empat blok asramanya di Kolej Sains Kesihatan Bersekutu (KSKB) di sini semalam.

Ketika kejadian pada pukul 12 malam itu, mangsa, Nurul Lisda Baharudin, 20, terjatuh dari tangga sehingga menyebabkan dia merempuh cermin tingkap yang terletak berhadapan dengan tangga tersebut lalu terjatuh ke tanah.

Akibat kejadian itu, kedua-dua belah tangan pelajar terbabit patah dengan tangan kanannya terkoyak manakala tulang pinggulnya retak akibat hentakan kuat ketika jatuh ke tanah selain mengalami kecederaan pada bibir.

Menceritakan kembali kejadian tersebut, Nurul Lisda berkata, kakinya tiba-tiba tersadung ketika dia menuruni anak tangga untuk pulang ke biliknya yang terletak di tingkat tiga selepas menonton AJL 2011 terbitan TV3 menerusi Internet di bilik rakannya yang terletak di tingkat lima blok berkenaan.

Pelajar jurusan farmasi di kolej berkenaan mendakwa, ketika kejadian dia terjatuh kerana penglihatannya terbatas ekoran keadaan di kawasan tangga itu agak gelap.

“Lampu yang digunakan di kawasan tangga itu agak malap menyebabkan saya tidak dapat melihat dengan baik.

“Akibat momentum yang terlalu kuat, badan saya terhempas ke cermin tingkap lalu terjatuh ke tanah,” katanya ketika ditemui wartawan semalam.

Ekoran kejadian itu, mangsa yang cedera parah dirujuk ke Hospital Sungai Buloh dan ditempatkan di Wad Ortopedik hospital berkenaan.

Asyik nonton video seks: Remaja perkosa ayam bangkok





LAMPUNG - Akibat sering nonton video porno, seorang siswa SMA di lampung kerap tidak kuasa menahan nafsu birahinya dan melampiaskan ke seekor ayam. Petualangan seksnya pun berakhir di kantor polisi, tapi bukan karena memperkosa ayam melainkan mencabuli seorang balita.

Pengakuan tersangka pencabulan balita di Bandarlampung ini mencengangkan penyidik, pasalnya sebelum mencabuli korban berusia 5 tahun, warga jalan Perintis Kemerdekaan, Tanjungkarang Timur, Bandarlampung, tersangka mencabuli ayam bangkok tetangganya untuk memenuhi hasratnya yang sudah memuncak, pengakuan ini diungkapkan tersangka pada Jum’at (27/1).

Siswa SMA berumur 17 tajhun itu dibekuk aparat Satreskrim Polresta Bandarlampung di jalan Perintis Kemerdekaan Tanjungkarang Timur, Bandarlampung, pada hari Kamis (26/1) sekitar pukul 16.00WIB.

Kasatreskrim Polresta Bandarlampung, Kompol. Syaiful Wahyudi mengatakan, menurut pengakuan tersangka dirinya seringkali menonton video porno lalu timbulah hasrat nya yang luar biasa lalu mencabuli korban yang sedang sendirian di rumah ditinggal ibunya ke pasar.

“Tersangka pura-pura menanyakan ibu korban yang sedang ke pasar, korban yang sedang main sendiri langsung dirayu untuk memancing ikan, ternyata tiba disebuah bangunan korban diajaknya ke toilet, saat itu korban tidak mau, tapi dia menarik korban ke toilet, sampai ditoilet korban dipeluk dan dicium, sontak korban langsung teriak minta tolong dan membuat warga ramai menolong korban dan mengamankan tersangka yang nyaris dimassa,” ujar Kasatreskrim.

Yang mencengangkan saat diperiksa penyidik, tersangka mengaku,” saya khilaf pak, saya baru ini melakukan sama orang, biasanya saya pakai ayam bangkok,“ ungkapnya saat diperiksa.

Pelajar yang masih duduk dikelas 2 salah satu SMA di Bandarlampung ini menceritakan, dirinya menggunakan ayam bangkok sebagai sasaran dikarenakan jika dimasukkan alat kelaminnya ke lubang kotoran ayam tersebut rasanya hangat dan enak.

Akibat dari perbuatannya mencabuli balita, pelaku akan dijerat dengan Pasal 82 Undang-Undang nomor 23 tahun 2003 tentang perlindungan anak dengan ancaman maksimal 10 tahun penjara. Sementara perbuatannya memperkosa ayam tidak melanggar undang-undang.

Loh .. Pak Kades Berduaan dengan Mahasiswi di Kamar Hotel



BANJARMASIN - Homestay Rindang yang tahun lalu menjadi perbincangan karena menjadi tempat pembunuhan terhadap seorang mahasiswi akademi kebidanan, kembali jadi sorotan.

Kejadiannya pada Jumat (27/1/2012) tengah malam. Ketika itu petugas Polsekta Banjarmasin Tengah melakukan razia pengunjung homestay di Jalan Hasanuddin HM tersebut.

Ketika mengecek kamar 401, petugas mendapati seorang remaja pria. Ditanya dengan siapa dia di sana, si pemuda mengaku sendirian. Hampir saja petugas terkecoh. Namun ketika mau beranjak, satu petugas melihat pakaian dalam perempuan. Benar saja, ternyata di dalam kamar mandi ada perempuan yang bersembunyi.

Panik, si perempuan muda nekat berlari keluar tanpa alas kaki.Tetapi dia berhasil diamankan oleh petugas. Ketegangan terjadi saat si pria berusaha menyembunyikan wajah teman perempuannya itu dari kamera wartawan yang meliput. Dengan kedua tangannya, dia berusaha menutupi kamera para jurnalis.

"Tolong saya jangan diliput. Saya tidak akan mengulanginya," pinta remaja yang mengaku beralamat di Jalan Teluk Tiram tersebut.

Dikabarkan Bunuh Diri, Yulia Rachman Diopname Tiga Hari

Yulia Rachman, Damian




JAKARTA - Artis Yulia Rachman dikabarkan melakukan tindakan percobaan bunuh diri. Namun, ia membantahnya. Istri pesulap Demian itu hanya diopname tiga hari karena masalah di saluran pernapasannya.

"Nggaklah, hanya (masalah) saluran pernapasan," ungkap manajernya, Nanda Persada kepada wartawan, Senin (30/1/2012).

Selain itu, beredar juga kabar Yulia sengaja menyayat nadi di tangannya dengan pecahan kaca. Namun lagi-lagi itu dibantahnya.

"Semalam kita masih kontak-kontakan kok," tuturnya.

Akibat masalah saluran pernapasa itu, Yulia memang sempat dirawat di rumah sakit. Namun, hari ini ia sudah pulang ke rumah setelah hampir tiga hari dirawat di Rumah Sakit BMC, Bogor.

2, 656 Penderita HIV di Kota Bandung




BANDUNG - Jumlah penderita Human Immunodeficiency Virus/Acquired Immune Deficiency Syndrome (HIV/AIDS) di Kota Bandung kian hari kian bertambah. Menurut data Dinas kesehatan (Dinkes) dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA), hingga akhir Desember 2011 silam jumlah penderita HIV/AIDS sebanyak 2656 terdiri dari penderita HIV sebanyak 1265 dan penderita AIDS sebanyak 1391.

Dengan data tersebut, pihak terkait Secepat mungkin menangani atau melakukan pengobatan terhadap penderita tersebut serta memutus rantai penyebaran. Akan menjadi masalah besar jika pemerintah tidak bisa menemukan jumlah penderita. Jika demikian, penyakit yang merusak sistem ketahanan tubuh itu akan terus menyebar diseluruh Kota Bandung seperti fenomena gunung es yang hanya muncul diatas namun dibawah ternyata terus menyebar.

Salah satu upaya yang dilakukan yakni semakin gencarnya sosialisasi yang dilakukan Dinkes Kota Bandung dan KPA. Beberapa hari lalu, Dinkes Kota Bandung dan KPA melakukan sosialisasi bahaya pemahaman tentang HIV/AIDS ke 10 satuan kerja perangkat daerah (SKPD).

"Kami melakukan pemahaman tentang HIV/AIDS dalam rangka melaksanakan program kerja KPA dan kegiatan di tahun 2012. Tahun lalu beberapa SKPD sudah dan tahun ini kepada 10 SKPD. Ini kami lakukan untuk memutus rantai penyebaran, terlebih Bandung merupakan kota tertinggi kasus tersebut," terang Kabid Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Dinkes Kota Bandung dr Rita, Sabtu (28/1/2012).

Lili Tuding Maya Iming-imingi Vita Hingga Tak Betah di Rumah

Bunda Maya memangku Ruspita Sari Siahaan, (13) atau akrab disebut Vita di ruang tamu. Setelah tiba di Jakarta, Vita memilih tinggal di rumah Bunda Maya.



JAKARTA - Lili Sutiriani (50) menduga Maya mengiming-imingi Vita sesuatu hingga membuat bintang iklan cilik itu lebih memilih tinggal bersama Maya. Adapun Vita menganggap Maya sebagai orangtua angkat.

"Seperti diiming-imingi sesuatu agar Vita lebih memilih tinggal bersamanya. Rencananya dalam waktu dekat saya akan meminta bantuan Komnas Perlindungan Anak Indonesia (KPAI)," ujar Lili saat ditemui di kediamannya Gang Mangga No 70 RT 08/02 Cipayung Jakarta Timur, Minggu (29/1/2012).

Lili yang ditemui pada Minggu pagi ini, terlihat masih stres. Ia tak habis pikir, apa salah dirinyasehingga anak yang dilahirkan dari rahimnya lebih memilih tinggal bersama Maya.

"Kalau mau dianggap ibu angkat jangan cuma hanya bicara, anak saya mau diangkat anak, kalau mau diangkat anak ya istilahnya ada izinlah," katanya.

Seperti yang diketahui Vita mengaku kabur ke Papua karena tak nyaman berada di rumah.

"Aku pergi karena kemauan sendiri, karena enggak nyaman," kata Vita saat dihubungi melalui handpone Kepala Subdirektorat Resmob Polda Metro Jaya, Ajun Komisaris Besar Herry Heryawan.

Menurut Vita, suasana rumah tak nyaman karena orangtua terus memintanya tekun bekerja. Padahal, Vita berharap bisa belajar di sekolah.

"Intinya aku mau sekolah. Dulu waktu di rumah aku sering bolos sekolah karena disuruh kerja," ungkap Vita.

Ibunda Afriyani Masih Syok Berat

Yurneli, ibunda Afriyani Susanti, masih syok berat. Bahkan ia jatuh pingsan, Minggu (29/1/2012) malam.




JAKARTA-Kecelakaan itu sudah berlalu sepekan, tepatnya Minggu (22/1/2012) bertemu Minggu (29/1/2012). Kendati begitu, ibunda Afriyani masih belum dapat melupakan kejadiaan itu.

Ibu Hannah, seorang jemaah majelis talim yang turut tahlilan semalam menuturkan, Yurneli masih syok berat.

"Ibu Neli masih syok berat. Tadi waktu saya datang, dia nangis-nangis," ujar Ny Hannah, salah seoraang jemaah yang mengikuti tahlilan di kediaman Afriani, Minggu (29/1/2012) malam.

"Ibu belum berani keluar kamar, dia masih tiduran di kamar," kata Hannah.

Seorang sepupu Afriyani, yang dikenal dengan panggilan Kakek menuturkan hal senada. Menurutnya, Yurneli masih belum belum berani tampil di hadapan orang banyak.

Disuatu pertemuan -Laki-laki yang sering disapa Kakek, sepupu Afriyani, menuturkan tentang sosok Afriyani Susanti.

Anak kedua dalam keluarga mendiang H Susant- Yurneli itu, sesungguhnya sudah lihai menyetir.

"Sejak SMA dia sudah bisa nyetir. Dan dia punya SIM, jadi tidak betul kata polisi dia tidak punya SIM," ujar Kakek.

Sebagai bukti, pihak keluarga sudah menyerahkan SIM lama, SIM yang masa berlakunya sudah lewat alias SIM mati kepada polisi. SIM pertama mati 2003.

"SIM baru pun ada, cuma hilang bersama tas saat kejadian dari dalam mobil. Kami sudah cek ke Polda, SIM-nya masih berlaku," kata dia yang diamini seorang perempuan yang mendampingi Kakek, namun tak bersedia dikutip namanya.

Foto Kemaluan Jadi Bukti Perselingkuhan Zumi Zola



JAKARTA (Kapanlagi.com) - Pihak Bernaldi Kadir Djemat sepertinya tidak main-main dengan laporan yang dibuatnya ke Polda Metro Jaya, Jakarta terhadap Bupati Tanjung Jabung Timur, Jambi, Zumi Zola. Dia pun menantang pernyataan dari kuasa hukum mantan pacar Ayu Dewi itu, yang menyebut kalau istrinya, Penny Fernita Saputri dengan Zumi sekedar berteman.

"Ini sedikit gambaran, supaya kelihatan apa yang ditantang oleh pihak Zumi. Bahwa ini bukan main-main. Ini langsung dengan laporan dugaan perzinahan," ujar kuasa hukum Bernaldi Kadir Djemat, Humprhey S Djemat saat jumpa pers di Plaza Gani Djemat, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (26/1/2012).

Tak hanya itu, pihak Aldi, panggilan Bernaldi Kadir Djemat, juga siap menunjukkan bukti-bukti kalau istrinya telah berselingkuh dengan Zumi Zola. Bahkan, Aldi mengaku memiliki rekaman phone seks mereka, serta gambar kemaluan yang disimpan di Blackberry.

"Apa pantas seorang teman melakukan phone seks, dan memperlihatkan gambar kemaluannya. Apa pantas ini kalau ngakunya sahabat," ujarnya.

"Ini semua ada bukti SMS, BBM kami tidak akan buka, tapi nanti kami akan buka di ranah hukum ada foto telanjang juga di dalam hotel. Nanti akan kita buka," pungkasnya.

Zumi pada Selasa (24/1/2012) dilaporkan ke Polda Metro Jaya, Jakarta oleh Bernaldi Kadir Djemat karena tuduhan melakukan perselingkuhan dengan istrinya, Penny Fernita Saputri.

Profil Zumi Zola:

Zumi Zola Laki-Laki Islam
Jakarta, 31 Maret 1980

Hobby:Basket, Membaca, Nonton & Travelling
Berat Badan:70 kg
Tinggi Badan:175 cm

Nama Zola yang sempat bermain di sinetron CULUNNYA PACARKU ini mulai melambung saat bermain dalam sinetron HANTU JATUH CINTA. Kemampuan akting mantan Abang Jakarta ini terus ditingkatkan lewat sinetron-sinetron yang ia perankan, antara lain KU TLAH JATUH CINTA, 3 IN 1, DI SINI ADA SETAN, dan IKHLAS.

Sarjana lulusan Teknologi Pangan Institut Pertanian Bogor ini terus melebarkan sayap dengan mencoba peruntungan di dunia layar lebar, dengan bermain di film DI SINI ADA SETAN.

Kiprah Zola sempat terhenti sementara dikarenakan ia lebih memilih untuk melanjutkan studinya di London, Inggris.

Siswi SMP Dicabuli Abang Kandung Temannya




BANGKA - Melati (14), seorang siswi salah satu SMP di wilayah Kecamatan Mendo Barat, Kabupaten Bangka, Kepulauan Bangka- Belitung (Babel) menjadi korban pencabulan.

Korban kini mengalami trauma atas kejadian dugaan tindak percobaan pencabulan yang dilakukan oleh seorang pemuda yang merupakan abang kandung teman akrabnya.

Informasi yang dihimpun dari keluarga korban, peristiwa tersebut diperkirakan terjadi Minggu (29/1/2012) dini sekitar pukul 03.00 WIB di pondok kebun sawit milik warga lingkungan Desa, Kace Mendo Barat, Bangka.

Kejadian itu baru diketahui pihak keluarga, kemudian secara bersama-sama mendatangi Kantor Polres Bangka Minggu (29/1/2012) sekitar pukul 15.15 WIB.
Sebelumnya, paman korban pun sempat memberitahukan kejadian itu kepada Kapolsek Mendo Barat Iptu David Carli.

"Sampai sore ini keponakan saya masih dimintai keterangan bagian PPA Polres Bangka," ungkap Wawan, yang mengaku paman korban dengan singkat saat ditemui wartawan di Kantor Polres Bangka, Minggu (29/1/2012).

Afriani Mengaku Siap Terima Hukuman



JAKARTA- Afriani Susanti mengaku pasrah dengan apa pun putusan majelis hakim di persidangan nanti. Dia mengaku siap menerima hukuman yang akan dijatuhkan kepadanya.

“Alhamdulilah saat ini Afriani baik-baik saja, dia mengaku siap menerima risiko atas perbuatannya,” kata pengacara Afriani, Efrizal kepada wartawan, Sabtu (28/1/2012).

Efrizal menambahkan, Afriani saat ini lebih banyak melakukan persiapan secara psikologis. Seperti diketahui, Afriani kini lebih banyak melakukan kegiatan-kegiatan religi seperti mengaji dan berpuasa.

Keluarga Afriani, kata Efrizal, menyerahkan sepenuhnya pada proses hukum yang sedang berjalan.

Efrizal menegaskan dia ditunjuk sebagai pengacara karena memiliki kedekatan dengan keluarga Afriani sejak lama. “Saya sudah mengenal keluarganya sejak tahun 80-an, dan selama ini saya mengenal keluarganya dengan baik,” katanya.

Efrizal mengatakan, keluarga Afriani saat ini hanya bisa pasrah karena sebelumnya tak pernah menyangka musibah ini. "Keluarga menerima apa pun sanksi hukum dan risikonya," tutupnya.

Anwar Ibrahim menyampaikan orasi kebudayaan di Jakarta

ORASI KEBUDAYAAN: Mantan Wakil Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim (tengah) menyampaikan orasi di kampus ITB Bandung, Senin (30/1/2012).




BANDUNG - Mantan Wakil Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim terlambat tiba di acara Sarasehan Nasional Telaah Juang Pemikiran dan Gerakan Dakwah Dr Ir Imaduddin di aula Barat Kampus ITB Jalan Ganeca, Senin (30/1/2012). Anwar yang akan menjadi keynote speaker tiba di ITB kurang lebih pukul 09.45 WIB. Terlambat 1 jam 45 menit dari seharusnya acara dimulai pukul 08.00 WIB.

Setibanya di ITB, Anwar langsung disambut Rektor ITB Prof Akhmaloka. Tanpa banyak basa basi, Anwar yang datang hampir bersamaan dengan mantan Menteri Koperasi dan UKM Adi Sasono langsung menuju lokasi acara.

Sosok Anwar yang dikenal terutama sejak kasus tuduhan sodomi yang dituduhkan sekutu yang belakangan menjadi seterunya, mantan Perdana Menteri Mahathir Mohammad. Kehadiran Anwar pada acara ini karena ia pernah dekat dengan almarhum Bang Imad, sapaan akrab Imaduddin Abdulrahim.

Kehadiran Anwar menjadi daya tarik tamu undangan termasuk awak media. Karena belum lama ini, Anwar divonis bebas oleh majelis hakim Pengadilan Malaysia, Senin, 9 Januari 2012, atas tuduhan sodomi. Anwar dituding melakukan perbuatan itu kepada pria bekas ajudannya. Majelis hakim yang dipimpin Zabidin Mohamad Diah menyatakan tuduhan sodomi yang dialamatkan kepada Anwar tidak terbukti.

Acara atas prakarsa Lembaga Dakwah Mahasiswa Islam (LDMI) dan Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI). Selain di ITB, Anwar akan menyampaikan orasi kebudayaan di Taman Ismail Marzuki Jakarta dengan teman Kepemimpinan dalam Dinamika Perubahan Ekonomi dan Politik.

Ketua Polis Negara Ismail Omar meninggal dunia di London??




KUALA LUMPUR - Polis Diraja Malaysia (PDRM) hari ini menafikan khabar angin bahawa Ketua Polis Negara Tan Sri Ismail Omar telah meninggal dunia di London.

"Khabar angin itu yang menyatakan Ketua Polis Negara telah meninggal dunia di London adalah tidak berasas sama sekali," kata PDRM melalui laman sosial Facebook.

Ia berkata Ismail dalam keadaan baik dan berada di London bagi lawatan kerja bersama polis United Kingdom.

Kajian barah saintis Melayu di UK dapat perhatian

Kajian Dr Elianna mendedahkan bagaimana sejenis protein VEGFxxxb dapat menghentikan pertumbuhan barah dalam sel-sel.




SINGAPURA - HASIL penyelidikan seorang saintis Melayu yang berpangkalan di United Kingdom telah menarik perhatian masyarakat saintifik dan media di negara itu kerana berpotensi merawat barah.

Kajian Dr Elianna Amin, 30 tahun, seorang warga Singapura, yang membentangkan strategi-strategi alternatif menghentikan pertumbuhan barah, telah diterbitkan dalam jurnal saintifik, Cancer Cell, pada 13 Disember lalu.

Dr Elianna merupakan penulis pertamanya atau peneraju utama kajian tersebut, yang merupakan sebahagian daripada kajian kedoktoran falsafahnya (PhD).

Bahkan, pentingnya hasil kajian Dr Elianna turut mendapat liputan akhbar Bristol Evening Post.

Dalam satu interviu menerusi e-mel dengan media, Dr Elianna berkata pencapaian itu merupakan yang paling membanggakan bagi dirinya, walaupun kajian-kajiannya sebelum ini pernah diterbitkan dalam jurnal lain.

'Cancer Cell hanya menerbitkan 10 artikel kajian setiap bulan. Memandangkan ada banyak makmal di seluruh dunia, ini merupakan satu pencapaian besar bagi diri saya,' tulis Dr Elianna, yang telah menghasilkan enam kertas kajian berkaitan barah.

Menurutnya, jurnal Nature - satu lagi jurnal berprestij - akan memaparkan sebuah artikel untuk mereviu kajiannya.

Kajian Dr Elianna mendedahkan bagaimana sejenis protein VEGFxxxb dapat menghentikan pertumbuhan barah dalam sel-sel.

VEGFxxxb wujud secara semula jadi dalam sel-sel biasa tetapi didapati berkurangan dalam sel-sel barah.

Kajian Dr Elianna menunjukkan bagaimana sel-sel barah boleh dirawat dengan merangsang penghasilan VEGFxxxb bagi menghentikan pertumbuhannya.

Tahap seterusnya ialah mengkaji keberkesanan kaedah ini dalam binatang sebelum ia boleh dijadikan ubat bagi merawat barah dalam manusia, kata Dr Elianna.

Ketika melakukan kajian tersebut, Dr Elianna bertugas di bawah dua makmal di dua universiti di Bristol - Universiti West of England (UWE) dan Universiti Bristol.

UWE telah menganugerahkannya biasiswa bernilai £pounds;51,000 atau sekitar $79,000 bagi pengajian PhDnya.

Beliau telah pun selesai kajian PhD-nya pada akhir 2009 dan meraih ijazah tersebut pada Mei 2010.

Dr Elianna kini mengambil kursus poskedoktorannya di King's College, London.

Ahad, 29 Januari 2012

Sajian penari wanita separuh bogel di Pulau Pinang




GEORGETOWN – Menari sehingga separuh bogel, itulah kegiatan yang dipercayai dilakukan sebuah pusat hiburan di sebuah Jalan Upper Penang.

Kegiatan tidak bermoral itu didedahkan oleh penulis blog MyNewsHub dalam laman blognya.

Dipercayai pusat hiburan yang terletak di bersebelahan sebuah hotel popular di Georgetown menganjurkan sebuah pertandingan Tarian Seksi atau Sexy Dance Competition.

Tidak ketinggalan, penulis blog itu juga memuat masuk beberapa video yang memaparkan gadis-gadis menari dalam keadaan separuh bogel di lobi tarian kelab itu.

Kelab berkenaan dipercayai beroperasi di Upper Penang Road menganjurkan pertandingan itu menerusi beberapa peringkat sebelum gadis-gadis itu dipilih untuk ke peringkat akhir.

Dalam blog berkenaan, penulis memberitahu tiga peserta yang berada di peringkat akhir telah terpilih sebagai pemenang.

“Seorang gadis yang hanya dikenali sebagai Rainbow berjaya merangkul tempat pertama, Angeline di tempat kedua, manakala Abby pula di tempat ketiga.

“Dalam persembahannya, Rainbow yang mulanya berseluar jeans pendek dan berjaket gelap mula membuka jaketnya dengan meninggalkan baju dalam sebelum beraksi di atas pentas, ala-ala ‘Thai girl show’ di Thailand.

“Angeline pula yang mulanya berbaju tanpa lengan dan berseluar sangat pendek tidak kurang ‘hebat’nya apabila mendapat tepukan gemuruh dari penonton di pusat hiburan itu dengan aksi menanggalkan baju serta hanya memakai coli ketika menari,” katanya.

Rata-rata pembaca blog berkenaan mengutuk tindakan acara berkenaan yang diadakan di sebuah negara Islam.

Ada di antara yang meminta supaya pihak berkuatkuasa segera mengambil tindakan segera walaupun ia hanya disertai oleh orang bukan Islam.

“Saya percaya pasti ada orang Islam juga yang masuk ke kelab berkenaan kerana ia hanya terbuka kepada sesiapa, dan sekiranya kita memandang isu ini secara ringan dan mudah pasti ALLAH akan menurunkan bala sama seperti tsunami,” komen seorang pembaca.

Gara-gara berkasih dengan isteri orang, Lelaki ditetak

Foto hiasan.






SUNGAI PETANI - Akibat menjalin hubungan terlarang dengan isteri orang, seorang lelaki menerima padah apabila kedua-dua kaki dan tangannya hampir putus ditetak dengan parang oleh sekumpulan lelaki dalam pergaduhan di depan rumah kekasih mangsa di Jalan Kuala Ketil, dekat sini, kelmarin.

Kejadian berlaku jam 2 pagi apabila mangsa yang berusia 30-an dan sudah berkahwin datang ke rumah kekasihnya itu untuk bersemuka dengan suami wanita berkenaan yang berusia 30-an bagi menjelaskan hubungannya dengan isteri lelaki terbabit.

Sebelum ini, mangsa didakwa menjalin hubungan sulit dengan isteri lelaki terbabit sehingga menimbulkan syak dan kemarahan suami wanita itu.

Berikutan itu, mangsa mengambil keputusan nekad untuk bertemu suami wanita berkenaan dan pertemuan itu dihadiri isteri lelaki itu sebagai saksi.

Sumber berkata, pertemuan yang berlangsung di luar rumah lelaki berkenaan bertukar tegang apabila berlaku pertikaman lidah antara mereka berdua sebelum disertai beberapa lelaki lain dipercayai rakan suami wanita itu.

Dituduh bercinta isteri orang, 18 Lelaki belasah ahli pernigaan

Foto hiasan.





KUCHING - Gara-gara dituduh mempunyai hubungan sulit dengan isteri orang, seorang ahli perniagaan menanggung azab apabila dia bukan saja dibelasah 18 lelaki, malah wang tunai serta kenderaan dinaiki turut dilarikan dalam kejadian di sebuah kedai kopi di Padungan, kelmarin.

Dalam kejadian itu, mangsa berusia 46 tahun dari Taman Malihah menemui ketiga-tiga suspek di kedai berkenaan untuk berbincang pada jam 12.40 tengah hari.

Difahamkan, pertemuan itu antara lain membincangkan dakwaan suspek yang menuduh mangsa mengadakan hubungan sulit dengan isteri seorang daripada mereka namun mangsa menyangkalnya.

Menurut sumber, mangsa mengenali seorang daripada suspek sebelum ketiga-tiga menyerang dan membelasahnya.

“Keadaan berlaku begitu pantas apabila mangsa gagal mengelak sebelum dibelasah. Ketiga-tiga suspek, bagaimanapun tidak berpuas hati sebaliknya memanggil 15 lagi rakan untuk membelasah mangsa kali kedua.

“Kumpulan terbabit meninggalkan mangsa kesakitan akibat cedera di muka dan badan sebelum melarikan kenderaan serta dompetnya,” katanya.

Kata sumber, susulan itu, mangsa membuat laporan polis pada hari kejadian.

“Bertindak atas laporan mangsa, polis melancarkan gerakan sebelum menahan tiga lelaki.

“Ketiga-tiga suspek masing-masing berusia 34 hingga 53 tahun ditahan pada hari kejadian dan kini disoal siasat,” katanya.

Sementara itu, jurucakap polis ketika dihubungi mengesahkan pihaknya menerima laporan penahanan itu dan siasatan masih dijalankan.

Lagi kejadian buang al-Quran bersama sampah ditemui

Sebahagian naskhah al-Quran yang dibuang di Kawasan Perindustrian Ringan Jerantut, Pahang semalam.





JERANTUT – Tidak bertanggungjawab dan tidak sensitif. Itu yang berlaku apabila penduduk di sekitar Kawasan Perindustrian Ringan Jerantut di sini dikejutkan dengan penemuan naskhah al-Quran, muqaddam dan kitab agama dibuang bersama dengan sampah.

Keadaan itu mengundang rasa tidak puas hati mereka apatah lagi kitab suci berkenaan ditemui terbiar dalam guni besar di celah longgokan sampah di hadapan sebuah premis di kawasan tersebut petang kelmarin.

Selain 15 naskhah al-Quran, turut ditemui bersama longgokan sampah berkenaan ialah surah Yasin, serta kitab ilmu Tauhid dan Fiqah yang mengandungi ayat suci al-Quran.

Kesemua kitab suci itu ditemui bersama dengan buku rampaian sekolah, kertas dan fail yang dibuang di kawasan berkenaan.

"Saya mempunyai bukti kukuh salah laku pemimpin PR "- Hasan Ali



SHAH ALAM - Bekas Pesuruhjaya Pas Selangor, Datuk Dr Hasan Mohamed Ali menggesa Timbalan Presiden PKR, Azmin Ali membuat laporan polis dan Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) sekiranya mempunyai bukti penyelewengan dan salah laku melibatkan beliau.

Menurutnya, beliau sendiri tidak mengetahui bentuk penyelewengan yang didakwa Azmin sebagai rahsia yang kini berada dalam tangan Pakatan Rakyat (PR).

Sebaliknya, Hasan mendedahkan beliau juga mempunyai bukti-bukti kukuh berhubung salah laku pemimpin PR, menerusi pemberi maklumat dalam gabungan tersebut.

"Bukan niat saya untuk mengaibkan sesiapa, tetapi andainya saya ditolak ke dinding, barangkali maklumat-maklumat tersebut boleh dijadikan senjata ampuh mempertahankan diri.

"Ini kerana sesetengah daripada maklumat tersebut boleh mengundang keaiban kepada individu dan parti," kata beliau dalam wawancara eksklusif bersama wartawan.

Beliau berkata demikian ketika diminta mengulas mengenai dakwaan Azmin mempunyai rahsia berkaitannya dan akan dedahkan kepada rakyat sekiranya Hasan terus menyerang kepimpinan PR.

Hasan berkata, sebagai ahli politik, beliau tidak mampu mempetahankan diri daripada serangan dan fitnah kerana ia perkara biasa dalam dunia politik.

Menurutnya, beliau masih mempunyai rekod baik sepanjang 15 tahun berada dalam dunia politik termasuk dalam perkara fitnah-memfitnah.

"Mungkin ada yang mengatakan bahawa saya angkuh. Tetapi, inilah realitinya. Setakat yang saya ingat, belum ada laporan polis atau siasatan SPRM ke atas saya.

"Tetapi tidak tahulah waktu mendatang kerana saya bersama teman-teman dilihat terlibat dalam program dalaman dan bagi setengah golongan menganggapnya sebagai menentang arus," katanya yang memulakan siri jelajah penerangan selepas dipecat oleh Pas pada 8 Januari lalu.

Dua gadis ditelanjangi dan disetubuhi...




SLEMAN - Sungguh naas nasib dua pelajar SMP dan SMA di Yogyakarta, sebut saja Nanda (15) dan Rona (16) warga Gedongtengen, Yogyakarta. Keduanya harus kehilangan keperawanan lantaran dicabuli kenalan baru mereka.

Hingga Sabtu (28/1/2012) siang, Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Sleman masih melakukan mendalami keterangan soal kasus yang dilaporkan ke Polres Jumat, (27/1/2012).

Saat melapor ke Polres, kejadian itu bermula ketika Nanda pamit kepada neneknya main ke tempat Rona yang rumahnya tak berjauhan. Tapi ternyata Nanda diminta oleh Rona untuk menemani bertemu dengan seseorang yang baru dikenalnya lewat telepon.

Gayung pun bersambut, mereka berdua ketemu dengan seseorang yang mengaku bernama Eko di depan RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta. Saat itu Eko ternyata tak sendiri, dia ditemani Supri, akhirnya mereka saling kenal.

Sejurus kemudian, keempatnya jalan-jalan ke Pasar Sekaten di Alun-alun Utara Yogya. Setelah puas, masing-masing berpisah, Nanda diajak Supri ke kontrakan di daerah Ngemplak, sementara Rona diajak Eko ke daerah Kaliurang.

Singkat cerita, Nanda tiba di kontrakan Supri, kemudian diajak berhubungan badan. Nanda menolak hingga tak sadarkan diri. Pada Jumat (27/1/2012), Nanda terbangun dan sudah dalam kondisi telanjang, saat itu Supri tahu, Nanda sadar kemudian memaksa berhubungan badan lagi.

Ternyata, nasib sama juga dialami Rona. Saat diajak ke Kaliurang, Rona juga dipaksa melakukan hubungan badan. Hanya saja, malam itu korban minta langsung diantar pulang, namun tidak sampai rumah. Rona malah diturunkan di pinggir jalan di seputaran Jalan Magelang Km 9 Sleman.

Kasus itu terungkap setelah, Nanda melaporkan kejadian itu ke neneknya soal kejadian yang menimpanya. Kemudian melapor ke polisi. “Proses visum sudah dilakukan, saat ini sedang menunggu hasil dari dokter,”kata Kasatreskrim Polres Sleman AKP Widi Saputra.

Hamili Wanita Lain, Isteri Polisi Melapor ke Polda




KENDARI - Institusi Polda kembali tercoreng akibat ulah oknum kepolisian bernama Briptu Hirwanto yang bertugas di Polres Buton. Dirinya dilaporkan oleh Mirna tak lain istrinya sendiri karena suaminya telah menghamili seorang wanita idaman lain. Pihak Polda Sultra akan memeriksa Hirwanto dan dua sanksi menantinya yaitu penundaan pangkat dan Pemecatan Secara Tidak Hormat (PTDH)

Rupanya, Mirna yang ditemui kemarin mengatakan jika laporan telah dilayangkan ke Polres Buton. Namun sayang sejak 19 Desember 2011 hingga kini laporan itu tak ada gubrisan dari pimpinan Polres Buton. Akhirnya, Mirna melaporkan kembali suaminya di BidPropam Polda Sultra dan laporannya pun di tolak dengan alasan, pelapor telah melaporkan ke polres setempat.

Sambil menunjukan surat bukti laporan di Polres Buton nomor TBL/203/2011/Sultra/SPKT Res Buton, Mirna menceritakan kasus perzinaan yang dilakukan oleh suaminya dan membuat WIL itu hamil kini tujuh bulan. Di Polres Buton penyidik mengatakan jika laporannya lebah karena saksi yang melihat tidak ada meski sang suaminya telah mengakui dan meminta restu kepada Mirna agar bisa menikahi WIL tersebut.

"Dalam aturan sudah jelas jika seorang anggota Polri (lelaki) tidak diperbolehkan menikah lagi kecuali sang istri meninggal. Jadi bukti kehamilan WIL itu apa tidak cukup, jangan Kapolda berdiam diri melihat kami ini sebagai anggota ibu Bhayangkari juga," katanya dengan nada kesal kepada Polda Sultra, Jumat (27/1).

AKP Dolfi Kumaseh, Wakil semetara Kabid Humas Polda Sultra mengatakan pihak Polda tetap memproses laporan Mirna soal suaminya. Karena laporan tersebut telah masuk di Polres Buton jadi semuanya Propam Polda hanya meminta memeriksa. "Jika lambat pemeriksaan maka Polda akan melayangkan teguran kepada Kapolres Buton," katanya.

Pengemudi Xenia maut, Afriyani Susanti meninggal ??

Afriyani Susanti





JAKARTA - Berita mengagetkan kematian dari sang pengemudi Xenia maut, Afriyani Susanti (29) di dalam tahanan, yang sempat beredar melalui layanan Blackberry massanger (BBM), ternyata tidak benar.

Saat wartawan coba membuka halaman situs http://i54.tinypic.com/w2hmxx.j, yang memuat informasi ataupun berita meninggalnya Afriani di dalam tahanan, wartawan dibuat kecele.

Pasalnya tak seperti judul BBM yang bombastis tersebut, wartawan hanya mendapati sebuah foto seekor monyet berwarna hitam berbulu, dengan ekspresi meledek, dengan sederet tulisan, "weq tak tipu".

Seperti diketahui, Afriyani yang diduga tengah mabuk tak mampu mengendalikan mobilnya yang tengah berlari kencang, dan menabrak 12 orang pengguna jalan di depan Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta Pusat.

Setidaknya sembilan orang tewas, dan sisanya terluka dalam insiden itu. Saat ini Afriani sudah ditetapkan menjadi tersangka, dan sudah menjalani penahanan di Rumah Tahanan Narkoba Polda Metro Jaya.

Vita Langsung Minta Ikut Pulang Maya saat Pertama Kenal

Bunda Maya memangku Ruspita Sari Siahaan, (13) atau akrab disebut Vita di ruang tamu. Setelah tiba di Jakarta, Vita memilih tinggal di rumah Bunda Maya.




JAKARTA - Siang itu, suasana sedikit meriah di kediaman Syamsir Anas dan Sari Bulan. Keluarga Syamsir dari Tanjung Priok, Jakarta Utara, mampir setelah ikut kenduri di kawasan Bintaro, Tangerang Selatan. Senyum mereka merekah setelah di rumah itu didapati Ruspita Sari Siahaan (13).

Ruspita atau akrab disapa Vita bukan siapa-siapa di keluarga Syamsir. Tapi mereka sudah mengganggap putri bungsu pasangan Edison Siahaan (55) dan Lili Satriani (50), warga Cipayung, Jakarta Timur ini, sudah seperti keluarga sendiri. Tak ada jarak antara mereka dengan Vita.

Sabtu (28/1/2012) siang itu, hari kedua Vita tiba di Jakarta dari Sorong, Papua, setelah kabur dari rumah orangtuanya sejak 9 Januari 2012. Ia memilih kembali ke rumah Syamsir ketimbang rumahnya di Cipayung. Di rumah ini, Vita memiliki hubungan emosional, utamanya dengan Maya, putri sulung Syamsir.

Cerita pertemuan Vita dengan Maya bermula sekitar tahun 2007 silam di Kampung Artis, Cipayung. Kedatangan Maya bukan ikut syuting sinetron, tapi menemani temannya yang ikut syuting. Ketika duduk sendiri, Vita menghampiri Maya, dan menanyakan apakah dirinya ikut syuting.

Obrolan ringan terus berlanjut. Pada satu ketika, Vita yang saat itu masih duduk di kelas tiga sekolah dasar meminta ijin diperbolehkan ikut ke rumah Maya di Lenteng Agung. Sontak permintaan Vita membuatnya kaget.

"Jangan, nanti mamah marah," pesan Maya kepada Vita.

Kesian: Perut Suryati Sebesar Tempayan

Lima tahun Suryati menderita.




SINTANG - Suryati (32) pasien penderita kista ovarium yang saat ini sedang dirawat di ruang bersalin kelas IIIa RSUD Ade M Djoen Sintang membutuhkan uluran tangan masyarakat yang peduli. Bantuan tersebut nantinya dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan biaya operasi dan obat-obatan.

"Saya pasrah kepada Allah SWT, mudah-mudahan ada masyarakat yang peduli dengan kondisi istri dan keluarga saya ini. Sehari-hari saya hanya bekerja sebagai petani karet dengan penghasilan rata-rata kurang dari Rp 100 ribu," ungkap Ari Isnandar (38) suami Suryati, Minggu (29/1/2012).

Selama lima tahun menderita penyakit Cista Ovarium tersebut, Ari mengaku sudah berupaya maksimal agar sakit istrinya bisa segera disembuhkan termasuk merujuknya ke RSUD Soedarso Pontianak. Hanya saja informasi biaya yang diperlukan untuk operasi mencapai Rp 50 juta, sehingga dirinya mengaku tidak sanggup. Saat ini karena penyakit itu, perut Suryati telah membengkak seperti tempayan.

Untuk masyarakat yang terketuk hatinya untuk membantu keluarga Suryati bisa menghungi suaminya dengan nomor Hp 082159972748. Atau datang langsung ke ruang bersalin kelas IIIa RSUD Ade M Djoen Sintang.

Tinggalkan Rumah: Miss Indonesia 2011 Tak Diakui sebagai Anak?




JAKARTA - Berita mengejutkan datang dari Miss Indonesia 2011, Astrid Ellena Indriana Yunadi. Kabarnya, Ellen sudah tak lagi diakui sebagai anak oleh ayahnya Fredrich Yunadi. Kenapa?

Hal tersebut terungkap dari sebuah iklan di surat kabar Jawa Pos Kamis, 19 Januari lalu. Dalam iklan itu tertulis pemutusan hubungan keluarga antara Ellen dan ayahnya, Fredrich.

Pada hari Sabtu, tanggal 13 Agustus 2011, ASTRID ELLENA INDRIANA YUNADI (Ellen), lahir di Jakarta, 8 Juni 1990, telah keluar dan meninggalkan rumah tanpa seizin saya selaku Ayahnya, maka terhitung mulai tanggal 13 Agustus 2011 Astrid Ellena Indriana Yunadi TIDAK LAGI DIAKUI SEBAGAI ANAK. Dan segala perilaku, perbuatan serta akibatnya sepenuhnya merupakan tanggung jawab pribadi Astrid Ellena Indriana Yunadi, bukan tanggung jawab saya selaku ayahnya dan tidak bisa dikaitkan dengan keluarga besar Yunadi

Demikian pengumuman yang dibuat pada 14 November 2011 atas nama ayah Ellen, DR. Fredrich Yunadi. Detikhot mencoba menggali informasi lebih lanjut ke pihak Astrid Ellena, namun belum mendapatkan jawaban.

Ellen dibesarkan di Surabaya, dan Gaithersburg, Maryland, Amerika Serikat. Ellen menguasai bahasa Indonesia, Jawa, Inggris, Spanyol, dan Mandarin.

Saat mengikuti Miss World 2011, Ellen berhasil menjadi juara kategori Beauty with a Purpose (suatu kategori penilaian berdasarkan proyek sosial yang dijalankan kontestan di negara masing masing). Ellen dan kontestan asal Ghana menjadi juara bersama karena memiliki skor yang sama.

Pada kategori itu, Ellen mengusung tema sosial permasalahan penyakit Filoriasis (Elephatiasis) atau biasa disebut dengan penyakit Kaki Gajah.

DKI Prijanto: "Lagi-lagi saya merasa dibohongi....

Prijanto.




JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Prijanto banyak bercerita mengenai hal-hal apa saja yang menjadi penyebab renggangnya hubungan bersama Fauzi Bowo. Satu diantaranya adalah soal brosur atau leaflet mengurai kemacetan.

Dalam bukunya yang berjudul 'Kenapa Saya Mundur dari Wagub DKI Jakarta', yang khusus dibagikan kepada wartawan, Prijanto mengungkapkan dirinya pernah membuat buku untuk sosialisasi yang berjudul "Mengurai Kemacetan, Mambangun SDM" dan "Mengurai Kemacetan di Jakarta".

Menurutnya selama lima hari berturut-turut, buku tersebut disosialisasikan pada asosiasi, pemilik gedung, dan para stakeholder lainnya. Walaupun para stakeholder paham dan mengingkan buku tersebut, menurutnya buku itu akan sulit dibaca jika yang bersangkutan tidak suka membaca.

"Saya janji akan membuatkan brosur atau leaflet. Judulnya "Sebagian di Tangan Anda". Saya buat nota dinas kepada Gubernur, namun tiga minggu saya tunggu, tidak ada kabar mengenai disetujui atau tidak leaflet tersebut," tulis Prijanto.

Saat menghadap Foke, sapaan Fauzi Bowo, untuk menyampaikan laporan berbagai hal, Prijanto turut menanyakan nasib leaflet-nya tersebut.

"Gubernur menjawab, oya..sudah. Sambil wajahnya diarahkan pada sekretarisnya. Saya menangkap, nota dinas leaflet tersebut sudah ada disposisi dan ada di sekretaris," ungkapnya.

Namun saat ia memerintahkan seorang staf untuk mengambil jawaban mengenai leaflet tersebut di Sekretaris Gubernur, kata Prijanto, ternyata disposisi itu belum ada.

"Lagi-lagi saya merasa dibohongi. Kalau tidak setuju, bilang saja tidak setuju. Kalau perlu diperbaiki, katakan apa yang harus diperbaiki. Gubernur itu kan pemimpin," pungkasnya.

Zumi Zola Santai Tanggapi Bukti Foto Telanjang

Foto hiasan.






JAKARTA - Zumi Zola, Bupati Tanjung Jabung Timur, Provinsi Jambi itu, melalui pengacaranya Fachrin Siregar menyerahkan sepenuhnya hasil penyidikan di kepolisian terkait laporan Bernaldi Kadir Djemat yang menuduhnya melakukan perselingkuhan mengarah pada perzinahan dengan istrinya, Peni Fenita Saputri.

Pernyataan itu, diucapkan Fachrin, Jumat, (27/1/2012), malam, saat dihubungi wartawan melalui telepon genggam. Pernyataan itu, tentu saja untuk mengomentari jumpa pers yang diadakan Bernaldi pada Kamis, 26 Januari di Plaza Gani Djemat, Jakarta Pusat.

Dalam jumpa pers tersebut, Bernaldi melalui pengacaranya Humphrey Djemat, mengatakan mereka punya bukti perselingkuhan Zumi dengan Peni berupa foto telanjang, rekaman phone seks, SMS, dan BBM.

Fachrin bersikap tenang. Ia menuturkan laporan itu masih dalam proses. Jadi, masih jauh dari pasal yang dituduhkan. Dengan kata lain, bukti-bukti itu belum disimpulkan oleh penyidik.

"Pengaduan beliau kan belum disimpulkan oleh penyidik. Jadi, masih jauh dari ranah hukum. Tapi, kita menghargai proses tersebut," ucapnya.

Namun, jika laporan Bernaldi tidak bisa membuktikan perselingkuhan yang mengarah pada perzinahan itu, pihaknya akan menuntut balik dengan tuduhan pencemaran nama baik. Sebab, tuduhan perselingkuhan itu, sangat merugikan Zumi.

"Kita menunggu, bahwa apa yang disimpulkan penyidik nanti, dalam hal ini Polda metro jaya. Tentu kalau ini ternyata tidak cukup bukti, bisa dikategorikan fitnah. Bisa kita laporkan dengan pasal 317 dan 310 KUHP," tandasnya.

Ternyata Mahasiswa PTN Setubuhi 4 kali Calon Bidan




JAKARTA- Polisi saat ini sudah menangkap Suwarno (24) alias Iwing, seorang mahasiswa perguruan tinggi negeri yang duduk di semester delapan.Ia diduga menjadi pemerkosa JM (18).

Suwarno ditangkap jajaran Polda Metro Jaya di Solo, Jawa Tengah, saat akan kembali ke Jakarta, Kamis (26/1/2012) sore. Dari Suwarno, ternyata polisi mendapatkan cerita yang berbeda, sehingga polisi harus melakukan kroscek di antara Suwarno dan JM untuk menemukan kepastian.

Berdasarkan laporan yang diterima polisi, Minggu (20/1/2012), JM mengaku bahwa diperkosa di sekitar Stasiun Kereta Api di Kebayoran Baru, setelah turun dari angkutan umum.

Namun, Suwarno justru mengaku bahwa hubungan badan dilakukan di sebuah kamar kos-kosan di daerah Ciputat. Bahkan pada malam kejadian mereka behubungan badan hingga empat kali. Selain itu, di antara keduanya sebelumnya pun memiliki hubungan. JM merupakan teman sekolahnya Suwarno.

Jenazah ustazah Esah mangsa pembunuhan dikebumikan.

Jenazah Allahyarhamha Asnah Aziz, yang dipercayai menjadi mangsa pembunuhan anak bongsunya Khamis lali, tiba di flat anak perempuannya di Eunos Cresent dari hospital sekitar 2.30 petang semalam.



SINGAPURA - Jenazah Allahyarhamha Asnah Aziz, yang lebih dikenali sebagai Esah, telah dibawa pulang dari rumah mayat ke flat anak perempuannya di Blok 21, Eunos Crescent, sekitar 2.30 petang semalam, selepas dibedah siasat.

Allahyarhamha, 55 tahun, ditemui mati berlumuran darah dengan kesan luka di tubuhnya di lantai dapur flat beliau Khamis lalu.

Anak lelakinya, Mohamed Redha, 30 tahun, seorang jururawat, telah dihadapkan ke Mahkamah Rendah kelmarin atas tuduhan membunuh, dan kini direman bagi penilaian psikiatri.

Tertuduh dikatakan tinggal dengan Allahyarhamha bersama isterinya, warga Filipina, dan anaknya berusia tujuh tahun di flat tingkat 12, Blok 20, Eunos Crescent.

Allahyarhamha difahamkan mempunyai seorang lagi anak lelaki dan seorang anak perempuan yang kedua-duanya telah berkahwin, serta lima cucu yang berusia antara dua hingga sembilan tahun.

Ketika ditemui semalam, menantu Allahyarhamha yang hanya ingin dikenali sebagai Encik Mohd, berkata ibu mentuanya itu seorang yang lembut dan penyayang dan rapat dengan Mohamed Redha.

Mohamed Redha juga selalu mengutamakan ibunya, tambah Encik Mohd.

'Kami sekeluarga selalu berkumpul pada hari cuti untuk mengeratkan lagi pertalian keluarga.

'Semua orang gembira hari itu dan kakak ipar saya masak untuk kami. Saya tak nampak apa-apa yang aneh,' katanya dengan mata yang jelas merah, menahan tangisan.

Encik Mohd juga menyifatkan ibu mentuanya sebagai seorang yang peramah, senang bergaul serta mudah mesra, dan mengutamakan anak-anak dahulu sebelum dirinya.

'Allahyarhamha tak lokek dan suka tolong orang, mengikut kemampuannya. Kadang-kadang, Allahyarhamha akan beri makanan kepada jiran dan sedekah kepada orang susah,' ujarnya sambil merenung jauh.

Flat Encik Mohd di Eunos Crescent semalam tidak putus-putus dengan pengunjung yang datang untuk melawat.

6 anggota kanan SPP letak jawatan

Encik Benjamin Pwee




SINGAPURA - ENAM anggota kanan Parti Rakyat Singapura (SPP) telah meletak jawatan kelmarin - dua hari sebelum parti itu mengadakan kongresnya esok.

Mereka adalah Penolong Setiausaha Agung Pertama, Encik Wilfred Leung; Penolong Setiausaha Agung Kedua, Encik Benjamin Pwee; Setiausaha Penganjur, Encik Ting Sze Jiang; Ketua Biro Ehwal Melayu/Islam, Mohamad Hamim Aliyas; Ketua Sayap Wanita, Cik Juliana Juwahir; dan Ketua Biro Peniaga SME, Encik David Tan.

Mereka merupakan anggota Jawatankuasa Eksekutif Pusat (CEC) parti politik tersebut.

Dalam satu kenyataan kepada media, mereka berkata perletakan jawatan itu disebabkan oleh 'perbezaan tentang gaya kepimpinan Parti dan arah masa depan Parti.'

Mereka menambah bahawa mereka berasa amat sedih dan putus harapan dengan kegagalan CEC SPP membina sebuah pasukan kepimpinan yang konsultatif dan mengadakan peralihan kepimpinan yang licin.

Hubungan rapat di kalangan anggota utama CEC juga terputus, kata kenyataan itu semalam.

Di kalangan enam anggota itu, Encik Pwee, mantan pegawai perkhidmatan pentadbiran awam, menjadi tumpuan ramai setelah beliau menyertai pasukan SPP yang diketuai Setiausaha Agungnya, Encik Chiam See Tong, untuk bertanding dalam Pilihan Raya Umum lalu di GRC Bishan-Toa Payoh.

'Kita semua telah bekerja keras untuk cuba mewujudkan kepimpinan kolektif yang konsultatif bagi SPP di masa hadapan, tetapi gagal. Kami meminta maaf,' kata kenyataan itu.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular