Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Jumaat, 30 November 2012

Kemaluan lelaki disimbah acid



GEORGE TOWN - Seorang remaja lelaki melecur di kedua-dua belah paha berdekatan kemaluannya akibat disimbah sejenis cecair disyaki asid oleh sekumpulan lelaki selepas didakwa memperkosa seorang kenalan Facebook di dalam tandas sebuah pusat beli-belah di sini minggu lalu.

Sebelum kejadian pada pukul 10 malam kelmarin, pemuda berusia 18 tahun itu dalam perjalanan pulang ke rumahnya di pusat bandar ini sebelum dihampiri lebih tiga pemuda dipercayai ahli keluarga mangsa rogol yang dipercayai marah dengan perbuatan mangsa.

Ketika dihampiri kumpulan pemuda berkenaan, mangsa tidak sempat melarikan diri menyebabkan kedua-dua pahanya melecur 20 peratus akibat disimbah cecair dipercayai asid yang belum diketahui jenisnya.

Kejadian itu dipercayai bermotifkan dendam susulan seorang gadis berusia 16 tahun didakwa diperkosa remaja terbabit dalam sebuah tandas pasar raya di pusat bandar pada Rabu minggu lepas.

Difahamkan lelaki dan gadis berkenaan berkenalan di laman sosial Facebook beberapa bulan lalu sebelum berjumpa di pasar raya berkenaan.

Timbalan Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Negeri, Asisten Komisioner Mohd. Nasir Salleh berkata, ekoran kejadian itu polis sehingga semalam sudah menahan enam suspek termasuk ahli keluarga gadis yang menjadi mangsa rogol di beberapa lokasi di sini.

Menurut beliau, sebelum ini polis menerima laporan daripada gadis terbabit yang mendakwa dirogol di sebuah pusat beli-belah oleh seorang lelaki yang dikenali menerusi laman Facebook.

Mohd. Nasir memberitahu, polis turut menahan mangsa disimbah asid itu bagi membantu siasatan berhubung kes rogol.

Gadis 6 tahun diajak 'berkhatan' sebelum disetubuh


BAGAN SERAI - Seorang kanak-kanak perempuan berusia enam tahun tidak menyangka ajakan jiran berusia 13 tahun untuk bermain 'khatan' olok-olok menyebabkannya dirogol di bilik air rumah suspek di Batu 4, Jalan Selama di sini pada 24 November lalu.

Ketua Polis Daerah Kerian, Superintendan Mat Fauzi Nayan berkata, dalam kejadian antara jam 4 hingga 5 petang itu, mangsa tinggal seorang diri di rumahnya sebelum dipelawa suspek untuk diajak 'berkhatan'.

Menurutnya, mangsa terpedaya dengan ajakan suspek bertindak mengikutnya sehingga ke bilik air rumah suspek sebelum dirogol.

"Kejadian terbongkar apabila kanak-kanak perempuan itu mengadu mengalami kesakitan di bahagian kemaluan kepada ibunya pada malam kejadian selepas mendakwa 'dikhatankan' jiran sebelah rumah.

"Keluarga kanak-kanak perempuan itu terus membawa mangsa ke hospital untuk menjalani pemeriksaan kesihatan sebelum disahkan dirogol oleh doktor," katanya pada sidang media di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Kerian, di sini, hari ini.

Ibu Asyraf terkejut lelaki pukul anaknya dilepas

Gambar kecil Muhammad Asyraf

KUALA LUMPUR - Ibu pelajar yang diserang dan dirompak semasa rusuhan di London, Muhammad Asyraf Haziq Rossli, 21, terkejut apabila mengetahui dua lelaki yang didapati bersalah menyerang anaknya dilepaskan oleh mahkamah.

Maznah Abu Mansor, 48, berkata, dia tidak dapat mengulas isu tersebut kerana belum mendapat maklumat lanjut mengenainya.

"Saya tidak mahu buat apa-apa andaian. Tentu mahkamah ada alasan mengapa keputusan membebaskan mereka diambil," katanya ketika dihubungi di Bandar Baru Ampang dekat sini semalam.

Katanya, Asyraf berada dalam keadaan baik dan kini sibuk dengan pengajian tahun tiga bidang perakaunan di Kaplan College, London.

"Saya akan hubungi dia hujung minggu ini kerana saya tidak mahu ganggu dia sekarang sebab dia sibuk dengan kuliah," tambahnya.

Mahkamah Rayuan Britain kelmarin menggugurkan sabitan terhadap dua lelaki yang sebelum ini didapati bersalah oleh sebuah mahkamah rendah kerana merompak Asyraf pada 8 Ogos tahun lalu ketika rusuhan di kota London.

John Kafunda, 23, dari Ilford dan Reece Donovan, 25, dari Romford dibebaskan selepas mereka membuat rayuan berhubung keputusan Hakim James Patrick di Mahkamah Mahkota Wood Green pada Mac lalu.


Penyanyi Ezad putus tunang


EZAD mengaku sudah putus tunang dengan Asliza. Mereka hanya sempat bertunang selama enam bulan.

KUALA LUMPUR -Bekas vokalis kumpulan Exists,Ezad 33, diberitakan sudah bertunang dengan pembantu peribadinya, Asliza Abdullah pada 1 Jun 2012.

Pelantun lagu Jesnita itu memberitahu sebuah laman blog hiburan sudah putus tunang.

Punca pertunangan mereka putus didakwa kerana pihak sebelah perempuan tidak bersungguh dalam proses perkahwinan sehinggakan segala urusan dokumen yang berkaitan tidak diuruskan.

Atas sebab itu, Ezad dikhabarkan telah mengambil keputusan membatalkan hasrat berkahwin dengan tunangnya itu

"Maaf saya masih keliru dan dalam keadaan sangat bingung. Saya tidak mahu beritahu apa sebabnya kerana ia terlalu peribadi" kata Ezad atau nama sebenarnya Mohd. Rohaizad Mohd. Lazim

Sambungnya lagi, Buat masa ini kami dalam tempoh berehat seketika. Saya ada cuba hubungi dan hantar sms (khidmat pesanan ringkas) kepada dia, tetapi tiada jawapan.

Khamis, 29 November 2012

Gadis Ini Diperkosa Lima Pemuda

PEKANBARU - Seorang gadis berinisial TT (22) menjadi korban pemerkosaan kebiadaban lima pemuda setelah disekap selama tiga hari. Bahkan, satu pelaku diantaranya merupakan teman kerja korban di RSUD Pekanbaru.

Ditemui di Rumah Sakit Bhayangkara Pekanbaru Selasa (27/11/2012), TT mengaku insiden memilukan itu berawal saat temannya yakni Fauzi mengajak pulang bersama-sama pada Senin 19 November 2012 malam lalu.

Kebetulan saat itu tidak ada kendaraan lantaran hari sudah terlampau larut malam. Akhirnya korban pun mau saja diantarkan pelaku. Menurut TT, Fauzi adalah teman sesama kerja di RSUD Pekanbaru di bagian konsumsi pasien. Fauzi, lanjut korban selama ini menaruh hati padanya. Namun, korban selalu menolaknya, karena sudah memiliki kekasih.

Ditengah perjalanan menuju rumah korban, timbul niat jahat Fauzi yang yang kemudian membawa korban ke sebuah tempat di daerah Parit indah, perbatasan Pekanbaru dan Kabupaten Kampar.

Di tempat itulah ternyata sudah menunggu lima pria lainnya. "Disanalah saya diperkosa lima orang termasuk Fauzi. Hanya satu orang yang tidak memperkosa saya," ujarnya lirih

Penderitaan wanita bertubuh mungil itu ternyata tak hanya sampai disitu. Para pria itu kemudian membawa korban pergi berhari-hari di daerah Kabupaten Kampar dan Kabupaten Pelalawan.

"Disana saya sudah lemas dan tidak bisa berbuat apa-apa selama dalam penyekapan. Saya antara sadar dan tidak saat itu. Saya tidak diberi makan. Saya juga kata mereka mau dijual. Tapi satu pria yang tidak memperkosa saya itu melindungi saya, sehingga saya tidak dijual," kisahnya.

Tepatnya pada 22 November malam, korban yang tidak berdaya itu dibuang di pinggir Jalan Lintas Timur oleh pelaku. Warga yang menemukan korban sudah tidak berdaya kemudian langsung memberikan pertolongan. Korban pun kemudian dilarikan ke RS Bayangkara. "Harapan saya, pelaku dapat dihukum seberat-beratnya," kata dengan mata berkaca-kaca.

Sementara itu, setelah melakukan pengejaran, tiga dari lima  pelaku berhasil ditangkap. "Satu diantaranya terpaksa kita tembak, karena berusaha kabur saat akan ditangkap," kata Kapolsek Siak Hulu, Kampar, Riau Kompol M Sembiring.

Bupati Garut Ceraikan isteri usia 18 tahun kerna tidak perawan



BANDUNG - Gubernur Jabar Ahmad Heryawan segera panggil Bupati Garut Aceng HM Fikri terkait nikah siri yang dilakukannya dengan gadis berumur 18 tahun. Namun pernikahannya hanya berlangsung empat hari. Aceng menceraikan istri mudanya itu karena sudah tidak perawan lagi.

"Kita akan panggil bupatinya," tegas Heryawan usai menghadiri penyerahan kadeudeuh bagi atlet berprestasi Jabar di Pusdai, Jalan Diponegoro, Rabu (28/11/2012).

"Tentu ini ada pelanggaran norma dan etika," cetus Heryawan.

Ia mengaku akan melakukan pembinaan terhadai Aceng. Namun ia ogah menyebut pembinaan seperti apa yang dilakukannya.

"Gubernur dalam UU ataupun PP dinyatakan sebagai wakil pemerintah pusat untuk membina aparat di daerah, termasuk pejabat publik di daerah," jelasnya.

Dalam waktu dekat pemanggilan akan dilakukan Heryawan. "Insya Allah komunikasi segera dilakukan dan kita panggil (Aceng)," tandasnya.

Bupati Garut Aceng HM Fikri menjadi perguncingan dalam beberapa hari terakhir. Bupati berusia 40 tahun menikahi seorang gadis berinisial FO (18), secara siri. Aceng kemudian menceraikan FO empat hari kemudian. Alasannya, karena sang gadis tidak perawan lagi.

Pernikahan di bawah tangan itu dilakukan pada 14 Juli 2012 dan berakhir 17 Juli. Perceraian itu dilakukan Aceng melalui pesan singkat. Kasus ini sudah dilaporkan ke Lembaga Perempuan di Garut.

Jangan Paksa Mahfud Jadi Capres

Ketua PKBIB Yenny Wahid dan Sekjen PKBIB Imran Rosyadi

JAKARTA - Putri mantan Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Yenny Wahid, tidak meragukan kapasitas Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD, sebagai salah satu tokoh yang mampu memimpin Indonesia di masa mendatang. Namun demikian, Yenny menilai keinginan untuk maju dalam pilpres tidak boleh dipaksa.

"Dia belum jawab mau atau tidak kami usung. Jangan dipaksa, takutnya dia tidak mau," kata Yenny usai menerima kunjungan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum dan Sutan Bhatoegana di rumahnya, Ciganjur, Jakarta Selatan, Kamis 28 November 2012.

Yenny yang kini memimpin Partai Kedaulatan Bangsa Indonesia Baru (PKBIB), menegaskan siap mengusung Mahfud sebagai calon presiden 2014. Syaratnya adalah Mahfud yang "go national" setelah diangkat Gus Dur menjadi Menteri Pertahanan itu bersedia secara sukarela. "Pak Mahfud adalah tokoh yang kami anggap punya kemampuan dan kontibusi kepada negara tetapi nggak punya kendaraan politik," ujarnya.

Yenny mengklaim partainya memiliki tujuan mengusung tokoh-tokoh yang berkualitas sejak awal berdiri. Oleh karenanya, dia tidak terpaku pada satu sosok tertentu. "Kami menyediakan tempat untuk kandidat-kandidat, tidak cuma satu kandidat," lanjutnya.

Sebelum jauh membicarakan isu capres 2014, Yenny mengaku saat ini tengah berkonsentrasi menghadapi seleksi verifikasi faktual yang digelar Komisi Pemilihan Umum (KPU). Jika lolos, ujarnya, baru memikirkan urusan yang lainnya. "Kalau mikir itu sekarang ganggu konsentrasi," katanya.

Mahfud MD menjadi tokoh yang paling dianggap layak menjadi calon presiden menurut survei atas 223 opinion leader yang meliputi tokoh media, doktor, CEO dan aktivis. Pesaing terdekat Mahfud adalah Jusuf Kalla yang dinilai paling berkapasitas menjadi pemimpin negara.

Keluarga Gus Dur Minta Pendukung Maafkan Sutan Bhatoegana


Ketua Komisi VII, Sutan Bhatoegana menyalami istri Gus Dur, Sinta Nuriyah di Ciganjur, Jaksel, Kamis (29/11/2012). Kedatangan mereka di kediaman Gus Dur untuk meminta maaf atas ucapan Bhatoegana dalam diskusi tentang lengsernya Gus Dur yang jatuh di tengah jalan karena kasus bulogate.

JAKARTA - Anggota DPR RI Sutan Bathoegana telah meminta maaf kepada keluarga besar mantan presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur terkait pernyataannya yang dianggap mencemarkan nama baik Gus Dur.

Terkait permintaan maaf tersebut, putri Gus Dur, Yenny Wahid mengimbau pendukung Gus Dur dan warga NU untuk menyikapi hal secara dewasa, karena permasalahannya sudah selesai dengan minta maafnya Sutan.

"Keluarga mengimbau pendukung dan pecinta Gus Dur untuk menyikapinya dengan dewasa. Apalagi Pak Sutan sudah ada itikad baik, jadi sudah selesai dan tidak ada masalah," ujar Sultan.

Yenny berharap dengan demikian ketegangan yang sempat muncul bisa diselesaikan dan tidak berlarut-larut.

Pada kesempatan yang sama, Sutan Bathoegana juga berharap permintaan maafnya tersebut bisa menghilangkan ketegangan yang sempat muncul.

Ia berharap niat tulusnya untuk meminta maaf bisa berdampak positif agar tidak terjadi ketegangan, khususnya antara keluarga besar NU dan Demokrat agar tidak terjadi gesekan.
"Semoga bisa kembali normal," tandasnya.

Sudah Sehat, Nikita Mirzani Siap Disidang


JAKARTA  - Apa kabar Nikita Mirzani? Artis seksi itu kini masih mendekam di tahanan Polda Metro Jaya karena kasus penganiayaan yang melibatkannya. Dirinya memang semakin dekat dengan persidangan setelah berkasnya telah dilimpahkan ke kejaksaan.

Menurut Kasat Renakta Polda Metro Jaya AKBP Hando Wibowo kondisi Nikita Mirzani sudah lebih baik dari sebelumnya. Ia mengungkapkan, Nikita sudah dalam keadaan sehat dan siap menghadapi sidang.

"Dia kondisinya alhamdulillah sehat sekali. Berkasnya kan sudah dilimpahkan jadi tinggal menungu waktu aja. Dia juga udah sehat pasti siap," jelas Hando Kamis (29/11/2012).

Sebelumnya Nikita sempat stres dan muntah-muntah saat awal dipenjara. Ia pun sempat dirawat di rumah sakit Polri untuk mendapat perawatan sebelum dikembalikan lagi ke tahanan.

Namun menurut Hando dengan kondisi Nikita saat ini sidang hanya tinggal menunggu waktu. Berkas pun hanya tinggal menunggu status P21 saja untuk segera disidangkan.

"Tinggal menunggu waktu aja," jelas Hando.

Rabu, 28 November 2012

Sor Lihat Paha Mulus, Rampok Jadi Pemerkosa

LANGKAT - Keinginan sekedar merampok seketika berubah begitu melihat paha mulus. Itulah yang terjadi pada Ryan alias Edi dan kawan-kawannya. Sebelum membawa hasil rampokan, mereka menyempatkan diri memperkosa putri korbannya.

Pengakuan tersebut diungkap Edi ketika ditemui di sela pemeriksaan, kemarin (22/11). Disebutkannya, dia dan tiga temannya beraksi Senin (22/10) lalu Desa Harapan Jaya, Kec. Sei Lepan, Langkat.

Ketika beraksi di rumah Sunardi, mereka merampas Rp400 ribu. Dan ketika mencari barang berharga lainnya, Edi mendapati putri Sunardi sedang tidur pulas, dengan kondisi rok tersingkap.

Beberapa detik memperhatikan kulit mulus Bunga (14), muncul keinginan Edi untuk ‘mencicipinya’. Sejurus kemudian, dia meminta rekan-rekannya memegangi tangan dan kaki Bunga. Puas melampiaskan nafsu, Edi menawarkan giliran bagi rekannya.

“Aku silap waktu itu. Kulihat pahanya mulus kali, makanya langsung sor. Selain aku, seorang teman juga menyetubuhi korban. Sedangkan dua lainnya hanya memegangi korban dan menonton.

Yakin tidak ada lagi barang berharga di rumah Sunardi, mereka beralih ke korban berikutnya yakni Sudarman warga Dusun Jasa Makmur, Desa Harapan Jaya, Kec. Sei Lepan, Langkat. Dari sini, Edi cs menggasak Rp2,5 juta dan satu unit kereta. Tiap kali beraksi, kawanan ini selalu mengancam korban pakai pistol.

Soal penangkapan Edi, Kasat Reskrim Polres Langkat, AKP Rosyid Hartanto Sik menyebutkan, orang yang pertama kali diciduk adalah Irwanto (32) usai menjalankan aksi.

Dari keterangan Irwanto, petugas akhirnya menciduk Edi (32) dari rumah istrinya di Desa Sei Litur, Kec. Padang Tualang, Langkat pada Rabu (21/11) pagi lalu. Tak lama, tersangka lainnya yakni Syamsuddin (31) warga asal Perbaungan juga diamankan.

Syamsuddin sendiri diketahui tidak terlibat dalam aksi perampokan. Dia diduga kuat sebagai pemilik senjata api yang biasa digunakan Edi cs. Sebagai barang bukti, petugas menyita sebuah senjata api Revolfer jenis Taurus beserta enam buah peluru, yang disembunyikan di sofa ruang tamu.

“Kami masih melakukan penyelidikan identifikasi senjata api para pelaku, yang juga telah melukai seorang karyawan kebun di Kec. Padang Tualang. Proyektil mirip, sehingga ada kemungkinan pelakunya sama,” terang AKP Rosyid Hartanto Sik.

Siswi UNIMAS dari Kelantan jadi terbusan

 SITI NURFARAWAHIDA (kanan) menunjukkan bagaimana suspek mengacukan pisau ke leher Wan Nor Hayati.

SAMARAHAN – Seorang pelajar perempuan Universiti Malaysia Sarawak (Unimas) menghadapi detik paling mencemaskan dalam hidupnya apabila dijadikan tebusan selama sejam oleh seorang lelaki Indonesia yang menghadapi masalah hutang kelmarin.

Kejadian pukul 5.15 petang berhampiran Koperasi Kolej Cempaka, kampus tersebut di sini itu menyebabkan Wan Nor Hayati Wan Mahmud, 22, dari Kelantan trauma apabila diacu pisat lipat oleh suspek.

Bagaimanapun, pelajar tahun tiga jurusan Ijazah Sarjana Muda Seni Gunaan dengan Kepujian (Pengurusan Seni) universiti tersebut tidak dicederakan.

Polis yang tiba sebaik menerima maklumat kemudian telah membuat rundingan dengan suspek sebelum lelaki itu bersetuju melepaskan mangsa.

Difahamkan, suspek dari Lempur Danau, Jambi Indonesia berusia 30 tahun tersebut datang ke negara ini pada Sabtu lalu untuk mencari pekerjaan.

Sebaik tiba di Kuching, suspek telah tinggal di rumah kongsi bersama seorang rakannya yang bekerja sebagai buruh binaan di dalam kawasan kampus tersebut.

Sebelum kejadian, suspek dikatakan telah menerima panggilan dari kampung mengatakan anak dan isterinya telah ditahan dan diugut ah long kerana hutang yang dibuatnya.

Suspek yang berang apabila majikan tidak mengizinkannya pulang kemudian nekad menggunakan jalan mudah untuk dihantar pulang dengan menjadikan mangsa sebagai tebusan.

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Sarawak, Datuk Zulkifli Hassan berkata, semasa menahan mangsa, suspek memberitahu pelajar itu supaya ‘jangan bimbang saya takkan cederakan kamu, panggil polis saya banyak lakukan dosa.’

Katanya, sebaik tiba, pihaknya tidak mengambil masa yang lama untuk membuatkan suspek menyerah diri dan melepaskan tebusan.

“Kita masih menyiasat motif sebenar kejadian tetapi tidak menolak kemungkinan suspek berbuat demikian kerana masalah keluarga di kampungnya.

“Kita juga percaya suspek berbuat demikian untuk mendapat perhatian polis supaya dihantar pulang,” katanya.


Terkejut gambar hantu lidah terjelir di kedai makan


Musa (tengah) dan Abu Bakar(kiri) menunjukkan kedudukan imej lembaga hantu yang dirakam secara tidak sengaja. Gambar kecil: Imej lembaga didakwa hantu yang berjaya dirakam.


KERIAN - Imej lembaga putih dengan lidah terjelir dan bertanduk dipercayai hantu berjaya dirakam secara tidak sengaja oleh seorang pelanggan dengan menggunakan telefon pintar di sebuah gerai makan di pekan Bagan Tiang, di sini tiga minggu lalu.

Pekerja kontrak, Musa Ibrahim, 40, berkata, dalam kejadian kira-kira jam 7.30 malam, dia bersama tiga rakannya sedang melepak dan bersembang di dalam ruangan khas gerai itu.

Menurutnya, seorang rakan bernama Rizan Shahrin Abdul Rahman, 35, bertindak merakam gambar kepala salah seorang rakan dengan menggunakan telefon pintar dimilikinya secara suka-suka dengan niat bergurau senda.

“Setelah itu, kami terus meneliti kembali beberapa keping gambar yang dirakam.

“Bagaimanapun, kami terkejut melihat kelibat kepala lembaga putih dengan lidah terjelir dan bertanduk muncul di penjuru kanan salah satu gambar diambil walaupun pemilik telefon pintar ini benar-benar yakin tidak melihat apa-apa sebelum rakaman gambar dibuat,” katanya sewaktu ditemui di Pekan Bagan Tiang di sini semalam.

Musa berkata, gempar dengan penemuan itu, mereka bertindak menemui salah seorang individu yang arif dalam bidang paranormal untuk mengesahkan imej lembaga berkenaan.

“Setelah meneliti gambar terbabit, individu itu mengesahkan imej hantu yang berkemungkinan ‘melintasi’ lokasi kejadian pada ketika itu.

"Kami memutuskan mendedahkan perkara ini melalui media setelah mendapat maklumat terdapat siri gangguan makhluk halus dialami penduduk sejak kebelakangan ini dan menggesa ada pihak sudi tampil ke hadapan menyelesaikan perkara ini,” katanya.

Bayi Maut Ditimpa buah durian

Buah durian yang menimpa anak sulungnya sambil diperhatikan Samimi.



NIBONG TEBAL – Seorang bayi lelaki berusia sebulan maut apabila dihempap sebiji durian seberat dua kilogram yang luruh ketika berada dalam dukungan ibunya di belakang rumah sewa mereka di Kampung Badak Mati, Jawi dekat sini kelmarin.

Muhd. Yusuf Zainal disahkan meninggal dunia di Hospital Sungai Bakap (HSB) pada pukul 5 petang akibat kecederaan parah di kepala.

Sejam sebelum disahkan meninggal dunia, durian kampung tersebut luruh dari sebatang pokok setinggi 13 meter yang tumbuh bersebelahan dengan ampaian tempat ibu mangsa, Samimi Kasmin, 40-an, menjemur pakaian.

Samimi merupakan seorang warga Indonesia manakala suaminya, Zainal Abedin, 46, merupakan rakyat Bangladesh dan bekerja sebagai buruh binaan di Permatang Tinggi.

Kedua-dua pasangan tersebut telah mendirikan rumah tangga pada 2010 dan menetap di rumah papan itu sejak berkahwin.

Mengimbau semula kejadian itu, Samimi memberitahu, sebelum kejadian dia sedang mengangkat pakaian di ampaian dan mendengar tangisan Muhd. Yusuf yang ketika itu sedang tidur di buaian di dalam rumah.

“Saya kemudian masuk lalu mendukungnya sebelum meneruskan semula kerja mengangkat pakaian. Tanpa disangka, sebiji durian tiba-tiba luruh lalu terkena kepala dia dan tangan kiri saya,” ceritanya ketika ditemui di HSB di sini.

Tambahnya, dia kemudian cemas apabila mendapati Muhd. Yusuf terus terdiam dan tidak sedarkan diri sebelum menjerit dan memanggil jiran untuk membawa anaknya ke HSB. Ketika itu suaminya keluar bekerja.

Sementara itu, Zainal berkata, dia reda dengan kejadian yang menimpa anak sulungnya itu namun enggan mengulas lanjut.

Abby Abadi: UMNO tidak pernah beri kesedaran mengundi

Abby menjadi juri pertandingan memasak bersempena program Bicara Hijrah Selebriti, semalam.

PASIR PUTEH - Selebriti Abby Abadi mengakui tidak pernah mengundi sebelum ini kerana golongan artis tidak pernah diberi kesedaran mengenainya walaupun sering kali terlibat dengan program anjuran Umno dan Barisan Nasional.

Abby berkata, penglibatan artis dalam program parti hanya untuk memeriahkan majlis dan menarik ramai hadirin.

Ketika itu katanya, beliau tidak berasa bersalah tidak mengundi kerana tidak memahami kepentingan politik.

Untuk Pilihan Raya Umum Ke-13 nanti katanya, beliau akan rasa bersalah sekiranya tidak mengundi kerana sudah sedar kuasa politik amat penting apatah lagi kepada perjuangan Islam.

“Pada saya, Pas merupakan satu-satunya parti yang memperjuangkan Islam di negara ini dan saya tidak mempunyai pilihan lain selain memberikan sokongan penuh kepada Pas dan Pakatan Rakyat.

“Kuasa politik penting kerana melaluinya dasar atau hukum Islam dapat ditegakkan dan saya kini memahami bahawa politik dan agama tidak boleh dipisahkan,” katanya pada program Bicara Hijrah Selebriti Bersama Abby Abadi di Cherang Ruku dekat sini, semalam.

Abby Abadi berkata, kerajaan mesti menjadikan hiburan sebagai medium membentuk keperibadian masyarakat, bukannya menggalakkan maksiat.

“Seingat saya Jakim  (Jabatan Kemajuan Islam Malaysia) pernah mengeluarkan garis panduan untuk industri hiburan tapi kerajaan tak mahu pakai kerana alasan mereka kaum bukan Islam juga ramai menjadi artis," katanya.

Ibu lihat kemaluan putri sulongnya berlendir




DEPOK - Perilaku Firmansyah alias Eman ini memang bejat. Dia tega mencabuli bocah perempuan berusia 6 tahun. Iming-iming permen dan uang tiga ribu, warga Kelurahan Beji, Kecamatan Beji, Depok Jawa Barat, ini melakukan perbuatan amoral.

Akibat ulahnya itu, pelaku yang diketahui bandar judi totol gelap (togel) nyaris diamuk warga setempat, Senin 26 November 2012.

Ulah pria lajang itu terungkap setelah korban, Mawar, bocah yang masih duduk di bangku kelas 1 SD mengadu pada sang ibu.

Awalnya, Ani Marisa (orangtua korban), melihat ada yang aneh dengan kemaluan sang anak. Ia melihat, kemaluan putri sulungnya itu berlendir. Tadinya, Ani meyakini jika lendir yang ada disekujur kemaluan bocah malang itu hanyalah ingus.

Namun anehnya, ketika dibersihkan dengan air, Putri justru menjerit dan mengatakan jika kemaluannya sangat perih. Di sinilah kecurigaan Ani semakin menjadi.

Putri pun akhirnya menceritakan semua kelakuan bejat Eman, tetangga depan rumahnya sendiri. Tak terima, Ani dan suaminya, Sugeng Pianto sontak naik pitam.

Ditemani sejumlah kerabat, keluarga serta warga sekitar, pelaku cabul itu pun nyaris dihakimi massa di rumah kontrakannya. Beruntung, emosi warga masih bisa diredam ketua RT dan keamanan setempat.

"Warga dan keluarga korban memang sempat mengamuk. Tapi untung masih bisa diredam. Sekarang pelakunya sudah dibawa polisi," kata M. Daim, Ketua RT 07 kepada wartawan.

Lebih lanjut Daim menceritakan, pelaku yang baru 2 minggu mengontrak di wilayahnya selain sebagai bandar togel, juga penjual bensin eceran.

Menurut Daim, aksi cabul itu dilakukan pada siang hari, saat kondisi lingkungan sepi dan orangtua korban sedang bekerja.

"Korbannya dibawa ke kamar kontrakan. Iming-imingnya permen dan duit dua ribu sampai tiga ribu. Namanya anak-anak, mungkin belum tahu dengan hal-hal seperti itu (seks). Saat saya tanya, si korban mengaku kemaluannya digesek-gesek kemaluan si pelaku. Katanya, kelakuan itu sudah yang ketiga kalinya," jelasnya.

Kapolsekta Beji Ajun Komisaris Agus Widodo mengatakan, saat ini kasus dugaan pencabulan ini sudah ditangani pihak Polresta Depok Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (Unit PPA). Atas perbuatannya itu, pelaku diancam dengan Undang-undang Perlindungan Anak.

Serbu Kantor Partai Demokrat, Pendukung Gus Dur Bakar Gambar Sutan Bhatoegana


SURABAYA - Ratusan orang pendukung Gus Dur yang terdiri dari Garda Bangsa Jatim, DPW Pergerakan Perempuan Kebangkitan Bangsa, DPW Gerakan Mahasiswa Satu Bangsa, Kader PMII Jatim, Banser, Pagar Nusa, dan santri Ponpes Pasrepan, Pasuruan mendatangi kantor DPD Partai Demokrat Jatim di Jalan Kertajaya.

Dalam aksinya mereka mendesak agar Sutan Bhatoegana menyampaikan permohonan maaf dan dipecat dari keanggotaannya sebagai anggota DPR RI maupun Partai Demokrat (PD).

"Hanya orang pengecut yang meminta maaf melalui orang lain," ujar Zaini Nasirudin, salah satu orator yang juga ketua DKW Garda Bangsa Jatim dalam orasinya, Rabu (28/11/2012)

Massa menilai perintaan maaf Anas Urbaningrum yang mewakili Bhatoegana sama sekali tidak cukup untuk mengobati luka akibat penghinaan terhadap Gus Dur

"Jika jantan dan mau mengakui kekeliruannya seharusnya Bhatoegana yang langsung meminta maaf," teriak Zaini.

Dalam aksi tersebut massa menuntut agar Bhatoegana membuat surat terbuka yang intinya meminta maaf kepada keluarga besar NU, keluarga besar Gus Dur, dan Gusdurian. Surat itu harus dimuat di media massa nasional selama 3 hari berturut-turut.

Massa juga meminta agar ketua DPP PD memberikan sanksi tegas kepada Bhatoegana. Dan massa meminta dengan hormat kepada pengurus PBNU untuk mensomasi PD apabila tidak memberikan sanksi tegas kepada Bhatoegana. Selain itu, massa menyerukan kepada khalayak luas khsuusnya Gusdurian seJatim untuk menolak kedatangan Sutan ke Jatim.

"Boikot dan tolak Bhatoegana di Jatim," teriak para pendemo.

Dalam aksi itu, massa melakukan aksi perusakan bendera partai demokrat. Tiang bendera yang tertancap di pagar kantor DPD PD Jatim dipatahkan. Massa juga membakar poster yang bergambar Sutan Bhatoegana. Massa juga membawa bebek yang menyimbolkan bahwa mulut Bhatoegana seperti mulut bebek yang asal ucap saja tanpa berpikir.

Suku Anak Dalam Mulai Gunakan Alat Kontrasepsi

JAMBI - Warga tradisional Suku Anak Dalam (SAD) disebut juga Orang Rimba yang berdiam di Kabupaten Sarolangun, Jambi, mulai menyadari manfaat Keluarga Berencana (KB) serta mulai menggunakan alat kontrasepsi.

Menurut Kepala Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) Sarolangun Ramawi, mengatakan pihaknya secara intensif terus melakukan sosialisasi manfaat bagi peserta KB, termasuk untuk warga SAD.

Ia menjelaskan, sudah hampir separuh dari warga tradisional SAD yang mulai mengikuti program KB.

"Kebanyakan warga SAD lebih memililh KB suntik sebagai alat kontrasepsi," ujarnya.

Ramawi juga menuturkan, warga SAD tersebar dalam tiga kecamatan, yaitu Kecamatan Air Hitam, Kecamatan Limun dan Kecamtan Batang Asai.

Saat ini, secara perlahan-lahan mereka mulai menyadari manfaat yang diperoleh dari mengikuti program KB.

"Tantangannya saat mensosialisasikan program KB karena warga SAD agak sulit berbaur dan mereka hidup selalu berpindah‑pindah hutan alias nomaden," katanya lagi.

Tak Ada Lagi Penyanyi Malaysia Tenar di Indonesia Kecuali Tiga Ini


Tiga Penyanyi Fenomenal Malaysia yang pernah berjaya di Indonesia: Siti Nurhaliza, Amy Search dan Sheila Madjid.

JAKARTA - Ketika melihat Daftar 20 Lagu Terpopuler di Malaysia saat ini, sulit ditemukan salah satu lagu negeri itu yang benar-benar bergaung hingga ke Indonesia.

Tengok saja lagu "Aku yang Berdosa" lantunan Shahir, gaungnya tidak terdengar di Indonesia. Begitu juga dengan lagu yang berada di anak tangga terpopuler kedua, ketiga, keempat, kelima dan seterusnya.

Padahal sebagian penikmat musik Indonesia merindukan lantunan suara Melayu khas Malaysia yang pernah berjaya di Indonesia di era 1990-an. Sebut saja biduan Malaysia Sheila Madjid yang sangat terkenal di ranah musik Indonesia tahun 1990-an lewat lagu "Antara Anyer dan Jakarta."

Atau Siti Nurhaliza yang pernah booming karirnya lewat lagu-lagu hits seperti "Betapa Kucinta Padamu" atau "Cindai." Dan yang paling fantastis adalah rocker Amy Search yang 'mengguncang' bursa musik Indonesia tahun 1980-an lewat lagu superhits "Isabella.'

Sekarang, belum ada lagi penyanyi Malaysia yang benar-benar booming di Indonesia seperti ketiga penyanyi fenomenal itu. Kalaulah ada yang masih mengorbit di sini bukanlah penyanyi, tapi pemain sinetron.



Indonesia dan Malaysia Baru Kompak Kalau Urusan Hijab


Hijabers Community Aceh (HCA) saat mengikuti hijab class yang dipandu fashion desainer dari Jakarta, Fitri Aulia (lima dari kiri) di D Vinche Beans Cafe, Jalan T Umar, Banda Aceh.

JAKARTA  - Hubungan Indonesia dan Malaysia berkali-kali mengalami ketegangan. Mulai dari polah Malaysia yang main klaim Angklung, Blok Ambalat, Tari Bali, belum lagi kemelut masalah TKI, hingga bersitegang antara suporter sepakbola.

Namun, pemain film satu ini punya cara lain dalam meredam situasi tersebut. Yakni dengan cara kolaborasi trend busana muslim dan jilbab.

"Busana muslim di Indonesia banyak, lucu-lucu, harga murah, dan mudah didapatkan," kata Zaskia Adya Mecca, Rabu (28/11/2012), di Kemang, Jakarta.

Tak sedikit hijaber (pengguna hijab atau jilbab) Indonesia memakai busana muslim dari negeri sendiri yang menarik dan kreatif. Begitu pula dengan hijaber Malaysia. Menurut istri Hanung Bramantyo ini, hijaber kedua negara ini sering berkolaborasi.

"Hijaber mereka keren, bisa saling kolaborasi. Kami undang mereka ke sini untuk sharing dan saling menginspirasi. Siapa tahu bisa memersatukan Indonesia dan Malaysia," kata pemain film Ayat-Ayat Cinta dan Sang Pencerah

Karena semakin berkembangnya busana muslim, Zaskia pun merambah di industri fashion. Awal kemunculannya clothing line "Zaskia Mecca", koleksi pertama ludes dalam waktu dua minggu. Dan ia semakin serius membesarkan bisnis fashionnya.


Nama Mega, JK, dan Prabowo Masih Teratas Capres 2014

JAKARTA - Serangkaian survei nasional yang dilakukan sepanjang tahun 2012 menunjukkan belum ada tokoh mendapat dukungan paling kuat.

Mereka yang akan dipilih secara spontan (top of mind) dengan jumlah suara rata-rata di atas 10 persen.

Sebenarnya tokoh-tokoh tersebut sudah dikenal secara luas. Namun ada sejumlah tokoh yang sudah dikenal luas, mereka yang dikenal pemilih dengan skor di atas 60 persen.

"Masalahnya, terlalu sedikit pemilih mampu menentukan pilihan. Kalaupun memilih, mereka menjatuhkan pilihannya ke nama-nama lain, dan pilihan itu sangat menyebar," ujar Kuskrido Ambardi, Direktur Eksekutif Lemabaga Survei Indonesia (LSI) dalam surveinya "Menuju Pilpres 2014 yang Lebih Berkualitas", di Auditorium Manggala Wanabakti, Jakarta, Rabu (28/11/2012).

Berdasarkan survei LSI tersebut, minimnya tokoh terkenal mendapatkan perolehan suara diakibatkan pemilih belum mengetahui kualitas tokoh-tokoh tersebut.

Berikut adalah nama-nama tokoh yang sudah dikenal luas oleh pemilih:

1. Megawati Soekarnoputri, 94 persen
2. Jusuf Kalla, 88 persen
3. Prabowo Subianto, 78 persen
4. Wiranto, 72 persen
5. Aburizal Bakrie, 66 persen.

Namun dari nama-nama di atas, hanya sedikit yang bisa mendapatkan jumlah suara di atas 10 persen. Mereka adalah Prabowo, Megawati, Aburizal Bakrie, Jusuf Kalla, Surya Paloh.


Didi Berang Jane Shalimar Dituding Jadi Orang Ketiga

JAKARTA - Sosok Jane Shalimar dituding menjadi orang ketiga dari pernikahan Didi Mahardhika dan Garnetta Haruni. Tak terima dengan tudingan itu, Didi pun klarifikasi di jejaring sosial Twitternya.

Didi berkicau menjelaskan kabar mengenai Jane sebagai duri dari pernikahannya adalah salah besar. Ia pun mengaku sudah lama ingin bercerai dengan sang istri.

"Ternyata berita yg mencuat saya meninggalkan mantan istri saya karena ada pihak ke 3 tooh,.. Salah besar!" tulisnya, Rabu (28/11/2012).

Selain itu, Didi juga menambahkan niat perceraian dengan Garnetta sudah ada sebelum dirinya kenal dengan Jane. Jadi, baginya tak ada hubungannya antara perceraian dengan kisah cintanya dengan Jane.

"Saya niat gugat sebelum kenal Jane," tulisnya lagi.

Didi dan Jane sendiri memang terlihat 'rajin' men-klarifikasi segala kabar miring melalui akun Twitter mereka. Mereka bahkan sampai saat ini belum sepatah kata pun berbicara perihal pernikahan mereka secara langsung.

Selasa, 27 November 2012

Gadis ini Hamil 5 Bulan Diperkosa Anak Mandor


JEMBER - Seorang anak buruh kebun kopi berusia 14 tahun warga Bondowoso, diperkosa WN (19) warga Jember yang tak lain anak mandor perkebunan tempat ibu korban bekerja, hingga hamil 5 bulan.

Pemerkosaan dilakukan pelaku di gubuk perkebunan kopi tak jauh dari pemukiman rumah warga. Anak bungsu dari empat bersaudara ini diperkosa sebanyak 4 kali.

"Keponakan saya dipaksa dan diminta untuk tidak bilang pada siapa-siapa setelah WN memperkosanya," kata Nursatim, paman korban  Senin (25/11/2012).

Menurut keterangan keluarga yang datang ke Ruang Pelayanan Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Jember, selama ini korban setiap hari dititipkan di rumah mandor saat ibunya bekerja di kebun menjemur kopi.

"Dia itu dipaksa pelaku saat ditinggal ibunya bekerja, karena pelaku tahu jika setiap hari korban selalu dititipkan di rumah seorang seorang mandor yang anaknya ini memperkosanya," sesal Nursatim saat menunggu keponakannya menjalani pemeriksaan.

Sebelumnya, pihak keluarga berusaha menempuh cara secara kekeluargaan namun pelaku tetap mengelak memperkosa hingga akhirnya keluarga korban marah dan menempuh memilih jalur hukum untuk menyelesaikan masalah ini.

Pengantin baru turut dikhatankan


Jabbar (tiga, kiri) ceria dimandikan bersama perseta lain


BALING - Pengantin baru antara salah seorang dari 21 peserta Majlis Khatan sempena Program Jom Jelajah Kampung di Kampung Lubuk Legong di sini, baru-baru ini.

Jabbar Kamaruddin, 18, yang baru melangsungkan perkahwinannya dua bulan lalu merupakan masyarakat Orang Asli Kensiu.

Dia yang hanya bekerja kampung itu merupakan peserta tunggal yang sudah berkahwin berbanding peserta lain yang berumur antara lapan sehingga 10 tahun.

Katanya, keputusannya untuk berkhatan adalah dari dirinya sendiri bukannya dipaksa oleh keluarga mahupun orang lain.

“Hati saya terdetik untuk berkhatan sama seperti rakan sebaya. Semua mereka berkhatan. Jadi, mengapa saya tidak tidak. Lagipun, berkhatan ini juga bertujuan untuk membersihkan diri,” katanya.

Jabbar yang tinggal di Kampung Lubok Legong itu berkahwin dengan pasangannya, Mahzun Husniah, 16, yang berasal dari Desa Permai Tasik Banding, Perak.

Menurutnya,  dia tidak malu diraikan termasuk dimandikan bersama kanak-kanak lain sempena majlis khatan itu.

“Menjadi perkara biasa setiap peserta khatan dimandikan bersama. Tiada apa yang dimalukan. Lagipun, saya gembira kerana diraikan termasuk diarak dengan paluan kompang.

“Sekurang-kurangnya, saya dapat merasai nikmat majlis berkhatan walaupun jauh lebih berumur dari peserta lain,” katanya.

Katanya, rakan-rakan termasuk ahli keluarganya turut memberikan sokongan kepadanya agar berkhatan pada tahun ini.

Permit buru buaya di Sarawak




KUCHING - Jabatan Hutan Sarawak bersedia mengeluarkan permit memburu dan menangkap buaya yang digelar Bujang Pasir selepas ia kembali mengganas dengan menyerang mangsa keduanya dalam tempoh tiga bulan di Pantai Pasir Panjang, Santubong dekat sini pada petang Ahad lalu.

Pegawai Hutan Sarawak, Asan Odou berkata, permit itu hanya diluluskan jika terdapat permohonan daripada penduduk setempat menerusi Pejabat Daerah Kuching untuk memburu dan menangkap reptilia tersebut.

Menurutnya, permit itu akan diluluskan dalam tempoh 24 jam sekiranya ada keperluan mendesak atas kepentingan keselamatan awam.

"Mengikut Ordinan Perlindungan Hidupan Liar 1998 Sarawak, jabatan hanya mengeluarkan permit untuk tempoh dua minggu sahaja bagi menangkap serta membunuh buaya.

"Namun, jika ada keperluan kami boleh melanjutkan tempoh permit itu," ujarnya ketika dihubungi semalam.

Asan menambah, operasi tersebut mesti dilaksanakan oleh polis dengan kerjasama mana-mana pihak berkaitan di samping perlu diawasi wakil Jabatan Hutan dan Perbadanan Perhutanan Sarawak (SFC).

SURYANI kini di bawah pengawasan polis

SUNGAI PETANI - Sehari selepas akhbar melaporkan mengenai seorang pembantu rumah Indonesia mendakwa didera majikan berketurunan Cina, polis berjaya menyelesaikan kes itu berikutan tertangkapnya dua beranak di Taman Patani Indah di sini kelmarin.

Susulan tangkapan itu, dua beranak berusia 61 dan 29 tahun yang merupakan majikan mangsa direman selama tiga hari bagi membantu siasatan mengikut Seksyen 324 Kanun Keseksaan iaitu mendatangkan cedera. Sabit kesalahan, mereka boleh dihukum penjara tiga tahun atau denda atau sebat.

Ketua Polis Daerah Kuala Muda, Asisten Komisioner Khalil Arifin berkata, pihaknya telah menjalankan siasatan sebaik menerima maklumat pada pukul 11.30 pagi kelmarin.

Katanya, dua beranak itu diberkas di rumahnya pada pukul 7.30 malam.

"Siasatan awal mendapati mangsa telah dipukul dengan batang mop di badan dan muka. Mangsa telah bekerja dengan suspek sejak April lalu dan kerap dipukul sejak dua minggu kebelakangan ini.

"Ekoran itu, dia mengalami kecederaan dan lebam pada muka dan mata kiri selain sakit dada serta punggung," katanya pada sidang akhbar di sini semalam.

Semalam Media melaporkan, amah yang dikenali sebagai Suryani, 24, dari Jakarta, Indonesia cedera teruk di muka dan badan selepas mendakwa didera oleh majikannya sejak beberapa minggu lalu.

Selain itu, dia juga mendakwa dikerah untuk bekerja seawal pukul 5 pagi hingga lewat malam setiap hari dan sering dimaki hamun.

Suryani kemudian melarikan diri pada pukul 12 tengah hari Ahad lalu sebelum diselamatkan seorang wanita di Taman Sejahtera yang terletak berhampiran rumah majikan mangsa.

Penyanyi Jamal Abdilah turut berniaga di pwtc

Jamal di gerai jualan sempena Perhimpunan Agung Umno


KUALA LUMPUR - Selebriti tempatan turut memeriahkan gerai jualan sempena Perhimpunan Agung Umno Ke-66.

Jamal Abdillah yang juga Ahli Umno Bahagian Bukit Bintang berkata, penyertaan kali kedua itu sebagai tanda sokongan terhadap perjuangan Umno selama ini.

Menurutnya, ini juga adalah peluang baginya untuk bertemu peminatnya.

"Saya seronok kerana selain dapat menjual pelbagai barangan cenderahati, saya turut mempromosikan konsert saya pada Disember ini. Inilah cara saya nak bertemu dengan peminat," katanya.

Pemenang anugerah PersembahanVokal Terbaik Dalam Lagu Anugerah Industri Muzik Ke-19 akan berada di gerainya sepanjang lima hari bermula jam 2 petang hingga 8 malam.

Sementara itu, Khairul Noormaaidah Zali atau lebih popular dengan panggilan Aida turut membuka gerai tudung.

Pemenang program Gadis Melayu ini mempromosi tudung eksklusifnya iaitu bawal dengan corak berus.

"Saya baru sahaja menceburi bidang  perniagaan sekitar lima bulan lalu menerusi laman sosial. Dapat membuka gerai di sini, adalah pencetus semangat untuk saya melebarkan kerjaya sebagai usahawan pula," katanya.

Katanya, pelbagai jenis tudung dapat diperolehi di kedainya dengan tawaran harga berpatutan.

Isnin, 26 November 2012

Gerayangi Istri Orang, Kades Digerebek Warga



KEFAMENANU  - Kepala Desa (Kades) Maurisu Selatan, Kecamatan Bikomi Selatan, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur berinisial LS tertangkap basah oleh warganya saat akan berbuat tak senonoh terhadap seorang ibu rumah tangga berinisial AS, Rabu (21/11/2012) malam sekitar pukul 20.00 Wita.

Pada saat kejadian, istri sang kades sedang berada di Kefamenanu, sementara suami AS saat ini bekerja di Malaysia sebagai tenaga kerja Indonesia (TKI). Sejumlah warga desa yang enggan namanya diberitakan, Sabtu (24/11/2012), mengatakan peristiwa tersebut bermula saat sang kades menyambangi AS di rumahnya.

Mereka berdua kemudian bercengkrama hingga jauh malam. Saat Kades hendak pulang, AS memintanya untuk makan. Usai makan, AS masuk ke kamar dan berganti pakaian. Kades pun menyusulnya masuk ke kamar. Mendapat perlakuan tak senonoh, AS langsung berteriak.

Mendengar teriakan AS, warga desa kemudian keluar dan menggerebek sang Kades, dan langsung melaporkannya ke Polsek Miomafo Timur.

Kepala Polsek Miomafi Timur Iptu Donny Akbar mengatakan saat ini polisi masih melakukan pemeriksaan secara intensif kepada Kades dan AS. "Kita masih periksa pelapor atas nama AS dan Kades Maurisu Selatan dan sejumlah saksi termasuk saksi anak AS," ujar Donny singkat.

SBY: Tidak ada perpecahan kabinet

BOGOR - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono membantah adanya perpecahan kabinet jelang akhir masa pemerintahannya.

"Itu dalam koordinasi di kabinet tak ada masalah, kabinet jalan semestinya," ujar Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha, di Istana Bogor, Jawa Barat, tadi malam.

Terlebih dengan laporan Sekertaris Kabinet Dipo Alam ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap tiga kementerian yang disebut-sebut adalah Kementerian Perdagangan era Mari Elka Pangestu, Kementerian Pertahanan, dan Kementerian Pertanian.

Julian menegaskan, tindakan Dipo dilakukan tanpa perintah presiden, sehingga tidak benar jika laporan Dipo didasari oleh konflik kepentingan Yudhoyono dengan tiga menteri tersebut. "Tak ada kaitan dengan kinerja kabinet," kata Julian.

Begitu juga dengan Dipo, lanjut Julian, tidak memiliki konflik kepentingan yang sama. "Terbukti ada sesuatu penyimpangan, maka akan diproses lebih lanjut. Tak ada subjektivitas oleh Pak Dipo Alam, lebih kepada bagaimana verifikasi. Menteri-menteri sadari ini tak subjektif, tak akan ada perpecahan," imbuhnya.

Sebelumnya, laporan Sekretaris Kabinet (Seskab) Dipo Alam terhadap tiga kementerian Kabinet Indonesia Bersatu II dinilai mengakibatkan perpecahan kabinet.

"Perpecahan yang mungkin saja terjadi, bisa juga terjadi, tetapi apa yang dilakukan Dipo adalah kewajiban warga negara yang melihat penyelewengan hukum," ujar Anggota Watimpres bidang Hukum Albert Hasibuan, di kantor Watimpres, Jl. Veteran III, Jakarta.

Namun Albert meyakini, perpecahan kabinet yang terjadi tidak disebabkan oleh Dipo. "Perpecahan di kabinet bukan akibat tindakan Dipo."

Albert malah memuji tindakan pejabat setingkat menteri seperti Dipo melaporkan kementerian, dan mendorong menteri lain untuk mengikuti langkah Dipo. "Karena tindakan Dipo ini saya puji, kalau diikuti pejabat lain akan membersihkan aparat birokrasi," kata Albert.

"Saya menganggap bahwa tindakan sekretaris kabinet Dipo Alam, yang melaporkan langsung ke KPK suatu tindakan penyelewengan dan pelanggaran hukum dari beberapa pejabat kementerian, adalah tepat. Saya harapkan adanya pejabat-pejabat lain yang mengikuti tindakan sekretaris kabinet itu," tambahnya.

Rusuh di Kutai Barat, Pengungsi Masih Bertahan di Markas TNI-Polri



Situasi Kutai Barat, Minggu (25/11) kemarin

SAMARINDA - Pengungsi akibat kerusuhan di Kabupaten Kutai Barat, Kalimantan Timur, sebagian masih bertahan di markas Polres Kutai Barat dan Kodim 0912 Kutai Barat. Polisi menjamin ketersedian pasokan sembako para pengungsi.

Sejak terjadi keributan yang memicu konflik, Jumat (23/11/2012) lalu, tercatat 860 orang pengungsi mendatangi markas Polsek Barong Tongkok dan markas Kodim 0912 Kutai Barat untuk meminta perlindungan.

"Sekitar 860 orang yang mengungsi ke Polres dan Kodim sejak hari Jumat itu. Pengungsi dipusatkan di Polres," kata Kabid Humas Polda Kaltim Kombes Pol Antonius Wisnu Sutirta, saat dihubungi Senin (26/11/2012).

Namun menyusul situasi keamanan yang sudah mulai kembali kondusif, sebagian pengungsi sudah pulang. Saat ini tinggal beberapa pengungsi yang bertahan di Polres Kutai Barat.

"Yang sudah pulang, masih dalam pengawalan polisi. Juga terus untuk mengawal aktivitas ekonomi masyarakat seperti toko-toko yang sebelumnya sempat tidak beraktivitas," tambahnya.

Wisnu juga memastikan, tetap menjaga pasokan kebutuhan sembako bagi para pengungsi yang masih berada di markas Polres Kutai Barat.

Dihubungi terpisah, Syarifuddin, salah seorang pegawai di lingkungan Pemkab Kutai Barat, membenarkan aktivitas perekonomian di Kutai Barat, khususnya di Melak dan Barong Tongkok, mulai kembali normal.

"Kegiatan normal Mas. Tapi beberapa sekolah dan kantor instansi masih belum begit normal. Banyak yang masih belum masuk kerja dan masuk belajar di sekolah," sebut Syarif.

Situasi mencekam di Barong Tongkok, Kutai Barat, Kalimantan Timur, terjadi sejak Jumat (23/11/2012). Diduga, pemicunya adalah pengeroyokan terhadap salah seorang warga yang mengisi premium di APMS (Agen Premium dan Minyak Solar) Simpang Raya. Kejadian memanas setelah toko sembako dibakar, ratusan warga mengungsi, dan 800 polisi bersiaga serta pasar tradisional ludes dilalap api, Minggu (25/11/2012) dinihari kemarin.

Stok BBM Bersubsidi Cuma Cukup Sampai 22 Desember 2012

JAKARTA - Persediaan bahan bakar minyak (BBM) subsidi yang dimiliki pemerintah, dikabarkan semakin menipis.

Jika Pertamina tidak pintar-pintar mensiasatinya, persediaan BBM subsidi diprediksi hanya tersisa sampai 22 Desember 2012.

"Sebenarnya stok BBM subsidi 40 juta kiloliter, lalu oleh DPR dinaikkan menjadi 44,04 juta kiloliter. Namun, Pertamina pernah melaporkan ke BPH Migas, kelihatannya tidak akan sampai 31 Desember 2012, tapi hanya akan berakhir di 22 Desember 2012," kata Wakil Menteri (Wamen) Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rudi Rubiandini di Kantor KPK, Jakarta, Senin (26/11/2012).

"Bisa dibayangkan kalau delapan hari tanpa BBM bersubsidi, tanpa premium, hanya menggunakan Pertamax?" imbuhnya.

Karena khawatir tidak akan mencukupi hingga akhir tahun, menurut Rudi, Pertamina harus mencicil pasokan BBM ke SPBU.

"Karena itu, ada upaya dari Pertamina dan BPH Migas untuk dicicil sedikit-sedikit. Kadang-kadang dua jam dalam satu hari, atau tiga jam dalam sehari, BBM bersubsidinya ditahan. Ini untuk mencoba agar orang masuk menggunakan BBM non subisidi," papar Rudi.

Artinya, yang bersubsidi akan dikurangi. Sebaliknya, BBM non subsidi lah yang harus diperbanyak pasokannya ke SPBU.

"Dengan begitu, keberadaan energi tetap ada. Keberadaan bensin tetap ada, cuma keberadaan subsidinya yang ditahan dalam waktu tertentu, dalam beberapa jam saja. Dengan begitu, kita bisa menikmati sampai 31 Desember 2012," tuturnya.

Syahrini Pingin Nikah Awal Tahun 2013

JAKARTA - Menjelang akhir tahun ini, Syahrini mengalami banyak kejadian yang membuatnya merenung. Pertama, ia didahului sang adik menikah. Kedua, hubungannya dengan Bubu kandas. Selain merenung, ia pun mencari kesibukan.

"Dalam kesendirian malah kreativitas menumpuk semua di kepala, mulai nulis-nulis lirik walaupun nggak seperti penulis lagu lainnya tapi learning by doing," ujarnya saat ditemui di RCTI, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Senin (26/11/2012).

Masalah jodoh, mantan pasangan duet Anang Hermansyah itu berharap bisa mendapatkannya di awal tahun baru nanti.

"Mudah-mudahan mengawali awal tahun siapa tahu dapat jodoh langsung nikah. Kalau nama ridha Allah sudah bereslah. Di bawa ke rumah oke ya langsung," katanya seraya tersenyum.

Syahrini menuturkan, dirinya sama sekali tidak memiliki target dalam menikah. Ia hanya menunggu saja kapan waktu yang tepat.

Ahad, 25 November 2012

Saat Haid, Purek III Paksa Istri Bersetubuh

MEDAN - Kasus perselingkuhan Pembantu Rektor III UISU, Drs Husni Hasan Msi menguak kisah pribadi pria yang telah 3 kali menikah itu. Lelaki berusia 60 tahun itu dituding maniak, dan memaksa istrinya melayani nafsu seksnya meski sedang haid.

Informasi itu dilontarkan seorang wanita rekan Cut Marliana (45) saat melaporkan perselingkuhan Husni ke Kantor LBH Asosiasi Perempuan Indonesia untuk Keadilan (APIK), Kamis (22/11) pukul 11.00 wib.

“Memang maniak seks bapak itu, bang,” celoteh wanita yang terus memangku seorang anak perempuan saat menemani Cut melapor ke LBH APIK, MEDAN.

Wanita yang datang bersama Cut dengan mengendarai sepeda motor itu malah menuturkan, kalau Husni tetap mengintimi Cut saat datang bulan.

“Ngeri kali bapak itu. Kalau berhubungan, setiap hari. Biar pun halangan diapainnya juga pakai kondom,” terang wanita bertubuh tambun itu.

Namun oleh Cut yang dihubungi  membantah keterangan rekannya yang menyebut Husni tetap mengintiminya meski tengah haid. “Nggak ada itu, nggak ada,” ucapnya via telepon, Kamis (22/11) sore.

Di tempat terpisah, Ketua LBH APIK Cut Bietty saat dikonfirmasi via seluler, Kamis (22/11) malam menyebut kalau perlakuan Husni yang mengintimi istrinya saat haid adalah sebuah pelanggaran yang disebut kekerasan seksual. Sebab menurutnya, jika wanita datang haid diajak berhubungan intim akan menyebabkan kerusakan pada kelamin si perempuan. Jika benar hal itu terjadi, maka hukuman terhadap Husni akan semakin berat.

Aziz Satar rujuk Hashimah Delan


Aziz Satar dan Hashimah Delan

KUALA LUMPUR – Selepas sembilan bulan bercerai, seniman veteran dan pelawak tidak asing lagi, Datuk Aziz Satar mengesahkan beliau akan rujuk kembali dengan bekas isterinya, Hashimah Delan dalam masa terdekat.

Seniman kelahiran Surabaya, Indonesia yang berusia 87 tahun itu menegaskan, beliau dan bekas isteri bersetuju berbuat demikian setelah masing-masing memperoleh kembali persefahaman.

Sehubungan itu beliau meminta semua pihak tidak membesar-besarkan isu tersebut kerana perselisihan antara suami dan isteri merupakan asam garam rumah tangga.

“Perkara ini tidak perlu lagi diperbesarkan kerana semuanya sudah selesai. Perselisihan kecil yang berlaku itu adalah lumrah dalam kehidupan rumah tangga dan semua orang melaluinya.

“Semuanya telah selesai dengan baik, kami bersepakat untuk merujuk semula perkara ini secara sah di mahkamah dalam masa satu atau dua hari lagi,” katanya semalam.


Boleh kahwin muda jika bersedia

Pasangan muda, Nur Fazira Saad, 12, dan Mohd. Fahmi Mohd. Alias, 18, dari Kulim, Kedah bernikah pada 17 November lalu


KUALA LUMPUR – Perkahwinan pada usia terlalu muda tidak menjadi masalah sekiranya sesebuah pasangan itu sudah bersiap sedia daripada segi fizikal dan mental untuk menempuh alam perkahwinan.

Perunding motivasi, Datuk Zawawi Yusof berkata, Islam menghalalkan perkahwinan asalkan ia memenuhi syarat walaupun pada usia yang muda.

“Jika pasangan pengantin sudah cukup umur untuk berkahwin dan faham mengenai tanggungjawab yang mereka perlu galas, maka ia dibenarkan.

“Kita juga perlu memahami keadaan sekarang sudah berubah dengan remaja zaman ini lebih cepat matang selepas mendapat banyak pendedahan yang membantu mereka berfikir,” katanya ketika dihubungi semalam.

Zawawi diminta mengulas langkah satu pasangan muda, Nur Fazira Saad, 12, dan Mohd. Fahmi Mohd. Alias, 18, dari Kulim, Kedah bernikah pada 17 November lalu dan mengadakan kenduri perkahwinannya mereka kelmarin.

Bagi seorang lagi pakar motivasi, Prof. Madya Md. Izzudin Ali, perkahwinan pada usia muda mungkin jalan penyelesaian terakhir dan terbaik untuk mencegah remaja daripada terjerumus dengan masalah sosial seperti seks bebas dan bersekedudukan.

“Sekiranya tidak ada jalan lain yang mampu dilakukan, maka tidak ada masalah untuk berkahwin pada usia muda,” katanya.

Wanita parah diserang beruk


Tarmizi menunjukkan luka Mahana yang menerima empat jahitan di bibir dan bengkak seluruh muka.

KUALA TERENGGANU - Angkara seekor ibu beruk yang berang kerana menyangka seorang wanita cuba merempuhnya dengan motosikal, haiwan berkenaan naik angin dengan menyerang mangsa sehingga menyebabkan wanita itu cedera di muka selepas motosikalnya terbabas ketika cuba mengelak terkaman beruk berkenaan.

Dalam kejadian jam 12 tengah hari semalam, Mahana Latif, 27, dalam perjalanan dari rumahnya di Kampung Sungai Ikan, di sini, ke Kampung Gemuroh, untuk membeli kad tambah nilai telefon bimbitnya.

Namun lima minit selepas keluar dari rumahnya, muncul beruk sambil menggendong anaknya melintas jalan secara tiba-tiba sebelum menerkamnya menyebabkan motosikal ditunggang mangsa terbabas sebelum terjunam ke longkang sedalam dua meter.

Ketika ditemui di Hospital Sultanah Nur Zahirah (HSNZ) di sini, semalam, Mahana berkata, dia menerima empat jahitan di bibir dan lebam di muka akibat tersembam di dalam longkang berkenaan.

Suri rumah itu berkata, dia tidak mengingati sepenuhnya kejadian itu kerana pengsan ketika terjatuh ke dalam longkang sebelum dibantu penduduk yang kebetulan melalui di jalan berkenaan.

'Hak Karpal jika mahu saman MPKB'

Takiyuddin Hassan menunjukkan surat permohonan mendapatkan lesen perniagaan kedai gunting rambut dan buku undang-undang,

KOTA BHARU - Kerajaan Pas Kelantan tetap bertegas melaksanakan perundangan Islam kepada orang bukan Islam meskipun mendapat tentangan daripada Pengerusi DAP Karpal Singh.

Pengerusi Jawatankuasa Perumahan, Pelancongan, Kebudayaan dan Kesenian Kelantan, Datuk Takiyuddin Hassan berkata, kerajaan negeri sedia menerima risiko untuk disaman oleh bukan Islam kerana setiap dasar yang dibuat kerajaan negeri selari dengan peruntukan Perlembagaan.

"Saya tak nak komen kenyataan Karpal. Pertamanya sebab saya tak dengar secara direct (langsung), keduanya,  kalau Karpal tengok akta ini, dia akan setuju dengan sayalah. Dia pun peguam.

"Itu hak dia nak saman Majlis Perbandaran Kota Baharu (MPKB), tapi baca undang-undang itu elok-elok sikit... nanti kita (Karpal) pula yang kena bayar kos. Kita bukan pandai-pandai begitu sahaja masa nak buat undang-undang atau akta," katanya pada sidang media di Bilik Mesyuarat MPKB di sini, hari ini.

Akhbar hari ini melaporkan Karpal Singh menggesa Kerajaan Pas Kelantan supaya menjelaskan perkara sebenar mengenai tindakan perundangan Islam yang dikenakan ke atas orang bukan Islam di negeri itu.

Karpal berkata, orang bukan Islam Kelantan yang dikenakan tindakan saman berdasarkan undang-undang Islam, boleh mencabar saman terbabit di mahkamah.

Pengerusi DAP itu berkata demikian sebagai mengulas mengenai keluhan seorang pengurus kedai gunting rambut di Kota Bharu, Ong Lee Ting, yang mendakwa beliau disaman 11 kali oleh pihak berkuasa tempatan kerana pekerja wanita bukan Islam di premisnya menggunting rambut pelanggan lelaki bukan Islam sejak 2010.

Akibatnya, dia didenda antara RM200 hingga RM350 dan mendakwa ramai lagi pemilik kedai gunting turut menghadapi perkara sama.

Takiyuddin bagaimanapun menjelaskan bahawa kerajaan negeri melaksanakan dasar itu sebagai langkah menjaga maruah wanita, sama ada Islam atau bukan Islam daripada mengalami gangguan seksual dan terjebak dalam kancah pelacuran.

3 Tahun Lamanya, Siswa SMP Setubuhi Siswi SMA



MOJOKERTO - Kasus pencabulan siswi SMA PHC (15) yang dilakukan IP siswa SMP, kini disidangkan di Pengadilan Mojokerto. Kasus ini mencuat setelah orang tua PHC melaporkan IP telah menodai putrinya.

IP yang masih duduk di kelas 9 SMP di Pungging ini, dituduh menodai PHC, siswi kelas 10 SMA. Dari pengakuan IP dihadapan polisi, ternyata kedua remaja  di bawah umur ini sudah menjalin hubungan selama tiga tahun. Mereka melakukan hubungan suami istri karena terpengaruh usai melihat film porno.

IP ditangkap polisi, IP mengakui  dirinya telah puluhan  kali menggauli PHC. Aksi itu dilakukan sejak tiga tahun lalu, saat tersangka duduk di kelas I SMP dan PHC duduk di kelas II SMP.

Pengakuan IP, mereka melakukan hubungan badan layaknya suami istri sejak tahun pertama mereka pacaran. Diakui IP, saat itu dia duduk di kelas 1 SMP, sedang PHC kelas 2 SMP.

"PHC tak pernah menolak, bahkan kadang PHC sendiri yang meminta," aku IP kepada penyidik.

Polisi menjerat IP dengan Pasal 81 UU RI Nomor 23 Tahun 2001 Pasal 333 Ayat I2 KUHP dengan ancaman 15 tahun penjara.

"Bisa Kiamat Indonesia jika Presidennya Aburizal Bakrie"


Aburizal Bakrie


JAKARTA - Pengamat politik Faisal Basri menilai wacana Hak Menyatakan Pendapat (HMP) oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terkait skandal bailout Rp6,7 triliun Bank Century tidak menjadi jaminan bakal menuntaskan kasus yang menyeret Wakil Presiden Boediono tersebut.

"Hak Menyatakan Pendapat silakan. Tapi hasilnya seperti apa, pasti ujung-ujungnya bakal ramai, yang ada orang malah jadi curiga," kata mantan Calon Gubernur DKI Jakarta dari jalur independen itu di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Minggu (25/11/2012).

Faisal justru mencurigai ada ada motif pemakzulan Boediono di balik bergulirnya Hak Menyatakan Pendapat tersebut. Menurut dia, hak itu tidak menjadi jaminan kasus Bank Century bisa dituntaskan. "Itu untuk impeachment. (Lebih baik) serahkan saja ke KPK. Proses politik sudah selesai," terangnya.

Lewat Hak Menyatakan Pendapat, lanjut Faisal, tidak ada yang diuntungkan kecuali hanya segelintir elit Senayan. Partai Golongan Karya dinilai sebagai partai yang paling diuntungkan dari penggunaan hak tersebut. "Itu kesempatan mereka. Mau Aburizal Bakrie presidennya? Bisa kiamat Indonesia," kata Faisal.

Konvoi Pendekar Silat di Madiun Bentrok dengan Warga


Mobil Baracuda mengawal konvoi

Madiun - Peringatan Suran Agung yang digelar sebuah perguruan pencak silat di Madiun diwarnai bentrokan antara pendekar silat dengan pemuda kampung. Bentrokan terjadi di sejumlah titik di jalan raya Madiun menuju Ponorogo.

Bentrokan paling parah terjadi di Desa Purworejo, Kecamatan Geger Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

"Tidak tahu siapa yang memulai, tiba-tiba konvoi ribuan pendekar berhenti di depan rumah saya dan terlibat perang batu dengan pemuda kampung sini. Karena takut terkena lemparan batu, saya dan saudara perempuan bersembunyi di bawah kolong tempat tidur," ujar Titik Apriani (43), seorang warga Desa Purworejo  (25/11/2012).

Karena berada di tengah medan perang batu, rumah milik Titik Apriani hancur. Sebagian besar atapnya hancur karena terkena lemparan batu dari kedua belah massa yang bertikai.

"Bentrokan terjadi sekitar 15 menit, namun rumah saya ikut hancur baik terkena lemparan dari konvoi pendekar maupun pemuda kampung. Apes Mas, kita warga yang tak tahu apa-apa jadi korban bentrokan," terang Titik Apriani menambahkan.

Pengamatan di lapangan, selain rumah Titik Apriani, lima rumah warga lainnya juga rusak akibat bentrok yang terjadi di depan Kantor Kecamatan Geger tersebut.

Selain di Kabupaten Madiun, konvoi ribuan pesilat Setia Hati Winongo yang hendak pulang ke Ponorogo juga dilempari batu saat melintas di Kelurahan Demangan, Kecamatan Taman, Kota Madiun. Lemparan batu dari orang tak bertanggungjawab membuat tiga pesilat mengalami luka.

Untuk mencegah bentrokan antar dua massa perguruan silat selama Suran Agung, Polres Madiun mengerahkan sekitar 1.675 personel polisi.

"Kita telah memaksimalkan personel pada titik rawan bentrokan. 5 titik di Jalur Madiun-Ponorogo, 2 titik di jalur Madiun-Magetan serta 2 titik di Jalur Madiun-Nganjuk," kata Kapolres Madiun AKBP Yusuf.

Longsor di Tasikmalaya Renggut Empat Jiwa





Longsor terjadi di tebing tepi sungai setinggi 30 meter.

TASIKMALAYA - Longsor kembali terjadi di Kampung Cipalasari, Desa Taraju, Kecamatan Taraju, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Minggu 25 November 2012, sekitar pukul 16.30. Longsor menimbun lima orang yang sedang mandi di Sungai Cipalasari.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, longsor terjadi di tebing tepi sungai setinggi 30 meter. "Tiba-tiba terjadi longsor dan menimbun korban," katanya.

Saat terjadi longsor kondisi cuaca tidak sedang hujan. Hujan terjadi sehari sebelumnya sejak Sabtu sore hingga Minggu pagi. "Hujan telah menyebabkan tanah jenuh dengan air."

Dari 5 orang yang tertimbun tanah longsor, empat di antaranya sudah dapat dievakuasi dalam kondisi meninggal. Empat warga tersebut adalah Nur (20), Intan (14), Wulan (22), dan Pipit (5). Satu orang lagi belum bisa dievakuasi, yaitu Ulung (18).

Evakuasi akan dilanjutkan Senin pagi karena kondisi sudah gelap. Empat korban sudah dibawa ke Puskesmas untuk diidentifikasi.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah bersama masyarakat dari tiga desa, yaitu Desa Pageralam, Laksasari, dan Taraju dibantu dengan aparat TNI, Polri, serta SAR melakukan evakuasi. Pendataan kerugian masih dilakukan.

Ulama Jawa Barat Tuntut Sutan Bhatoegana Minta Maaf

Kyai Maman Immanulhaq

JAKARTA--Pernyataan salah seorang petinggi Partai Demokrat Sutan Bhatoegana bahwa, pemerintahan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dilengserkan karena terlibat skandal korupsi menuai reaksi keras para tokoh Ulama NU.

Tuduhan tidak berdasar Sutan dilemparkan saat Dialog Kenegaraan DPD RI bertema “Pembubaran BP Migas untuk Kemakmuran Rakyat?” digelar di lobi Gedung Dewan Perwakilan Daerah, Senayan, Jakarta (21/11/2012) lalu.

Ketua LDNU Jabar, KH Maman Imanulhaq menerima keberataan sekitar 50 ulama Jawa Barat atas tuduhan. Mereka meminta Sutan untuk minta maaf dan mengklarifikasi pernyataannya itu.

Usai memberikan Tausiah di Pesantren Al-Jarnuziyah Tasikmalaya (24\11) , Kyai Maman yang didampingi Ajengan Didi (Tasik), Kyai Zaenal (Majalengka), Ustad Watih Maulana (Subang), Ustad Husni Mubarok (Cianjur) dari para ulama se Jabar mengatakan para ulama protes pernyataan Sutan Bathoegana.

"Tuduhan Bhatoegana itu sangat menyakiti warga NU. Gus Dur memang kalah secara politik, tapi tidak pernah terbukti bersalah secara hukum. Gus Dur tak terlibat kasus Buloggate maupun Bruneigate," kata Kyai Maman dalam rillisnya, Minggu (25/11/2012)

Para Ulama meminta Sutan Bathoegana mengunci mulutnya dan menghentikan pernyataan-pernyatan kontraproduktif. Bukan hanya ke Sutan, kata Kyai Maman, saatnya para tokoh menjaga negara dan bangsa dengan memberi keteladanan.

Sabtu, 24 November 2012

Gadis 14 tahun akui jaja tubuh di Bandung


BANDUNG — Masih ingatkah Anda dengan sebuah lagu berjudul "Si Kupu-Kupu Malam" yang dipopulerkan oleh penyanyi legendaris Titiek Puspa? Lagu itu menceritakan bagaimana kisah seorang pekerja seks komersial (PSK) yang mempertaruhkan hidupnya demi menyambung nyawa.

Para "kupu-kupu malam" itu melakukannya dengan senyum meski sebenarnya hatinya menangis. Syair itu secara nyata dialami Yesy (14),  gadis asal dari Cicalengka, Kabupaten Bandung. Wanita yang masih terbilang belia ini nekat menjual kegadisannya di kawasan prostitusi Bandung di Jalan Saritem.

Yesy yang ditemui beberapa waktu lalu mengaku terpaksa bekerja di dunia itu karena tuntutan ekonomi dan latar belakang keluarganya yang berantakan. Dia mengaku sudah ditinggalkan ibu kandungnya sejak berusia dua tahun. Ayahnya yang sedang sakit keras menjadi menjadi faktor pendukung mengokohkan niatnya untuk bekerja.

"Intinya saya broken home. Sampai sekarang, saya tidak tahu yang mana ibu saya, stres dengan semua masalah yang ada. Ayah saya juga sekarang lagi sakit keras," keluh Yesy saat makan siang di salah satu warung tegal di Jalan Saritem, Kelurahan Kebon Jeruk, Kecamatan Andir, Bandung, Jawa Barat.

Sebagai anak semata wayang, mau tidak mau Yesy harus bisa menghasilkan uang untuk membiayai pengobatan ayahnya. Selebihnya untuk isi perut dan keperluan hidupnya. "Yang penting uang, zaman sekarang susah kalau enggak pake uang, mau ngapain juga lancar kalau dengan uang," ungkapnya.

Ayah dari gadis belia yang seharusnya masih duduk di bangku SLTP itu tidak tahu pekerjaan yang digeluti sang anak. Laki-laki itu hanya tahu anak gadisnya bekerja dan mencari uang di Kota Bandung. "Ya enggaklah, ayah saya tidak tahu kerjaan saya kayak gini, gila aja kalau ayah saya tahu," jawabnya.

Pemancing warga emas dibelai gadis GRO

Premis karaoke dangdut yang dipercayai turut menyediakan khidmat GRO.
 
KUALA LUMPUR - Bagi mendapat lesen keluar rumah daripada isteri, mereka memberi alasan pergi mengail di sebuah kolam pancing di Lembah Klang.

Bagaimanapun, pada masa sama segelintir warga emas terbabit sebenarnya menyelam sambil minum air apabila turut menikmati belaian pelayan pelanggan (GRO) di pusat karaoke dangdut bersebelahan kolam berkenaan.

Lebih mengejutkan, dalam tinjauan wartawan mendapati GRO yang kebanyakannya dalam lingkungan usia 30-an hingga 50-an itu turut boleh dibawa hingga ke bilik tidur berdasarkan rundingan kedua-dua pihak.

Bagaimanapun, GRO dangdut berkenaan hanya akan disediakan pada hari tertentu dipercayai bagi mengelak aktiviti tidak bermoral itu dihidu pihak berkuasa.

Berbanding kebanyakan pusat hiburan lain yang menawarkan wanita bergetah, premis yang beroperasi seawal jam 5 petang sehingga awal pagi ini pula menampilkan beberapa kelainan dengan kehadiran pelayan pelanggan wanita tempatan yang ada antaranya layak digelar nenek.

Ramai artis Malaysia bunting pelamin

KUALA LUMPUR - Sindrom bunting pelamin sudah menjadi lumrah. Sepintas lalu, menyebutnya sahaja, mungkin ada yang tidak mampu membendung senyum.

Bunting pelamin membawa maksud wanita hamil kurang sebulan menempuh gerbang perkahwinan. Ia bukan perkara luar biasa tetapi masih menjadi topik hangat apatah lagi jika berlaku dalam kalangan artis.

Lebih hangat lagi jika berita kehamilan itu disertakan dengan pengakuan, petua-petua serta sisipan objek ujian kehamilan yang kini semakin menjadi ikutan.

Berita gembira perlu dikongsikan dengan seluruh dunia, namun, mulut tempayan boleh ditutup, mulut manusia tetap ternganga. Pengakuan kehamilan segera juga boleh mengundang tekanan apabila ada nada sinis yang cuba menjadikan ia bahan gurauan berbaur lucah.


Pelamin pengantin dinaiki air


SITI NURLAILA (kanan) bersama ibunya melihat pelamin yang digenangi air di rumah mereka di Tampok Laut, Benut, Pontian semalam.

PONTIAN - Persiapan majlis persandingan satu pasangan pengantin di Tampok Laut, Benut di sini mungkin tidak dapat diteruskan selepas kediaman mereka dinaiki air akibat banjir kilat awal pagi semalam.

Lebih menyedihkan, pelamin yang telah siap di pasang di luar rumah hampir roboh dan digenangi air dalam banjir yang turut menjejaskan enam buah rumah lain di kawasan itu.

Bakal pengantin, Siti Nurlaila Abd. Samad , 22, masih menaruh harapan majlis perkahwinannya hari ini akan berjalan lancar.

"Saya harap banjir akan cepat surut dan hujan tidak turun lagi malam ini (semalam), kalau tidak, saya bimbang majlis tidak dapat diteruskan," katanya ketika ditemui di rumahnya semalam.

Siti Nurlaila dan sekeluarga belum terlintas untuk memindahkan majlis persandingan ke lokasi lain

Kahwin Muda:'Ini cara kami cegah gejala maksiat'


MOHD. Fahmi bersama Nur Fazira mengenakan pakaian pengantin serba putih pada kenduri perkahwinan mereka di Kampung Naga Lilit, Padang Serai semalam.

PADANG SERAI - Dalam keadaan banyak pasangan remaja terus leka bercinta, Mohd. Fahmi Mohd. Alias, 18, dan Nur Fazira Saad, 12, mengambil jalan nekad dan berani untuk berkahwin bagi menguji sejauh mana kesetiaan mereka menghadapi cabaran hidup bersama.

Mereka telah dinikahkan oleh Imam Masjid As-Sobirin Padang Cina di sini, Mohd. Nazar Husain pada 17 November lalu sebelum mengadakan majlis kenduri yang dihadiri kira-kira 200 tetamu di rumah pengantin lelaki di Kampung Naga Lilit di sini semalam.

Menurut Mohd. Fahmi, perkahwinan adalah jalan penyelesaian terakhir bagi mengelak berlaku perkara yang tidak diingini.

"Saya berkahwin awal bagi mengelak timbul perkara buruk. Ini cara terbaik untuk kami mencegah maksiat," katanya yang bersyukur keluarga isterinya memberi keizinan kepada mereka untuk bernikah.

Mohd. Fahmi yakin pendapatannya sebanyak RM1,000 sebulan hasil bekerja membantu bapanya menguruskan kebun kelapa sawit cukup untuk menampung kos kehidupan bersama Nur Fazira.

Isterinya itu yang akan mencapai usia 13 tahun pada 24 Disember ini pula yakin mampu melaksanakan tanggung jawab baharu sebagai isteri.

"Apa yang penting ialah kasih sayang. Pasal anak kami belum fikirkan lagi," katanya.

Pelakon Maimon Mutalib kritikal barah tahap tiga


Pelakon Maimon Mutalib

KUALA LUMPUR - Penderitaan akibat penyakit barah payudara yang sedang dialami pelakon senior, Maimon Mutalib, 54, mula hinggap di telinga ramai. Di sebalik keceriaan, senyuman serta lakonan yang membangkitkan emosi benci atau marah yang tersiar di kaca televisyen, Maimon yang lebih mudah dibahasakan Kak Mon itu rupa-rupanya sudah lebih setahun berjuang untuk melawan penyakit yang sangat digeruni kaum Hawa.

"Saya memang takut jarum, sebut perkataan hospital pun saya sudah seriau. Selama ini saya tidak pernah masuk hospital kecuali sewaktu hendak bersalin dahulu.

"Sudah setahun setengah saya tahu menghidap barah payudara, itu benda yang paling ditakuti. Saya sembunyikan daripada pengetahuan umum sebab gerun dan fikir macam-macam.

"Selama ini saya cuma elak ke hospital tapi berbagai-bagai usaha sudah dilakukan, daripada berubat kampung sehinggalah bertemu pengamal perubatan homeopati, apa yang orang kata bagus, semua saya buat," katanya.

Dalam nada sedikit lemah, Maimon bercerita bahawa dia dimasukkan ke hospital sejak Selasa lalu berpunca daripada kekejangan yang dialami pada paha kiri. Pelik dengan situasi yang tidak pernah dialaminya itu sementelah badannya mulai lemah dan tidak mampu bergerak sendiri, dia dinasihatkan anak-anak dan ahli keluarga yang lain untuk membuat pemeriksaan lanjut di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM).

"Sebenarnya saya terjatuh dari tangga, selepas itu terus rasa kejang. Bila datang hospital, terus saya ditahan untuk pemeriksaan lanjut. Bengkak di bahagian kiri payudara saya semakin menyakitkan apabila doktor buat macam-macam ujian. Rasa sebak pun ada, sampai mengalir air mata bila badan kita diuji-uji begitu, tapi nak buat macam mana.

"Sekarang ini ibaratnya 'serah diri' sahaja, saya dah tak boleh buat apa-apa. Saya juga tak tahu sampai bila lagi saya akan duduk dalam wad hospital ini. Selepas ujian imbasan CT nanti kena tunggu keputusan untuk prosedur kemoterapi pula," katanya.

Ditanya tentang tahap kritikal barah yang dihidapi, cerita Maimon: "Ikut kata doktor, barah saya sekarang sudah masuk tahap ketiga. Doktor juga periksa kepala sebab syak barah sudah merebak ke anggota badan yang lain, tapi semuanya okey. Saya cuma berdoa kepada Allah, minta dipermudahkan urusan dan segera sembuh. Kalau diizinkan Allah, saya masih perlu bekerja untuk anak-anak yang masih bersekolah," luah Maimon yang berstatus janda sejak kematian suami, 15 tahun lalu.

Jumaat, 23 November 2012

Ayah Ini Tiga Kali Setubuhi Anak Kandung

LAMPUNG TENGAH - Sungguh bejat perbuatan Tri Wahyudi alias Trimo, warga Dusun IV, Kampung Purworejo, Kecamatan Kotagajah, Lampung Tengah. Bapak tiga anak ini tega menyetubuhi putri kandungnya sendiri.

Perbuatan tercela tersebut akhirnya terungkap setelah Mawar melapor ke polisi. Remaja yang masih duduk di bangku SMA tersebut tak tahan lagi dengan kelakuan ayah kandungnya tersebut.

Kanit Reskrim Polsek Punggur Bripka Dedy Ambari menjelaskan, dari hasil pengakuan Mawar, dirinya telah diintimi sang ayah sebanyak tiga kali. Peristiwa itu terjadi pada September tahun lalu, Maret dan Juni tahun 2012.

Anak kedua dari tiga bersaudara itu juga menjelaskan setiap kali Trimo akan menyetubuhinya, selalu beralasan sedang mencari nomor toto gelap alias togel. Seperti yang terjadi pada kali pertama pelaku meruda paksa putrinya pada September 2011 silam.

Kala itu, Mawar yang tengah asyik tidur-tiduran di kamarnya, tiba-tiba dihampiri Trimo yang telah gelap mata. Dengan berpura-pura mencari nomor togel, pelaku mencoba meraba-raba bagian sensitif pada tubuh korban.

Tak puas dengan raba-rabaan, ayah bejat tersebut melanjutkan dengan mencumbui putrinya yang tahun ini baru menjajaki pendidikan SMA. Hingga akhirnya, memaksa korban untuk meladeni nafsu bejatnya.

"Korban ini sebenarnya sempat melakukan perlawanan dan menolak. Tapi diancam pakai golok. Dan akan dibunuh kalau tidak nurut," cerita Dedy, mewakili Kapolsek Punggur. Korban pun pasrah setelah mencapat ancaman beruntun pelaku. Yakni, tidak akan membiayai sekolah jika permintaannya tak dipenuhi.

Bahkan, setiap hari korban selalu dipantau oleh ayahnya semenjak kejadian. Pasalnya, pelaku takut jika putrinya menceritakan petualangan biadab yang disutradarai ayahnya tersebut kepada kakak maupun adik korban.

Tak sanggup lagi menanggung perih, Mawar berinisiatif melaporkan ayahnya ke polisi setelah tiga kali disetubuhi. "Pelaku kita tangkap di rumahnya sendiri. Itu senin kemari. Dengan dugaan memperkosa anak keduanya," jelas Kanit Punggur, Rabu (21/11/2012).

Saat ini, Trimo telah diamankan di Mapolsek Punggur untuk pengembangan dan penyidikan lebih lanjut. Guna mempertanggungjawabkan perbuatanya, pelaku diancam dengan Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002, pasal 81 dan 82, tentang perlindungan anak, dengan ancaman 15 tahun penjara kurungan.

Ibu tergamam anak gadisnya dicabuli

 GEORGETOWN - Seorang ibu tergamam seketika, selepas anak perempuan bongsunya menceritakan dia dicabul jirannya yang merupakan anggota polis di Air Itam, tahun lalu.

Ibu kepada lima orang anak berkata demikian ketika memberikan keterangan dari kandang saksi di Mahkamah Sesyen, di sini, semalam.

Menurut wanita itu, insiden itu diceritakan anaknya pada suatu malam. Iaitu lima hari selepas seorang jiran wanita di situ memaklumkan bahawa melihat anggota polis itu memeluk mangsa dengan begitu erat.

“Ketika jiran menceritakan hal itu, pada awalnya saya beranggapan, lelaki itu memeluk anak saya kerana dia seorang penyayang dan suka pada kanak-kanak.

“Perkara sebenar terbongkar selepas anaknya sendiri menceritakan tindakan anggota polis itu.

“Kira-kira jam 9.30 malam, pada 12 Jun tahun lalu, anak perempuan dan saya berada di rumah. Masa itu, kami mendengar bunyi bising dari luar seperti kemalangan. Kami pergi untuk tengok dan melihat sebuah kereta yang dipandu Koperal Mohd Aziri Sahid,” katanya pada hari pertama perbicaraan kes itu dimulakan di Mahkamah Sesyen, di sini, semalam.

Menurutnya, selepas itu, dia dan anak perempuannya kembali untuk menonton televisyen.

“Kira-kira jam 10.30 malam, saya kata kepada anak sekarang masa untuk tidur. Kami masuk tidur di bilik yang sama.

“Masa itulah, anak perempuan saya memberitahu kepada saya bahawa ‘pak cik’ (Mohd Aziri) memeluk dan mencabulnya.

“Saya terkejut dan tergamam selama lima minit memikirkan sesuatu telah berlaku kepada anak saya," katanya.

Mohd Aziri yang didakwa mengikut Seksyen 377C Kanun Keseksaan iaitu kesalahan luar tabii dengan memasukkan jari ke dalam kemaluan mangsa, di Lebuhraya Thean Teik, Bandar Baru, di sini, di antara 28 Mei hingga 21 Jun, tahun lalu.

Mohd Aziri yang merupakan penjawat awam, kini berdepan dengan hukuman penjara maksimum 20 tahun dan boleh disebat, jika sabit kesalahan.


Temuduga terbuka konstabel SSP 26, 27 Nov ini

MELAKA - Polis Melaka akan mengadakan temuduga terbuka bagi mengisi 111 perjawatan konstabel Sukarelawan Simpanan Polis (SSP) di Ibu Pejabat Kontinjen Polis (IPK) pada 26 dan 27 November ini.
  
Ketua Polis Melaka Datuk Chua Ghee Lye berkata temuduga bermula 8 pagi hingga 1 petang itu bertujuan memenuhi seramai 500 SSP yang diperlukan di negeri itu.
  
Beliau berkata pada masa ini seramai 389 orang telah terpilih bagi jawatan tersebut melalui temuduga terbuka yang diadakan pada 18 hingga 23 Oktober lepas.
  
"Ia terbuka kepada semua individu pelbagai kaum termasuk yang mempunyai pekerjaan tetap," katanya kepada pemberita selepas perhimpunan bulanan anggota polis di IPK Melaka di sini hari ini.
  
Beliau berkata orang awam yang terpilih menyertai SSP tidak perlu bimbang kerana latihan bagi perjawatan itu tidak akan menjejaskan kerjaya tetap mereka.
  
Katanya penyertaan SSP dalam kalangan orang awam amat penting sebagai mata dan telinga polis dalam membanteras kegiatan jenayah dalam masyarakat secara lebih efektif.
  
Sementara itu, Chua berkata kesemua individu yang lulus temuduga tersebut akan menjalani latihan di Pusat Latihan Polis (Pulapol) secara berperingkat selama seminggu dan beberapa sesi latihan bagi melengkapkan ilmu kepolisan mereka.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular