Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

BERITA-BERITA KASUS JENAYAH SEKSUAL DAN BERITA-BERITA SEMASA..

Rabu, 31 Julai 2013

Urutan batin : Warga emas dicekup sedang bogel



Pelanggan yang dicekup berbogel kelam kabut mengenakan pakaian semula.

SUBANG JAYA – Tidak padan dengan usia mereka yang sudah layak bergelar datuk, tiga lelaki lingkungan umur 50 hingga 60 tahun leka mendapatkan khidmat urutan batin di sebuah rumah urut di SS15, dekat sini.

Aktiviti tidak bermoral terbabit bagaimanapun terbantut apabila Jabatan Penguatkuasaan Majlis Perbandaran Subang Jaya (MPSJ) menyerbu premis itu, malam kelmarin.

Ketika diserbu, pengunjung tua berkenaan sedang leka diurut dalam keadaan berbogel oleh tukang urut warga China berusia lingkungan 30-an.

Pengarah Jabatan Penguatkuasaan MPSJ, Mejar (B) Mohd Rasip Rasul berkata, bertindak atas aduan pihaknya kemudian melakukan pemantauan dan pemeriksaan ke rumah urut berkenaan.

Menurutnya, premis didapati mempunyai lesen sah daripada pihak majlis bagi menjalankan perniagaan bekam namun pengusaha melanggar syarat-syarat ditetapkan.

Katanya, pengusaha premis menawarkan khidmat seks dan urutan batin kepada pelanggan.

“Sebaik diserbu, anggota mendapati beberapa pelanggan sedang berbogel dan kesemua mereka berlari untuk memakai pakaian semula,” katanya.

Beliau berkata, majlis merampas peralatan urut dan menutup premis di bawah UUK 13(k) Undang-undang Kecil Pusat Kecantikan dan Penjagaan Kesihatan MPSJ 2007 kerana melanggar syarat-syarat sekatan lesen dikeluarkan MPSJ.

Sementara itu, ketika serbuan dilakukan, seorang pelanggan pusat urut berkenaan didapati cuba menimbulkan kekecohan dengan bertindak memarahi pegawai MPSJ yang mengambil tindakan.

Kekecohan itu kemudian beransur reda apabila anggota penguat kuasa dan penjaga premis cuba menenangkan pelanggan berkenaan. Operasi berkenaan diketuai Penolong Pegawai Penguat Kuasa MPSJ, R Ravinthran bersama 16 anggota. (sh)

10 pelancong Singapura cemas bas terbalik di lebuh raya


BAS pelancong dari Singapura yang remuk selepas terbalik di Pagoh semalam. Gambar kecil, Mohd. Rusdi.

PAGOH - Hasrat 10 pelancong Singapura untuk bercuti di Pulau Pinang tidak kesampaian apabila bas mewah yang mereka naiki terbalik ke kanan dan terseret di Kilometer 145.7 Lebuh Raya Utara-Selatan arah selatan dekat sini semalam.

Kejadian yang berlaku kira-kira 500 meter dari hentian Rehat dan Rawat Pagoh pada pukul 2 pagi itu mengakibatkan kesemua penumpang berusia antara 20 hingga 50-an cedera manakala seorang wanita warga emas pengsan akibat terhantuk.

Pemandu bas, Zainal Abidin, 50-an, dan Mohd. Rusdi Ahmad, 28, masing-masing cedera di kaki dan anggota badan selepas tercampak keluar dari bas milik sebuah syarikat di Ipoh, Perak itu.

Mengimbau semula kejadian itu, Mohd. Rusdi berkata, ketika dalam perjalanan, bas dipandu Zainal hilang kawalan lalu terbabas dan merempuh pembahagi jalan sebelum terbalik dan terseret sejauh 15 meter.(kosmo)


Wanita ditahan berhubung klip video hina Islam



KUALA LUMPUR – Wanita yang membuat video kontroversi menyambut hari raya bersama tiga ekor anjing ditangkap polis dan ditahan di cawangan Jabatan Siasatan Jenayah Komersial (JSJK) Bukit Aman di sini semalam.

Peguamnya Latheefa Koya berkata, Maznah Mohd. Yusof, 38, sedang disiasat mengikut Seksyen 298A Kanun Keseksaan iaitu mencetuskan suasana tidak harmoni apabila menimbulkan isu-isu sensitif membabitkan agama.

Jika sabit kesalahan boleh dihukum penjara tidak kurang dua tahun dan tidak lebih lima tahun.

“Dia ditahan sejak pukul 4.30 petang tadi (semalam) untuk diambil keterangan,” kata beliau ketika ditemui di sini semalam.(komso)

Selasa, 30 Julai 2013

Menolak Diajak Bersetubuh, Ibu Dua Anak Dilempar ke Sumur




SUMENEP - Apes nasib Mutam (32), warga Dusun Ambulung, Desa Suka Jeruk, Kecamatan Masalembu, Sumenep. Gara–gara tidak mau diajak berhubungan badan oleh Masyanto (43), tetangganya sendiri, tubuhnya dilempar ke dalam sumur sedalam tiga meter di belakang rumahnya, Selasa, (9/7/2013).

Akibatnya korban mengalami luka lecet di sekujur tubuh, bahkan sempat pingsan saat tubuhnya membentur dinding sumur. Beruntung nyawanya masih selamat karena warga sekitar segera menolong korban yang berteriak minta tolong ketika berada di dalam sumur.

Sebagaimana penuturan korban, kejadian bermula ketika Mutam hendak buang air kecil ke kamar mandi yang terletak di belakang rumahnya, sekitar pukul 02.00 WIB. Saat mau masuk kamar mandi, tiba–tiba ada orang yang memeluk tubuhnya dari belakang dan memaksa untuk berhubungan badan.

Korban yang sudah bersuami dan memiliki dua orang anak ini seketika berontak dan tidak mau melayani niat busuk pelaku. Dekapan lelaki berbadan tegap tersebut sempat membuat korban tidak bisa bernafas karena ditutup tangan pelaku. Namun korban tetap berontak dan berusaha melepaskan diri dari dekapan pelaku yang seperti orang kesetanan.

‘’Saya saat itu sudah berteriak minta tolong kepada warga tetapi karena kondisi hujan lebat sehingga teriakan minta tolong saya tidak didengar warga,’’ papar Mutam ketika melaporkan kejadian tersebut ke Seksi PPA BPKB, Sumenep, Selasa (9/7/2013).

Karena korban tidak bisa dipaksa melayani nafsu bejatnya dan khawatir teriakan korban terdengar tetangga serta suaminya, pelaku melempar tubuh korban ke dalam sumur yang ada di sekitar kamar mandi.

“Saat tubuh saya dilempar ke dalam sumur, saya tidak ingat apa–apa dan baru sadar setelah para tetangga dan suami saya mengangkat tubuh saya dari dalam sumur,” kisah Mutam.

Mendengar penuturan istrinya yang akan diperkosa dan dianiaya tetangganya, Samsul Bahri (40), suami korban, langsung melaporkan kejadian tersebut ke Polsek setempat, dan petugas langsung menangkap pelaku.

‘’Anehnya polisi menilai belum cukup bukti karena tidak ada saksi pada saat kejadian. Pelaku dilepaskan dan hanya dikenakan wajib lapor seminggu sekali,’’ lanjutnya.

Merasa tidak puas dengan tindakan petugas kepolisian, korban bersama suaminya mengadukan persoalan tersebut ke Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (BPMKB), serta Polres Sumenep.

Kepala Bidang PPA BPMKB Sumenep, Sri Nurhayati mengatakan, perbuatan pelaku sudah masuk perbuatan kriminal dan semestinya persoalan tersebut ditangani polisi dan diberikan sanki pidana.

‘’Akan segera kami tindak lanjuti laporan korban ke Polres Sumenep. Dan kami akan meminta polisi mengusut tuntas kasus ini hingga ke meja hijau,’’ papar Sri Nurhayati.

Samsul Bahri, suami korban, mengatakan, akan terus memperjuangkan kasus penganiayaan yang menimpa istrinya demi menjaga kehormatan dan harga diri keluarganya dan agar si pelaku tidak mengulangi perbuatannya. Mengingat pelaku dikenal sudah beberapa kali menggangu istri orang.

Video hina Islam di YouTube



LELAKI yang memakai baju Melayu dilihat melayan tiga ekor anjing sebelum membuka kuih dalam rakaman video yang dimuat naik menerusi YouTube.

KUALA LUMPUR - Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) diarah mengambil tindakan terhadap penyebaran satu lagi video yang dikatakan menghina Islam bertajuk 1 Hari Di Hari Raya yang disiarkan dalam laman YouTube.

Timbalan Menteri Komunikasi dan Multimedia, Datuk Jailani Johari berkata, SKMM telah diarah menyegerakan siasatan terhadap pemilik video itu yang dianggap boleh mengganggu sensitiviti Islam.

"Saya menerima banyak pertanyaan mengenai hal ini walaupun SKMM belum menerima sebarang laporan mengenainya.

"Oleh itu, saya telah mengarahkan SKMM mengambil tindakan untuk menyiasat video itu," kata beliau ketika dihubungi di sini semalam.

Video itu menunjukkan seorang lelaki yang dikenali sebagai Chetz membawa tiga ekor anjingnya bersiar-siar dekat pekarangan masjid dengan suara latar takbir raya.

Rakaman berdurasi 1 minit 44 saat itu turut menunjukkan seorang lelaki memakai baju Melayu hitam membasuh kaki anjingnya, kemudian seolah-olah mengambil wuduk dengan membasuh kakinya pula dan mengelap anjingnya sebelum menyediakan kuih raya untuk tiga ekor anjing itu.

Video itu juga menyiarkan kata-kata: "Raikanlah Aidilfitri bersama-sama, tanpa mengira spesies, warna dan asal-usul (dengan menunjukkan gambar tiga ekor anjing itu)."(kosmo)

Penduduk Malaysia 28.3 juta banci 2010



KUALA LUMPUR - Banci penduduk Malaysia pada 2010 mendapati penduduk negara ini berjumlah 28.3 juta orang, kata Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Wahid Omar.

Beliau berkata, daripada jumlah itu, seramai 26 juta atau 91 peratus merupakan warganegara Malaysia manakala 2.3 juta atau 8.2 peratus bukan warganegara.

"Operasi banci itu dilaksanakan mulai 6 Julai hingga 22 Ogos 2010. Banci akan datang bagi penduduk Malaysia ialah pada 2020," kata beliau ketika menggulung perbahasan titah Yang di-Pertuan Agong di Dewan Negara di sini semalam.

Banci bagi penduduk Malaysia dijalankan setiap 10 tahun sekali.(kosmo)

Ahad, 28 Julai 2013

Pulang dari Papua, Pemuda yang Hamili Siswi SMP Diciduk




LAMONGAN – Datang dari perantauan  dan belum menginjakkan kaki di rumahnya,  Suyanto (24) pemuda asal Desa Rumpuk Kecamatan Mantup diciduk polisi unit Perlindungan Anak dan Peremuan (PPA)  setelah hampir delapan bulang kabur ke Papua setelah menodai pacarnya, hingga hamil tujuh bulan, Kamis (18/7/2013) pagi.

Suyanto yang hingga kini masih diperiksa intensif di ruang Unit PPA adalah terlapor yang diadukan pacarnya,Bunga (15) ke polres dengan tuduhan telah memperkosa saat pulang les, dan  pelapor  kini tengah hamil tujuh bulan.

Sejak mengetahui kekasihnya yang masih dibawah umur itu hamil, Suyanto tidak pernah lagi komunikasi dengan korban dan menghilang untuk bekerja ke Papua. Keluarga Bunga tidak terima dengan perlakukan Suyanto hingga kasusnya dilaporkan ke polisi, pada Selasa (9/7/2013).

Dalam laporannya, Bunga mengaku kalau ia menjadi korban pemerkosaan pemuda yang masih tetangganya sendiri saat dihadang ketika dalam perjalanan pulang les dari Balungpanggang Gresik pada Desember 2012.

Petugas saat itu kemudian langsung bergerak hendak meringkus Suyanto. Namun ternyata terlapor sudah tidak lama berada di rumah. Menurut keluarganya sedang bekerja ke Papu yang tidak diketahui alamatnya. Naas nasib Suyanto, kepulangannya tercium polisi. Dan ketika sampi di Lamongan dalam perjalan pulang ke rumah dari perantauan, petugas langsung menangkapnya.

“Dia kita tangkap Kamis pagi tadi sebelum sampai masuk rumahnya dari pelariannya ke Papua,”ungkap Kanit Unit Perlindungan Perempaun dan Anak, Aiptu Prasetyo, Kamis.
Dalam perkembangan pemeriksaan terhadap tersangka dan korban. Prasetyo memastikan kalau hamilnya pelapor itu bukan karena diperkosa atau dipaksa untuk melakukan hubungan intim.

Tapi mereka ada sepasang kekasih yang sedang berpacaran.”Pelapor mengaku diperkosa, namun dari pemeriksaan mendalam mereka itu sudah beberapakali melakukan hubungan badan. Kalau sudah sering berhubungan apakah itu pemerkosaan,”jelas Prasetyo.

Tapi, apapun kenyataannya, Suyanto tetap menjadi tersangka karena telah menodai anak di bawah umur. Intinya terlapor tetak terjerat hukum karena siswi SMP yang juga kekasihnya dan hamil tujuh bulan itu berstatus anak dibawah umur.

Hasil pemeriksaan sementara terhadap tersangka, diakui kalau Bunga sebenarnya pacarnya sendiri. Hubungan badan yang dilakukan berulangkali selama ini didasari karena suka sama suka. Apapun alasan pelaku, yang pasti kini ia harus mempertanggungjawabkan perbuatannya karena pacar yang dihamilinya itu masih dibawah umur.

Didakwa rogol dalam semak

AYER KEROH - Seorang pekerja kilang mengaku tidak bersalah di Mahkamah Sesyen di sini, semalam atas pertuduhan merogol gadis bawah umur di dalam semak, minggu lalu.

Tertuduh, Mohd Saiful Mohd Shah, 20, dari Taman Krubong Utama membuat pengakuan itu selepas mengangguk faham pertuduhan dibacakan jurubahasa di hadapan Hakim, Azahaniz Teh Azman Teh.

Berdasarkan pertuduhan, Mohd Saiful didapati merogol seorang gadis berusia 14 tahun lapan bulan di kawasan semak, Kampung Krubong antara jam enam dan tujuh petang pada 21 Julai lalu.

Dia didakwa mengikut Seksyen 376 Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 20 tahun dan sebat jika sabit kesalahan.


Dipenjara 12 tahun rogol remaja

KOTA BHARU - Seorang mekanik dihukum penjara 12 tahun dan lima sebatan oleh Mahkamah Sesyen, di sini, semalam atas tuduhan merogol remaja perempuan berusia 16 tahun pada awal Februari tahun lalu.

Hakim Azman Mustapha menjatuhkan hukuman tersebut setelah tertuduh Mohamad Arman Hairi Mat Hassan, 21 didapati bersalah.

Mohamad Arman Hairi didakwa merogol gadis berusia 16  tahun 5 bulan itu di sebuah rumah tanpa nombor di Badang, dekat sini.

Bagi kesalahan itu dia didakwa mengikut Seksyen 376(1) Kanun Keseksaan  yang membawa hukuman penjara sehingga 20 tahun dan boleh dikenakan sebatan.

Pendakwaan semalam dikendalikan oleh Timbalan Pendakwa Raya negeri  Noor Hamizah Ghazali manakala tertuduh  diwakili peguam Mohd  Ilias Mohd Noor.

Sebelum hukuman dijatuhkan, Mohd Ilias memberitahu mahkamah tertuduh merupakan seorang pembaiki motosikal dan merupakan anak keenam daripada lapan beradik.

Noor Hamizah meminta mahkamah menjatuhkan hukuman terhadap tertuduh kerana kesalahan yang dilakukan serius  termasuk mengambil kira trauma yang dialami mangsa.

Azman bagaimanapun membenarkan penangguhan pelaksanaan hukuman ke atas tertuduh ekoran pihak pembelaan memohon sedemikian bagi membuat rayuan di mahkamah tinggi.

Mahkamah membenarkan tertuduh diikat jamin sebanyak RM10,000 dan perlu dijamin oleh ibunya.


Jumaat, 26 Julai 2013

Dibogel, dicabul ah long


KUALA LUMPUR - Bukan hanya dibogel dan dicabul, malah seorang gadis berusia 18 tahun turut diugut gambar bogelnya disebarkan jika abang ipar dan kakaknya gagal menjelaskan hutang ah long.

Mangsa yang hanya mahu dikenali sebagai Dila berkata, abang ipar dan kakaknya itu meminjam lebih RM3,000 daripada ah long sejak akhir tahun lalu, namun gagal membayar balik.

“Akibatnya saya yang terima padah apabila tiga lelaki dipercayai ah long mula datang  mengganggu di tempat saya bekerja,” katanya sewaktu ditemu bual di sebuah rumah perlindungan di pinggir ibu kota, semalam.

Dila berkata, gangguan daripada tiga lelaki itu berlarutan hampir setiap hari sehingga awal tahun ini.

Menurutnya, pada suatu hari ketika dalam perjalanan pulang dari tempat kerja, tiga lelaki berkenaan memaksanya menaiki motosikal.

“Saya dibawa ke kawasan semak, sebelum mereka mengarahkan saya menanggalkan pakaian dan mengambil gambar saya sebelum dicabul bergilir-gilir," katanya.

Dila berkata, sehingga kini dia tidak tahu di mana abang ipar dan kakaknya berada dan berharap mereka dapat melangsaikan hutang tersebut secepat mungkin.

Anak ketujuh daripada sembilan adik beradik itu memberitahu, berikutan insiden itu emosinya terganggu dan dia kini trauma dan hanya mempunyai ibunya untuk membantu.

Penderitaan Dila tidak habis di situ apabila dia turut mengakui pernah didera oleh abang sulungnya yang mengalami sakit mental sejak lima tahun lalu, memaksa dia tinggal bersama keluarga kakaknya.

“Abang sulung pernah mencabul salah seorang daripada kakak saya, sebelum dia dipenjara kira-kira dua tahun atas kesalahan itu,” katanya.

Menurutnya, abang sulungnya itu juga sering bertindak ganas dengan memukul, menyepak, menghentak kepalanya didinding atas alasan tidak berpuas hati dengan masakannya.


Nikita Mirzani Lapor Polisi Dikeroyok Orang di Dago


BANDUNG - Artis seksi Nikita Mirzani kembali tersandung masalah, ia dianiaya sejumlah orang di sebuah kafe 'GM' di kawasan Jalan Dayang Sumbi, (Dago), Bandung Sabtu (27/7/2013) dini hari.

Ia ditemani temannya melapor ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polrestabes Bandung, sekitar pukul 04.00 WIB.

"Tadi, saya papasan saja. Kelihatannya nangis sambil nelepon dia (Nikita) nya. Sekarang lagi dibawa petugas, untuk divisum," ujar seorang petugas kepolisian.

Hari Pertama Bandara Kualanamu Beroperasi, Polonia Tinggal Kenangan


DELI SERDANG - Hari pertama pengoperasian Bandara Kualanamu di Deli Serdang, Sumatera Utara, sekaligus menutup operasi bandara Polonia Medan yang legendaris itu.

Tampak sejumlah petugas Groundhandlilng tengah mempersiapkan keberangkatan sebuah pesawat komersial di hari perdana pengoperasian Bandara Internasional Kualanamu, Deliserdang, Sumut, Kamis (25/7/2013).

Meski kondisi belum sempurna, bandara seluas 1.365 hektare ini mulai beroperasi dan akan diresmikan pada September mendatang.

Sementara Bandara Polonia tinggal kenangan.

Meski legendaris, Bandara Polonia memang sejak lama memendam masalah.

Akibat letaknya yang sangat dekat dengan pusat kota - sekitar 2 km - bandara ini menyebabkan bangunan-bangunan di Medan dibatasi jumlah tingkatnya. Dampak dari peraturan ini adalah sedikitnya jumlah bangunan tinggi di Medan.

Selain itu, bandara ini juga diperkirakan sudah atau hampir melebihi kapasitasnya. Sejak pemberian izin penerbangan diringankan di Indonesia pada tahun 2000-an, jumlah penerbangan yang melayani Polonia meningkat tajam.

Bandara Polonia tidak mempunyai garbarata sehingga para penumpang harus berjalan melalui tarmac untuk mencapai pesawat.

Khamis, 25 Julai 2013

Siswi SMK Jadi Korban Aksi Bejat Majikan




WATAMPONE - Seorang siswi salah satu Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) di Kabupaten Bone diperkosa oleh majikannya sendiri. Ironisnya, majikannya itu merupakan kerabatnya dan juga salah satu aparatur pemerintahan Desa Lamuru, Kecamatan Tellu Siattinge, Kabupaten Bone.

IM (16) warga Kelurahan Watampone, Kecamatan Tenete Riattang, Kabupaten Bone, melaporkan oknum aparatur Desa Lamuru berinisial AZ atas pemerkosaan yang telah dilakukannya hingga dua kali. AZ sudah lama mengenal IM. Ayah IM bekerja di rumah AZ. IM bekerja di rumah AZ sebagai baby sitter, guna mendapat penghasilan tambahan untuk keluarganya.

Dihadapan petugas, IM mengaku diperkosa pada bulan Mei dan Juni lalu sekitar pukul 24.00 Wita. Aksi AZ kepada IM selalu disertai dengan ancaman. AZ mengancam akan membunuh kedua orang tua IM jika perbuatan bejatnya itu sampai dilaporkan kepolisian.

"Kejadiannya pada bulan Mei yang lalu, saya takut karena orang tua saya sempat diancam akan dibunuh sama dia," ungkap IM dihadapan polisi, Kamis (18/7/2013).

Kejadian ini berawal pada April 2013 malam. Kala itu, pelaku meminta korban menjaga cucunya di kamar tidur AZ. Saat korban terlelap, AZ masuk ke dalam kamar dan memaksa korban meladeni nafsunya. IM mengaku terpaksa melayani AZ, karena pelaku mengancam dengan senjata tajam yang memang selalu diselipkannya di pinggang. Tidak hanya sampai disitu saja, Aksi bejat pelaku kembali terjadi di bulan Juni 2013. Kala itu, AZ dan IM hanya berdua saja di kediamannya. AZ kemudian mengancam korban dengan ancaman yang sama dan membawa korban ke kamar yang sama.

Berjalan kurang lebih dua bulan hingga memasuki bulan Ramadan, korban pun merasa terbebani dengan aksi perkosaan itu, IM pun menceritakan perihal tersebut kepada orang tuanya. Tidak terima dengan perlakuan pelaku orang tua korban pun mendesak anaknya untuk melaporkan kejadian tersebut ke polisi. Selain dilaporkan ke Polres Bone, AZ juga akan diadukan ke pihak Inspektorat Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bone.

Menurut Syamsidar (37), ibu korban yang mendampingi anaknya IM saat melaporkan kejadian tersebut di Mapolres Bone, dirinya sudah lama merasakan ada keganjalan dalam diri anaknya. Namun ia tidak begitu yakin karena anaknya juga tidak pernah mau bicara.

"Sebagai ibu yang melahirkannya, tentu saya memiliki perasaan yang tidak enak dan saya pun bertanya terus menerus dan anak saya lalu mengakuinya," ungkap Syamsidar yang sengaja datang dari Samarinda karena mendengar keluhan putrinya.

Sementara itu, Kepala Sentra Pelayanan Kepolisian (Ka SPK) Polres Bone Ipda Freedy yang menerima laporan korban, menjelaskan, pihaknya akan segera menindaklanjuti laporan tersebut dengan melakukan penyelidikan.

Buaya disangka kayu hanyut

KUALA SELANGOR - Hasrat dua sahabat untuk memancing udang di Jeti Jalan Tok Empat Masjid, Kampung Bukit Belimbing di sini terbantut apabila mereka menemui bangkai buaya tersangkut di tepi sungai, kira-kira jam 11 malam semalam.

Lebih mengejutkan, penemuan buaya dianggarkan berukuran enam meter itu pertama kali berlaku di kampung tersebut sekali gus menyebabkan kawasan jeti menjadi tumpuan orang ramai sejak awal pagi.

Penduduk, Zaidi Jaafar, 23, berkata, dia tidak sangka cahaya lampu rakannya ketika menyusuri Sungai Selangor untuk memancing udang, tertumpu pada objek besar disangka kayu yang tersangkut di tebing sungai.

Menurutnya, dia tidak tahu langsung mengenai objek tersebut, namun hampir menjerit apabila melihat terdapat seekor buaya muara tembaga dalam keadaan telentang ketika sampannya mendekati objek tersebut.

“Kami jarakkan sampan dan teliti daripada jauh. Namun beberapa minit kemudian, kami kembali memberanikan diri untuk melihat dengan lebih dekat kerana buaya itu tidak bergerak.

“Selepas sah buaya itu sudah mati, kami terus mendekati untuk melihat keadaan buaya itu yang mungkin cedera hingga mati, namun hanya gigi dan kuku tiada,” katanya.

Rakannya, Rosnizam Moktar, 30, pula berkata, penemuan itu amat berharga sepanjang tempoh 10 tahun dia menjadi nelayan sungai di sini.

“Ramai rakan cakap, mereka pernah terserempak buaya jenis itu dengan saiz lebih besar. Saya pun pernah terserempak dengan buaya ketika memancing, namun haiwan itu tidak pernah mengganggu nelayan atau kaki pancing.

“Orang lama cakap buaya itu penunggu sungai. Saya anggap mitos sahaja dan mungkin hanya ada dua jenis buaya di sungai ini iaitu muara serta jelujong mengikut cerita nelayan yang pernah menemui haiwan tersebut,” katanya.(sh)

300,000 anut Syiah


PUTRAJAYA - Dianggarkan terdapat 200,000 hingga 300,000 pengikut pertubuhan Syiah di Malaysia ketika ini dengan 65 peratus daripadanya beraliran Syiah Imamah atau Imam Dua Belas.

Penolong Setiausaha Kementerian Dalam Negeri, Zamihan Mat Zin berkata, pemerhatian pihaknya mendapati ada 250 akaun Facebook menyebarkan fahaman itu termasuk membabitkan anak muda Melayu. “Ada pihak daripada pertubuhan berkenaan mendakwa keahlian mereka mencecah sejuta orang, namun pada saya ia tidak benar dan hanya sekadar dakwaan agar masyarakat berpendapat mereka makin berpengaruh,” katanya kepada wartawan, di sini, semalam.

Kelmarin, KDN mengisytiharkan Pertubuhan Syiah Malaysia sebagai pertubuhan haram.

Ketua Setiausahanya, Datuk Seri Abdul Rahim Mohamad Radzi, berkata ia diputuskan oleh Menteri Dalam Negeri berpandukan Seksyen 5, Akta Pertubuhan 1966.

Zamihan berkata, pengikut pertubuhan itu mempunyai markaz di setiap negeri termasuklah di Kelantan, Perlis dan Johor. “Malah, di negeri tertentu ada banyak cawangan seperti Gombak, Klang dan Ulu Klang di Selangor, selain di Kedah dan Kuala Lumpur.

“Penyebaran ajaran ini sering juga dikaitkan dengan institusi pengajian tinggi (IPT) tertentu termasuk di IPT awam,” katanya.

Ditanya punca menyebabkan sesetengah orang Melayu mudah tertarik dengan Syiah, katanya kerana amalan agama dalam fahaman itu sangat mudah, seperti solat jamak (himpun) dan qasar (pendek) bagi fardu Zuhur dan Asar serta Maghrib dan Isyak.

“Sebagaimana yang kita tahu, mereka juga mengamalkan nikah mutaah, iaitu tanpa saksi dan wali. “Tempoh dipersetujui kedua-dua pihak (lelaki dan perempuan) dengan paling minimum 15 minit. Nikah ini tiada had bilangan isteri, malah boleh mencecah sampai 1,000 orang isteri.

 “Ketika berpuasa pula, pengikut ajaran ini boleh melakukan jimak dengan isteri dan ini berbeza dengan ajaran Ahli Sunah Wal Jamaah (ASWJ). Mereka mengamalkan Islam secara jalan pintas,” katanya. Menurutnya, fahaman itu bahaya sekiranya tidak dibendung kerana banyak anasir yang bertentangan dengan ASWJ, sehingga sampai menghalalkan darah pengikut ASWJ kerana dikatakan sebagai sesat.

“Oleh itu, kita berharap pihak berkuasa khususnya Jabatan Agama Islam Negeri dapat mengambil tindakan mengikut saluran undang-undang diperuntukkan bagi membendung ajaran ini,” katanya.(metro)

Kesucian Madu Direnggut Saat Ibunya Bekerja



NUNUKAN - Madu (12), harus menahan malu karena kesuciannya ternoda. Perasaannya bercampur aduk dengan marah. Nanang orang yang sudah dianggap sebagai bagian dari keluarganya, justru tega memperkosa murid sekolah dasar itu, disaat sang ibu sedang bekerja.

Kapolres Nunukan AKBP Achmad Suyadi mengatakan, korban dan pelaku tinggal serumah di bilangan Jalan Ujang Dewa, Kecamatan Nunukan Selatan.

Paur Subbag Humas Polres Nunukan Ipda M Karyadi menjelaskan, kasus itu terjadi pada Senin (8/7/2013) pekan lalu sekitar pukul 14.00 di kediaman orang tua korban. Namun kasusnya baru saja dilaporkan Mj, orang tua korban ke Mapolres Nunukan, Senin (15/7/2013).

"Kasus pencabulan ini kejadiannya dua hari sebelum Ramadan. Kemudian yang melaporkan ibu kandung korban. Jadi terlapor Nanang tinggal bersama korban dan keluargnya selama enam bulan. Kejadiannya saat ibu korban tidak di tempat karena bekerja," ujar Karyadi, Selasa (16/7/2013).

Mj harus bekerja, karena ia menjadi tulang punggung keluarga setelah suaminya dipenjara di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II Sungai Jepun.

"Saat itu, Nanang yang dianggap keluarga untuk menjaga rumah malah menjadi bumerang sendiri. Anaknya melaporkan kepada orang tuanya bahwa dicabuli," ujarnya.

Menurut pengakuan madu, Nanang memaksa dirinya melakukan hubungan layaknya suami istri.
Perbuatan Nanang disertai ancaman akan membunuh Madu jika melaporkan peristiwa tersebut kepada orang tuanya.

Namun kepada ibunya, Madu tetap saja menceritakan perlakuan Nanang.
Ibu korban yang kaget, lalu menemui suaminya di lapas. Keduanya lalu sepakat melaporkan kejadian tersebut ke Polisi.

"Kemarin sudah diterima pengaduannya. Kemudian diberikan visum, kemudian siang dilakukan pencarian terhadap Nanang," ujarnya.

Atas kerja keras aparat, pelaku berhasil dibekuk di Tanjung Cantik, Desa Binusan. Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, pelaku diamankan di Mapolres Nunukan untuk proses penyidikan.

Ia dijerat dengan Undang Undang Nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman penjara maksimal 15 tahun.

Tertembak kemaluan di dalam hutan


FOTO HIASAN.

SIMUNJAN – Seorang lelaki ternyata mempunyai kekuatan luar biasa apabila dia ditemui masih bernyawa walaupun kemaluan, perut dan tangan kirinya cedera parah selepas terkena tembakan daripada selaras senapang patah ketika keluar berburu rusa di dalam hutan Kampung Kepayang di sini kelmarin.

Kejadian pukul 3.30 petang itu berlaku ketika Narawi Uji, 40-an, pergi memburu rusa bersendirian di dalam hutan tersebut sejak Isnin lalu sebelum dia dikatakan tergelincir lalu terjatuh.

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Sarawak, Datuk Zulkifli Hassan berkata, ekoran itu, senapang yang disandang mangsa terlepas dan terhentak ke tanah sebelum ia melepaskan satu das tembakan.

“Tembakan itu mengenai kelengkang mangsa hingga mengakibatkan saluran kencingnya hancur manakala perut dan tangan kirinya cedera.

“Mangsa kemudian sempat menghubungi rakannya menggunakan telefon bimbit yang dibawanya. Rakannya tiba sejam kemudian sebelum bergegas membawa mangsa ke Hospital Simunjan yang terletak kira-kira 40 kilometer dari hutan tersebut,” katanya ketika dihubungi.(kosmo)


Pengikut Syiah semakin berani


Antara laman Facebook yang menyebarkan ajaran Syiah secara terang-terangan.

SHAH ALAM – Majlis Fatwa Kebangsaan pada 1996 telah menarik balik kebenaran mengamalkan mazhab Syiah aliran Al–Zaidiyah dan Jaafariah di Malaysia, menjadikan semua amalan Syiah tidak diterima di negara ini.

Fatwa itu menetapkan umat Islam di Malaysia hendaklah hanya mengikut ajaran Islam berasaskan pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah dari segi akidah, syariah dan akhlak. Ajaran Islam yang lain daripada pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah adalah bercanggah dengan hukum syarak dan undang-undang Islam.

Penyebaran apa-apa ajaran selain daripada pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah adalah dilarang. Penerbitan, penyiaran dan penyebaran sebarang buku, risalah, filem, video dan lain-lain berhubung dengan ajaran Islam yang bertentangan dengan pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah adalah diharamkan.

Walaupun penegasan itu telah dibuat dan terdapat beberapa negeri sudah mewartakan bahawa ajaran Syiah haram, tinjauan Sinar Harian mendapati terdapat banyak laman-laman web dan sosial mengenai ajaran itu disebarkan secara terang-terangan.

Beberapa laman sosial dengan berani mengakui diri mereka pengikut ajaran Syiah dan memburuk-burukkan mazhab lain.

Sebagai contoh, sebuah laman sosial yang menggelarkan diri mereka ‘I'm Proud To Be Syiah’ mendakwa laman sosial itu milik mazhab Syiah Imamiyah di Malaysia.

Penubuhan laman sosial itu bertujuan menjawab persoalan yang dibangkitkan pengikut Ahlul Sunnah Wal Jamaah.

Tidak kurang juga beberapa laman web khas untuk pengikut Syiah ditubuhkan kononnya untuk menjawab segala kemusykilan berhubung fahaman itu.(sh)

Rabu, 24 Julai 2013

Potong Penis Suami, Istri Divonis 4 Tahun Penjara




SUMENEP — Hakim Pengadilan Negeri Kabupaten Sumenep, menjatuhkan vonis empat tahun penjara kepada Marsiyati (33), warga Dusun Langsar Laok, Desa Langsar, Kecamatan Saronggi, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, Selasa (16/7/2013).

Ketua majelis hakim Sri Rahayu menyatakan Marsiyati terbukti bersalah memotong penis suaminya, Hasan Riyadi. Selain divonis hukuman penjara, terdakwa juga dibebani biaya perkara sebesar Rp 5.000.

Vonis itu lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum (JPU) berupa hukuman 7 tahun penjara. Keringanan itu diambil majelis hakim karena terdakwa selama lima bulan menjalani persidangan bersikap kooperatif dan masih menanggung anak usia sekolah serta kerap mengalami kekerasan dari korban.

Menyikapi vonis tersebut, kuasa hukum terdakwa, Risvandi, mengaku pikir-pikir atas putusan majelis hakim. Risvandi mengatakan, ada beberapa pertimbangan yang tidak bisa diutarakan saat ini.

Sementara itu, JPU R Teddy Romius juga mengaku pikir-pikir untuk naik banding meskipun vonisnya lebih ringan tiga tahun dari tuntutannya.

Marsiyati memotong alat vital Hasan Riyadi pada 21 Februari 2013. Ketika itu suaminya itu tengah tertidur lelap. Marsiyati mengaku melakukan hal itu karena suaminya menikahi perempuan lain. Dia juga sering dianiaya sejak sang suami beristri lagi.

Pengusaha nira nipah temui Haiwan pelik


Ismail memegang haiwan pelik yang ditemuinya di atas daun nipah di kawasan hutan berdekatan Kampung Alor Tuman

MARANG - Rupanya seperti seekor udang galah, namun ia juga kelihatan seperti seekor ketam kerana mempunyai sepit dan apabila diperhatikan dengan lebih terperinci, ekornya pula kelihatan seperti kala jengking.

Haiwan pelik berwarna jingga itu ditemui seorang pengusaha nira nipah liar, Ismail Jusoh, 49, dari Kampung Alor Tuman di sini, di kawasan hutan ketika mencari pokok nipah berdekatan kampung berkenaan, kelmarin.

Menurut Ismail, dia menemui haiwan itu di atas daun pokok nipah lalu memberanikan diri memegangnya, namun terkejut apabila melihat rupa bentuknya yang unik.

“Saya terkejut melihat haiwan itu berkaki lapan. Bahagian hadapan bentuknya seperti ketam manakala bahagian belakang seperti udang dan seakan-akan ekor kala jengking,” katanya wartawan.

smail berkata, dia akhirnya mengambil keputusan untuk membawa pulang haiwan itu ke rumahnya dan berhasrat memelihara haiwan tersebut.

Kini, ia disimpan dalam sebuah takungan berisi air.

“Saya belum lagi menghubungi mana-mana pihak berkaitan bagi memaklumkan mengenai penemuan spesies pelik itu termasuk pihak Jabatan Perikanan bagi mengenal pasti spesies sebenar haiwan tersebut. Tapi saya akan menyimpannya terlebih dahulu,” katanya.

Dalam pada itu, menurut maklumat yang diperoleh dari sebuah laman web, haiwan itu dinamakan sebagai ‘ngoang’ di Sarawak manakala dipanggil ‘jabot’ di Johor, namun ia amat jarang ditemui kerana berkemungkinan semakin pupus.(sh)

Syiah di Selangor membimbangkan


SHAH ALAM – Ajaran Syiah di Selangor dikatakan agak membimbangkan memandangkan jumlah pengikut fahaman itu semakin ramai di negeri tersebut.

Pengarah Jais, Datuk Marzuki Hussin berkata, ini kerana, Selangor merupakan lokasi yang menjadi pusat pertembungan dengan negeri lain dan turut menjadi tumpuan orang ramai mencari sumber pendapatan.

“Mereka datang dari pelbagai daerah, tapi cari sumber pendapatan di negeri ini. Setakat ini, perkembangan Syiah di Selangor masih terkawal. Pihak Penguatkuasaan, Penyelidikan dan Pembangunan (R&D) Jais sentiasa melakukan pemantauan berkaitan ajaran Syiah.

“Jais tidak mempunyai rekod yang tepat berkenaan bilangan ahli pengikut Syiah sekarang.

Bagaimanapun, menerusi beberapa siri tangkapan dilakukan, bilangan ahli Syiah dianggarkan kira-kira 300 orang,” katanya, semalam.

Beliau berkata demikian ketika diminta mengulas berhubung perkembangan ajaran Syiah di Selangor.

Marzuki berkata, pada tahun ini, sebanyak lima aduan berhubung perkara itu direkodkan dan pihaknya juga berjaya mengenal pasti lokasi tersebut.

“Dalam serbuan terbaru, seramai 118 orang dipercayai ahli Syiah ditahan di UK Perdana, Ampang dan Bandar Sri Gombak, Batu Caves,” katanya.

Bagi mengatasi masalah itu, katanya, Jais mengambil beberapa pendekatan antaranya menerusi khutbah Jumaat berkaitan pengharaman ajaran Syiah dan memberi penerangan kepada semua pegawai masjid berhubung perkara itu.

“Bahagian R&D Jais turut memantau pergerakan dan tempat- tempat baru berkaitan Syiah dan pihak penguatkuasa akan mengambil tindakan sekiranya  terdapat sebarang aduan berkaitan Syiah.(sh)

Seniwati Umi Kalthum meninggal dunia



KUALA LUMPUR - SENIWATI veteran Datin Umi Kalthum meninggal dunia awal pagi tadi.

Berita ini disahkan oleh Presiden Persatuan Seniman, Zed Zaidi ketika dihubungi, hari ini.

Menurut Zed Zaidi, Allahyarham meninggal dunia di rumahnya di Taman Ukay Perdana Saujana Melawati.

"Allahyarham meninggal dunia pada jam 4.30 pagi.

"Jenazah dijadualkan akan dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam, Klang Gate, Hulu Klang, sebelum solat Zuhur, “ katanya.

Umi Kalthum, ataupun nama sebenarnya Patimah Bahaudin, merupakan heroin filem Melayu klasik yang terkenal sebagai Putih dalam filem Bawang Putih Bawang Merah (1959).

Beliau juga pernah dipilih sebagai Wanita Melayu Paling Jelita di Asia pada zaman kegemilangannya oleh sebuah majalah di Australia.

Allahyarham, yang berasal dari Lenggeng Negeri Sembilan, pernah digelar sebuah majalah antarabangsa sebagai “Wanita Melayu Paling Jelita” di seluruh Singapura dan Malaya.

Beliau juga pernah dipilih sebagai Wanita Melayu Paling Jelita di Asia pada zaman kegemilangannya oleh sebuah majalah di Australia.

Allahyarham Umi Kalthum juga merupakan ibu kepada pelakon Noor Kumalasari dan ibu tiri kepada Anita Sarawak.

Selasa, 23 Julai 2013

Gemar Nonton Film Porno, Empat Bocah Jadi Pemerkosa


KENDARI - Kepolisian Resor Konawe Selatan menangkap empat siswa SMP dan SMA di Desa Lambakara, Kecamatan Lainea, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Senin (15/7/2013). Keempat pelajar ini ditangkap karena diduga memerkosa teman sebayanya, didorong kegemaran mereka menonton film porno.

Keempat siswa yang ditangkap adalah UA (14) dan DN (14), pelajar SMPN 11 Konawe Selatan; MA (15), siswa SMAN 3; serta JK (15), siswa SMK 5 Konawe Selatan. Mereka ditangkap di rumahnya masing-masing, kemudian ditahan di Polsek Laenea, Konawe Selatan.

“Kejadiannya pada Minggu (14/7/2013) pukul 22.00 Wita," ujar Kasubag Humas Polres Konawe Selatan AKP Ares Lakalau ketika dikonfirmasi tentang kasus ini, Senin (15/7/2013). Korban bernisial DV (14), siswi kelas III SMP yang juga adalah teman pelaku.

Ares mengatakan, keempat pelajar masih menjalani pemeriksaan di Satuan Reserse dan Kriminal Polres. Berdasarkan pengakuan sementara para pelaku, pada Minggu malam tersebut, korban dijemput di rumahnya, di Desa Lambakara.

Penjemput korban adalah Isran, teman korban. Keduanya lalu berboncengan sepeda motor. Tepat di lorong SMK 5, Isran menghentikan sepeda motornya dan di sana sudah ada MA, yang juga adalah teman Isran.

Tangan korban langsung ditarik MA, dibawa ke toilet sekolah itu. "Meski korban berusaha memberontak, tetapi MA tetap melancarkan aksi bejatnya dengan memerkosa korban yang tak berdaya," tutur Ares.

Ternyata perkosaan tak berhenti dilakukan oleh MA saja. JK, teman MA, melakukan hal yang sama. Sesudah diperkosa MA dan JK, korban minta diantar pulang. MA menyuruh UC dan DN mengantarkan korban.

Bukannya mengantar korban pulang, UC dan DN justru membawa korban masuk ke gedung MTS di Desa Watumeeto. Lagi-lagi, korban digilir oleh keduanya di atas kursi panjang di sekolah itu. Sesudahnya barulah korban diantar pulang ke rumah.

Menurut Ares, di depan penyidik, keempat pelaku mengaku memerkosa karena sering menonton film porno. Atas perbuatannya ini, mereka diancam hukuman penjara maksimal 15 tahun karena melanggar Pasal 285 KUHP dan subsider Pasal 287 ayat 1 KUHP.

FUI Minta Pemerintah Tidak Membubarkan FPI



JAKARTA - Sekretaris Jenderal Forum Umat Islam (FUI) Muhammad al Khaththath meminta pemerintah tidak terburu-buru merespons tuntutan banyak pihak yang menginginkan pembubaran Front Pembela Islam (FPI). Dia mengklaim, FPI tidak pernah terlibat dalam bentrokan dengan warga dan tidak pernah mengganggu ketertiban umum.

“Janganlah pemerintah hanya mendengar pemberitaan dari satu pihak saja. Masalahnya, itu (bentrok massa FPI vs warga di Kendal, Jawa tengah) bukan bentrokan yang melibatkan FPI. Justru FPI dikepung preman,” kata Khaththath, saat menemui pihak Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Selasa (23/7/2013).

Ia mengatakan, dalam peristiwa yang terjadi pada 17 dan 18 Juli 2013 itu, massa FPI hanya melakukan aksi damai untuk menunjukkan kepada kepolisian bahwa masih ada lokalisasi yang tetap beroperasi selama bulan Ramadhan.

“Itu hanya mau menunjukkan bahwa Alaska (lokalisasi Alas Karet) tetap buka di bulan Ramadhan dan bukanya itu sampai 24 jam,” katanya.

Khaththath menilai, respons Presiden terlalu berlebihan. Menurutnya, respons Presiden yang meminta polisi mengambil tindakan terhadap FPI adalah untuk membangun citra positif.

“Ya, dia hanya mau mencari simpati saja, biar dikira ikut mendukung publik yang ingin FPI bubar,” ujar dia.

Menanggapi permintaaan itu, Kepala Sub-Direktorat Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) Direktorat Jenderal Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar mengatakan, pemerintah tidak dapat serta merta membubarkan suatu ormas tanpa langkah hukum sesuai regulasi.

“Kami tidak bisa seenaknya membubarkan suatu ormas. Kalaupun akhirnya ditetapkan FPI harus dibubarkan, Bapak-bapak sekalian bisa mengajukan keberatan dengan mengambil langkah hukum lain,” jelas Bahtiar.

Puluhan Orang Kendal Tuntut FPI Dibubarkan


Warga saat aksi damai tuntut pembubaran FPI

KENDAL - Puluhan orang yang menamakan diri Solidaritas Masyarakat Kendal untuk Korban Kekerasan FPI melakukan aksi damai di Alun-alun Kendal, Jawa Tengah, Selasa (23/7/2013) siang.

Mereka yang membawa dua spanduk besar dan beberapa poster bertuliskan tuntutan itu meminta supaya FPI di Kendal dibubarkan.

"Kami dari Solidaritas Masyarakat Kendal untuk korban kekerasan FPI menuntut supaya FPI dibubarkan sebab telah bersikap arogan dan main hakim sendiri," teriak koordinasi aksi, Erwin Pasule.

Selain itu, mereka juga meminta kepada polisi agar menangkap dan mengadili Ketua FPI Jawa Tengah.

"Hentikan kekerasan atau sweeping yang mengatasnamakan agama dan tegakkan supremasi hukum," terang Erwin.

Erwin mengatakan, kejadian di Sukorejo bukan bentrok antara FPI dan preman, melainkan murni antara FPI dan warga. Bentrok ini sebagai imbas dari apa yang telah dilakukan oleh FPI di Sukorejo.

"Terutama sekali kejadian kecelakaan yang menewaskan warga dan sopir mobil yang menabrak tidak berhenti, malah terus melaju hingga orang yang ditabrak terseret," akunya.

Erwin juga menyesalkan pernyataan pimpinan FPI dalam acara dialog di acara TV swasta yang menyatakan bahwa saat berada di Sukorejo tidak ada anggota FPI yang membawa senjata tajam.

Padahal, warga mengetahui kalau dalam kejadian itu kepolisian telah menyita dua karung senjata tajam dan pentungan.

Isnin, 22 Julai 2013

Gadis 14 tahun dirogol 8 lelaki


MARAN - Tindakan pantas tiga anggota polis peronda melakukan pemeriksaan berjaya menyelamatkan seorang budak perempuan berusia 14 tahun daripada menjadi mangsa rogol sekumpulan lelaki di Bukit Kebuk, dekat sini, semalam.

Bagaimanapun malang buat rakan mangsa, juga berusia 14 tahun apabila dirogol bergilir-gilir lapan lelaki terbabit di atas susunan tiang elektrik di kawasan semak berkenaan.

Dalam kejadian jam 3 pagi itu, tiga anggota polis yang sedang melakukan rutin rondaan mendapati sebuah kenderaan diletakkan berdekatan semak dalam keadaan mencurigakan.

Ketika memasuki jalan tidak bertar kurang 300 meter dari jalan utama untuk melakukan pemeriksaan, beberapa lelaki cuba melarikan diri dengan motosikal masing-masing sebaik menyedari kehadiran kenderaan polis.

Seorang daripada mangsa ditemui terbaring tanpa pakaian di atas susunan tiang elektrik, manakala rakan mangsa dikurung dalam kereta salah seorang lelaki terbabit.

Difahamkan, kedua-dua mangsa yang tinggal di sebuah tanah rancangan Felda dalam daerah ini keluar dari rumah masing-masing seawal jam 1 pagi tanpa pengetahuan ibu bapa mereka.

Kedua mangsa dikatakan mahu ke rumah teman lelaki salah seorang daripada mereka di Temerloh, namun tidak mempunyai kenderaan sebelum menghubungi seorang rakan lelaki (suspek) untuk meminta pertolongan.

Selepas diambil dengan menaiki sebuah kenderaan, lelaki yang membantu mereka itu berhenti di sebuah stesen minyak berdekatan lokasi kejadian untuk berjumpa dengan rakan suspek lain.

Mangsa kemudiannya dibawa ke lokasi kejadian sebelum salah seorang daripada mereka dirogol bergilir-gilir dipercayai membabitkan lapan lelaki tidak dikenali.

Sementara itu, Ketua polis Daerah Maran, Pemangku Deputi Superintendan Sulaiman A Hamid berkata, pemeriksaan kesihatan mengesahkan salah seorang daripada remaja malang itu dirogol bergilir-gilir.(sh)

Penganggur didakwa rogol kekasih

KOTA BHARU - Seorang penganggur mengaku tidak bersalah di Mahkamah Sesyen di sini, semalam atas tuduhan merogol kekasihnya yang masih bawah umur, 9 Julai lalu.

Tuduhan ke atas remaja 18 tahun itu dibuat di hadapan Hakim Mohd Yusuff Yunus oleh Timbalan Pendakwa Raya negeri, Nor Hamizah Ghazali.

Dia didakwa merogol mangsa yang berusia 15 tahun 10 bulan di sebuah rumah di Jalan PCB, Taman Sri Sentosa, Badang di sini, pada jam 8 pagi, tarikh berkenaan.

Dakwaan terhadap tertuduh dibuat mengikut Seksyen 376(1) Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara yang boleh sampai 20 tahun dan boleh juga dikenakan sebat, jika sabit kesalahan. Tertuduh bagaimanapun menafikan tuduhan itu dan tarikh sebutan semula ditetapkan pada 26 Ogos depan.

Manakala tertuduh dibenarkan ikat jamin RM9,000 dengan seorang penjamin bersyarat tertuduh tidak boleh mengganggu mangsa dan saksi-saksi pihak pendakwaan. Dia kemudian dibebaskan sementara waktu selepas menjelaskan duit jaminan.

Ahad, 21 Julai 2013

Gadis ini terlepas mulut buaya terjerumus kekadang hariman



AMPANG -  Tindakan seorang remaja perempuan mengikut teman lelakinya konon mahu menghilangkan tekanan berakhir tragedi apabila dirogol lelaki terbabit serta tiga lagi rakannya.

Sebelum kejadian itu, mangsa yang berusia 18 tahun itu berselisih faham dengan rakan serumahnya menyebabkan dia mengalami tekanan lalu menghubungi kekasihnya mengajak keluar.

Menurut sumber, mangsa bagaimanapun terjerat apabila bukan saja diperkosa kekasihnya dan tiga rakan lelaki itu, malah turut dikurung dalam rumah mereka di Taman Kosas di sini, sebelum membuat laporan polis mengenai kejadian itu, kelmarin.

Sumber itu berkata, kejadian berlaku pada 15 Julai lalu selepas mangsa dibawa keluar kekasihnya sebelum dibawa pulang ke rumah lelaki terbabit.

“Pada mulanya, lelaki itu mendakwa menghuni rumah berkenaan bersama kakak angkatnya dan mangsa akan tinggal bersama wanita berkenaan menyebabkan mangsa bersetuju.

“Apabila tiba di rumah itu jam 9 pagi, mangsa mendapati rumah berkenaan turut dihuni tiga lelaki lain. Selepas berbual dengan wanita yang didakwa kakak angkat kekasihnya, mangsa dipelawa masuk ke sebuah bilik untuk berehat,” katanya.

Katanya, ketika berada dalam bilik itu, teman lelaki mangsa masuk lalu memperkosanya beberapa kali sebelum menghalau mangsa keluar dari bilik berkenaan.

“Mangsa kemudian diarahkan masuk ke sebuah bilik lain dan di bilik itu, mangsa sekali lagi diperkosa bergilir-gilir oleh tiga rakan kekasihnya,” katanya.

Ahli Syiah di Malaysia cecah sejuta?



SHAH ALAM – Ketua Kumpulan Syiah Malaysia, Mohd Kamil Zuhairi Abd Aziz mendakwa jumlah pengikut fahaman itu kini dianggarkan mencecah antara 300,000 dan sejuta orang.

Beliau bagaimanapun tidak dapat memberi anggaran tepat kerana tidak mempunyai data mengenainya.

“Jumlah yang tepat kita tidak ada. Kita hanya mengambil kira jumlah itu berdasarkan pelbagai pandangan dan laporan di media.

“Ada laporan mengatakan 300,000 orang. Paling ramai pernah dilaporkan mengenai jumlah pengikut Syiah di Malaysia ialah sejuta orang,” katanya, semalam.

Beliau berkata demikian ketika mengulas jumlah sebenar pengikut ajaran Syiah di Malaysia.

Diminta mengulas mengenai cadangan mewartakan fatwa anti-Syiah di negara ini, Mohd Kamilzuhairi berkata, beliau menyerahkan perkara itu kepada kerajaan.

“Saya tidak mahu komen panjang. Terserah kepada kepada menteri terlibat untuk buat keputusan mengenai Syiah.

“Cuma apa yang boleh saya kata, sesuatu perkara yang salah lambat laun pasti akan musnah. Begitu juga sebaliknya,” katanya.

Media baru-baru ini melaporkan Kerajaan Kedah bercadang mewartakan fatwa anti Syiah selepas dikuatkuasakan sepenuhnya di peringkat kebangsaan sebelum ini.

Menteri Besarnya, Datuk Mukhriz Mahathir berkata, fatwa anti-Syiah yang bakal digazetkan di Kedah akan dikenakan terhadap mereka yang cuba mengembangkan fahaman tersebut di negeri itu.

Cadangan tersebut turut disambut baik beberapa mufti yang menyifatkan fatwa anti-Syiah perlu diwartakan segera.

Mufti Pulau Pinang, Datuk Seri Hassan Ahmad berkata, ini berikutan ajaran itu didapati sudah mula merebak dalam kalangan masyarakat.

Sementara itu, Mufti Selangor, Datuk Tamyes Abdul Wahid berkata, Selangor sudah lama mewartakan fatwa anti-Syiah dan berharap dapat dilaksanakan di negeri lain.(sh)

Tukang Bangunan Hamili Pelajar




TUBAN - Wajehudin (21) ditangkap Unit PPA Satuan Reskrim Polres Tuban.

Pria asal Desa Simo, Kelurahan Suko, Kecamatan Kenduruan, Kabupaten Tuban, Jawa Timur ini dijebloskan ke penjara setelah menghamili Ani, remaja 17 tahun asal Bojonegoro.

Pengakuan pria yang biasa dipanggil Tengik ini, pencabulan itu berlangsung mulai Desember 2012.

"Saya kenal dengan Ani itu lewat temannya di Desa Campurejo. Setelah itu saya sms-an lalu jadian," kata Tengik di Kantor Polres Tuban, Senin (15/7/2013) pagi.

Selama menjalin asmara, Tengik mengaku sudah lebih dari tujuh kali berhubungan badan dengan Ani Lokasi tempat persetubuhan itu berlangsung di studio musik di Kecamatan Kenduruan.

Selain itu, pria yang sehari-hari bekerja sebagai tukang cat bangunan ini  juga pernah menyetubuhi Ani di rumah kosong yang lokasinya tak jauh dari rumahnya.

Tengik berhasil menyetubuhi Ani karena menjanjikannya untuk menikah.

Karena hubungan intim ini, Ani hamil tujuh bulan. Tengik pun mendengar kabar ini, dan sempat mengajukan diri untuk menikahi Ani.

Sayangnya hubungan mereka ini tak direstui orang tua Tengik.

"Saya tidak tahu apa alasan hubungan kami ditolak," katanya.

Akibat perbuatan itu, Tengik pun dilaporkan orang tua Ani. Dia dijebloskan ke penjara dan terancam dipenjara hingga 12 tahun karena dijerat dengan Undang-Undang No 23 Tahun 2002 tentang pencabulan anak dibawah umur.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Tuban AKP Wahyu Hidayat mengatakan, penangkapan Tengik ini merupakan kasus pencabulan ke 22 di Tuban.

"Tren kasus ini meningkat dari tahun 2012. Tahun lalu kami menangani 38 perkara, kini baru sampai Juli sudah ada 22 kasus," kata Wahyu pada Surya Online.

Dari data Polres Tuban, kata Wahyu, korban terbanyak kasus pencabulan adalah remaja yang masih berstatus pelajar. Sedang, modus yang paling sering digunakan adalah memacari korban.

Putus tunang gara-gara Ashraf Muslim



Bekas tunang(kiri) dan Wan Sakinah

KUALA LUMPUR - Belum reda mulut orang berkata tentang majlis perkahwinan mengejut antara Ashraf Muslim dengan Wan Sakinah Ahmad Saburi pada 7 Julai lalu, kini timbul isu baru yang jauh lebih mengejutkan.

Ini kerana, Ashraf bukan sahaja dikatakan kahwin kali kedua tanpa keizinan isteri pertamanya, Noor Dayana Lokman, 26, malah turut didakwa punca berlakunya putus tunang antara Sakinah dengan bekas tunangnya.

Melalui rancangan Melodi di TV3, bekas tunang Sakinah, 29, yang tidak mahu dinamakan telah muncul memberitahu tentang pertunangannya dengan wanita itu yang sebelum ini terputus gara-gara Ashraf, 32, menjalinkan hubungan dengannya.

Beliau turut mendakwa yang hubungan Ashraf dengan Sakinah terjalin sewaktu pelakon itu masih bergelar tunang kepada isteri pertamanya, Dayana.

“Rasanya hubungan antara Sakinah dengan Ashraf bermula bukan sembilan bulan selepas Ashraf berkahwin, malah sebelum dan semasa Ashraf dalam pertunangan dengan tunangnya (Dayana) dan saya dan Sakinah masih bertunang.

“Pada masa itu saya memang frust (kecewa), kerana saya sudah hampir berkahwin. Memang takdir telah menentukannya tapi macam mana takdir pun mesti ada sebab dan alasannya dan salah satu sebab pertunangan kami terputus kerana dia (Sakinah) ada hubungan dengan Ashraf

“Dan pertunangan saya dan Sakinah terputus 25 hari sebelum mereka melangsungkan perkahwinan,” katanya.

Bagaimanapun, bekas tunang Sakinah itu tetap menarik nafas lega apabila apa yang diperkatakannya sebelum ini bukanlah fitnah sebaliknya kenyataan.

“Alhamdulillah, apa yang Ashraf nafikan sebelum ini akhirnya terbongkar. Apa yang pernah saya suarakan sebelum ini dipersoalkan oleh orang luar sama ada saya memfitnah, tapi sekarang sudah terbukti.

“Sebelum ini apa yang saya cakap tidak dipercayai orang lain kerana mereka menganggap Ashraf seperti ustaz, tapi Alhamdulillah, akhirnya terbongkar,” ujarnya yang turut bersimpati dengan apa yang terjadi kepada Dayana.(sh)

Peguam masuk hospital, kes Anwar ditangguh


SHAH ALAM - Mahkamah yang sepatutnya mendengar rayuan pihak pendakwaan terhadap pembebasan Datuk Seri Anwar Ibrahim daripada tuduhan meliwat Mohd Saiful Bukhari Azlan, esok, mungkin ditangguhkan.

Menurut The Malaysian Insider, penangguhan itu ekoran peguam bela Anwar, Karpal Singh tidak sihat.

"Kita akan buat permohonan penangguhan kerana Karpal tidak sihat. Beliau kini ada di hospital dan dijangka berada di mahkamah, dua tiga hari lagi.

"Bagaimanapun, kita belum tahu bila tarikhnya," kata Ramkarpal kepada portal itu.

Mahkamah Rayuan sebelum ini menetapkan dua hari bermula esok bagi mendengar rayuan pihak pendakwaan terhadap keputusan pembebasan Anwar daripada tuduhan meliwat bekas pembantu peribadinya itu.

Pada 9 Januari tahun lalu, Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur melepas dan membebaskan Anwar atas dakwaan meliwat Mohd Saiful Bukhari, 26, di Unit 11-5-1, Kondominium Desa Damansara, Bukit Damansarara di sini, antara jam 3.01 petang dan 4.30 petang, 26 Jun 2008.

Anwar, 65, yang juga ketua pembangkang dan ahli Parlimen Permatang Pauh, didakwa mengikut Seksyen 337B Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 20 tahun dan sebatan, jika sabit kesalahan.(sh)

Jumaat, 19 Julai 2013

AJ Renggut Keperawanan Sang Kekasih




PALEMBANG - AJ (17), pelajar SMA dilaporkan atas kasus asusila terhadap IN (17) pacarnya. AJ dilaporkan keluarga IN, lantaran keluarga IN tak senang dengan AJ yang telah menggauli IN. AJ pun kini masih menjalani pemeriksaan petugas penyidik Sat Reskrim Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (UPPA) Polresta Palembang, Minggu (14/7/2013).

Berdasarkan pemeriksaan petugas dan pengakuan AJ, IN pacar dan juga merupakan teman sekolahnya, telah digauli layaknya hubungan suami istri di kawasan semak-semak Jakabaring Sport City (JSC) Palembang, Kamis (11/4/2013) sore. Kepada petugas, AJ mengakui perbuatannnya.

Bermula dari keduanya yang memang berstatus pacaran, pulang sekolah dan jalan-jalan di kawasan Jakabaring. Sesampainya di lokasi semak-semak yang rimbun dan sepi, AJ merayu IN untuk mengajak berhubungan. Lantaran termakan bujuk rayuan AJ, IN dan AJ pun berhubungan.

Keesokan harinya orangtua dan keluarga IN curiga melihat gelagat IN. Kemudian keluarga pun mendesak IN untuk menceritakan sebenarnya. Tak terima perlakuan yang dialami IN, pihak keluarga IN pun melaporkannya ke polisi.

Kapolresta Palembang Kombes Pol Sabaruddin Ginting melalui Kasat Reskrim Kompol Djoko Julianto mengatakan, kini AJ masih menjalani pemeriksaan petugas penyidik untuk pengembangan lebih lanjut. Atas perbuatannya, AJ dijerat dengan aturan hukum yang sesuai atas tindakannnya.

"Pelapor dan korban sebelumnya sudah dimintai keterangannya. Saat ini kasus ini masih terus dilakukan penyidikan lebih lanjut," ujarnya.

Luncurkan Video Klip Berbikini Saat Ramadan, Dewi Cinta Tak Cari Sensasi



JAKARTA - Dewi Cinta merilis single terbarunya di Bulan Suci Ramadan berjudul "Habis Rasaku". Single itu diluncurkan bersama video klipnya yang memaparkan adegan party di pantai dengan balutan bikini.

Ia berkilah jika jika single dan video klip tersebut dirilis saat Ramadan untuk mencari sensasi. Menurutnya, mencari sensasi tidak perlu harus repot mengeluarkan single dan video klip.

"Kalau saya cuma cari sensasi, saya tidak perlu mengeluarkan single atau album. Karena bikin album butuh kerja keras dan konsentrasi tinggi. Ini adalah salah satu bukti keseriusan saya dalam bermusik," ucapnya, saat ditemui di Senayan, Jakarta.

Namun, bintang sinetron "Pernikahan Dini" itu tak keberatan seandainya orang lain menyebut kerja kerasnya itu sebagai upaya yang sensasional untuk mendongkrak popularitasnya.

"Terserah orang mau menilainya seperti apa. Bagi saya ini adalah seni, itu menurut saya ya. Dan, saya rasa saya masih di jalurnya kok," ucap wanita berusia 26 tahun tersebut.

Video klip tersebut lanjut dia, memang terlihat berlebihan karena mungkin belum pernah dilakukan artis Indonesia. "Tapi buat saya video klip seperti ini biasa saja," tandasnya.

PNS Pemkot Prabumulih Dihebohkan Foto Penampakan Hantu



PRABUMULIH - Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemerintah Kota Prabumulih, mendadak gempar, Jumat (19/07/2013). Mereka mengaku melihat sosok yang diyakini adalah hantu.

Peristiwa itu, terjadi sekitar pukul 11.00 WIB, di lantai delapan Kantor Pemkot Prabumulih. Sosok makhluk halus berambut panjang dan berbaju putih itu, tertangkap kamera tablet Samsung Galaxy milik Lidia, yang merupakan adik seorang pegawai staf Inspektorat Pemkot.

Sosok mahluk halus tersebut tertangkap kamera saat Lidia, yang ketika itu ikut kakaknya bekerja, tengah berpose di lorong kamar kecil. Lorong itu, berhadapan dengan kantor pemuda dan olahraga lantai delapan Pemkot.

Mengetahui hasil jepretan kamera ponselnya adalah gambar sesosok makhluk halus tepat di sebelah kiri kepalanya, sontak membuat Lidia berlari ke dalam kantor Inspektorat dan memberitahu teman-temannya.

Gambar menyeramkan itu, sontak menyebar ke seluruh penjuru gedung pemkot. Bahkan dalam hitungan menit, gambar yang memperlihatkan sosok berpakaian serba putih sebatas dada, berambut panjang, dan mata melotot itu tersebar di ponsel pegawai pemkot.

Tidak hanya itu, bahkan beberapa pegawai yang kebelet buang air kecil lebih memilih turun dan menggunakan kamar kecil di masjid pemkot, dari pada menggunakan wc di setiap lantai kantor.

Khamis, 18 Julai 2013

Korban Perkosaan Trauma




KEDIRI - - Tragedi pemerkosaan bergiliran yang menimpa Bunga (15) meninggalkan trauma yang mendalam. Terlebih korban masih remaja pelajar kelas 3 SMP.

"Korban sekarang masih trauma karena kejadian perkosaan itu dilakukan oleh empat orang pelaku," ungkap Tjetjep M Yasien,SH penasehat hukum korban kepada wartawan, Minggu (14/7/2013).

Dijelaskan Tjetjep, trauma yang menimpa Bunga karena dia terlihat ketakutan melihat pria yang tidak dikenalinya. Selain itu dalam keseharian pascakejadian korban juga masih murung.

Dari penuturan korban, sebelum diperkosa, Bunga oleh dua pelaku sepedanya dipepet. Selanjutnya korban diajak ke areal pemakaman umum desa serta diajak pesta miras.

Namun korban sempat menolak mengonsumsi miras. Tapi ke empat pelaku kemudian memaksa korban untuk meminumnya. Akibatnya korban teler dan selanjutnya diperkosa bergiliran.

"Korban diperkosa sampai delapan kali bergiliran, masing-masing pelaku memperkosa dua kali," jelasnya.

Setelah puas memperkosa korban, ke empat pelaku meninggalkan korban sendirian di areal pemakaman. Korban ditemukan warga sore hari dalam kondisi memprihatinkan.

Bentrok FPI dan Warga di Kendal Dipicu Sweeping Tempat Lokalisasi


JAKARTA - Warga dan massa ormas dari FPI Temanggung terlibat bentrok. Akibatnya satu mobil dibakar dan dua orang luka-luka.

Penyebab bentrok diketahui karena kedatangan massa FPI Temanggung yang hendak melakukan sweeping tempat lokalisasi di Kecamatan Patean, Kendal, Jawa Tengah, namun ditolak warga.

"Jadi warga menghadang, sweeping dari FPI Temanggung, mereka heran kok bisa masuk wilayah Kendal," kata Petugas Polres Kendal, Kukuh kepada Tribunnews, Kamis(18/7/2013).

Menurut Kukuh, bentrok tersebut pecah pada Rabu(17/7/2013) kemarin sekitar pukul 16.30 WIB. Saat itu katanya ratusan massa dari FPI Temanggung tiba-tiba saja datang hendak melakukan sweeping.

"Kejadian kemarin tanggal 17 jam 16,30 WIB," ujar Kukuh.

Sebelumnya, bentrok warga dengan ormas Front Pembela Islam(FPI) pecah di Kendal, Jawa Tengah. Satu mobil jenis pick up dibakar massa.

"Mobil pick up dibakar, kini sudah diamankan di Polres," kata Petugas Polres Kendal, Kukuh kepada wartawan, Kamis(18/7/2013).

Larangan eksport ikan: S'pura tidak terjejas teruk



SINGAPURA - LARANGAN eksport lima jenis ikan dari Malaysia tidak akan menjejas dengan teruk bekalan ikan Singapura.

Ini dinyatakan Penguasa Pertanian-Makanan dan Ternakan (AVA) dalam satu kenyataan semalam.

AVA berkata pada tahun lalu Singapura mengimport sebanyak 3,000 tan lima jenis ikan yang baru-baru ini dilarang Malaysia daripada dieksport, meliputi ikan sejuk dan ikan beku.

Lima ikan itu ialah kembung, pelaling, cencaru, selayang dan selar.

AVA berkata ikan itu membentuk 18 peratus daripada ikan yang diimport dari Malaysia.

"Namun, bilangan ini membentuk kurang 4 peratus daripada jumlah keseluruhan ikan yang diimport pada 2012.

"Pengimport kami sedang meningkatkan import lima jenis ikan ini dari sumber lain seperti Thailand, Indonesia dan Vietnam untuk memenuhi kekurangan.

"Selalunya, ada tempoh singkat beberapa hari sebelum dan selepas Hari Raya Puasa apabila bekalan ikan akan berkurangan," kata jurucakap AVA.

Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia (LKIM) telah mengenakan larangan eksport lima jenis ikan ke semua negara selama dua bulan bermula 10 Julai lalu hingga 10 September.

Pengimport ikan berkata mereka kini membayar sekurangkurangnya 20 peratus lebih bagi lima jenis ikan.

Rabu, 17 Julai 2013

Pemerkosa Ingin Nikahi Korbannya




KEDIRI -- Salah satu dari empat tersangka kasus pemerkosaan terhadap Bunga (15) berniat menikahi korban yang telah diperkosanya. Namun niat itu masih memunculkan sikap pro dan kontra di lingkungan keluarga korban.

"Ada salah satu dari empat pelaku pemerkosaan remaja di bawah umur yang berniat menikahi korbannya. Namun keluarganya belum memberikan keputusan," ungkap Tjetjep M Yasien,SH, penasehat hukum keluarga korban kepada wartawan, Minggu (14/7/2013).

Sikap pro kontra muncul karena korban masih di bawah umur sehingga belum waktunya untuk dinikahkan. Namun ada keluarga lainnya yang berpendapat lebih baik korban dinikahkan untuk menutupi aib yang menimpanya.

Bunga diperkosa oleh empat pelaku di areal pemakaman umum Desa Kedungsari, Kecamatan Tarokan, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Jumat (5/7/2013) sore. Sebelum diperkosa Bunga dicekoki minuman keras oleh empat pelaku.

Menyusul kasus itu polisi telah mengamankan AR alias Md (16), Nh (21) dan Sw (16). Satu tersangka lagi keburu kabur begitu mengetahui ketiga temannya telah diciduk polisi.

Dilarikan ke Indonesia: ‘Saya mahu pulih isteri’

NURIDAYU dan Mohd Riduan disambut Abdul Azeez (kanan) sebaik tiba di KLIA.


SEPANG - Sepang: “Saya belum fikir apa-apa persiapan untuk Aidilfitri sebaliknya mahu memulihkannya (isteri) terlebih dulu,” kata Mohd Riduan Abd Razak, 43, suami kepada Nuridayu Aziz, 34, yang dilarikan lelaki warga Indonesia ke Surabaya, Jawa Timur pada 22 Jun lalu.

Katanya, ketika ini isterinya belum pulih sepenuhnya dan tidak dapat menceritakan dengan lebih lanjut mengenai kejadian menimpa.

Menurutnya, dia terpaksa berhenti kerja sebagai juruteknik cari gali di sebuah syarikat petroleum di Qatar bagi memberi tumpuan penuh untuk memulihkan keadaan isterinya itu.

“Saya kena berehat dulu buat sementara waktu sebelum merancang untuk mencari pekerjaan di Malaysia supaya boleh memberi tumpuan kepada isteri dan anak-anak.

“Buat masa ini, dia (isteri) hanya mahu bertemu tiga anak kami iaitu Nor Athirah, 10; Najihah, 7, dan Mohd Hizal Hamzi, 6, yang terpisah sejak 26 hari lalu,” katanya ketika ditemui sebaik tiba di Lapangan Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA), di sini, semalam.(metro)

Noniwara sah bercerai selepas bayar RM10 syarat lafaz taklik


KUALA LUMPUR - Pelakon Noniswara Baharudin sah bercerai secara taklik dengan suaminya Datuk Rosman Ridzwan selepas membayar RM10 sebagai syarat dalam lafaz taklik di Mahkamah Rendah di sini hari ini.

Hakim Syarie Umamuddin Yunus memutuskan demikian di dalam kamar hakim selepas meluluskan permohonan cerai taklik Noniswara yang difailkan pada 9 Mei lalu.

Noniswara memfailkan permohonan itu selepas digantung tidak bertali oleh perniagaan itu sejak lapan bulan lalu.


FAM gantung 17 pengadil

KUALA LUMPUR - PERSATUAN Bola Sepak Malaysia (FAM) akhirnya membuat keputusan menggantung 17 pengadil perlawanan Liga Malaysia ekoran gagal mengadili perlawanan dengan baik musim ini.

Pengerusi Jawatankuasa Pengadil FAM, Datuk Astaman Aziz berkata, tindakan tegas terhadap pegawai pertandingan berkenaan diambil berdasarkan penilaian daripada pegawai penilai pengadil perlawanan Liga Malaysia (Liga-M) sejak Januari hingga Jun lalu.

“Dalam 714 perlawanan musim ini, kami hanya menerima lima aduan rasmi daripada persatuan negeri. Daripada lima aduan itu, dua aduan dari Johor dan satu aduan masing-masing dari Perak, ATM dan Terengganu.

“Bagaimanapun hanya dua aduan saja mempunyai asas sehingga menyebabkan empat pegawai perlawanan digantung termasuk pegawai yang mengendalikan salah satu perlawanan membabitkan Johor Darul Takzim (JDT) serta perlawanan separuh akhir Piala FA, antara Terengganu dan Kelantan.

“Dan hasil siasatan dibuat, kami telah menggantung empat pengadil manakala 13 lagi digantung berdasarkan laporan pegawai penilai sejak Januari sehingga Jun lalu," kata Astaman semalam.

Sebelum ini , Presiden Persatuan Bola Sepak Negeri Johor (PBNJ), Tunku Ismail Sultan Ibrahim mengakui kesal dengan mutu pengadilan Liga M yang dianggap berada pada tahap membimbangkan.

Selain PBNJ, Persatuan Bola Sepak Perak (Pafa), Persatuan Bola Sepak Negeri Terengganu (PBSNT) turut dilapor mengemukakan laporan rasmi mengenai mutu pengadilan kepada FAM.

Perak tidak berpuas hati dengan keputusan pengadil selepas seri 1-1 dengan Lions XII pada aksi Liga Super di Stadium Perak, Ipoh pada 25 Jun lalu.

Terengganu pula mempertikaikan kredibiliti pengadil selepas melayangkan dua kad merah kepada Abdul Manaf Mamat dan Emmanuel Effa Owona pada aksi separuh akhir kedua Piala FA di Stadium Sultan Ismail Nasiruddin Shah, Kuala Terengganu 28 Mei lalu.

Dalam perkembangan lain, ketika ditanya mengenai cadangan Persatuan Pemain Bola Sepak Profesional Malaysia (PFAM) supaya pengadil turut mengisi borang pengisytiharan harta, Astaman berkata, beliau menyambut baik cadangan dan menegaskan bahawa tiada masalah untuk pengadil berbuat demikian.(sh)

Mahasiswi IPT diperkosa dalam rumah kosong


KUALA KANGSAR - Seorang pelajar sebuah istitusi pengajian tinggi (IPT) di sini dirogol teman lelakinya, Jumaat lalu.

Dalam kejadian jam 2.30 petang itu, suspek berusia 48 tahun itu menggunakan helah mengajak mangsa keluar bersiar-siar di sekitar pekan Kuala Kangsar sebelum berhenti di sebuah rumah kosong bagi melakukan perbuatan terkutuk itu.

Ketua Polis Daerah Kuala Kangsar, Asisten Komisioner Abdul Gaffar Mohammad, mangsa bersetuju untuk keluar dengan suspek setelah lelaki tersebut menghubungi mangsa dan mengajaknya bersiar-siar.

“Suspek membawa pengadu keluar berjalan-jalan di pekan sebelum mereka tiba di sebuah rumah kosong. Malangnya mangsa tidak tahu lokasi rumah berkenaan.

“Lelaki tersebut kemudian mengajak mangsa melakukan hubungan seks. Gadis itu dalam keadaan terpaksa telah melakukan hubungan seks dengan suspek,” katanya.

Abdul Gaffar berkata, suspek kemudiannya menghantar mangsa pulang ke rumah selepas melakukan kegiatan tersebut.

Menurutnya, mangsa membuat laporan mengatakan dia dirogol di Ibu Pejabat Polis Kuala Kangsar pada Ahad lepas.

Abdul Gaffar berkata, suspek yang juga kakitangan IPT berkenaan menyerah diri di IPD Kuala Kangsar pada hari sama mangsa membuat laporan polis.

Kes akan disiasat di bawah Seksyen 376 Kanun Keseksaan kerana merogol, jika sabit kesalahan boleh dihukum penjara tidak kurang daripada lima tahun dan tidak lebih 20 tahun serta hukuman sebat.

Pelakon Ashraf Muslim nikah Sakinah di Thai


KUALA LUMPUR - Pelakon dan pengamal perubatan Islam, Mohd Ashraf Muslim yang sebelum ini memfailkan permohonan berpoligami, menarik balik permohonan tersebut, di Mahkamah Tinggi, di sini.

Tindakan menarik semula permohonan tersebut dibuat ekoran mahkamah dimaklumkan, Ashraf telah pun bernikah dengan Wan Sakinah Ahmad Shaburi di Thailand, minggu lepas.

Hakim, Muhamad Abdul Karim Wahab membenarkan Ashraf menarik balik permohonan tersebut dan memerintahkan Ashraf membayar kos sebanyak RM8,000 kepada isteri pertamanya, Nordayana Mohd Lokman sebagai kos.

Selasa, 16 Julai 2013

Kami Akui Bertujuh Gantian Setubuhi Cewek Itu




MUARADUA - Diduga ikut menyetubuhi seorang siswi pada April 2013 lalu, Robert dan Amin ditangkap tim reskrim Polres OKU Selatan di tempat kerja mereka di Muaradua, Kamis (11/7/2013) malam. Tanpa perlawanan, kedua remaja yang kerja di tempat yang sama ini dibawa ke ruang tahanan Polres OKU Selatan.

"Kami bertujuh gantian menyetubuhi St di rumah Ar (DPO) April 2013 lalu. Saat kami menyetubuhi, dia tidak melakukan perlawanan atau pun menjerit," kata Robert, yang didampingi Amin, Jumat (12/7/2013).

Bahkan, ungkap Robert, usai peristiwa itu, St sempat mentraktir dirinya sesaat sebelum pulang. "Sebab itu, saya sangat tak menduga dia akan lapor ke polisi," kata Robert, yang memang sering bicara ketimbang Amin yang hanya duduk diam saja.

Namun, pernyataan Robert beda dengan laporan yang diutarakan St sebulan silam. Dalam laporannya, St mengaku diancam oleh Robert dan teman-teman sehingga terpaksa melayani nafsu seksual ketujuh pria yang masih temannya.

"Saya juga telat lapor karena masih takut dengan ancaman mereka. Namun, saya nekat lapor karena ingin minta keadilan," kata St, seperti tertuang dalam Surat Laporannya No LP-B/181/VI/2013/SUMSEL/RES OKUS.

Kapolres OKU Selatan, AKBP Wira Setya Triputra, melalui Kasat Reskrim, AKP Hasbullah, membenarkan penangkapan tersebut. Robert dan Amin saat ini sudah diamankan atas dugaan ikut serta menyetubuhi St.

"Masih ada lima pelaku yang lain. Akan terus kita cari untuk dimintai keterangan," kata Hasbullah.

Bandung Siapkan 250 Liang Lahat Jelang Idul Fitri



BANDUNG - Dinas Pertamanan dan Pemakaman Kota Bandung menyediakan 250 liang lahat di sejumlah Tempat Pemakaman Umum (TPU) untuk persiapan Idul Fitri.

"Kami siapkan 250 liang lahat dan saat ini baru beberapa liang lahat digali, targetnya pas hari raya 250 liang lahat sudah tersedia," ujar Kepala Bidang Pemakaman Kota Bandung Bustomy di Balai Kota, Selasa (16/7/2013).

Menurut Bustomy, liang lahat disiapkan untuk mengantisipasi jika ada yang meninggal saat lebaran.

"Saat Idul Fitri tak ada penggali kubur, makanya disiapkan liang lahat siap pakai," ujarnya.

Bustomy mengatakan, penyediaan liang lahat rutin disiapkan setiap tahun 250 liang tersebar di 11 TPU dantaranya TPU Sirnaraga, Astanaanyar, Cikutra, Nagrog dan TPU Porib.

Tahun 2012 lalu liang lahat yang disediakan 250 tapi yang terpakai 118 sehingga tersisa 132.

"Alhamdullilah warga Kota Bandung pada panjang umur," ujar Bustomy.

Kejadian Mampang Aku Tak Sadar, Cincin dan Handphone Hilang




Model majalah pria dewasa, Novi Amelia, yang menjadi terdakwa dalam kasus kecelakaan lalu lintas menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Selasa (16/7/2013). Ada yang lain dari penampilan Novi yang biasa tampil seksi, pada sidang kali ini dia tampak mengenakan hijab.

JAKARTA - Model majalah pria dewasa Novi Amelia (25) mengaku aksi mengamuk dan buka pakaian dalam perjalanan di kawasan Mampang pada 1 Juli 2013 lalu tanpa disadarinya. Setelah sadar, Novi baru mengetahu sejumlah barang pribadinya, seperti cincin dan dua telepon genggam Blackberry, sudah hilang.

"Pas saya sadar, saya lihat di jari saya, cincin sudah enggak ada. Cek handphone, tinggal yang iPhone-5 ," ujar Novi usai menjalani persidangan perkara lalu lintas di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Selasa (16/7/2013).

Novi mengaku tidak tahu persis tempat dan hilangnya barang-barang berharganya itu karena pada saat itu tidak dalam keadaan sadar.

Sementara itu, anggota tim kuasa hukum Novi, Rendy Anggara Putra, menduga ada orang-orang yang memanfaatkan situasi dengan mengambil barang-barang saat Novi mengamuk di sejumlah tempat kala itu.

"Novi enggak tahu hilang pada saat diperiksa di Polres (Jakarta Selatan), BNN atau RSKO," kata Rangga.

Meski begitu, Rendy menegaskan, tidak ada data pribadi Novi yang penting di dalam dua telepon genggam Novi yang hilang itu. Novi pun sudah tak mempermasalahkan dan sudah ikhlas kehilang barangnya itu.

Pada Senin (1/7/2013) yang lalu, Novi kembali membuat sensasi. Saat di perjalanan kawasan Mampang, ia mengamuk dan membuka pakaian dalam saat dibonceng oleh seorang tukang ojek.

Tukang ojek tersebut menyerahkan Novi ke Polsek Mampang dan dilanjutkan dilimpahkan ke Polres Jaksel hingga akhirnya meminta bantuan Badan Narkotika Nasional (BNN).

BNN merekomendasikan Novi untuk dirawat dan dipulihkan kejiwaan di Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO). Dan Novi baru bisa meninggalkan rumah sakit tersebut pada Senin (15/7/2013) malam.

Kejadian aneh ini terjadi pada Novi saat dirinya masih berstatus terdakwa pengendara Honda Jazz yang menabrak tujuh orang di kawasan Taman Sari, Jakbar, pada 11 Oktober 2012. Saat itu, Novi berkendara dalam keadaan di bawah pengaruh narkoba dan mengaku mendapat bisikan tertentu.

Kasus kecelakaan foto model majalah pria dewasa ini makin heboh karena dalam kecelakaan itu Novie ditemukan dalam keadaan setengah bugil. Kepolisian tidak menahan Novi karena adanya penangguhan penahanan.

Isnin, 15 Julai 2013

Tak Cuma Diperkosa Teman, Siswi SMP Ini Juga Disetubuhi Ayah Tiri



BOJONGGEDE -  Kasus perkosaan hingga berujung hamilnya seorang siswi SMP di Bojonggede mulai diusut. Korban, yang bertubuh mungil itu ternyata tak hanya diperkosa dua teman sebayanya. Ayah tiri juga pernah menyetubuhinya secara paksa.

Ditemui di Mapolresta Depok Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (Unit PPA), salah satu kerabat Rs (korban) mengatakan, ayah tiri Rs, Haji Ahmad Safiri melakukan aksi bejatnya saat rumah dalam keadaan sepi.

Biasanya, ayah tiri korban kerap memberikan obat tidur untuk Rs. Ketika sadar, Rs mendapati celana dan pakaiannya telah dilucuti. Kasus ini rupanya telah berlangsung lama.

Ulah cabul tersangka yang kini telah meringkuk di sel tahanan Polresta Depok itu terbongkar setelah ibu korban merasa curiga dengan obat-obat yang diberikan kepada anak gadisnya selama ini. “Kasusnya sudah dilaporin Maret,” ucap pria yang enggan disebutkan namanya, Rabu 10 Juli 2013.

Akibat perbuatan cabul para pelaku, gadis bertubuh mungil itu pun kini telah hamil 8 bulan. Tak hanya menanggung malu, Rs yang hanya tamatan SMP ini pun terpaksa tak dapat melanjutkan sekolah lantaran dikeluarkan. Saat ini, polisi tengah memburu dua pelaku lain.

Foto Korban Tewas dan Terluka dalam Kerusuhan Tinju di Nabire




Korban tewas dan terluka bergelimpangan akibat kerusuhan yang terjadi di pertandingan tinju amatir di Gelanggang Olah Raga (GOR) Kota Lama Nabire, Papua, Minggu (14/7/2013)



PAPUA - Bentrok terjadi antara pendukung tinju di Gelanggang Olah Raga (GOR) Kota Lama Nabire, Papua, Minggu (14/7/2013) jelang tengah malam. Akibatnya, 18 orang tewas.

"Saat terjadi keributan, para penonton saling dorong dan saling injak sesama penonton. Tewas 18 orang. Ada 5 laki-laki dan 12 perempuan," ujar Kepala Bidang Humas Polda Papua Komisaris Besar I Gede Sumerta saat dihubungi, Minggu malam. Insiden terjadi sekitar pukul 23.00 WIT.

Gede menjelaskan, massa di GOR saat itu sekitar 1.500 orang. Malam itu ada pertandingan antara Yulius Pigome dari sasana Mawa melawan Alvius Rumkorem dari sasana Persada. Insiden terjadi akibat pendukung Yulius mengamuk setelah kalah dalam pertandingan.

Ahad, 14 Julai 2013

Pria Setubuhi Gadis, Melahirkan Bayi, Pelaku Ditangkap




TUBAN- Nazirudin (22), warga Dusun Sidorukun, Desa Weden, Kecamatan Bangilan ditangkap polisi.

Pemuda yang masih menganggur itu harus berurusan dengan polisi karena mencabuli pacarnya yang masih berusia 16 tahun, NK hingga melahirkan bayi laki-laki yang diberi nama Nila.

Tragisnya lagi, Nila saat itu lahir di kamar mandi dan hanya bertahan sehari.

"Bayi hasil hubungan kedua orang ini dilahirkan pada 3 Juli silam. Keesokan harinya, Nila meninggal," kata AKP Wahyu Hidayat, Kasat Reskrim Polres Tuban di kantornya, Rabu (10/07/2013) siang.

Wahyu mengatakan, keluarga NK ternyata tak mentolelir kematian Nila.

Apalagi Nazirudin juga mengancam NK agar tak bercerita tentang kehamilannya. Karena itu keluarga NK lantas melaporkan perkara ini ke polisi, lalu Nazirudin ditangkap di kediamannya.

"Dalam pemeriksaan Nazirudin mengaku sudah meniduri NK sejak Agustus 2012. Lokasinya selalu di rumah korban," kata Wahyu.

Pencabulan itu terjadi setelah Nazirudin mengendap-endap masuk ke rumah NK, lalu menuju kamar NK yang berada di belakang rumah.

Dia berhasil melakukan perbuatan cabul ini berulang kali karena menjanjikan NK untuk dinikahi walau hal itu tak pernah terwujud.

"Saya kadang membelikan dia pakaian, namun itu wajar karena dia adalah pacar saya," kata Nazirudin di kantor polisi.

Dari pengakuannya Nazirudin sudah melakukan hubungan dengan NK sebanyak 15 kali.

Saat ditanya terkait kelahiran Nila, Nazirudin tak bisa menjawab. Wajahnya tiba-tiba sayu dan matanya keluar air mata.

"Saya menyesal mas, tak tahu kalau akhirnya seperti ini," kata pria lulusan Madrasah Tsanawiyah swasta di Tuban ini.

Atas perbuatannya ini, Nazirudin dijerat dengan pasal 18 Undang-Undang No 23 Tahun 2002 tentang pencabulan anak dibawah umur, dan terancam dengan hukuman 12 tahun penjara lamanya.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Catatan Popular