Nuffnang Ads

SAJIAN KAMI

SIARAN RADIOKITA MENYIARKAN LAGU2 DRP: MALAYSIA-INDONESIA-BRUNEI-SINGAPURA




Rabu, 23 Julai 2014

Polis buru perogol beramai-ramai


KOTA BHARU - Selepas identiti lima individu berusia antara 18 dan 25 tahun disiarkan, polis kini mendedahkan pula gambar individu sama yang dicari bagi membantu siasatan kes rogol beramai-ramai dalam kejadian di rumah kosong di Ketereh, 20 Mei lalu.

Ketua Polis Kelantan, Datuk Mazlan Lazim berkata, kelima-lima yang dikenal pasti identiti mereka itu kesemuanya tinggal di kawasan sama berlakunya kejadian rogol beramai-ramai tersebut.

“Mereka yang dicari ialah, pertama: Mohd Fadhil Manaf atau Fadhil berusia 25 tahun dan beralamat di Kampung Hutan Pasir, Ketereh; kedua: Che Muhammad Farhan Isyrif Che Mat atau Yusri berusia 18 tahun dan tinggal di Taman Binjai Manis, Ketereh serta Muhammaddun Hassan atau Mado berusia 20 tahun juga beralamat di Kampung Hutan Pasir, Ketereh.

“Sementara yang ketiga: Mohamad Faiz Azahan, 22, dari Jalan Serendah Taman Binjai Manis, Ketereh dan Muhammad Safwan Ab Rajab atau Safwan, 25, yang tinggal di Taman Sri Wangi Hutan Pasir Ketereh dan yang belum dikenal pasti seorang lagi yang dipanggil Udin,” katanya.

Menurutnya, sehingga kini 15 tangkapan sudah dibuat dan lima daripada mereka telah mendapat persetujuan Ketua Unit Pendakwaan untuk dituduh di mahkamah.

“Kami masih belum memberhentikan usaha mengesan lebihan suspek-suspek yang belum ditahan dan usaha menjejaki mereka masih giat dijalankan,” katanya.

Pada 11 Jun 2014, empat termasuk dua remaja bawah umur di hadapkan ke mahkamah sesyen dan majistret, di sini, atas tuduhan merogol dua remaja perempuan berusia 15 dan 17 tahun pada kejadian sama.

Pada 9 Julai 14, seorang remaja berusia 18 tahun menjadi individu kelima dan mengaku tidak bersalah atas tuduhan merogol mangsa sama yang berusia 17 tahun.

Akhbar sebelum ini melaporkan dua remaja perempuan berkenaan dirogol secara bergilir-gilir oleh 38 lelaki dalam kejadian di sebuah rumah kosong di Ketereh.

Polis dalam satu kenyataan media selepas itu berkata hanya 21 suspek terbabit dalam kejadian berbanding 38 yang dilaporkan sebelumnya.

Isnin, 21 Julai 2014

Bapak Setubuhi Anak Kandung Sendiri Selama 2,5 Tahun

GUNUNGKIDUL - Perbuatan bejat dilakukan pria beranak lima ini.

Dua setengah tahun menjadi budak nafsu, siswi kelas 2 SMP yang tinggal di Kecamatan Ngawen akhirnya berontak.

Lantaran tak ada yang bisa dijadikan tempat mengadu, Anjeli (nama samaran) akhirnya mengadukan siksa batin yang ia alami kepada tetangganya.

Lebih menyakitkan, pria yang tega menggaulinya selama 2,5 tahun tersebut adalah Sularno (55) ayah lima anak yang tak lain adalah ayah kandungnya sendiri.

Selama itu Anjeli tertekan, sementara ibu kandungnya tidak tinggal bersama lantaran sudah bercerai dengan ayahnya.

"Saya tidak kuat lagi karena terus menerus diancam bapak. Terakhir saya melayani pada Senin (2/6/2014) malam lalu. Bapak memang kasar, sering mengancam supaya tidak bilang kepada siapapun," kata Anjeli saat ditemui di Mapolsek Ngawen.

Tetangganya yang merasa iba dengan nasib yang dialami Anjeli kemudian memberitahukan kepada Inawati, ibu kandung Inawati yang bekerja dan tinggal di Klaten, Jawa Tengah.

Bak disambar petir di siang bolong, Inawati yang sudah tidak bertemu dengan anaknya sejak Idul Fitri tahun lalu tersebut merasa tak percaya dengan apa yang diperbuat mantan suaminya.

Inawati kemudian mengajak Anjeli untuk melaporkan kebejatan Sularno ke Polsek Ngawen, Rabu (4/6/2014) siang.

Tak menunggu lama, setelah mendapat laporan tersebut, petugas langsung menjemput Sularno.

Pelaku langsung digelandang ke Mapolsek Ngawen untuk mempertangungjawabkan perbuatannya.

Tanpa tedeng aling-aling, Sularno yang sehari-hari bekerja sebagai buruh angkut kayu ini mengakui semua perbuatannya.

Namun dia mengelak pencabulan yang dilakukan terhadap anak kandungnya sendiri itu dilakukan dengan paksaan.

"Saya pokoknya bejat. Saya memang bersalah, tapi itu (pencabulan) tidak saya lakukan dengan paksaan," katanya.

Sularno mengaku perbuatan cabul terhadap anaknya tersebut dilakukan karena sudah lama tidak mendapatkan nafkah batin karena istri keduanya sudah lama meninggal dunia.

"Saaat itu saya mau nikah lagi, saya bingung dan akhirnya minta (berhubungan badan) dengan anak saya," ucapnya.

MH17: Mayat diletakkan atas lori sampah


GRABOVO - Pasukan kecemasan Ukraine dikecam selepas beberapa gambar memaparkan mayat-mayat mangsa sebuah pesawat Penerbangan Malaysia MH17 diletakkan di tepi jalan sebelum diletakkan ke dalam beberapa buah lori sampah, lapor akhbar MailOnline semalam.

Hampir 200 mayat mangsa dibiarkan terdedah di tapak nahas selama tiga hari sebelum dipindahkan ke dalam gerabak yang lengkap dengan peti sejuk.

Pesawat MH17 tersebut terhempas dekat Grabovo selepas dipercayai ditembak dengan peluru berpandu pada Khamis lalu.

Selepas beberapa hari dibiarkan mereput, kerja-kerja mencari mayat bermula.




Ahad, 20 Julai 2014

Kenal Lima Hari, Siswi SMP Diperkosa di Rumah Kosong


SUNGGUMINASA- WY (13) siswi salah satu SMP di Gowa diperkosa CN (29) disebuah rumah kosong di Kecamatan Somba Opu.

Korban yang datang melapor ke SPKT Polres Gowa, Rabu (16/7) malam, mengatakan, dirinya baru mengenal pelaku selama lima hari.

"Saya kenal juga dari AD temanku. Baru lima hari," paparnya.

Sebelum datang melapor, keluarga WY sempat melapor kalau korban dibawa kabur oleh CN. Keluarganya kemudian sempat mencari korban dirumah AD, teman CN yang memperkenalkannya dengan korban, Jl. Beringin, Kecamatan Somba Opu, Rabu (16/7) siang bersama anggota SPKT

Namun saat ditemui, orangtua AD mengatakan, kalau AD sudah tidak pulang beberapa hari dan pergi bersama CN.

Saudara korban, AN, yang sempat diwawancara tribun mengatakan, kalau korban tidak pulang sehari dirumah. "Sehari dia tidak pulang, waktu pulang dia cuman datang ambil hp dan uanganya mamaku. Sepertinya disuruh sama itu CN," ujarnya.

Sementara itu, Kepala SPKT Gowa, Aiptu Rahmat, mengatakan pelaku masih dalam pengejaran, sebab CN berhasil kabur saat hendak ditangkap dirumah AD tempatnya sering bermain.

Keluarga Syiah Bohra kena serbu

 Sebahagian wanita menyertai upacara 'berzikir'.

TEMERLOH – Jabatan Agama Islam Pahang (Jaip) merampas berdozen buku dipercayai zikir dari satu kumpulan yang sedang beribadat berzikir pada malam ‘Lailatul Qadar’ dipercayai fahaman Syiah Bohra dalam satu serbuan di sebuah kediaman di Mentakab di sini, awal pagi semalam.

Ketua Unit Operasi Jaip, Mohd Anis Mohd Azmi berkata, Jaip turut mengambil keterangan dan merekodkan maklumat peribadi 19 lelaki dan 13 wanita dalam serbuan jam 3 pagi itu tetapi tidak menahan mereka.

Menurutnya, serbuan dibuat atas aduan awam yang mengesyaki berlaku penyelewengan agama di kediaman tersebut dan dibuat selepas beberapa bulan risikan membabitkan beberapa jabatan dan agensi kerajaan.

“Apabila pemeriksaan dibuat di dalam rumah, seramai 19 lelaki dewasa dan 13 wanita dewasa, tiga kanak-kanak dan satu bayi berada di ruang tamu rumah teres dua tingkat itu.

“Mereka dipercayai sedang beribadat mengikut fahaman yang bertentangan dengan ahli sunnah iaitu fahaman yang berlainan dengan ditetapkan Jabatan Mufti Pahang, dengan maksud lain mereka melanggar atau menyalahi fatwa dikeluarkan Jabatan Mufti.

“Siasatan mendapati mereka mengaku mengamalkan Syiah Bohra, namun pihak Jaip terpaksa mengambil keterangan mereka dan merampas buku-buku zikir yang digunakan untuk dianalisis,” katanya, semalam.

Mohd Anis memberitahu, siasatan awal ke atas pemilik rumah dan individu yang berada dalam premis tersebut mengesahkan bahawa mereka berasal dari India selain mengakui mengamalkan fahaman Syiah Bohra sejak turun temurun lagi.

Beliau berkata, pemilik rumah tersebut juga mengakui mengamalkan Syiah Bohra tetapi tidak berdakwah dan hanya mengamalkannya dalam kalangan saudara mara terdekat.

Sinar Harian yang mengikuti operasi itu semalam turut diperkenalkan dengan sanak saudara pemilik rumah dan kebanyakan mereka adalah ahli perniagaan dan golongan profesional.

Mohd Anis berkata, mereka hadir ke kediaman itu untuk beribadat dan dipercayai berzikir kerana percaya malam tersebut adalah malam 'Lailatul Qadar' bersempena dengan pembunuhan Saidina Ali pada 21 Ramadan.

Katanya, Jaip akan memanggil semua yang berada di dalam rumah tersebut supaya tampil ke Pejabat Agama Islam Daerah (Paid) pada 23 Julai ini untuk memberikan keterangan.

Beliau berkata, siasatan dilakukan di bawah Enakmen Kesalahan Jenayah Syariah 2013 Seksyen 15 iaitu menyalahi fatwa, Seksyen 17 memiliki dokumen yang bertentangan dengan Ahli Sunnah Wal Jamaah dan Seksyen 18 memiliki buku, majalah dan lain-lain di dalam kawalan dan simpanan.

Menurutnya, jika sabit kesalahan ketiga-tiga seksyen itu memperuntukkan hukuman yang sama iaitu boleh dikenakan hukuman denda RM3,000 atau dua tahun penjara atau kedua-duanya sekali.(SH)

Khamis, 17 Julai 2014

Jumlah penumpang dan krew MH17 kini 298 termasuk tiga bayi


SEPANG - Penerbangan Malaysia (MAS) mengesahkan jumlah keseluruhan penumpang termasuk krew pesawat MH17 yang terhempas di timur Ukraine semalam selepas dipercayai ditembak berjumlah 298 orang termasuk tiga bayi.

MAS dalam kenyataannya berkata, penumpang Belanda paling ramai di dalam pesawat itu iaitu 154 orang diikuti Malaysia 43 termasuk 15 krew dan dua bayi.

"Penumpang Australia pula seramai 27 orang, Indonesia (12 termasuk 1 bayi, United Kingdom (9), Jerman (4), Belgium (4), Filipina (3) dan Kanada (1).

"Sebanyak 41 penumpang yang berada di dalam pesawat itu masih belum dapat dikenal pasti identiti mereka menjadikan jumlah keseluruhan 298," kata kenyataan itu.

Tambahnya, MAS dalam proses untuk mengesan waris-waris penumpang dan anak kapal

Sehubungan itu, MAS meminta orang ramai dan ahli keluarga yang ingin mendapatkan maklumat lanjut diminta menghubungi talian 603 7884 1234 (Malaysia) atau 31703487770 (Belanda).

JAKARTA -- Malaysia Airline akhirnya memberikan daftar nama-nama warga Indonesia yang ada di dalam pesawat MH-17 yang jatuh dan diperkirakan ditembak di wilayah Ukraina, Eropa Timur, Kamis (17/7/2014) lalu.
Ada 12 orang WNI yang berada dalam pesawat tersebut saat jatuh. Pesawat Boeing 777 tersebut memuat sebanyak 280 orang penumpang dengan 15 orang kru.
Berikut daftar nama penumpang yang memiliki paspor Indonesia:
1. Hadiono Gunawan/pria
2. Yodricunda Theistiasih/wanita
3. Ketut Wiartini/wanita
4. Yuli Hastini/wanita
5. Vickline Kurniati Kardia/wanita
6. Supartini/wanita
7. Hendry/pria
8. Gerda Leliana Lahenda/wanita
9. Werther Smallenburg/pria
10. Jane M Hadi Soetjipto/wanita
11. Wayan Sujana/pria
12. Clarice Yelena Huizen/bayi

Rozali(30) Setubuhi Pacar (16) Hingga Hamil


PALEMBANG - Seorang siswi SMA swasta yang duduk di kelas XII, sebut saja Mawar (16), diperkosa Rozali (30), pacarnya sendiri. Kini setelah mengandung 8 bulan anak hasil hubungan diluar nikah, Rozali menolak untuk menikahi korban.

Bahkan, pelaku sempat beberapa kali melarikan diri ketika dikejar-kejar oleh keluarga Mawar agar bertanggungjawab.

Pelarian Rozali akhirnya terhenti setelah petugas dari jajaran Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polresta Palembang, menangkap pelaku saat sedang berada di kawasan Tanjung Api Api ketika akan membawa mobil, Sabtu (5/7/2014) sekitar pukul 15.00.

Tanpa perlawanan pelaku langsung dibawa ke Polresta Palembang, untuk mempertanggungjawabkan perbuatan bejatnya.

Saat diperiksa petugas Rozali mengaku, sebelum memperkosa korban dirinya sempat membawa Mawar jalan-jalan.

"Pertama kami jalan ke Benteng Kuto Besak (BKB), setelah malam saya ajak Mawar main ke kosan saya yang terletak dikawasan Seduduk Putih," ujar Rozali yang berprofesi sebagai sopir ini.

Setelah korban dibawa ke kos pelaku, dengan bujuk rayunya Rozali langsung memaksa korban untuk berhubungan badan.

"Awalnya Mawar menolak saat saya ajak begituan, lalu saya sumpal mulutnya pakai bantal. Perbuatan ini pun sudah tiga kali saya lakukan. Kami pacaran sudah delapan bulan. Itu kami lakukan suka-sama suka," ungkap Rozali terlihat ketakutan karena baru pertama kali berurusan dengan pihak kepolisian.

Sementara Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Palembang, Kompol Suryadi mengatakan, setelah mendapatkan laporan korban pada Selasa (1/7/2014) lalu, dengan nomor laporan B-1731, VII/2014/ Sumsel Resta, pihaknya langsung melakukan penyedilikian dan pengejaran terhadapa pelaku.

"Hari ini pelaku kita tangkap. Atas ulahnya pelaku pun kan dijerat pasal 81 Undang-Undang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman 15 tahun pejara," ungkap Suryadi.

PENCARIAN DIBLOG INI

Arkib Blog

Anda juga perlu baca

Related Posts with Thumbnails

Pengikut

Test for your internet speed

Ads

Attention

Ads

Catatan Popular

FREE WEBSITE - GRATIS !!

Tukaran Mata Wang [ Currency exchange ]


Tukaran mata wang
 terkini:


Unit

Daripada

Kepada