Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Jumaat, 31 Ogos 2012

Datuk gersang dicekup bersama janda


Nasir (kiri) ketika menahan pasangan yang sudah bertunang dan bakal melangsung perkahwinan akhir bulan ini.




PETALING JAYA – Seorang lelaki berusia 54 tahun dan pasangannya berusia 41 tahun antara lapan pasangan yang ditahan dalam Ops Cegah Maksiat, Biro Amal Maaruf Nahi Mungkar Masjid Al-Muhtadin di sebuah hotel bajet di Damansara Damai, awal pagi semalam.

Hasil soal siasat mendapati, lelaki yang sudah mempunyai tiga cucu itu menyewa bilik dengan alasan mahu bertemu dengan kekasihnya yang merupakan seorang janda.

Manakala sepasang kekasih berusia 22 tahun yang menuntut di sebuah institut pengajian tinggi swasta (IPTS) tidak mahu membuka pintu dan mempertikaikan tindakan pegawai masjid namun akur selepas penerangan diberikan.

Seorang lagi pasangan ditahan berusia 40 dan 31 berasal dari Kedah yang ditahan mengaku sudah bertunang dan bakal melangsung perkahwinan akhir bulan ini merayu minta dilepaskan kerana takut dan malu apabila perbuatan sumbang mereka diketahui.

Kesemua pasangan berusia 20 hingga 50 tahun dibawa ke masjid dengan menaiki van jenazah sebelum ke semua diberikan kaunseling oleh imam masjid.

Timbalan Nazir Masjid Al-Muhtadin, Nasir Hassan berkata, operasi tersebut dilakukan bagi membanteras gejala maksiat di kawasan perumahan itu.

“Hotel-hotel bajet di sini memang sentiasa dipantau kariah di sini berikutan ia sering menjadi tumpuan pasangan kekasih melakukan perkara tidak elok,” katanya.

Susulan itu, satu laporan polis turut dibuat di Balai Polis Damansara Damai berhubung tangkapan yang dilakukan.

Ayah tega jual tubuh anak gadisnya demi rokok






BATU PAHAT - Bagi memastikan bekalan rokoknya sentiasa cukup serta tidak perlu dibeli, seorang bapa menawarkan empat anak perempuannya berusia 17 hingga 25 tahun tidur bersama lelaki hidung belang sebagai tukaran.

Lebih menjijikkan, kegiatan itu dilakukan di rumahnya di sebuah kampung di daerah ini, malah ketika anaknya tidur bersama lelaki, bapa durjana berusia 53 tahun terbabit berada di situ sambil merokok.

Kegiatan itu yang berlarutan sejak dua bulan lalu itu, bagaimanapun hanya membabitkan rakan bapa durjana itu, tetapi tidak dapat dipastikan sama ada keempat-empat anaknya akur perkara itu atau terpaksa melakukannya.

Bagaimanapun, kegiatan keji itu berakhir malam kelmarin, selepas rumah lelaki terbabit diserbu anggota penguat kuasa Jabatan Agama Islam Daerah Batu Pahat sempena Ops Ambang Merdeka.

'Saya kini lebih tenang'- Sri Wani

Sri Wani Choo Abdullah


SHAH ALAM - "Saya lebih selesa untuk hidup janda daripada kembali kepada suami saya." Ini reaksi usahawan produk kecantikan, Sri Wani Choo Abdullah, yang menjadi perhatian media selepas jantinanya dipertikaikan oleh suaminya.

Dihubungi wartawan semalam, Sri Wani, dirinya kini lebih tenang selepas melalui tekanan hidup yang begitu mendalam sejak dua tahun lalu.

"Saya akan meneruskan hidup saya, akan terus dengan hidup saya, akan tumpu pada perniagaan, bina semula perniagaan," kata Sri Wani yang menjelaskan suaminya telah melafaz talak satu ke atasnya dua tahun lalu.

Mengulas lanjut, katanya: "Saya perlu teruskan hidup saya. Melainkan kalau ada kasih sayang, saya akan fikir (untuk berkahwin lagi)."

Kelmarin, Mahkamah Tinggi Syariah membatalkan kesemua empat permohonan yang difailkan suaminya, Profesor Dr Baharom Sanugi.

Hakim Syarie Abdul Walid Abu Hassan membatalkan empat permohonan Baharom, bekas dekan, termasuk permohonan faraq nikah (dipisahkan perkahwinan) dan perintah mahkamah agar Sri Wani menjalani ujian asid deoksiribonukleik (DNA) selepas meragui jantina sebenar wanita terbabit.

Mahkamah turut menolak permohonan komital dan perintah menegah Sri Wani daripada mengeluarkan kenyataan kepada pihak media yang difailkan oleh Bahrom sebelum ini.

Berikutan itu, mahkamah mengarahkan Baharom untuk membayar kos kepada plaintif sebanyak RM12,000.

Abdul Walid berkata, keputusan tersebut dibuat selepas meneliti afidavit permohonan yang difailkan Sri Wani yang memohon untuk menggantung semua prosiding mahkamah kerana Baharom bukan seorang permastautin tetap dalam Wilayah Persekutuan.

Baharom, 61, yang mengesyaki Sri Wani  seorang lelaki, telah memfailkan permohonan membatalkan perkahwinan selepas setahun mengahwini isteri ketiganya itu,  seorang pengusaha produk kecantikan, yang memeluk Islam pada 2001.

Pasangan tersebut bernikah pada 19 Ogos 2009 di Songkhla, Thailand dan mendapatkan sijil nikah di Kedah. Beliau membuat aduan di Jabatan Agama Gombak dan diarah untuk berpisah sementara pada 23 November 2010.

Ketika ditanya mengenai perasaanya sebaik sahaja mahkamah memutuskan untuk menolak kesemua empat permohonan suaminya, Sri Wani berkata, "saya gembira, bersyukur kepada ALLAH kerana kes telah selesai."

"Saya harap saya boleh hidup dengan tenang (selepas ini)," katanya lagi sambil menambah, "saya tahu saya di pihak yang benar. Saya tidak pernah hina dia (Baharom). Saya bukan seorang yang jenis simpan dendam."

Sultan Selangor memang tidak dijemput - Khalid





SHAH ALAM - Menteri Besar Selangor, Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim mengakui kerajaan negeri tidak menjemput Sultan Selangor, Sultan Sharafuddin Idris Shah menghadiri program sambutan Hari Kemerdekaan ke-55 peringkat negeri yang berlangsung malam kelmarin.

"Memang tidak ada dalam program menjemput (Sultan). Memang biasa tiap-tiap tahun kita membuat cara ini, itu sahaja," katanya ketika diminta mengulas laporan sebuah akhbar bahawa Sultan Selangor dibelakangkan dalam acara sambutan Hari Kemerdekaan di Dataran Kemerdekaan di sini.

Beliau turut menafikan bahawa Sultan Sharafuddin murka dengan tindakan kerajaan negeri itu dan berkata, Sultan Selangor telah diberi penjelasan mengenai perkara itu.

Abdul Khalid ditemui selepas majlis bacaan Yasin, tahlil dan doa sempena sambutan Hari Kemerdekaan ke-55 bersama rakyat yang dihadiri Sultan Selangor di Masjid Negeri di sini semalam.

Sementara itu, Setiausaha Sulit kepada Sultan Selangor, Datuk Mohamad Munir Bani ketika dihubungi berkata, urusan menjemput Sultan bagi menghadiri sambutan ulang tahun kemerdekaan peringkat negeri merupakan amalan biasa yang dilaksanakan kerajaan negeri sebelum ini.

"Sebelum ini, sambutan (ulang tahun kemerdekaan anjuran kerajaan negeri) memang dimaklumkan oleh kerajaan negeri kepada baginda termasuk daripada segi jemputan, ia satu formaliti.

"Namun, terpulang kepada budi bicara baginda sama ada hadir atau tidak pada majlis tersebut," katanya.

Syiling RM36,800 bertaburan


Kejadian kemalangan lebuh raya utara selatan.




BUKIT BERUNTUNG - Tiga pengawal keselamatan cedera apabila sebuah van syarikat kawalan keselamatan yang membawa wang syiling terlibat kemalangan sebelum terbalik di Kilometer 426 Lebuh Raya Utara Selatan arah Ipoh di sini, awal pagi semalam.

Kejadian jam 12.10 pagi itu berpunca daripada masalah tayar belakang van sebelah kiri yang pecah sehingga mengakibatkan pemandunya gagal mengawal kenderaan lalu terbabas dan terbalik.

Salah seorang mangsa, yang duduk di belakang van berkenaan, Ibrahim Jailani, 54, berkata, ketika kejadian mereka dalam perjalanan dari Petaling Jaya ke Pejabat Lebuh Raya Utara Selatan (Plus) di Ipoh, namun van gagal dikawal kenderaan sebaik tayar belakang sebelah kanan pecah di lorong tengah lebuh raya.

“Tayar belakang meletup dan merempuh besi penghadang di bahu jalan.

“Rempuhan mengakibatkan van berpusing-pusing dan terbalik sebelum menggelongsor merintangi jalan di lorong kiri,” katanya ketika ditemui di tempat kejadian.

Katanya, kemalangan itu mengakibatkan bahagian hadapan van remuk manakala pintu belakang terbuka.

Ibrahim yang telah berkhidmat selama lebih 30 tahun sebagai pengawal keselamatan berkata, keadaan itu menyebabkan sebahagian wang syiling bernilai lebih RM30,000 tercampak keluar dan bertaburan di atas jalan.

Katanya, kejadian tersebut turut menyebabkan sebuah treler yang mengekori di belakang turut terbabas kira-kira satu kilometer dari van terbabit ketika cuba mengelak daripada terlanggar van mereka.

"Treler terbabit telah merempuh besi pembahagi lebuh raya dan berpusing ke arah bertentangan," katanya.

Ternyata Wa dan Su dalam kondisi telanjang.





WATAMPONE - Pemuda berinisial Wa (22), warga Kelurahan Panyula, Kecamatan Tanete Riattang Timur, bersama kekasihnya Su (17), warga Desa Tirong Kecamatan Palakka, Kabupaten Bone, tepergok warga sedang berbuat mesum di sebuah kebun pisang.

Warga BTN Azzahra, Kecamatan Tanete Riattang Barat, yang memergoki sejoli itu. Wa dan Su nyaris diarak keliling kampung, namun polisi cepat bertindak cepat. Polisi membawa pelaku ke Mapolres Bone untuk diproses.

Penangkapan ini bermula dari kecurigaan Suparman, warga BTN Azzahra yang menemukan dua pasang sendal di pinggir kebun pisang, tidak jauh dari perumahan. Penasaran, Suparman menelusuri jejak keduanya. Ternyata Wa dan Su sedang berduaan dalam kondisi tanpa busana.

Kepala Unit Sentra Pelayanan Kemasyarakatan (SPK) Terpadu Polres Bone, Ipda Muhammad Nazir, mengatakan, saat ini keduanya masih diamankan di mapolres. “Jika terbukti melanggar, mereka akan kami proses secara hukum,” tegas Nazir.

Sementara itu, Wa mengaku baru mengenal Su sepekan lalu. Komunikasi terakhir untuk bertemu di kebun pisang. Wa mengakui telah berhubungan intim dengan Su lebih dari satu kali. Sementara, Su mengaku dipaksa berbuat mesum.

Menurut Su, Wa sempat menyekap mulutnya sambil menarik tubuhnya. Saat itu, Su tak bisa berbuat apa-apa.

Polisi masih mendalami kasus asusila yang terjadi di suasana Lebaran itu.

Tarian Candoleng-Doleng Marak Lagi di Makassar




MAKASSAR- Tarian Candoleng-doleng kembali marak memeriahkan acara pernikahan di Makassar, Sulawesi Selatan.

Padahal pertunjukan yang mengumbar aurat perempuan itu sudah sangat jarang ditemukan dalam beberapa bulan terakhir.

Atraksi Candoleng-doleng bisa dilihat secara terbuka di sebuah pesta pernikahan di Jalan Recing Center, Makassar, semalam.

Diiringi organ tunggal, para penari yang masih berusia muda begoyang di atas panggung sembari mempertontonkan lekuk tubuh mereka.

Kemunculan kembali Candoleng-doleng sangat disayangkan, sebab selain digelar di tempat umum, goyang striptease itu juga banyak disaksikan anak-anak.

Dengan berpakaian seksi, mereka leluasa bergoyang di hadapan penonton yang memadati panggung tanpa menghiraukan siapa saja penontonnya.

Sangat disayangkan, pertunjukan itu sangat menyimpang tidak hanya dari norma agama, namun juga budaya Bugis.

Ironisnya, tidak satu pun polisi yang mencegah apalagi membubarkan tarian erotis itu. Padahal pertunjukan ini digelar di pusat kota Makassar hingga larut malam.

Besok, Harga Gas Naik


Seorang petugas agen merapihkan tabung LPG 3kg di Jl. Mampang Prapatan, Jakarta,



JAKARTA - Dirjen Migas Kementerian ESDM Evita Herawati Legowo memastikan harga gas di hulu dan hilir naik per 1 September 2012. Kenaikan harga gas di hulu akan direvisi sehingga tidak setinggi yang diharapkan karena pemerintah membagi beban kenaikan harga di hilir dengan di sisi hulu.

"Pokoknya ditanggung bareng. Pak Menteri sudah ada SK-nya," kata Evita ketika ditemui di Kementerian ESDM, Jumat, 31 Agustus 2012.

Hal ini dilakukan agar kenaikan harga di sisi hilir tidak terlalu membebani industri pengguna gas. Sebelumnya karena harga beli gas oleh Perusahaan Gas Negara (PGN) dari kontraktor kontrak kerja sama migas ada yang naik hingga 200 persen, PGN ingin menaikkan harga hingga 55 persen namun pemerintah hanya mengizinkan kenaikan 50 persen.

"Hulu dibebankan sedikit dari yang di hilir itu, tapi saya tidak ngomongin persennya ya," kata Evita.

Kepala Badan Pelaksana Hulu Kegiatan Usaha Minyak dan Gas Bumi (BP Migas) R. Proyono mengatakan mundurnya kenaikan harga gas dan perubahan besaran kenaikan ini akan mempengaruhi penerimaan negara. Priyono mengatakan target penerimaan negara dari gas bumi sebesar Rp 47,5 triliun sudah dengan asumsi kenaikan harga.

"Kalau itu diubah, apakah nanti kewajiban kami untuk menyetor jadi tidak terpenuhi. Ini mudah-mudahan menjadi perhatian pemerintah, karena kenaikan harga itu sudah kami asumsikan di APBN," kata Priyono.

Di sisi hilir, untuk tahap pertama harga jual gas dari PGN akan naik sebesar 35 persen pada September 2012. Kenaikan tahap ke dua sebesar 15 persen akan dilakukan pada April 2013, sehingga total kenaikan harga jual mencapai 50 persen.

Sperma Bisa Muluskan Kulit Wajah Looh! Ini Buktinya


Sperma digunakan untuk bahan pembuatan kosmetika di Norwegia karena diyakini bisa memuluskan wajah dan mengobati jerawat.



JAKARTA - Seperti yang telah Anda ketahui, sperma adalah salah satu komponen tervital dalam tubuh pria. Ketika ingin menghasilkan keturunan, sperma dibutuhkan untuk membuahi sel telur wanita.

Namun, sperma rupanya tidak hanya bermanfaat dalam hal pembuahan saja. Seperti yang dilansir Medical Daily belum lama ini, sperma diyakini memiliki khasiat untuk kesehatan manusia, di luar proses pembuahan.

Tidak heran, banyak penelitian yang berusaha meneliti dan bahkan mengembangkan beberapa sel dan zat yang terkandung dalam sperma menjadi sebuah produk yang layak pakai. Salah satunya adalah kosmestik.

Di dalam sperma terdapat sebuah senyawa crystalline polymine yang disebut Spermine. Senyawa ini dikenal sebagai antioksidan yang bermanfaat untuk menghilangkan kerutan wajah, melembutkan kulit, dan mencegah kulit berjerawat.

Produsen kecantikan asal Norwegia Bioforskning meyintesiskan senyawa tersebut ke dalam bentuk krim wajah. Menurut penelitian Bioforskning, krim "spermine" memiliki khasiat 30 kali lebih efektif dibandingkan vitamin E dan dapat memperlambat proses penuaan sebesar 20 persen.

Saking yakinnya bakal manjur, Bioforskning berani membanderol produk terobosannya itu seharga 250 dolar AS atau setara Rp 2,5 juta.

Selain bermanfaat untuk kesehatan kulit, sperma dipercaya dapat mengurangi tingkat stres seorang wanita.

Sebuah riset yang dilakukan State University of New York menemukan wanita yang berhubungan intim tanpa mengenakan kondom dan "terekspos" langsung oleh sperma pasangannya memiliki tingkat stres yang rendah.

Dikatakan dalam riset tersebut, sperma memiliki zat yang bersifat anti depresan alami yang dapat memerbaiki mood. Zat tersebut antara lain prolactin, oxytocin, dan serotonin.

Mungkin khasiat sperma yang satu ini akan mengejutkan Anda. Menurut "Natural Harvest-A Collection of Semen-Based Recipes", semen dapat bermanfaat juga untuk makanan karena kandungan zatnya yang bernutrisi.

Nenek Uzur "Dibuang" di Kebun Pisang


Di gubuk reot inilah nenek Pawennai asal Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan menghabiskan sisa hidupnya.



WAJO — Menyaksikan kelucuan dan kegirangan cucu dan cicit merupakan dambaan bagi semua nenek. Namun, hal ini tak berlaku bagi Nenek Pawennai yang telah uzur.

Di usianya yang sudah melebihi 100 tahun, Pawennai harus tinggal di gubuk kecil di tengah kebun pisang yang terletak di belakang Kantor Desa Patila, Kecamatan Pammana, Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan.

Nenek Pawennai yang memiliki empat anak dan belasan cucu hingga cicit dan buyut ini hanya tinggal bersama anak bungsunya bernama Naima (65) di sebuah gubuk kecil berukuran 3 x 4 meter. Di gubuk inilah Nenek Pawennai mendapatkan perawatan seadanya lantaran indera penglihatan dan pendengarannya tak lagi berfungsi akibat dimakan usia.

Meski demkian, Nenek Pawennai tetap bisa merawat dirinya dengan mandi air hangat setiap hari. Untuk makan sehari-hari, Nenek Pawennai terkadang harus mengharapkan belas kasihan para penduduk yang tinggal tak jauh dari kebun pisang yang ditempatinya.

"Anaknya saja itu yang bungsu yang rawat karena dia kan perawan tua, jadi tidak ada suaminya. Jadi dia yang rawat mamanya. Biasa kita yang bawakan nasi sama biskuit," ujar Rosmiati, warga setempat. Kamis (30/8/2012).

Saat ditanyakan ke mana semua anak dan cucunya, Naima menyatakan bahwa semuanya ada, dan terkadang mereka datang menengok.

"Ada yang tinggal di sana, dan ada juga yang di Sidrap. Mereka sekali-sekali saja datang membesuk," ungkap Naima.

Khamis, 30 Ogos 2012

Penoreh getah cabul siswi berusia 10 tahun



BUKIT BERUANG - Menggunakan alasan menghalau lembu, seorang penoreh getah bertindak memperdaya seorang kanak-kanak perempuan berusia 10 tahun sebelum mencabulnya.

Lelaki berusia 55 tahun itu melakukan perbuatan berkenaan di dalam sebuah ladang sawit di Bukit Asahan, baru-baru ini.

Mangsa yang sedang bermain dengan adiknya di kawasan berhampiran, sebelum mereka didatangi lelaki berkenaan yang mengarahkan mereka mengikutnya ke dalam sebuah ladang sawit dengan alasan untuk menghalau lembu.

Timbalan Ketua Bahagian Siasatan Jenayah Negeri, Superintendan PR Gunarajan berkata, suspek kemudian membawa kedua beradik itu menaiki motosikal sebelum meninggalkan adik mangsa di satu tempat berhampiran.

"Suspek membawa mangsa ke dalam ladang berkenaan sebelum membuka baju mangsa dan meraba bahagian sulitnya.

"Mangsa mendiamkan diri dan tidak menceritakan mengenai kejadian itu kepada keluarganya apabila pulang ke rumah," katanya.

Bagaimanapun, katanya, keesokan harinya, mangsa dipaksa menceritakan apa berlaku oleh ibunya selepas dilihat sugul dan gelisah.

“Mangsa telah dibawa ke Balai Polis Asahan dan satu laporan polis telah dibuat,” katanya di sini, semalam.

Menurut Gunarajan, sepasukan polis menyerbu rumah suspek dan menahannya untuk membantu siasatan.

Rogol bawah umur: Teliti aspek perundangan







KUALA LUMPUR – Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat (KPWKM) akan mengadakan perbincangan dengan Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Mohamad Nazri Abdul Aziz bagi meneliti aspek perundangan berhubung isu rogol mangsa bawah umur (rogol berkanun).

Pendekatan itu bagi memastikan mangsa mendapat perlindungan dan pembelaan sewajarnya manakala pemangsa dikenakan hukuman setimpal dengan jenayah yang dilakukan, menurut kementerian itu dalam kenyataan di sini semalam.

KPWKM berkata, institusi keluarga berperanan penting mencegah dan menangani kes rogol mangsa bawah umur di kalangan remaja dan ibu bapa perlu mengawasi pergerakan dan perlakuan anak mereka demi masa hadapan.

Menurut kenyataan itu, KPWKM menghormati keputusan mahkamah menjatuhkan hukuman ke atas dua lelaki dewasa yang didapati bersalah dalam kes rogol mangsa bawah umur, baru-baru ini.

"Pada masa yang sama, KPWKM memandang serius pandangan masyarakat yang beranggapan hukuman yang dikenakan ke atas kedua-dua lelaki itu adalah ringan dan tidak setimpal dengan jenis jenayah yang dilakukan,” katanya.

Sebagai negara pihak kepada dua konvensyen antarabangsa yang diratifikasi pada tahun 1995, iaitu Konvensyen Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita (CEDAW) dan Konvensyen Mengenai Hak Kanak-Kanak (CRC), adalah menjadi tanggungjawab kerajaan untuk melindungi golongan wanita dan kanak-kanak daripada sebarang bentuk eksploitasi, keganasan dan penderaan dari aspek fizikal, mental, emosi dan psikologi, menurut kenyataan itu.

Datuk Sheila Majid disaman RM6 juta


Datuk Sheila Majid


SHAH ALAM - Selepas memberi peluang kepada Datuk Sheila Majid selama seminggu, Badan Pengutip Royalti, Hak Pelaku Dan Persembahan Artis (PRISM) semalam mengambil keputusan menyaman ratu jazz negara itu sebanyak RM6 juta selepas gagal mengemukakan permohonan maaf.

Ahli Lembaga Pengarah yang juga Presiden Persatuan Penyanyi, Pemuzik dan Penulis Lagu Tanah Air (Papita), Datuk M Daud Wahid berkata, pihaknya terpaksa berbuat demikian selepas tiada permohonan maaf daripada Sheila selepas tempoh seminggu dari 24 hingga 31 Julai lalu tamat.

Beliau berkata, imej dan reputasi PRISM tercemar dan sehingga semalam, pihaknya tidak dibenarkan membuat kutipan disebabkan dakwaan Sheila, sedangkan bayaran royalti perlu dijelaskan kepada ahli yang masih ada bagi tahun hadapan.

Isu ini timbul selepas penyanyi itu dalam kenyataan akhbar berbahasa Inggeris pada 22 Julai lalu mendakwa hanya dibayar royalti sekali iaitu RM5,000 pada tahun lalu, itu pun selepas dia meninggalkan persatuan dan menubuhkan badan pemungut royalti baru, Recording Performance Malaysia (RPM).

M Daud berkata, pihaknya tidak mahu berkompromi lagi kerana banyak kesan diterima pihaknya daripada kenyataan Sheila.

“Kesan dakwaan Sheila menyebabkan keahlian PRISM merudum daripada 1,306 ahli kepada hanya 600 orang dalam tempoh sebulan selepas kenyataan berkenaan,” katanya selepas membuat laporan di Ibu Pejabat Polis (IPD) Shah Alam jam 5 petang, semalam.

Beliau berkata, pihaknya juga akan memanjangkan perkara itu kepada Menteri Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan kerana isu itu juga membuatkan pembayar royalti tidak lagi percaya kepada persatuan.

M Daud berkata, surat saman akan dikirimkan kepada Sheila dalam masa terdekat, selain akan berbincang memecat keahlian penyanyi itu.

Mahkamah batal kes Sri Wani


SRI WANI





KUALA LUMPUR – Pengusaha butik kecantikan, Sri Wani Choo Abdullah berkali-kali mengucapkan kesyukuran apabila Mahkamah Tinggi Syariah di sini semalam membenarkan bantahannya bagi membatalkan empat kes yang difailkan suaminya sebelum ini.

“Alhamdulillah, segala telah terbela, terima kasih kepada yang mendoakan saya,” katanya tersenyum gembira serta turut berterima kasih kepada peguam, Boestamam Ahmad yang mewakilinya.

Apa yang lebih menggembirakan Sri Wani, 37, ialah Hakim Syarie Abdul Walid Abu Hassan turut mengarahkan Prof. Dr. Bahrom Sanugi, 61, membayar sebanyak RM12,000 iaitu RM3,000 untuk setiap kes kepada Sri Wani sebagai kos mahkamah.

Beliau memutuskan demikian selepas mendapati mahkamah tinggi di sini tidak mempunyai bidang kuasa untuk mendengar atau membicarakan kes tersebut.

Ini kerana, jelas Abdul Walid, pihak responden iaitu Bahrom tidak langsung membalas atau memasukkan sebarang jawapan serta afidavit yang menyangkal dakwaan pemohon (Sri Wani) bahawa alamat penyampaian saman bukan alamat tetap responden.

Sri Wani dalam bantahan awal sebelum ini menimbulkan isu bidang kuasa mahkamah selepas mendakwa Bahrom menipu alamat penyampaian di Kuala Lumpur dalam semua dokumen kes tersebut sedangkan alamat sebenar adalah di Batu Caves, Selangor.

Sehubungan itu, Abdul Walid membatalkan empat kes permohonan Bahrom iaitu antaranya pengesahan nikah untuk memfaraqkan (memisahkan perkahwinan), perintah untuk menjalani ujian DNA terhadap Sri Wani dan permohonan komital untuk penjarakan pemohon kerana melanggar perintah mahkamah.

Sementara itu, peguam syarie Muhammad Hafiz Ab. Rashid yang mewakili Bahrom memberitahu pihaknya akan membuat rayuan berhubung kos bayaran RM12,000 tersebut Isnin depan selain bercadang memfailkan kes pengesahan nikah dan faraq yang baharu di Negeri Sembilan.

Merujuk kepada tindakan pihaknya yang tidak memfailkan sebarang jawapan terhadap bantahan pemohon, peguam itu mengakui anak guam hanya menyewa di sebuah bilik di alamat tersebut (Taman Dato’ Senu) kerana pada ketika itu dia mendakwa diancam bunuh oleh Sri Wani.

Bahrom yang hadir bersama isteri keduanya kelihatan tenang dengan keputusan mahkamah.

Kes pasangan ini menjadi buah mulut masyarakat apabila Bahrom, bekas dekan di Universiti Sains Islam Malaysia di Nilai, Negeri Sembilan mendakwa isteri ketiganya, wanita mualaf yang dikahwini selama setahun pada 2009 adalah seorang lelaki.

Curiga dengan status perkahwinan tersebut, Bahrom membuat aduan ke Jabatan Agama Islam Gombak dan mereka diarah berpisah sementara kerana berlaku keraguan mengenai pernikahan tersebut.

Mahkamah arah Jimmy, isterinya guna jawatankuasa pendamai


Jimmy Shanley dan Nursuhaila Eliani Suhaimy



PETALING JAYA - Mahkamah Rendah Syariah di sini, hari ini mengarahkan pengacara dan pelakon,  Jimmy Shanley dan isterinya  Nursuhaila Eliani Suhaimy membentuk satu jawatankuasa pendamai bagi menyelesaikan kemelut rumah tangga mereka.

Hakim Syarie Mohd Nurul Azhar Mohd  Tohar memutuskan demikian selepas menolak permohonan interlokutari (permohonan dalam permohonan) yang difailkan Jimmy untuk membatalkan permohonan cerai yang difailkan isterinya, pada 25 Oktober lalu.

Mohd Nurul Azhar berkata sekiranya Jimmy enggan melafazkan talak kepada Nursuhaila Eliani jawatankuasa  pendamai perlu diwujudkan.

"Jadi mahkamah arahkan kamu berdua (Jimmy dan Nursuhaila Eliani) menampilkan wakil pendamai yang terdiri daripada ahli keluarga masing-masing," katanya.

Mahkamah menetapkan 10 Oktober depan sebagai tarikh sebutan bagi tujuan tersebut.

Dalam prosiding itu, Mohd Nurul Azhar berkata, kes perceraian itu wajar diteruskan dan ia membabitkan isu berbeza.

"Kes ini tidak akan prejudis terhadap kesemua kes defendan (Jimmy)  terhadap plaintif (Nursuhaila Eliani) termasuk perintah kembali taat.

"Justeru defenden perlu menangung kos yang akan diputuskan oleh Pegawai Pentafsir mahkamah," katanya.

Jimmy yang hadir untuk kali pertama selepas gagal hadir ke mahkamah sebanyak tujuh kali dalam prosiding lalu.

Pengacara itu bagaimanapun  tetap tidak setuju untuk bercerai ketika ditanya Mohd Nurul Azhar

Mohd Nurul Azhar turut menegur pelakon itu  dan mengingatkan peguam supaya memaklumkan kepada  mahkamah ketidakhadiran anak guam dengan mengemukakan surat.

Jimmy yang diwakili peguam syarie Mohd Noor Aizan Md. Idrus memfailkan permohonan interlokutari iaitu permohonan dalam permohonan untuk membatalkan permohonan cerai yang difailkan oleh isterinya.

Norsuhaila memfailkan cerai mengikut Seksyen 47 Enakmen Undang-undang Negeri Selangor 2003 pada 21 Oktober 2010.

Mereka berpendapat permohonan cerai tersebut hanya boleh difailkan selepas kes permohonan perintah nusyuz yang difailkan oleh Jimmy di Mahkamah Tinggi Shah Alam selesai.

Jimmy memfailkan permohonan nusyuz di mahkamah tersebut pada 27 Januari 2011 manakala permohonan kembali taat difailkannya pada 3 Januari tahun tersebut dan kedua-dua kes itu kini di peringkat perbicaraan.

Pasangan suami isteri itu yang bernikah pada 1 Oktober 2010.

Tiga Kali Setubuhi Pacar, Pemuda 17 Tahun Dipenjara




MALANG - Seorang pemuda berumur 17 tahun dibui, karena dituduh menyetubuhi pacarnya 3 kali dalam semalam. Warga Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang, ditangkap usai menerima laporan dari keluarga korban.

Kepada petugas korban mengaku, disetubuhi pelaku di kawasan Stadion Kanjuruhan, pada malam takbiran lalu. Semua itu dilakukan ketika mengajak gadis berusia 14 tahun itu berkeliling mengendarai motor menikmati malam menjelang Lebaran tiba.

"Korban disetubuhi sebanyak 3 kali," kata Kasatreskrim Polres Malang AKP Decky Hermansyah di mapolres Jalan Ahmad Yani, Kepanjen, Minggu (26/8/2012).

Decky mengungkapkan, pelaku memang sudah mengenal korban dan perbuatan bejat itu sudah direncanakan pelaku dengan membawa sarung yang kemudian digunakan sebagai alas saat menyetubuhi korbannya. "Korban mengaku dipaksa," ungkap Decky.

Sementara kepada petugas, pelaku memang menggunakan sarung sebagai alas, dan membantah jika memaksa korban untuk bersetubuh. "Korban juga mau, saya tak memaksa," kata pelaku ditirukan petugas.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, lanjut Decky, pelaku masih dimintai keterangan.

Inilah Alasan Nikita Mirzani Mau Berfoto Topless





JAKARTA - Nikita Mirzani menyadari kodratnya sebagai manusia akan menua. Kulitnya jadi keriput karena termakan usia. Karena itu, ia terobesesi mengabadikan bagian tubuhnya dengan kamera foto, di saat usianya masih muda dan kelihatan cantik. Maklum, ia mencintai bentuk tubuhnya.

"Jujur ya, Niki sangat cinta dengan apa yang Niki miliki di badan Niki. Suatu saat kan Niki akan tua. Niki ingin mengabadikan badan Niki yang masih bagus," ucapnya, saat ditemui di kawasan Tebet, Jakarta Selatan.

Nikita menilai obsesinya tersebut merupakan sesuatu yang lumrah. Menurutnya, banyak orang di luar negeri melakukannya. Mereka mengabadikan tubuh mereka dari kecil, remaja, tumbuh dewasa, dan menjadi tua, dengan kamera foto, supaya bisa dikenang.

Bintang film "Mama Minta Pulsa" itu, juga kepengin suatu saat nanti memperlihatkan foto-foto tubuhnya itu kepada pria yang kelak menjadi pasangan hidupnya. "Nantinya bisa dikasih lihat ke siapa-siapa, atau bisa kasih lihat suami kalau nanti jadi nikah," ucapnya.

Ia tidak peduli orang menghina atau mencacimakinya atas perbuatannya tersebut. Sebab, ia selama ini merasa tidak pernah merasa merugikan orang lain. Tak pelak, ia tetap pada pendiriannya.

"Kalau ingin mencaci dan memaki Niki terserah aja. Niki senang-senang aja. Semakin dicaci dan dimaki malahan semakin pengin lagi dan lagi makanya stop mencaci," candanya.

Bisa jadi, inilah yang menjadi alasan Nikita bersedia difoto dengan pose topless. Kemudian, secara misterius foto-fotonya itu beredar di dunia maya sehingga menjadi konsumsi publik.

Pasangan Ini Tak Malu Bermesraan di Taman Umum


Pasangan muda mudi bermesraan di Taman Segi Tiga Emas Kayuagung.



KAYUAGUNG – Taman Segitiga Emas (STE) Kota Kayuayang, Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatera Selatan kerap disalahgunakan oleh oknum bujang gadis untuk bermesraan. Padahal, taman tersebut terbuka baik pada siang maupun malam hari.

Padahal STE seharusnya untuk tempat bersantai warga. Tak jarang juga, taman tersebut dipenuhi pengunjung dari kabupaten/kota yang ada di Provinsi Sumsel dan sekitarnya. 

Tempat yang indah untuk menghilangkan rasa penat ini, sedikit kurang pengawasan dari pihak keamanan. Bahkan di lokasi ini pun kerap terjadi pencurian kendaraan bermotor.

Oleh karena itu pasangan muda mudi tak mau meninggalkan sepeda motornya atau tak jauh dari sepeda motor saat bermesraan.

Pantauan Rabu (29/8/2012) sore, sepasang muda mudi seakan tak peduli dengan lalu lalang pengunjung yang ada di sisi kiri dan kanan.

Keduanya tanpa ada rasa cemas dan takut melakukan hal yang tak layak dicontoh banyak orang. Mereka bercumbu dan berpelukan.

Aksi mesra pasangan ini menjadi tontonan gratis para pengunjung, termasuk anak-anak. Bahkan anak-anak bertepuk tangan menyaksikan pemandangan itu.

“Ini namanya film gratis,” ungkap Rendi (11), kepada wartawan Rabu (29/8/2012).

Menurut Rendi, pasangan kekasih itu, sudah lama duduk dan bersandar di pagar lapangan sepak bola.

‘Buruh migran’ Jangan Sebut Mereka TKI Lagi




MALANG - Masyarakat diminta tidak menggunakan istilah tenaga kerja Indonesia (TKI) lagi, pada orang yang mengadu nasib di luar negeri.

Istilah ‘buruh migran’ dianggap memiliki ketegasan kepentingan dan posisi tawar para ‘pahlawan devisa’.

Hal ini mengemuka dalam sarasehan budaya bertema Ekspansi Budaya Sebagai Bentuk Perlindungan Bagi Buruh Migran Indonesia, di Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW), Malang, Jawa Timur, Rabu (29/8/2012).

Ketua Pusat Studi dan Hak Asasi Manusia Universitas Airlangga (Pusham Unair) Bambang Budiono, menyarankan masyarakat dan pemerintah menggunakan istilah buruh migran.

“Kalau tukang sapu, itu masih layak dianggap pekerja, karena tidak ada kepentingannya,” kata Bambang.

Menurutnya, pemerintah juga harus mengubah cara pandang terhadap buruh migran. Selama ini, para buruh migran yang diberangkat ke luar negeri hanya dipandang sebagai pekerja.

Bambang menilai, buruh migran yang mayoritas perempuan dan menjadi pembantu rumah tangga (PRT), bisa berperan sebagai duta budaya.

“Mereka bisa menyiarkan cerita rakyat Indonesia, kuliner khas Indonesia, maupun karya seni budaya Indonesia,” tuturnya.

Untuk itu, Bambang menyarankan pemerintah membekali calon buruh migran dengan beragam pengetahuan.

Selain pengetahuan umum, calon buruh migran harus dibekali dengan hak-haknya. Maka, perlu ada kurikulum khusus yang menjadi bekal bagi calon imigran.

Paranormal asal Sidoarjo Pingsan Saat Ritual di Batu Bertuah


Seorang paranormal jatuh pingsan




PASURUSAN - Kabar bertuahnya 3 batu yang berada di tengah areal persawahan di Dusun Kedanten Timur, Desa Wonokoyo, Kecamatan Beji, Pasuruan, sudah menyebar ke sejumlah daerah. Bukan hanya orang biasa, paranormal pun tertantang untuk melakukan ritual di sekitar 3 batu yang selalu ramai dikunjungi warga tersebut.

Lika, salah seorang paranormal asal Sidoarjo salah satunya. Entah apa motivasinya, perempuan yang mengenakan jaket warna biru laut dan dan kacamata ini tiba-tiba datang ke lokasi dan melakukan ritual di depan batu sholatan, salah satu dari 3 batu. Di tengah kerumunan pengunjung, Lika mengeluarkan keris kecil dari dalam tasnya dan memulai ritual.

Namun, kejadian tidak terduga dialami Lika. Belum rampung ritual yang dilakukannya, ia tiba-iba pingsan di lokasi. Warga yang kaget dengan kejadian itu langsung memberikan pertolongan dan membawanya ke tempat yang jauh dari keramaian warga.

"Saat melakukan ritual tiba-tiba jatuh (pingsan)," kata Ainun Jariyah, salah seorang pengunjung asal Pandaan yang meyaksikan kejadian tersebut, Rabu (29/8/2012).

Dari pengamatan, Lika tampak menderita luka di bagian lutut sebelah kanan. Meski pingsan, ia tetap memegangi keris berukuran kecil yang dipakainya untuk ritual.

Seperti diberitakan sebelumnya, 3 batu yang dianggap bertuah menghebohkan warga Pasuruan. Setiap hari lokasi batu yang berada di tengah areal persawahan itu selalu ramai dikunjungi warga yang penasaran.

3 Batu yang terletak di lahan yang akan dibangun tol tersebut mempunyai nama masing-masing, yakni batu Bedug, batu Kursi dan batu Sholatan.

Briptu Supriandi Tewas Gantung Diri di Sumur




SEKAYU - Seorang anggota polisi yang bertugas di Polres Bangka Tengah, Briptu Supriandi (27) ditemukan tewas gantung diri di kediaman orangtuanya di Jalan Lintas Tengah (Jalinteng) Sekayu-Lubuk Linggau, RT 10 RW 06, Desa Mangun Jaya Kecamatan Babat Toman Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), Rabu (29/8/2012) pukul 13.45. Diduga korban frustasi karena sakitnya tidak juga sembuh.

Menurut keterangan ibu kandung korban, Husnaida, sebelum ditemukan gantung diri, anaknya tersebut berdua di rumah bersama ayahnya, Arjon. Saat itu ia pergi ke pasar untuk berbelanja satu jam sebelum menemukan anaknya gantung diri.

“Saya lagi pergi, habis makan siang, suami saya pergi ke ladang dan tinggalkan anak saya sendirian. Jam satu saya sudah pulang dan tidak temukan anak saya yang biasanya tiduran di kamar,” jelas Husnaida.

Kemudian, Husnaida mencari anaknya ke kamar mandi hingga ke dapur, namun anaknya tak juga ditemukan. Tapi, alangkah terkejutnya ia saat melihat sumur yang berada di dekat dapur, tergantung anaknya dalam sumur dengan seutas tali jemuran warna hijau.

Husnaida yang mendapati anaknya tergantung dalam sumur sedalam sepuluh meter ini, langsung berteriak histeris. Ia tidak menyangka, anaknya yang sakit lebih dari dua bulan karena sakit paru-paru sejak bertugas di Kabupaten Bangka Tengah pada tahun 2005.

“Dua bulan sakit di Bangka Tengah, kami jemput ke sana dan bawa ke Palembang untuk berobat lagi, tapi karena anak saya tidak tahan terus dirawat, akhirnya diputuskan pulang ke rumah,” jelas Husnaida.

‘Dr Michael Clinton’ Wanita Malaysia tertipu




MELAKA - Cair dengan pujukan ‘Dr Michael Clinton’ kononnya dari Switzerland dan mahu membuka klinik di Malaysia, seorang janda beranak satu menjadi mangsa terbaru sindiket penipuan Internet lelaki Nigeria membabitkan kerugian RM233,000.

Mangsa berusia 56 tahun mengenali lelaki itu menerusi satu laman sosial, awal Mei lalu yang memaparkan gambarnya sebagai lelaki kulit putih yang bekerja di Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB).

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Komersial (JSJK) negeri, Superintendan Soh Hock Sing berkata, untuk meyakinkan mangsa suspek memberitahu dia akan mengirimkan wang AS$380,000 (RM1,186,38) kepada mangsa untuk disimpan bagi membuka klinik yang dirancang.

Menurutnya, selepas satu tempoh, suspek mendakwa wang itu sudah dikirim dan berada di Kuching, Sarawak, namun untuk mendapatkannya mangsa terlebih dulu perlu membuat beberapa pembayaran kononnya sebagai yuran pengubahan wang dan servis serta cukai kerajaan.

Wanita enggan lepas beg ditetak


ORANG ramai membantu Rohairani yang cedera teruk di tangan kiri akibat ditetak peragut di Jalan Sultanah Zainab, Kota Bharu semalam.

KOTA BHARU – Seorang wanita ditimpa malang apabila pergelangan tangan kirinya hampir putus akibat ditetak penjenayah ketika dia berusaha menyelamatkan beg tangannya daripada diragut di hadapan sebuah pusat jualan tudung di Jalan Sultanah Zainab di sini semalam.

Kejadian pada pukul 1.20 petang itu berlaku ketika mangsa Rohairani Abdullah, 36, yang bekerja sebagai pembantu di sebuah klinik di sini baru keluar dari kereta untuk ke kedai tudung.

Ketika ibu kepada dua orang anak itu berjalan ke kedai tudung, beg tangannya tiba-tiba diragut seorang lelaki sebelum penjenayah itu menetak bertubi-tubi tangan mangsa yang enggan melepaskan beg tersebut.

Seorang penjual tudung, Hidayah Daud, 21, yang menyaksikan kejadian itu berkata, dia melihat peragut itu cuba menarik beg tangan mangsa manakala seorang lagi lelaki menunggu di atas motosikal Honda EX5 di tepi jalan kira-kira 20 meter dari tempat wanita itu diragut.

Kejadian tersebut berlaku di tepi kedainya dan tindakan mangsa yang enggan melepaskan beg tangannya menyebabkan mangsa ditarik kira-kira tiga meter dari lokasi mula-mula mangsa diragut.

“Tindakan mangsa tidak melepaskan beg tangannya menyebabkan peragut itu marah lalu menetak tangan mangsa lebih tujuh kali,” kata saksi itu.

Menurut gadis itu, kejadian selama tiga minit itu menyebabkan orang ramai yang lalu lalang tergamam, panik dan hanya mampu menjerit kerana takut melihat tindakan kejam penjenayah itu.

“Peragut yang berputus asa kemudian meninggalkan wanita itu tanpa dapat meragut beg tangan mangsa,” kata Hidayah sambil memberitahu dia juga takut untuk membantu mangsa kerana penjenayah itu bersenjatakan parang.

Ekoran kejadian itu, kawasan tersebut dipenuhi darah yang meleleh daripada tangan mangsa yang cedera.

Katanya, kira-kira 15 minit kemudian ambulans tiba untuk membawa mangsa ke Hospital Raja Perempuan Zainab II (HPRZ II) dekat sini bagi mendapatkan rawatan.


Siti Norzana akan dibawa pulang dari Lombok, Indonesia


Siti Norzana Nordi,


PUTRAJAYA - Biro Aduan Komuniti Awam Pemuda Umno, akan berlepas ke Lampung, Indonesia, Ahad ini, bagi mengurus proses membawa pulang Siti Norzana Nordi, 12, yang dilarikan ibu tirinya pada Mei 2010 lalu.

Pengerusinya, Datuk Khairun Aseh berkata, beliau sendiri akan mengetuai misi itu termasuk berjumpa dan berurusan dengan kerajaan Indonesia.

“Polis Indonesia akan membawa saya berjumpa dengan Siti Norzana. Ini kerana di sana agak tegang, oleh itu kita perlukan bantuan dari pihak berkuasa mereka.

“Keluarga menjaga Siti Norzana masih enggan melepas kanak-kanak itu, malah mereka dakwa Siti Norzana telah diserahkan kepada mereka oleh ibu tirinya,” katanya.

Khairun berkata, pihaknya juga telah memaklumkan kepada ayah Norzana, Nordi Adi, bahawa biro aduan akan berlepas ke sana Ahad ini.

Menurutnya, beliau juga menasihatkan Nordi agar tidak ke Lampung secara bersendirian kerana dikhuatiri berlaku kejadian tidak diingini.

“Keadaan di sana tidak begitu memuaskan, oleh itu saya menasihatkan agar dia tidak pergi ke Lampung,” katanya.

Menurutnya, proses untuk membawa pulang kanak-kanak itu akan mengambil masa kerana kerajaan Indonesia mengesan beberapa kesalahan berkaitan Imigresen.

Sebelum ini, Siti Norzana dan tiga adiknya iaitu, Nurul Safiza Fitri, 11; Muhammad Nurhan, 9, serta Nur Masyita Amiera, 8, telah dibawa ke kampung halaman ibu tirinya, Karsini Chaslam, 25, oleh bapa mereka Nordi Adi.

Ketika di sana, Nordi ditipu Karsini dan menjadikan anaknya sebagai mangsa ugutan bagi Nordi serahkan semua wang simpanannya.

Karsini kemudiannya membawa empat beradik itu ke Lampung,  setelah memperoleh wang berkenaan dan meninggalkan mereka di situ.

Bagaimanapun tiga adik Siti Norzana berjaya dibawa pulang pada 30 Jun.

Muhdalena pakai topeng power Rangers elak gambar dirakam


Muhdalena memakai topeng Power Rangers ketika keluar dari Mahkamah Sesyen Putrajaya semalam.




PUTRAJAYA – Wanita yang cedera ditembak dalam kejadian amuk di Jabatan Perdana Menteri (JPM) bulan lalu menarik perhatian ramai apabila memakai topeng Power Rangers sebagai taktik bagi mengelak wajahnya dirakam.

Tertuduh Muhdalena Ahmad, 28, berkelakuan sedemikian ketika hadir bagi mendengar sebutan kali pertama kesnya di Mahkamah Sesyen Putrajaya di sini semalam.

Dalam prosiding itu, Hakim Mohd. Kafli Che Ali memberi tempoh selama sebulan kepada Muhdalena, 28, untuk melantik peguam bela sebelum tarikh perbicaraan ditetapkan dalam tempoh 90 hari.

Mohd. Kafli memutuskan demikian untuk memberi peluang kepada tertuduh menyelesaikan semua urusan dokumentasi bagi kes pembelaan secepat mungkin, sekali gus membolehkan pihak pendakwaan memulakan perbicaraan.

Sehubungan itu, mahkamah menetapkan 12 September depan bagi tarikh sebutan semula kes itu untuk tertuduh melantik peguam.

Muhdalena yang hadir berpakaian baju kurung dan bertudung merah dilihat tenang sambil mengangguk faham ketika mendengar arahan Mohd. Kafli itu.

Ditemani bapanya, Ahmad Adam, 55, ibu kepada dua anak itu dilihat memakai topeng mainan Power Rangers sejurus prosiding selesai bagi mengelak wajahnya dirakam jurugambar di luar mahkamah.

Tertuduh sebelum ini mengaku tidak bersalah ketika didakwa kali pertama pada 16 Julai lalu di bilik wad, Hospital Putrajaya atas dua pertuduhan melakukan ugutan jenayah kepada anggota polis, Ridzuan Megat Ahmad dan membawa senjata iaitu sebilah pedang.

Dia didakwa melakukan kesalahan tersebut di Kompleks B, JPM, Presint 1, Putrajaya kira-kira pukul 2.30 petang, 9 Julai lepas.

Dalam kejadian tersebut, seorang lelaki, Khalil Afandi Abd. Hamid, 47, yang menggelar dirinya Imam Mahadi terkorban.

Bekas penuntut Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) itu didakwa mengikut Seksyen 506 Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara tujuh tahun atau denda atau kedua-duanya sekali jika sabit kesalahan.

Sementara itu, bagi pertuduhan membawa pedang, Muhdalena didakwa mengikut Seksyen 7(1)(a) Akta Bahan-Bahan Kakisan dan Letupan dan Senjata Berbahaya 1958 yang membawa hukuman penjara dua tahun atau denda RM2,000 atau kedua-duanya sekali jika sabit kesalahan.

Rabu, 29 Ogos 2012

Sumbang mahram: Gadis 15 melahirkan anak




JERANTUT - Seorang pemimpin kanan sebuah parti dan anak lelakinya ditahan bagi membantu siasatan berhubung satu kes sumbang mahram.

Timbalan Ketua Polis Daerah Jerantut DSP Zakaria Kasim berkata, pemimpin bersama anak lelakinya yang berusia 14 tahun ditahan reman pada 22 Ogos lalu bagi membantu siasatan apabila anak perempuannya yang berumur 15 tahun melahirkan seorang bayi lelaki.

Zakaria berkata, anak perempuan suspek dikatakan melahirkan seorang bayi lelaki tiga hari lalu di sebuah pusat bersalin swasta di Kajang, Selangor.

"Polis juga telah mengambil sampel DNA kedua-dua suspek yang dibuat di Hospital Jerantut untuk siasatan lanjut.

"Bagaimanapun, suspek dan anak lelakinya dibebaskan dengan jaminan polis semalam, sementara menunggu keputusan DNA yang dijangka diketahui dalam tempoh seminggu," kata Zakaria.

Suspek pernah bertanding pada Pilihan Raya Umum ke-12 tetapi tewas kepada lawannya dalam pilihan raya itu.

Menurut sumber lain, kejadian tersebut terbongkar apabila jururawat di pusat perubatan berkenaan membuat laporan polis akibat curiga dengan keadaan remaja perempuan tersebut yang bersalin tanpa kehadiran suami.

Remas Payudara Pengunjung Water Boom, Karyawan Taman Safari Dipecat






PASURUAN - Niat bersenang-senang mengisi liburan berubah menjadi aib bagi pengunjung yang masih kelas 1 SMP asal Surabaya. Gadis belia ini menjadi korban pencabulan Nur Salim (30), karyawan bagian kebersihan wahana Water Boom, Taman Safari Prigen.

Tidak terima dengan perlakuan tersebut, orang tua korban langsung melaporkan pria asal Desa Watu Agung Kecamatn Prigen itu ke pihak manajemen Taman Safari dan pihak kepolisian. Pria yang baru bekerja selama 2 tahun tersebut langsung dipecat dan kini harus meringkuk di balik jeruji mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Kejadian tersebut dibenarkan pihak Taman Safari Prigen. Manager Marketing Taman Safari Prigen Laksita Utama Suhud mengatakan kejadian memalukan tersebut baru pertama kali terjadi. Pihaknya tidak menyangka karyawannya nekat melakukan hal yang memalukan.

"Benar. Yang bersangkutan (Nur Salim) sudah dipecat. Saat ini kasusnya sedang ditangani pihak kepolisian dan pelakunya sudah ditangkap," kata Laksita saat dihubungi wartawan, Selasa (28/5/2012).

Ia juga memahami jika orang tua korban sangat marah hingga melaporkannya ke polisi. "Orang tua korban sangat marah karena ini masalah serius," imbuhnya.

Informasi yang dihimpun, aksi pencabulan dilakukan Nur Salim saat korban hendak mandi di kolam wahana Water Boom. Karena takut mandi sendirian Nur Salim lantas menemani korban mandi. Di saat tangan kanannya memegangi pelampung korban, tangan kirinya beraksi meremas-remas payudara korban.

Korban yang meronta-ronta menolak perlakuan tersebut makin membuat pelaku bernafsu dan terus menggerayangi payudara korban. "Saya remas-remas payudaranya," ujar Nur Salim di Mapolres Pasuruan.

Menurut Kasat Reskrim Polres Pasuruan AKP Supriyono, aksi pencabulan tersebut dilakukan pada Kamis (16/8/2012). Pihaknya langsung mengamankan Nur Salim sehari kemudian usai mendpat laporan dari orang tua korban. "Tersangka dijerat pasal pasal 290 KUHP tentang pencabulan," kata Supriyono.

Divonis 15 Tahun Penjara Afriyani Syok dan Hampir Pingsan





JAKARTA - Usai persidangan dengan pembacaan vonis oleh majelis hakim, Efrizal selaku pengacara terdakwa Afriyani Susanti mengatakan kliennya syok berat.

"Dia (Afriyani) syok berat," kata Efrizal saat dihubungi wartawan melalui telepon, Rabu (29/8/2012).

Efrizal mengatakan, pihaknya memang tidak menyangka akan divonis pidana penjara selama 15 tahun. Bahkan, lanjut Efrizal, kliennya sempat hampir pingsan.

"Dia menangis dan sempat minta dibopong karena dadanya sesak," ujar Efrizal.

Dalam persidangan, terdakwa kasus kecelakaan yang menewaskan sembilan orang di Jalan Ridwan Rais, Jakarta Pusat, Afriyani Susanti akhirnya divonis pidana 15 tahun penjara oleh Majelis Hakim.

"Memutuskan hukuman penjara 15 tahun," ujar Ketua Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Antonius Widyanto dalam persidangan yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (29/8/2012).

Presenter Tina Talisa Mengadu ke Dewan Pers


Presenter televisi swasta Tina Talisa




JAKARTA -  Presenter salah satu stasiun televisi swasta nasional Tina Talisa melaporkan sejumlah media massa  ke Dewan Pers, Rabu siang, 29 Agustus 2012. Tina yang didamping atasannya Nurjaman Mukhtar menemui Dewan Pers untuk mengadukan pemberitaan sejumlah media yang mengaitkan namanya dalam transaksi mencurigakan milik anggota Banggar DPR.

"Saya hanya menitipkan ini (surat aduan) dan silakan dibaca teman-teman. Di situ tercantum surat resmi saya ke Dewan Pers, silakan dibaca," kata Tina yang enggan menanggapi secara langsung laporannya ke Dewan Pers.

Dalam surat Tina yang ditujukan kepada Ketua Dewan Pers, Bagir Manan, Tina menyatakan dirinya mengadukan Harian Kompas, Rakyat Merdeka, Berita Kota, dan Warta Kota atas pemberitaan yang dinilai mencemarkan nama baik Tina.

Salah satu pemberitaan yang ditulis Kompas tertanggal 28 Agustus 2012 menyebutkan adanya informasi seputar Laporan Hasil Analisis/LHA transaksi mencurigakan milik anggota Banggar DPR berinisial MA yang melakukan transfer kepada presenter TV berinisial TT pada pertengahan 2011 dengan total Rp 120 juta. TT sendiri merupakan orang dekat Oct, adik kandung anggota DPR, MA.

MA diketahui dalam kurun waktu 15 bulan, sejak akhir 2009 sampai dengan awal 2011, membeli 3 mobil mewah.  Pertama MA membeli Range Rover tahun 2011 dengan harga Rp2 miliar, kemudian Mercy C200 tahun 2010 Rp600 juta, dan terakhir membeli BMW X3 akhir 2009 seharga Rp600 juta. Yang mencurigakan, ketiga mobil tersebut diatasnamakan Oct, orang dekat TT.

"Pemberitaan yang mengaitkan nama saya tersebut sama sekali tanpa usaha konfirmasi sebagaimana diamanatkan oleh Kode Etik Jurnalistik (KEJ).  Substansi berita-berita yang mencemarkan nama baik saya itu sama sekali tidak berdasarkan fakta alias berita bohong," tulis Tina.

Untuk menguatkan pernyataannya, Tina membawa barang bukti data rekening tabungan di Bank Mega, Bank BCA, Bank Mandiri dan Bank HSBC Amanah. "Tidak ada satupun dari rekening tersebut yang menunjukkan adanya aliran dana sebesar Rp120 juta atau berapapun dan pada waktu apapun dari mantan pimpinan Banggar DPR MA seperti disebutkan dalam pemberitaan beberapa media," ungkap Tina.

Sesuai amanat UU Pers dan KEJ, Tina berharap Dewan Pers meminta media-media tersebut meralat dan sekaligus membuat permintaan maaf atas kesalahan pemberitaan.

Heboh Buaya Siluman di Banjir Kanal Timur





JAKARTA - Warga yang ditinggal di sekitar Kanal Banjir Timur (KBT) dihebohkan dengan isu keberadaan buaya siluman. Lokasi kemunculan buaya di KBT, Jalan Raden Inten, Duren Sawit, Jakarta Timur, hingga pagi ini masih menarik perhatian warga untuk memastikan kebenaran isu tersebut.

Dari pantauan terlihat warga sekitar dan para pengendara sepeda motor yang penasaran akan isu buaya tersebut berkerumun di lokasi BKT. Tak sedikit para pengendara yang menepikan motornya.

"Kirain saya ada apa rame-rame, makanya saya berhenti sebentar kata orang-orang ada buaya siluman.Paling juga cuma kasur yang hanyut," kata Dedi (35) salah seorang warga yang kecele karena merasa tertipu karena tidak kuñjung melihat keberadaan buaya yang di isukan.

Tak hanya Dedi, Lukman (31) warga Buaran, Jakarta Timur yang penasaran akan isu tersebut ternyata merasa tertipu, karena buaya yang dimaksud tak kunjung menampakan batang hidungnya.

"Orang-orang bilang ada buaya di BKT, saya pikir mungkin buaya peliharaan yang lepas, karena BKT kan buatan manusia, ngga ada riwayatnya buaya tinggal di sini," ujar Lukman.

Dikabarkan Siap Menikah, Nikita Mirzani Malah Ngaku Pacari Aming


Nikita Mirzan



JAKARTA - Baru-baru ini Nikita Mirzani sempat dikabarkan akan menikah dengan seorang pengusaha. Namun, kini ia malah mengaku pacaran dengan Aming. Jadi bagaimana, Nik?

Bukan hal baru memang bagi Nikita Mirzani membuat sebuah sensasi. Jadi, yang benar mana?

"Kalau aku calonnya kebetulan Aming, dia itu mau menerima aku apa adanya. Pokoknya dia menerima Niki apa adanya," tegasnya saat ditemui di Kickdenim Store, Jalan Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (29/8/2012).

Menurutnya, hubungan mereka sudah terjalin sejak satu tahun yang lalu. Ia juga memuji sosok Aming yang tak hanya perhatian, tetapi juga dewasa menilai dirinya yang kerap menimbulkan kontroversi.

"Aming pelawak dan sudah terjalin lama sekitar setahunan," tuturnya.

Sebelumnya, ia juga pernah mengaku punya hubungan asmara dengan Indra Birowo. Namun, hal tersebut kemudian dibantahnya sendiri.

Selasa, 28 Ogos 2012

Warga emas raba kemaluan cucu diberkas





SABAK BERNAM - Seorang warga emas bakal berhadapan tindakan undang-undang setelah dipercayai cuba mencabul kehormatan cucu saudaranya yang berusia enam tahun, Ahad lalu.

Difahamkan, kejadian sekitar jam 11.30 pagi tersebut berlaku apabila suspek dipercayai membawa mangsa bersiar-siar di kawasan berhampiran dengan menaiki motosikal.

Ketua Polis Daerah Sabak Bernam, Superintendan Noor Mushar Mohd berkata, suspek kemudiannya berhenti di satu lokasi di kawasan kebun di Parit 7 Sungai Leman sebelum mengarahkan mangsa untuk membuka seluar dan kemudian meraba mangsa.

“Mangsa yang berada dalam keadaan ketakutan kemudian menangis dan merayu supaya suspek menghantarnya pulang ke rumah," katanya.

Menurutnya, suspek kemudian menghantar mangsa pulang semula ke rumahnya sekitar jam 12 tengah hari.

“Kira-kira jam 8 malam, bapa mangsa mendapati mangsa menangis dan selepas didesak, mangsa memberitahu kejadian sebenar.

"Mangsa kemudiannya dihantar ke Hospital Tengku Ampuan Rahimah (HTAR) Klang oleh bapanya bagi menjalani pemeriksaan lanjut,” katanya bapa mangsa membuat laporan di Balai Polis Sungai Besar.

Noor Mushar berkata, selepas menerima laporan, polis bertindak menahan suspek yang berusia lingkungan 68 tahun itu sekitar jam 2 pagi di kediamannya.

“Polis masih menjalankan siasatan dan suspek kini ditahan di bawah Seksyen 377E Kanun Keseksaan sementara siasatan dijalankan,” katanya.

Jimmy serah 2 salinan rakaman video


Jimmy dan Nursuhaila keluar dari Mahkamah Tinggi Syariah, semalam.



SHAH ALAM - Pelakon dan pengacara, Jimmy Shanley menyerahkan dua salinan rakaman video kepada Mahkamah Tinggi Syariah di sini, semalam sebagai bukti bagi menyokong afidavit keterangannya kerana mempertikai kelayakan isteri, Nursuhaila Eliani Suhaimy yang menuntut hak penjagaan (hadanah) anak perempuan mereka, Zahra Rania Shanley.

Bagaimanapun, Hakim Syarie Mawardi Che Man berkata, isu salinan video dikemukakan Jimmy selaku defendan dalam kes itu ditangguhkan terlebih dulu sehingga Nursuhaila sebagai plaintif dapat melihat rakaman video berkenaan.

Terdahulu, peguam syarie Mohd Noor Aizan Md Idrus yang mewakili Jimmy memberitahu mahkamah pihaknya memfailkan afidavit keterangan defendan pada 15 Ogos lalu manakala plaintif menerima afidavit keterangan itu dua hari kemudian.

Selain afidavit keterangan Jimmy, Mohd Noor Aizan berkata, pihaknya juga menyertakan cetakan salinan SMS mengandungi SMS daripada ibu mentua Jimmy yang juga usahawan, Datin Muniroh Kassim dan Nursuhaila.

Isteri pertama bantah kahwin lain, warga emas minum racun




GEORGETOWN - Seorang warga emas nekad meminum sebotol cecair dipercayai racun setelah hasratnya untuk berkahwin lain tidak mendapat restu isteri pertama di Farlim, Air Hitam di sini hari ini.

Ketua Polis Daerah Timur Laut ACP Gan Kong Meng berkata, dalam kejadian pukul

1.45 petang itu, lelaki berusia 68 tahun terbabit meminum racun itu di sebuah klinik swasta di sini.

Beliau berkata, tindakan itu diambil setelah permintaan lelaki berkenaan untuk berkahwin lain ditolak isteri pertamanya.

"Lelaki itu kini dalam keadaan kritikal dan sedang menerima rawatan di wad kecemasan Hospital Pulau Pinang," katanya ketika dihubungi di sini hari ini.

Kong Meng berkata, kes disiasat mengikut Seksyen 309 Kanun Keseksaan kerana cubaan membunuh diri yang memperuntukkan hukuman penjara maksimum setahun atau denda atau kedua-duanya sekali, jika sabit kesalahan.

Setelah b erpisah 59 tahun, bertemu semula





KUALA LUMPUR - Selepas 59 tahun terpisah, empat beradik berlainan agama akhirnya bertemu semula dalam suasana penuh emosi, semalam.

Pertemuan Normah Hashim, 59, dengan tiga adik-beradiknya, diatur Biro Pengaduan Awam MCA.

“Saya terpisah daripada keluarga kandung selepas diserahkan kepada suami isteri berbangsa Melayu ketika berusia tiga bulan berikutan kesempitan hidup.

“Arwah ibu bapa angkat memberitahu saya mempunyai kembar dan keluarga kandung berniaga air di tepi jalan di Pekan Kulim, Kedah,” kata Normah.

Beliau berkata, dia cuba mengesan keluarga kandungnya itu sejak 23 tahun lalu sebaik diberitahu arwah bapanya, namun menemui jalan buntu.

Menurutnya, dia gembira usahanya itu menjadi realiti dengan bantuan Biro Pengaduan Awam MCA.

“Saya bertambah gembira dan terkejut apabila diberitahu yang saya sebenarnya ada seorang adik lelaki kembar,” katanya.

Kakak kedua Normah, Teo Hooi Nai, 63, turut berterima kasih kepada biro berkenaan yang dipengerusikan Datuk Seri Micheal Chong kerana mempertemukan dia dan Normah yang terpisah selama 59 tahun itu.

Katanya, dia dan adik-beradik lain juga pernah cuba mengesan Normah atau nama keluarganya, Teow Hooi Sang menerusi siaran televisyen, namun tiada sebarang khabar diterima.

“Kini, kami sekeluarga telah disatukan dan perasaan kami amat gembira walaupun Normah beragama lain daripada kami.

“Selepas 59 tahun tidak pernah bersua muka, pasti banyak perkara ingin diceritakan antara kami,” kata Hooi Nai.

Mati tertimbus dalam liang lahad


Beberapa penduduk melihat kubur yang meragut nyawa Zailan (gambar kecil) di Kampung Penak, Mentakab semalam






TEMERLOH - Seorang penggali kubur menemui ajalnya selepas tertimbus selama kira-kira lima minit di dalam liang lahad yang digalinya di Tanah Perkuburan Islam Kampung Penak dekat Mentakab di sini semalam.

Sebelum kejadian pada pukul 10.15 pagi, Zailan Hamid, 40, sedang menggali liang lahad untuk mengebumikan seorang penduduk kampung, Minah Ishak, 76, yang meninggal dunia akibat sakit tua kira-kira empat jam sebelum itu.

Rakan sekampung mangsa, Nizri Bakar, 57, berkata, sebelum kejadian, Zailan yang sudah 10 tahun berpengalaman menggali kubur bersama seorang lagi rakannya yang dikenali sebagai Nasir Musa, 44, berada di dalam kubur tersebut bagi menyudahkan liang lahad yang akan menempatkan jenazah Minah.

"Dalam keadaan berdiri, Zailan dan Nasir melakukan kerja-kerja terakhir membaiki liang lahad namun tanpa diketahui puncanya kubur tersebut tiba-tiba tertimbus dengan tanah yang berada di tebing kubur hingga menutupi badan Zailan," kata pemuda itu.

Bagaimanapun, Nasir bernasib baik kerana runtuhan tanah tersebut tidak menimpa badannya.

Nizri memberitahu, Zailan terkambus sedalam kira-kira setengah meter dan semasa itu hanya kaki kanan mangsa yang terjulur keluar dari timbunan tanah.

"Melihat kejadian tersebut, saya menjerit meminta tolong kawan-kawan yang sedang berehat di kawasan kubur," kata Nizri.

Tambah Nizri, mereka kemudian beramai-ramai menggali kubur itu semula menggunakan tangan tanpa cangkul kerana takut akan mencederakan kepala dan badan mangsa yang tertimbus.

Sepupu Perkosa Mekar di Semak Karena Terobsesi Film Porno




MANADO - Ibu rumah tangga berinisial AT alias Alce (34) warga Kelurahan Paniki Dua tampak kesal saat mendatangi Mapolsek Rural Mapanget, pada Kamis (23/8/2012) malam.

Alce mengaku anaknya, Mekar (12) , menjadi korban pemerkosaan remaja berinisial IT alias Ito (17) warga sekampungnya sekaligus sepupu Mekar.

Begitu kesalnya Alce hingga ia berkali-kali memaki dan mencemooh perbuatan tersangka. Kesal marah bercampur sedih mengaduk di hati wanita tersebut. Nada suaranya terdengar berubah-ubah mendahkan betapa jengkelnya dia saat mengetahui kejadian itu.

Ia bercerita , peristiwa bermula pada Rabu (22/8/2012) sekitar pukul 14.00 Wita. Anaknya diajak tersangka ke sebuah perkebunan dan tersangka mencoba memperkosanya.

 "Saat kejadian saya berada di Bitung,suami saya ditempat kerja, dan anak saya sedang di rumah," jelas Alce terus memandangi anaknya.

Diketahuinya tidak ada hubungan pacaran antara keduanya, namun dia tidak percaya mahkota kesucian anak kadisnya direnggut siswa sekolah menengah kejuruan (SMK) di Manado yang masih kerabatnya sendiri, yang seharusnya menjaga anaknya.

Alce menuturkan peristiwa tersebut diketahuinya setelah nenek korban memberitahukan telah melihat keduanya yang masih mempunyai hubungan keluarga ini, berada di semak belukar.

"Setelah ditelusuri ternyata benar, dia (Mekar) mengaku kemaluanya (tersangka) sempat dimasukkan," ungkap Alce sembari menambahkan pelaku juga memasukkan jarinya ke kemaluan korban.

Tidak menerima hal tersebut, Alce memutuskan melaporkan pelaku ke polisi. Menurutnya apa yag dilakukan tersangka yang kini mendekam di sel tahanan Mapolsek Mapanget telah merusak masa depan anak gadisnya tersebut.

Alce meminta polisi menangkap pelaku untuk mempertanggujawabkan perbuatannya.Tersangka pun langsung ditangkap di rumahnya oleh Polisi. Tersangka Ito saat ditemui mengaku menyesal atas perbuatannya terhadap korban. Dia saat itu mengajak korban lewat cara berpura-pura mencari buah-buahan ternyata malah korban diperkosa.

Diakuinya, sempat memasukkan kemaluannya namun karena sakit terpaksa membatalkan dan menggunakkan jarinya dimasukkan ke kemaluan korban.

"Saya ditangkap jam 7 di rumah,'" ungkap Ito, Jumat (24/8/2012), sambil terus menundukkan kepalanya. Dirinya mengaku terobsesi menonton filim porno.

4 Kali Hamili Siswinya, Guru SMK Pariwisata Divonis 8 Tahun Bui





JAKARTA - RBS (50) guru yang didakwa telah menghamili siswinya hingga 4 kali kini harus meringkuk di penjara. Majelis hakim menjatuhkan vonis 8 tahun penjara atas perbuatannya tersebut.

"Terdakwa terbukti secara sah dan menyakinkan melakukan dakwaan kesatu primer. Oleh karena itu, terdakwa dijatuhi hukuman 8 tahun penjara dengan denda Rp 1 juta rupiah subsider kurungan 3 bulan," kata Ketua Majelis Hakim Anas Mustakim di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Jalan Gadjah Mada, Jakarta, Selasa (28/8/2012).

Vonis tersebut 2 tahun lebih ringan dibandingkan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang meminta hakim menjatuhkan hukuman 10 tahun penjara. JPU mengenakan pasal 81 ayat 2 UU No 23/2002 tentang Perlindungan Anak yang menyatakan tindak pidana melakukan persetubuhan dengan anak di bawah umur, yang disertai tipu daya dan bujuk rayu dipidana minimal 3 tahun dan maksimal 15 tahun.

Usai sidang, keluarga korban tidak kuasa menahan amarah saat melihat RBS keluar ruang sidang. "Kami kecewa dengan putusan hakim, kami berharap dia dihukum maksimal selama 15 tahun," kata ibunda korban, Rosmarini.

Menanggapi putusan vonis tersebut, RBS mengatakan akan berfikir dahulu. "Saya pikir-pikir apakah mau banding atau tidak," katanya setelah berdiskusi dengan kuasa hukumnya.

Sidang akan dilanjutkan pada 4 September 2012 dengan agenda mendengarkan tanggapan RBS terkait vonis dari majelis hakim. RBS ditahan di Rutan Salemba sejak 28 Mei 2012.

Perbuatan bejat RBS dilakukan sejak 2008 hingga 2012 sehingga menyebabkan korban mengalami hamil hingga 4 kali, 3 di antaranya digugurkan. Awalnya keluarga korban tidak mengetahui karena 3 kali hamil, selalu digugurkan. Namun saat kehamilan ke-4, keluarga mengetahuinya setelah korban sakit parah.

Norman Kamaru Ternyata Sudah Menikah




JAKARTA - Kabar bahagia datang dari artis Norman Kamaru. Norman ternyata sudah melepas status lajangnya dengan menikahi kekasihnya Chichi.

Hal itu disampaikan langsung oleh Chichi kepada wartaw2an Selasa (28/8/2012). Chichi membenarkan dirinya sudah dinikahi oleh Norman.

"Iya, benar (kami) sudah menikah," ungkapnya.

Sayangnya, Chichi enggan menjelaskan kapan dan di mana pernikahan itu terjadi. Sempat beredar kabar, pernikahan mereka digelar bertepatan dengan Hari Raya Idul Fitri 2012 di Gorontalo.

"Kalau masalah itu, nanti aja ya tanya Bang Norman," kilahnya.

Ratusan rumah di Medan terendam air



MEDAN – Ratusan rumah di Kelurahan Kampung Aur dan Sei Mati, Kecamatan Medan Maimun terendam banjir akibat hujan yang terjadi sepanjang hari kemarin.

“Namun hari ini air sudah mulai surut dan sebagian warga yang rumahnya terendam sudah mulai kembali,” kata Kepala Lingkungan Kampung Aur, Yahdi Sabil, hari ini.

Sebelumnya dilaporkan ketinggian air antara 50Cm hingga 150 Cm sehingga memaksa sebagian warga mengungsi ke daerah yang lebih tinggi. Namun tidak ada korban dilaporkan dalam peristiwa tersebut.

Dijelaskan Yahdi, warga di lingkungannya telah mengantisipasi datangnya banjir dengan bersiaga sepanjang malam saat hujan turun. Sebagian warga terpaksa mengungsi ke daerah yang lebih tinggi untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.

“Sebagian lagi tetap bertahan di dalam rumah bertingkat yang dibangun,” katanya.

Bagi warga Kampung Aur sendiri banjir merupakan hal biasa. Sepanjang tahun ini sudah tercatat 10 kali terjadi banjir.

“Tahun 2011 kalau saya tidak salah ada 30 kali kami mengalami banjir, namun untuk tahun ini, banjir saat ini termasuk yang terbesar,” kata Yahdi.

Pemerintah sebelumnya telah menawarkan pembangunan rumah susun sewa (Rusunawa) untuk masyarakat Kampung Aur yang selalu mengalami banjir. “Tapi kami tidak tahu bagaimana kelanjutannya sekarang dan bagaimana mekanisme penempatan Rusunawa tersebut,” katanya.

Duh, Ariel Masih Belum Lapor ke Bapas





BANDUNG - Sudah sebulan lebih Nazriel Irham alias Ariel menghirup udara bebas setelah mendapatkan bebas bersyarat. Namun hingga hari ini, vokalis Band Noah itu masih belum juga melapor ke Balai Pemasyarakatan (Bapas) Bandung sebagai kewajibannya sebulan sekali.

Hal itu diungkapkan Kepala Bapas Bandung Nuruddin Musa saat dihubungi wartawan via telepon selulernya, Selasa (28/8/2012).

"Sampai hari ini Ariel belum bisa datang untuk melapor karena satu dan lain hal," ujar Nuruddin.

Ia mengatakan, perihal belum melapornya Ariel ke Bapas hingga hari ini tidak menjadi masalah. Asalkan Ariel segera melapor sebelum bulan Agustus berakhir.

"Jadi Ariel itu harus melapor sebulan sekali. Tanggalnya bebas, yang penting tidak lewat dalam sebulan tanpa melapor," tuturnya.

Seperti diketahui, Ariel bebas bersyarat pada 23 Juli 2012 lalu. Ia masih memiliki waktu sedikitnya 3 hari atau hingga 31 Agustus untuk segera melapor.

"Saat melapor, Ariel akan dicacat oleh staf register. Kemudian kemudian diberikan bimbingan dan pengarahan terkait kasusnya atau pekerjaan yang tengah dikerjakan saat ini," jelas Nuruddin.

Menurut informasi, Ariel akan melapor ke Bapas Bandung pada, Rabu (29/8/2012) besok.

Air Asia Layani Rute Baru Surabaya - Johor Bahru





SURABAYA -  Air Asia Indonesia, maskapai penerbangan berbiaya hemat, kembali mengepakkan sayapnya. Setelah membuka rute baru domestik Surabaya-Denpasar dan Surabaya-Bandung, kini membidik rute internasional Surabaya-Johor Bahru Malaysia.

"Kami melihat potensi masyarakat Jawa Timur ke Johor Bahru cukup besar," ujar Presiden Direktur Air Asia Indonesia, Dharmadi kepada wartawan di sela acara launching rute baru Surabaya-Johor Bahru, Selasa (28/8/2012).

Penerbangan Surabaya-Johor Bahru itu akan dibuka pada 19 Oktober 2012. Masyarakat Jawa Timur yang ingin ke Johor, hanya mengeluarkan biaya Rp 259.000. Flight Air Asia Surabaya-Johor Bahru ini akan melayani penerbangan sebanyak 4 kali seminggu yakni pada Senin, Rabu, Jumat, Minggu.

"Perkembangan di Johor Bahru sangat pesat. Bentuk mitra bisnis seperti dengan Surabaya ini saling menguntungkan. Dan kota ini juga tidak jauh dengan Singapura," tuturnya.

Ia menerangkan, pada saat launching 19 Oktober nanti, diperkirakan load factor sekitar 70 persen. Namun, melihat potensi perkembangan Johor Bahru seperti banyaknya pembangunan gedung, tidak menutup kemungkinan banyak membutuhkan tenaga kerja dari Indonesia, dan bisa memanfaatkan penerbangan Air Asia.

"Setelah dilaunching, target kita sekitar 80 persen. Kalau melihat performance bagus, kita akan analisa kembali penambahan flight, setiap hari ada atau 7 kali seminggu," jelasnya.

Isnin, 27 Ogos 2012

Bomoh perkosa gadis untuk buang sial





KUALA LUMPUR - “SAYA bukan pembawa sial, saya tidak salahkan takdir kerana ia takdir ALLAH SWT yang ditentukan-Nya,” itu luahan Nur Izah, 28, memulakan bicara ketika menceritakan detik hitam yang terpaksa ditempuhinya.

Tragedi hidupnya bermula selepas kematian neneknya, lima tahun lalu. Sejak dilahirkan Izah dijaga neneknya kerana ibu bapanya sibuk urusan kerjaya.

“Sejak kembali ke pangkuan ibu bapa, baru saya ketahui bahawa mereka mengamalkan ajaran sesat dan percaya kepada seorang bomoh yang berusia lingkungan 40-an,” katanya.

Menurutnya, keluarganya mengambil jalan singkat dengan membawanya berjumpa bomoh berkenaan di ibu kota setelah didakwa membawa ‘sial’ kepada keluarga.

Malang bagi Izah apabila niat keluarganya menemui bomoh terbabit dengan harapan masalah yang dihadapi mereka berjaya dipulihkan bertukar menjadi mimpi ngeri apabila dirogol lelaki terbabit.

“Kejadian berlaku apabila bomoh terbabit mendakwa saya menjadi punca masalah rumah tangga serta kewangan ibu bapa,” katanya.

Nur Izah berkata, episod hitam bermula apabila bomoh berkenaan menjalankan upacara dengan mengarahkannya mandi terlebih dulu bagi ‘membuang sial’, sebelum membawanya ke bilik untuk rawatan seterusnya.

Menurut anak kedua daripada enam beradik itu, dia tidak menyedari niat jahat bomoh terbabit kerana menganggap ia sebahagian rawatan yang perlu dilalui.

“Saya diperkosa setiap kali berjumpa dengan bomoh berkenaan. Saya juga pernah dipukul abang dan dimarahi keluarga jika saya ingkar untuk menjalankan ‘rawatan’ itu,” katanya.

Menurutnya, disebabkan kejahilan tentang ilmu agama turut menjadi punca perkara ini berlaku ke atas keluarga.

“Banyak perkara dijanjikan bomoh berkenaan seperti kewangan keluarga kembali pulih dan pelbagai janji manis. Difahamkan beberapa orang turut menjadi mangsa bomoh terbabit,” katanya.

Nur Izah berkata, dia memaafkan perbuatan keluarganya dan berdoa agar mereka kembali ke pangkal jalan.

“Saya tidak salahkan mereka, ia berkemungkinan terpengaruh dengan hasutan bomoh tersebut sehingga rumah, kereta dan harta ditukar milik ke atas nama bomoh berkenaan,” katanya.

Menurutnya, setelah perkara itu dimaklumkan kepada ibu saudaranya, dia diselamatkan dan di hantar ke Pertubuhan Kebajikan Rumah Pemulihan Akhlak Insani (Rumah Insani), Bukit Beruntung, Hulu Selangor.

“Ibu saudara saya membuat laporan polis. Demi keselamatan, saya ditempatkan di rumah ini untuk belajar ilmu agama,” katanya.

Muka selamba buat maksiat


Lokasi yang sering menjadi tumpuan pasangan kekasih untuk melepaskan nafsu



KUANTAN – “Mereka seolah-olah sudah biasa melakukan perbuatan terkutuk itu hinggakan berani keluar-masuk ke hotel bajet dengan muka tidak bersalah,” kata Mamat Ibrahim, 60, pemandu teksi di Jalan Pasar, di sini.

Katanya, lebih memalukan, kebanyakan pelanggan yang mendaftar masuk ke hotel berdekatan kawasan itu adalah golongan remaja Islam.

“Saya sendiri tidak pasti sama ada mereka orang sini atau orang luar. Tapi kebiasaannya jika ada sambutan atau program besar di sini, biasanya orang luar yang ramai datang menginap di hotel bajet ini.

“Bagaimanapun, saya tidak menafikan ada di antara mereka yang tinggal di Kuantan, tetapi sanggup mengeluarkan duit untuk bermalam dengan kekasih masing-masing,” katanya ketika ditemui semalam.

Mamat berkata, kebiasaannya mereka akan mula mendaftar masuk sekitar jam 6.30 petang sehingga lewat malam.

“Yang peliknya, mereka sedikit pun tidak ambil peduli dengan pandangan masyarakat, sebaliknya bangga dengan apa yang mereka lakukan. Bag imereka, orang ramai tidak berhak untuk menegur perbuatan mereka. Sebab itulah mereka berani buat apa sahaja,” katanya.

Tambahnya, selepas menunaikan ‘hajat’ masing-masing, ada di antara remaja terbabit menaiki teksinya untuk pulang ke rumah.

“Kebanyakan mereka tinggal di kawasan pedalaman Kuantan. Bila ditanya, mereka jawab terpaksa bermalam di hotel murah kerana hari sudah lewat malam serta tiada kenderaan,” katanya.

Dia yang lebih 20 tahun memandu teksi berkata, kawasan itu bukan hanya menjadi tumpuan remaja ketika sambutan hari kemerdekaan atau Tahun Baru, tetapi menjadi tempat persinggahan setiap malam minggu.

“Faham-faham sahajalah, jika tiada acara besar di sini pun sudah ramai yang datang, bila tiba hari kemerdekaan, lagilah berebut bilik. Pendek kata, siapa yang lambat mendaftar masuk, tiadalah peluang untuk melampiaskan nafsu.

“Tauke hotel bertambah kaya, mereka pula tambah dosa,” katanya.

Suami terpedaya menang loteri RM1.2 juta




GEORGETOWN - Terpengaruh dengan tipu helah seorang lelaki kononnya dia memenangi loteri RM1.2 juta, seorang suami tergamak mengkhianati isterinya dengan mencuri pelbagai jenis deposit tetap serta barang kemas bernilai hampir RM900,000 bagi membayar wang pengurusan, derma serta membeli beras dan kertas azimat sebelum boleh menerima hadiah loteri berkenaan.

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Pulau Pinang, Senior Asisten Komisioner Mazlan Kesah berkata, seorang wanita dari Balik Pulau berusia 60-an membuat laporan polis pada 19 Ogos lalu, mengenai kehilangan lapan keping dokumen deposit tetap CIMB Bank dan Maybank bernilai RM800,000 serta barang kemasnya bernilai RM100,000.

Menurutnya, siasatan kemudian mendapati suami mangsa yang berusia 60-an, disyaki mengambil dokumen serta barang kemas berkenaan tanpa pengetahuan isterinya.

Katanya, polis menahan suami wanita itu dan selepas disoal siasat, dia mengaku mengambil semua barangan berkenaan.

Akmal pula terlibat kemalangan, tidak wakili Perak esok


Akmal Rizal




KUALA LUMPUR - MENJELANG perlawanan ketiga Piala Malaysia yang akan berlangsung esok, Perak bakal beraksi tanpa Akmal Rizal  kerana cedera terlibat dalam kemalangan malam semalam.

Selepas penjaga gol Kelantan dan kebangsaan, Khairul Fahmi terlibat dalam kemalangan di Bachok kelmarin, penyerang sensasi Perak, Akmal pula terlibat dalam kemalangan di Bukit Beruntung, Selangor.

Kejadian berlaku sekitar jam 11 malam ekoran hujan lebat.

Akmal dikatakan tidak dapat mengawal kereta lalu terbabas sebelum melanggar pembahagi jalan.

"Keadaan hujan sangat lebat, saya tidak dapat mengawal kenderaan, kereta berpusing dua kali sebelum terbabas," katanya ketika di hubungi hari ini.

Menurut Akmal, beliau bersama kedua ibu bapanya dalam perjalanan pulang ke Ipoh dari Putrajaya.

Akmal cedera di kepala dan leher akibat hentakan, namun dilaporkan stabil.

"Ayah saya mengalami luka-luka di kaki dan bengkak di rusuk apabila tercampak di tempat duduk belakang, manakala ibu saya turut mengalami bengkak di leher," katanya.

Beliau yang dirawat di Hospital Sungai Buloh telah melalui beberapa rawatan dan ujian sinar X-ray.

"Saya mendapat cuti sakit selama seminggu, namun saya akan pastikan keadaan saya benar-benar pulih baru saya akan turun menjalani latihan seperti biasa bersama rakan sepasukan yang lain," katanya lagi

Akmal turut meluahkan rasa kecewa kerana tidak dapat beraksi di Stadium Tunku Abdul Rahman, Paroi menentang Negeri Sembilan esok.

"Jurulatih dan rakan-rakan datang melawat saya sebelum mereka semua bertolak ke Negeri Sembilan, saya berharap mereka dapat membantu pasukan untuk mara ke perlawanan seterusnya," jelas Akmal.

Perak menentang Negeri Sembilan esok jam 8.45 malam di tempat lawan setelah tumpas 2-4 kepada Felda United Sabtu lalu.

Jufri Cabuli Anak Tiri Sejak Kelas 2 SD




BENGKAYANG - Anggota Polsek Sungai Duri, Polres Bengkayang, menahan M Jufri (68). Warga Dusun Kembang, Kelurahan Karimunting ini adalah tersangka pencabulan terhadap anak tirinya AM (15).

Kapolsek Sungai Duri, Iptu Aris Sutrisno, yang ditemui di kantornya mengatakan Jufri adalah pelaku paedofilia atau kekerasan seksual pada anak. "Pelaku adalah ayah tiri dari korban yang berinisial AM dan merupakan warga Dusun Kembang, Kelurahan Karimunting," kata Aris, kemarin.

Aris menambahkan pihaknya khawatir akibat psikologis terhadap korban. Untuk itu pihaknya telah berkoordinasi dengan Direktur LKBH Peka Kalbar, Rosita Nengsih untuk meminta bantuan terkait perkembangan psikologis korban.

Korban melaporkan kejadian tersebut kepada polisi belum lama ini. Sedangkan pelaku ditangkap dua hari setelah pelaporan. Tersangka sudah melakukan tindak pencabulan selama beberapa tahun. Selama periode itu, pelaku melakukan pencabulan sebanyak empat  kali.

"Berdasarkan pengakuan korban, pencabulan pertama dilakukan ketika korban masih duduk di kelas dua sekolah dasar sebanyak satu kali. Lalu di kelas empat sebanyak dua kali dan kelas enam sebanyak satu kali," jelas Aris lagi.

Aris menjelaskan bila pelaku dapat melakukan aksinya tanpa diketahui ibu kandung korban karena dilakukan pada malam hari. "Modusnya, dia minta pijit dulu," kata Kapolsek.

Setelah melakukan aksinya, tersangka M Jufri lantas mengancam akan mengusir korban dari rumah bila menceritakan kejadian itu kepada orang lain.

Ibu kandung korban tidak mengetahui aksi suaminya karena saat itu sedang sibuk merawat anaknya baru lahir. M Jufri merupakan suami ketiga dari ibu korban. Sedangkan ibu korban  diindikasikan bukan istri pertama tersangka karena ia juga sudah memiliki anak.

Aris menegaskan, M Jufri akan diancam dengan pasal 82 UU Perlindungan Anak. "Pelaku diancam dengan hukuman 15 tahun penjara," tegasnya.

Lagi, Beredar Foto Topless Nikita Mirzani





JAKARTA - Sosok Nikita Mirzani kembali bikin sensasi. Untuk sekian kalinya beredar foto topless mirip dirinya.

Belum reda sensasi foto topless yang beredar miliknya menjelang lebaran, kini beredar lagi foto dengan gaya yang sama. Namun bedanya, foto yang satu ini seperti diambil oleh dirinya sendiri.

Foto itu terlihat sosok mirip Nikita yang seperti berpose di depan kaca. Dalam foto itu tak terlihat sehelai benang pun menutupi bagian payudara bintang film 'Nenek Gayung' itu.

Foto topless Nikita kali ini ramai diperbincangkan di forum-forum internet. Namun, sampai saat ini pihak Nikita belum bisa dikonfirmasi soal foto tersebut.

Sensasi foto topless sepertinya memang sudah 'akrab' dengan dirinya. Sebelumnya sudah ada beberapa foto topless Nikita yang bikin heboh jagad hiburan Indonesia.

Ritual Mendandani Mumi di Toraja


Jasad Piter Sampe Sambara memakai pakaian baru





SULAWESI - Piter Sampe Sambara memakai stelan jas baru warna gelap, kemeja batik, dan dasi motif garis berwarna cerah. Ia berdiri tegak, dipapah anggota keluarganya yang mengelilinginya dengan pandangan haru.

Padahal, Piter tak lagi bernyawa, meninggal dunia bertahun-tahun silam. Muminya yang berusia 100 tahun "dibangkitkan" dari kubur dalam sebuah ritual yang disebut Ma'nene, yang dilakukan sebelum musim tanam di Gunung Sesean, Lembang Lempo Boton, Rinding Allo, Toraja, Sulawesi Selatan, 23 Agustus 2012. Upacara yang dilaksanakan tiga tahun sekali.

Saat masih hidup, Piter adalah pemimpin di kampungnya. Dalam ritual yang berlangsung tiga hari itu, mumi Piter diangkat dari patane, makam yang berada di liang batu. Lalu dibersihkan dengan hati-hati menggunakan kuas. Pakaiannya lalu diganti.

Pada hari kedua, muminya dikembalikan ke liang makam. Di hari ketiga, penutupan, giliran keluarga berkumpul, berdoa bersama dan menggelar pesta syukuran.

Penduduk setempat meyakini, anggota keluarga yang telah meninggal masih bersama mereka, meski telah tiada ratusan tahun lalu. Ritual itu dianggap bukti cinta pada para mendiang.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular